Kutukan pengetahuan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Kutukan pengetahuan (curse of knowledge) adalah bias kognitif ketika orang-orang yang lebih tahu merasa sangat sulit memikirkan masalah dari sudut pandang orang-orang yang kurang/belum tahu. Istilah ini dicetuskan oleh Robin Hogarth.[1]

Dalam satu eksperimen, sekelompok subjek "memilih" sebuah lagu yang terkenal di meja, sedangkan subjek lainnya mendengarkan dan mencoba mengidentifikasi lagu tersebut. Beberapa "pemilih" mendeskripsikan pengalaman sensori yang kaya di dalam pikirannya ketika mereka mengikuti melodinya. Para pemilih rata-rata memperkirakan 50% pendengarnya tahu lagu yang dimaksud. Kenyataannya, hanya 2,5% pendengar yang tahu lagu tersebut.[2][3] Ada pula fenomena yang dialami para pemain charade: Si aktor mungkin sulit memercayai bahwa lawan mainnya terus-menerus gagal menebak kalimat rahasia yang hanya diketahui aktor sambil digambarkan dengan pantomim.

Kutukan pengetahuan belakangan ini dianggap sebagai salah satu faktor kesulitan dalam mengajar.[4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Camerer, Colin; George Loewenstein & Mark Weber (1989). "The curse of knowledge in economic settings: An experimental analysis". Journal of Political Economy 97: 1232–1254. 
  2. ^ Heath, Chip; Dan Heath (2007). Made to Stick. Random House. 
  3. ^ Ross, L., & Ward, A. (1996). Naive realism in everyday life: Implications for social conflict and misunderstanding. In T. Brown, E. S. Reed & E. Turiel (Eds.), Values and knowledge (pp. 103–135). Hillsdale, NJ: Erlbaum.
  4. ^ Wieman, Carl (2007). "The "Curse of Knowledge," or Why Intuition About Teaching Often Fails". APS News. The Back Page 16 (10). Diakses 8 March 2012.