Kurmanbek Bakiyev

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kurmanbek Bakiyev
Курманбек Бакиев
Presiden Kirgizstan
Masa jabatan
25 Maret 2005 – Sekarang
Perdana Menteri Medetbek Kerimkulov
Felix Kulov
Azim Isabekov
Almazbek Atambayev
Iskenderbek Aidaraliyev
Igor Chudinov
Daniar Usenov
Didahului oleh Askar Akayev
Digantikan oleh Sedang Menjabat
Masa jabatan
21 Desember 2000 – 22 Mei 2002
Presiden Askar Akayev
Didahului oleh Amangeldy Muraliyev
Digantikan oleh Nikolai Tanayev
Masa jabatan
25 Maret 2005 – 20 Juni 2005
Pejabat hingga 28 Maret 2005
Didahului oleh Nikolai Tanayev
Digantikan oleh Medetbek Kerimkulov (Pejabat)
Masa jabatan
10 Juli 2005 – 15 Agustus 2005
Didahului oleh Medetbek Kerimkulov (Pejabat)
Digantikan oleh Felix Kulov
Informasi pribadi
Lahir 1 Agustus 1949 (umur 65)
Masadan, RSS Kirgizstan (kini Kirgizstan)
Kebangsaan Kirgiztan
Partai politik Ak Jol
Suami/istri Tatyana Bakiyeva
Alma mater Kuybyshev Polytechnic Institute
Agama Islam Sunni

Kurmanbek Saliyevich Bakiyev (Kirgiz: Курманбек Сали уулу Бакиев (Kurmanbek Sali Uulu Bakiev), Rusia: Курманбек Салиевич Бакиев; lahir di Masadan, RSS Kirgizstan (kini Kirgizstan), 1 Agustus 1949; umur 65 tahun) adalah politikus dan Presiden Kyrgyzstan periode 2005-2010. Ia mundur setelah terus didesak melalui unjuk rasa untuk meletakkan jabatannya menyusul kerusuhan berdarah pada awal April 2010.

Sebelumnya, Bakiyev adalah Presiden Sementara yang ditetapkan oleh Majelis Tinggi di Parlemen Kirgizstan pada 24 Maret 2005, sesaat setelah Revolusi Kirgizstan 2005 dan menumbangkan Presiden Askar Akayev.

Dia mulai berkuasa setelah Revolusi Tulip (juga disebut Revolusi Kirgizia 2005, Revolusi Merah Jambu, Revolusi Sutera, atau Revolusi Kuning Muda). Revolusi ini dipicu oleh merajalelanya korupsi dan nepotisme di dalam pemerintahan Presiden Askar Akayev. Tudingan adanya kecurangan dalam pelaksanaan pemilihan umum parlemen yang menguntungkan partai pemerintah seperti Partai Nasional Demokratik.

Peristiwa puluhan ribu rakyat di ibukota Bishkek menandai berakhirnya pemerintahan Askar Akayev yang berkuasa sekitar 15 tahun. Rakyat mengambil alih istana, kantor pemerintah, dan obyek-obyek vital lainnya. Bahkan, Askar Akayev melarikan diri ke Kazakhstan tetapi dilaporkan berada di Rusia. Mundurnya Askar Akayev pada 24 Maret 2005 menghantarkan tokoh oposisi bernama Kurmanbek Saliyevich Bakiyev sebagai perdana menteri sekaligus merangkap sebagai Presiden Republik Kirgizstan.

Dia juga dilantik sebagai Perdana Menteri Kirgizstan oleh Parlemen Kirgizstan setelah jatuhnya pemerintahan Akayev dalam revolusi tersebut. Bakiyev adalah ketua Gerakan Rakyat Kirgizstan dan pernah menjabat gubernur Chuy Oblast antara April 1997-Desember 2000 dan Perdana Menteri (21 Desember 2000-22 Mei 2002). Ia memenangkan pemilu presiden yang dilaksanakan pada 10 Juli 2005 dengan perolehan suara sekitar 88%.

Revolusi 2010[sunting | sunting sumber]

Setelah disingkirkan dari kursi presiden, dia mengasingkan diri ke Belarusia. Ia mundur setelah terus didesak melalui unjuk rasa untuk meletakkan jabatannya menyusul kerusuhan berdarah. Kerusuhan itu menewaskan lebih dari 100 warga dan 1.000 orang terluka. Ketika itu, sekitar 5.000 warga menyerbu kantor pemerintah, merusak, dan membakarnya. Bahkan, ada sejumlah pejabat yang menjadi korban amuk massa, termasuk Menteri Urusan Dalam Negeri Moldomusa Kongatiyev yang sempat dilaporkan tewas. Ternyata, Kongatiyev diamankan polisi dari amukan massa.

Aksi brutal ketika itu pecah akibat gelombang unjuk rasa 5.000 warga yang tidak puas atas praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme yang dilakukan pemerintah Bakiyev. Ia kemudian melarikan diri ke Kota Osh. Bersamaan dengan kaburnya Bakiyev, koalisi oposisi pimpinan mantan Menteri Luar Negeri Roza Otunbayeva mengumumkan pengambil-alihan kekuasaan dari Bakiyev. Kemudian, dia berlindung ke Kazakstan dan Belaruia.

Setelah disingkirkan dari kursi presiden, ia dijerat dengan tuduhan telah melakukan kejahatan. Pemerintah sementara pimpinanRoza Otunbayeva menudingnya telah mengorganisasi pembunuhan massal dalam kerusuhan di Bishkek pada 7 April 2010. Pada 27 April 2010, otoritas berwenang Kirgizstan mendesak Belarusia untuk segera mengekstradisi Bakiyev. Wakil Perdana Menteri Pemerintahan Transisi Kirgizstan Azimbek Beknazarov menyatakan, kekebalan hukum Bakiyev dicabut. Dengan demikian, Bakiyev dapat diproses secara hukum atas sangkaan telah melakukan kejahatan kemanusiaan, yakni mengorganisasi pembunuhan terhadap massa pengunjuk rasa. Selain itu, Bakiyev juga dituding melakukan penyalahgunaan jabatan dan wewenang ketika menjabat presiden. Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengecam demonstrasi yang mengusir Bakiyev. Bakiyev menegaskan dirinya masih presiden, tapi dia bersumpah tak akan kembali ke Bishkek sebagai kepala negara. Stabilitas Kirgizstan merupakan tema terpenting bagi Amerika Serikat dan Rusia yang memiliki pangkalan udara di Kirgizstan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Dituduh Mendalangi Pembunuhan Massal, Kompas edisi 28 April 2010
  • Bakiyev Didakwa Pembunuhan Massal, Koran Tempo edisi 28 April 2010

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Amangeldy Muraliev
Perdana Menteri Kirgizstan
2000–2002
Diteruskan oleh:
Nikolai Tanayev
Didahului oleh:
Nikolai Tanayev
Perdana Menteri Kirgizstan
2005
Diteruskan oleh:
Medetbek Kerimkulov
Pejabat
Didahului oleh:
Medetbek Kerimkulov
Pejabat
Perdana Menteri Kirgizstan
2005
Diteruskan oleh:
Felix Kulov