Kucing merah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Kucing merah
Bay cat 1 Jim Sanderson-cropped.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Felidae
Genus: Pardofelis
Spesies: P. badia
Nama binomial
Pardofelis badia[1]
(Gray, 1874)
The blue dots on this map of Borneo indicate bay cat records from 2003 to 2005.[2]
The blue dots on this map of Borneo indicate bay cat records from 2003 to 2005.[2]
Sinonim

Catopuma badia


Kucing merah (Pardofelis badia), juga dikenal sebagai kucing Kalimantan, kucing merah Kalimantan, atau kucing batu Kalimantan, adalah kucing liar endemik pulau Kalimantan yang lebih jarang ditemui dibandingkan dengan spesies kucing lain yang simpatrik, berdasarkan pada kurangnya historis serta catatan terakhir. Pada tahun 2002, IUCN mengklasifikasikan spesies hutan ini sebagai terancam punah karena penurunan populasi yang diperkirakan lebih dari 20% pada tahun 2020 karena hilangnya habitat. Pada tahun 2007, jumlah populasi efektif diperkirakan kurang dari 2.500 ekor kucing dewasa.[1]

Kucing merah secara historis telah dicatat sebagai langka dan saat ini kepatadan populasinya rendah bahkan di habitat aslinya.[3]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi kucing merah[4]

Kucing merah jauh lebih kecil daripada kucing emas Asia. Bulunya berwarna cokelat terang, dan lebih pucat di tubuh bagian bawah, bulu di bagian kaki dan ekor agak pucat dan merah. Ekornya memanjang, meruncing pada ujungnya, dengan garis putih di sisi bawah, yang berwarna menjadi lebih putih ke ujung, dan ada bercak hitam kecil di ujung atasnya. Telinga kucing ini bulat, warna bulu pada bagian luar ialah coklat kehitaman, sedangkan bagian dalam berwarna lebih terang.

Antara 1874 hingga 2004, hanya ada 12 spesimen yang diukur. Panjang (kepala dan badan) mereka bervariasi 49,5 sampai 67 cm dengan panjang ekor antara 30 sampai 40,3 cm.[2] Kucing ini diperkirakan memiliki berat dewasa 3-4 kg, tetapi sedikitnya contoh hidup menjadikan sulitnya menentukan perkiraan yang lebih terpercaya.[5]

Kepala kucing ini pendek bulat dan berwarna coklat gelap keabu-abuan dengan dua garis gelap yang berasal dari sudut setiap mata, dan bagian belakang kepala memiliki tanda yang berbentuk 'M' gelap. Bagian belakang telinga yang keabu-abuan gelap, sedikit bintik-bintik putih tengah yang ditemukan pada banyak spesies kucing lainnya. Bagian bawah dagu berwarna putih dan ada dua garis coklat samar di bagian pipi. Proporsi tubuh dan ekornya yang sangat panjang membuat kucing ini terlihat seperti Jaguarundi gaya baru.[6]

Penyebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Kucing merah yang endemik Kalimantan dan tersebar secara luas di pulau itu. Tapi ada dua konsentrasi laporan di pedalaman pulau itu. Informasi ini menunjukkan bahwa mereka muncul di berbagai jenis habitat, bervariasi dari hutan rawa, dataran rendah dipterocarp hutan sampai hutan bukit sampai setidaknya 500 m (1.600 ft). Pada pertengahan 1990-an, penampakan yang paling dapat diandalkan telah dilaporkan dari Sungai Kapuas Hulu di Kalimantan Barat, dan di Taman Nasional Gunung Palung. Salah satu penampakan belum dikonfirmasi terjadi pada 1.800 m (5.900 ft) di Gunung Kinabalu.[7] One unconfirmed sighting occurred at 1.800 m (5,900 kaki) on Mount Kinabalu.[8]

Mereka mendiami hutan tropis yang lebat, dan telah diamati pada singkapan berbatu kapur dan hutan bekas tebangan, dan beberapa dekat dengan pantai. Setidaknya tiga spesimen ditemukan di dekat sungai, tapi ini mungkin karena kemudahan kolektor daripada bukti preferensi habitat. Dari tahun 2003 sampai 2005, 15 kucing merah tercatat di Kalimantan, Sabah dan Sarawak tapi tidak di Brunei. Catatan-catatan ini terdiri dari pengamatan oportunistik tunggal. Hampir semua catatan sejarah dan baru-baru ini adalah dari dekat badan air seperti sungai dan hutan bakau, menunjukkan bahwa kucing merah mungkin berhubungan erat dengan habitat tersebut.[2]

Sebuah survei peragkap kamera dari bulan Juli 2008 sampai Januari 2009 di bagian barat laut dari Sabah Deramakot Forest Reserve di daerah sekitar 112 km2 (43 sq mi) menghasilkan satu foto dari kucing merah jantan dalam upaya total sampling dari 1916 malam perangkap. Catatan ini memperluas jangkauan kucing merah ke utara.[9]

Alfred Russel Wallace mengirimkan kulit pertama dan tengkorak kucing merah dari Sarawak ke British Museum of Natural History pada tahun 1855.[4] Sebanyak tujuh kulit muncul selama dekade berikutnya, tetapi tidak sampai 1992 adalah spesimen hidup terperangkap di Sarawak - perbatasan Indonesia dan dibawa ke Museum Sarawak, di ambang kematian.[5]

Ekologi dan tingkah laku[sunting | sunting sumber]

Perilaku rahasia dan nokturnal kucing merah, dan mungkin kepadatan populasi yang rendah, mungkin merupakan penyebab penting dari kelangkaan penampakan.[7]

Survei perangkap kamera tahun 2003-2006 hanya menghasilkan satu foto dari kucing merah di 5.034 malam perangkap. Menurut catatan anekdot belum dikonfirmasi dari Sarawak, kucing merah diamati pada cabang 1 m (3,3 kaki) dari tanah dekat dengan sungai selama ekspedisi berburu malam. Seorang kolektor hewan lokal di dekat Lachau, Sarawak, mengaku bahwa ia tidak sengaja menjebak dua kucing merah pada kesempatan terpisah pada bulan Desember 2003. Dia melaporkan bahwa kucing merah memasuki kandang dan menyerang burung itu. Satu kucing meninggal di penangkaran, dan lainnya dibebaskan.[2]

Tidak ada yang diketahui tentang ekologi makan dan perilaku reproduksi.[6][9][10]

Ancaman[sunting | sunting sumber]

Kucing merah yang bergantung pada hutan, dan semakin terancam oleh deforestasi habitat berikut di Kalimantan.[1]

Kalimantan memiliki salah satu tingkat deforestasi tertinggi di dunia. Sementara di pertengahan 1980-an hutan masih menutupi hampir tiga perempat dari pulau, tahun 2005 hanya 52% dari Kalimantan masih berhutan. Baik hutan dan lahan membuat jalan bagi pemukiman manusia. Perdagangan ilegal satwa liar adalah praktek yang tersebar luas.[11]

Meskipun Kalimantan memiliki 25 suaka margasatwa, hanya tiga yang benar-benar ada, yang lainnya hanya diusulkan. Semua cadangan telah dirambah oleh pemukiman manusia dan penebangan. Sayangnya penjerat lokal dan pedagang hewan juga menyadari bahwa kebun binatang asing dan fasilitas penangkaran akan membayar US $ 10.000 atau lebih untuk hewan hidup.

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Pardofelis badia terdaftar di CITES Appendix II sebagai Catopuma badia. Hal ini sepenuhnya dilindungi oleh perundang-undangan nasional di sebagian besar jangkauannya. Perburuan dan perdagangan adalah dilarang di Kalimantan, Sabah dan Sarawak.[1]

Tidak ada kucing merah di penangkaran.[6]

Taksonomi dan evolusi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1874, John Edward Gray pertama kali menjelaskan kucing merah berdasarkan binomial badia Felis atas dasar kulit dan tengkorak yang dikumpulkan di Sarawak pada tahun 1856. Kucing ini pertama kali dianggap sebagai anak kucing dari kucing emas Asia.[4] Pada tahun 1932, Reginald Innes Pocock menempatkan spesies dalam genus monotypic Badiofelis. Pada tahun 1978, ia ditempatkan di genus Catopuma.[12] In 1978, it was placed in the genus Catopuma.[13]

Jaringan dan darah sampel diperoleh hanya pada tahun 1992-an dari betina dibawa ke Museum Sarawak.[5] Analisis morfologi dan genetika menunjukkan hubungan erat dengan kucing emas Asia, dan bahwa kedua spesies telah dipisahkan dari satu nenek moyang untuk 4,9-5,3 juta tahun, jauh sebelum pemisahan geologi Kalimantan dari daratan Asia.[14]

Klasifikasi Kucing merah sebagai Catopuma secara luas diakui sampai 2006.[15] Karena hubungan dekat terlihat dari kucing merah dan kucing emas Asia dengan kucing marmer, disarankan pada tahun 2006 bahwa ketiga spesies harus dikelompokkan dalam genus Pardofelis.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Hearn, A., Sanderson, J., Ross, J., Wilting, A., Sunarto, S. 2008. Pardofelis badia. In: IUCN 2012. IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2.
  2. ^ a b c d Mohd-Azlan, J., Sanderson, J. (2007). "Geographic distribution and conservation status of the bay cat Catopuma badia, a Bornean endemic". Oryx 41: 394–397. 
  3. ^ Povey, K., Sunarto, H. J. G., Priatna, D., Ngoprasert, D., Reed, D., Wilting, A., Lynam, A., Haidai, I., Long, B., Johnson, A., Cheyne, S., Breitenmoser, C., Holzer, K., Byers, O. (eds.) CBSG. (2009) Clouded Leopard and Small Felid Conservation Summit Final Report. IUCN/SSC Conservation Breeding Specialist Group: Apple Valley, MN.
  4. ^ a b c Gray, J. E. (1874) Description of a new Species of Cat (Felis badia) from Sarawak. Proceedings of the Scientific meetings of the Zoological Society of London for the year 1874: 322–323
  5. ^ a b c Sunquist, M.E., Leh, C., Hills, D. M., Rajaratnam, R. (1994). "Rediscovery of the Bornean Bay Cat". Oryx 28: 67–70. 
  6. ^ a b c Sunquist, M., Sunquist, F. (2002). Wild cats of the World. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 48–51. ISBN 0-226-77999-8. 
  7. ^ a b Meijaard, E. (1997) The bay cat in Borneo. Cat News 27: 21–23
  8. ^ Payne, J. C. M., Francis, C. M. and Phillipps, K. (1985) A field guide to the mammals of Borneo. The Sabah Society, Kota Kinabalu, Malaysia.
  9. ^ a b Mohamed, A., Samejima, H., Wilting, A. (2009) Records of five Bornean cat species from Deramakot Forest Reserve in Sabah, Malaysia. Cat News 51: 12–15.
  10. ^ Nowell, K., Jackson, P. (1996) Bornean Bay Cat. In: Wild Cats: status survey and conservation action plan. IUCN/SSC Cat Specialist Group, Gland, Switzerland.
  11. ^ Rautner, M., Hardiono, M., Alfred, R. J. (2005) Borneo: treasure island at risk. Status of Forest, Wildlife, and related Threats on the Island of Borneo. WWF Germany.
  12. ^ Pocock, R.I. (1932) The marbled cat (Pardofelis marmorata) and some other Oriental species, with a definition of a new genus of the Felidae. Proceedings of the Zoological Society of London, 102: 741–766.
  13. ^ Hemmer, H. (1978) The evolutionary systematics of living Felidae: present status and current problems. Carnivore 1(1): 71–79.
  14. ^ Johnson, W. E., Ashiki, F. S., Menotti Raymond, M., Driscoll, C., Leh, C., Sunquist, M., Johnston, L., Bush, M., Wildt, D., Yuhki, N., O'Brien, S. J. and Wasse, S. P. (1999). "Molecular genetic characterization of two insular Asian cat species, Bornean Bay cat and Iriomote cat". In Vasser, S.P. Nevo, E. Evolutionary Theory and Process: Modern perspectives, Papers in Honour of Eviatar Nevo. Dordrecht: Kluwer Academic Publishing. hlm. 223–248. 
  15. ^ Wozencraft, W. C. (2005-11-16). In Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. 3rd edition). Johns Hopkins University Press. hlm. 545–546. ISBN 0-801-88221-4. 
  16. ^ Johnson, W. E., Eizirik, E., Pecon-Slattery, J., Murphy, W. J., Antunes, A., Teeling, E. and O'Brien, S. J. (2006) The late miocene radiation of modern felidae: A genetic assessment. Science 311: 73–77.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]