Lechite

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lech dan Czech, pendiri legendaris Slavia Barat wilayah Lechia (Polandia) dan Bohemia di dalam "Chronica Polonorum" (1506) oleh Maciej Miechowita
Personifikasi Sclavinia/Wend, Jermania, Gallia, dan Roma, membawa persembahan untuk Otto III; dari sebuah buku injil dari tahun 990.

Lechites (bahasa Polandia|Lechici)[1] – sebuah kelompok etnis dan bahasa dari Slavia Barat, nenek moyang modern Pole dan sejarah Pomerania dan Polabia.[2][3] Secara historis, istilah Wend (Latin: Venedi, Venedae) mirip di dalam arti, meskipun kadang hanya disebut Slavia Barat di antara Kekaisaran Romawi Suci. Namun, Mieszko I, pemimpin historis pertama Polandia, juga muncul "sebagai Dagome, Raja Wend" (Norwegia Kuno: Vindakonungr).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ketika Mieszko I (juga Dagome) mewariskan tahta adipati dari ayahnya ia mungkin memerintah dua pertiga wilayah yang ditinggali oleh suku Lechite timur. Ia mempersatukan Lechite timur Oder (Polan, Masovia, Vistula, Silesia) yang dipersatukan ke dalam satu negara : Polandia. Putranya, Boleslav yang Berani, dengan bantuan Santa Adalbert, membasmi kafir dan mendirikan keuskupan di Wrocław, Colberg, dan Kraków, dan keuskupan di Gniezno. Boleslav melaksanakan perang yang sukses melawan Bohemia, Moravia, Kievan Rus dan Lusatia, dan mendesak Pomerania barat untuk membayar upeti. Tak lama setelah kematiannya Boleslav menjadi Raja Polandia pertama 1024.

Kebangkitan (900–1000)[sunting | sunting sumber]

Pada saat Mieszko I mengambil alih negara dari ayahnya, Polan federasi suku dari Polandia Besar selama beberapa waktu telah aktif berkembang. Melanjutkan proses ini, mungkin pada tahun-tahun pertama pemerintahan Mieszko, jika itu tidak pernah dilakukan sebelumnya oleh ayahnya, Mieszko I menaklukkan Masovia. Kemungkinan juga selama periode itu atau sebelumnya, setidaknya sebagian Gdańsk Pomerania diperolehnya. Kepentingan Mieszko kemudian terkonsentrasi terutama pada daerah-daerah yang diduduki oleh Timur (dekat Sungai Oder) cabang Polabia Slavia, beberapa dari mereka segera dijadikan subordinasinya. Seperti Widukind dari Corvey menulis, Mieszko memerintah atas suku yang disebut Licicaviki, yang kini biasa diidentifikasi dengan Polabian Tanah Lubusz. [4] Memiliki kontrol atas wilayah suku yang lebih barat (berkenaan dengan tanah air asli dari Polan), Mieszko telah memasuki lingkup pengaruh Jerman.

Pada tahun 963 Margrave Jerman Gero menaklukkan wilayah yang oleh Polabia Lusatia dan suku Słupian, dan sebagai akibatnya ikut kedalam kontak langsung dengan negara Polandia. Pada saat yang sama (sekitar tahun 960) Mieszko I memulai ekspansinya melawan suku Velunzani dan Lutici. Perang tersebut dilaporkan oleh Abraham ben Yakub. Menurutnya, Mieszko I telah berjuang melawan suku Weltaba, biasanya diidentifikasi dengan Veleti. Wichmann yang Lebih Muda, seorang bangsawan Sachsen yang saat itu adalah pemimpin dari sebuah band dari Polabian Slavia, mengalahkan Mieszko dua kali, dan pada tahun 963 saudara Mieszko yang tidak diketahui namanya tewas di dalam pertempuran itu. Perbatasan di mulut Sungai Oder juga diinginkan oleh markraf Jerman tersebut. Selain itu, bersekutu dengan Bohemia Veleti, yang pada waktu itu memiliki daerah Silesia dan Polandia Kecil, berbahaya bagi negara muda di Polan

Kemerosotan (1000–1200 SM)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1031 Harald dan para pengikutnya mencapai wilayah Kievan Rus, dimana mereka melayani pasukan-pasukan Yaroslav I yang Bijaksana, Pangeran Agung Rus, yang istrinya Ingigerd adalah kerabat jauh Harald. Di musim semi tahun 1031, dimana ia menjadi kepala pengawal Yaroslav bergabung dengan Eilifr, putra Rognvaldr yang aslinya berasal dari Novgorod dengan Ingigerd. Harald melayani magang militer, pertempuran dalam kampanye Polandia tahun 1031, dan melawan orang-orang Leasir.[5]

Kelompok Lechitik[sunting | sunting sumber]

Bahasa Lechitik[sunting | sunting sumber]

Slavia barat termasuk leluhur dari bangsa yang kemudian dikenal sebagai Pole, Pomerania, Ceko, Slowakia dan Polabia. Utara yang disebut kelompok Lechitik termasuk, bersama dengan bangsa Polandia, Polabia dan bahasa Pomerania. Bahasa bagian selatan area Polabian, dipertahankan sebagai peninggalan di hari ini di Atas dan Lusatia Bawah, menempati sebuah tempat antara kelompok Lechitik dan Ceko-Slowakia.[6]

Nama Laesir/Lech[sunting | sunting sumber]

Nama Lech atau Leszek, Lestko, Leszko, Lestek, dan Lechosław adalah nama yang sangat populer di Polandia. Lech adalah nama populer untuk laki-laki di antara anggota Dinasti Piast seperti Lestko, Leszek I yang Putih, Leszek II yang Hitam, Leszek, Adipati Masovia, Leszek dari Racibórz. Bagian tertua Gniezno berlokasi di pusat Polandia Besar dikenal sebagai "Wzgórze Lecha" ("Bukit Lech"), juga dikenal sebagai "Góra Królewska" ("Bukit Kerajaan"). Variasi dari legenda ini melibatkan hanya dua bersaudara Lech dan Čech, juga dikenal sebagai Republik Ceko. Legenda itu juga dijelaskan oleh "Kronika wielkopolska" ("Riwayat Polandia Besar")[7] yang ditulis tahun 1273 dalam bahasa latin dan Riwayat Dalimil dituliskan di dalam bahasa Ceko pada tahun 1314.[8] Lestko (juga Lestek, Leszek) dicatat di Gesta principum Polonorum[9][10][11] diselesaikan di antara tahun 1112 dan 1118 oleh Gallus Anonymus merupakan adipati legendaris kedua Polandia, dan putra Siemowit, lahir tahun 870-880. Res gestae saxonicae sive annalium libri tres riwayat abad ke-10 Jerman ditluskan oleh Widukind dari Corvey dicatat bahwa Mieszko I putra Siemomysł dan cucu Lestek memerintah suku yang disebut Licicaviki[12] bahwa hidup di tempat yang sekarang Polandia dikenal sebagai "Lestkowici" - suku Lestek diidentifikasi oleh beberapa sejarawan dengan Lendian (=Lechite).

Sumber[sunting | sunting sumber]

Di dalam historiografi Latin Ahli Ilmu Bumi Bayern (umumnya berasal dari abad pertengahan ke-9) membuktikan bahwa Lendizi habent civitates XCVIII, yaitu, bahwa "Lendizi" memiliki 98 gord, atau pemukiman.

Menurut masukan Riwayat Primer untuk 981, oleh Nestor menyatakan bahwa : "Vladimir berbaris diatas Lyakh (k Lyakbotri) dan mengambil kota-kota mereka : Peremyshl (modern Przemyśl), Cherven (modern Czermno), dan kota-kota lainnya "

Legenda[sunting | sunting sumber]

Di dalam kesusastraan Polandia Lech juga merupakan pendiri legendaris Polandia -Lech. Legenda menjelaskan ketiga bersaudara itu – Lech, Čech, dan Rus – yang mendirikan tiga negara Slavia : Polandia (juga dikenal sebagai Lechia), Bohemia (Čechy, sekarang dikenal sebagai Republik Ceko), dan Rus (Rutenia) - Rusia, Ukraina dan Belarus. Di dalam legenda ini Lech merupakan pendiri Gniezno.

Tiga bersaudara Lech, Ceko dan Rus menjelajahi padang gurun untuk menemukan tempat untuk menetap. Tiba-tiba mereka melihat sebuah bukit dengan pohon tua dan elang di atasnya. Lech berkata: elang putih itu akan kuadopsi sebagai lambang umatku, dan disekitar ek ini aku akan mendirikan bentengku, dan karena sarang elang (Bahasa Polandia : gniazdo) Aku akan memanggilnya Gniezdno (modern: Gniezno). Saudara-saudaranya yang lain melangkah lebih jauh untuk menemukan tempat bagi orang-orang mereka. Ceko pergi ke Selatan (untuk mendirikan Ceko) dan Rus pergi ke Timur (untuk mendirikan Rusia dan Ukraina).[13]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tadeusz Lehr-Spławiński. Język polski. 1978
  2. ^ "Laesir is the Old Norse term for the Ljachar, a people near the Vistula in Poland". [in:] Theodore Murdock Andersson, Kari Ellen Gade Morkinskinna : The Earliest Icelandic Chronicle of the Norwegian Kings (1030–1157). ISBN13 9780801436949 p. 471; "The word here for Poles is "Laesum" – the dative plural from a nominative plural "Laesir". This clearly is derived from the old name for Pole – "Lyakh", since in the course of the Slavonic paradigm -kh- becomes -s-in accordance with the "second palatalization" and the addition of the regular Norse plural ending of -ir- [...] [in:] The Ukrainian review. 1963. p. 70; "eastern Wends, meaning obviously the Vjatyci/Radimici, Laesir "Poles" or "Western Slavs" (ef. Old Rus'ian ljaxy) [in:] Omeljan Pritsak. Old Scandinavian sources other than the sagas. 1981. p. 300
  3. ^ "Vandalis, Gothis, Longobardis, Rugis et Gepidis, quos vacant aliqui Cimbros, quos hodie vocamus Pomeranos" [in:] Jan Długosz. Annales seu cronicae incliti Regni Poloniae. t. I., p. 35
  4. ^ G. Labuda, Mieszko I, cap. III.2.; S. Szczur, Historia Polski średniowiecze, p. 26
  5. ^ Äfven i ett annat slaviskt lånord år ja substitueradt med æ, nåmligen læsir = Ijach, n. pi. Ijasi 'Polack, [in:] s. Axel Olrik i Festskrift til Vilh. Thomsen, 126 f.; [in:] trans. Arkiv för nordisk filologi: t. 19-20. page 280
  6. ^ Bohemia and Poland. Chapter 20.pp 512-513. [in:] Timothy Reuter. The New Cambridge Medieval History: c. 900-c.1024. 2000
  7. ^ Brygida Kürbisówna, "Studia nad Kroniką wielkopolską", Poznańskie Towarzystwo Przyjaciół Nauk, Poznań 1952
  8. ^ Die alttschechische Reimchronik des sogenannten Dalimil, München : Sagner, 1981
  9. ^ Knoll & Schaer (eds.), Gesta Principum Polonorum: The Deeds of the Princes of the Poles, (Budapest, 2003
  10. ^ Ljudmila Mikhailovna Popova (ed.), Gall Anonim, Khronika u Deianiia Kniazei ili Pravitelei Polskikh, (Moscow, 1961
  11. ^ Laurence Mizler de Kolof (ed.), Historiarum Poloniae et Magni Ducatus Lithuaniae Scriptorum Quotquot Ab Initio Reipublicae Polonae Ad Nostra Usque Temporar Extant Omnium Collectio Magna, (Warsaw, 1769
  12. ^ Wood, Raymond F. (tr.). "The three books of the deeds of the Saxons, by Widukind of Corvey, translated with introduction, notes, and bibliography." Dissertation. University of California, Los Angeles, 1949. English translation
  13. ^ "Kronika wielkopolska", (ang. "Greater Poland Chronicle") Kazimierz Abgarowicz, Brygida Kürbisówna, PWN, Warszawa 1965, second edition Kraków 2010, ISBN 978-83-242-1275-0