Kutu busuk

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Kutu Busuk
Cimex lectularius
Cimex lectularius
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Arthropoda
Kelas: Insecta
Ordo: Hemiptera
Upaordo: Heteroptera
Infraordo: Cimicomorpha
Superfamili: Cimicoidea
Famili: Cimicidae
Latreille, 1802
Subfamilies, Genera & Species

Subfamily Afrociminae

Subfamily Cimicinae

Subfamily Cacodminae

Subfamily Haematosiphoninae

Subfamily Latrocimicinae

Subfamily Primicimicinae

Kutu busuk atau bangsat atau kepinding atau tinggi atau disebut juga tumila adalah serangga parasit dari keluarga Cimicidae. Kutu busuk dikenal sebagai spesies yang meminum darah manusia dan hewan berdarah panas lainnya. Kutu busuk senang tinggal di rumah manusia, khususnya pada tempat tidur.Kutu busuk biasa tinggal dan bertelur di lipatan tempat tidur atau bantal dan tempat-tempat tersembunyi lainnya. Kutu busuk bisa menggigit tanpa disadari korbannya, biasanya ia akan agresif pada malam hari. ia akan menimbulkan bekas gigitannya yang berupa bentol dan terasa gatal serta panas pada korbannya. Serangga parasit ini bisa menimbulkan penyakit ruam-ruam, efek psikologis, dan gejala alergi. Hewan ini beraroma tidak sedap dan sangat menyengat di hidung.

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Keperluan darah[sunting | sunting sumber]

Kutu busuk perlu darah untuk perkembangannya dari menetas hingga dewasa.[1] Umumnya ia ditemukan di tempat tidur, kursi, atau sofa. Di Indonesia, sampai akhir 1970-an, permasalahan kutu busuk banyak ditemukan di rumah, hotel,dan juga Bus tempat pertunjukan dan lain sebagainya.[1]

Perkembangbiakan[sunting | sunting sumber]

Kutu busuk betina bertelur 200 butir (3-4 butir telur setiap harinya).[1] Dalam 5 bulan, kutu busuk berukuran 6-10 mm hingga dewasa. Mampu bertahan hidup hingga 10 bulan.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]