Kristen Yordania

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Uskup Agung Fouad Twal adalah Uskup Agung Katolik Roma dan Patriark Latin Yerusalem sejak Juni 2008.

Kristen Yordania adalah salah satu komunitas Kristen tertua di dunia.[1] Kekristenan sudah berada di Yordania setelah penyaliban Yesus Kristus, di awal abad ke-1 Masehi.[butuh rujukan] Kristen Yordania diperkirakan berjumlah 174.000 hingga 390.000 (2,8-6%) dari total populasi 6.500.000,[2] yang lebih rendah sekitar 20% pada awal abad ke-20, dan lebih rendah dari persentase orang Kristen di negara tetangga seperti Suriah dan Lebanon. Hal ini terutama disebabkan oleh tingkat kelahiran yang lebih rendah dibandingkan dengan umat Islam dan masuknya imigran Muslim dari negara-negara tetangga. Juga, prosentase lebih besar dari orang-orang Kristen dibandingkan dengan Muslim yang beremigrasi ke negara-negara barat, sehingga diaspora Kristen Yordania menjadi besar.

Sejarah dari Kristen Yordania[sunting | sunting sumber]

Kristen Yordania adalah salah satu komunitas Kristen tertua di dunia,[1] dan mayoritas selalu penganut Ortodoks Patriarkat Ortodoks ke Yerusalem dan Tanah Suci, yang merupakan 16 Gereja St James, dan didirikan selama kehidupan Yesus. Banyak dari mereka adalah keturunan dari Arab kuno Ghassanid dan suku Lakhmi, dan mereka sepanjang sejarah berbagi nasib dan perjuangan dengan saudara-saudara sesuku Muslim mereka ( meskipun sejumlah besar Kristen Yordania berasal dari Palestina ). Pada 630 CE, selama hidup nabi Muhammad SAW, banyak yang bergabung dengan tentara Muhammad ( yang dipimpin oleh anak angkatnya Zeid ibn Haritha dan sepupunya Jafar bin Abi Taleb ), dan berperang melawan tentara Bizantium dari Kristen Ortodoks, rekan mereka di Pertempuran Mutah di Karak ( karena pertempuran ini, mereka mendapatkan nama suku mereka " Uzaizat " yang berarti " bala bantuan " - dan Uskup Agung Fouad Twal sendiri berasal dari suku-suku tersebut), pada tahun 1099 17 CE beberapa dibantai oleh Tentara Salib Katolik pada kejatuhan Yerusalem bersama rekan-rekan Muslim mereka, kemudian dari 1916-1918 CE selama pemberontakan Arab besar, mereka berperang melawan Muslim Turki bersama kawan-kawan Muslim Arab, mereka kemudian mendekam selama beberapa dekade bersama dengan rekan-rekan Muslim mereka di bawah Mandat Kolonial Protestan, dan di Perang Israel Arab tahun 1948, 1967 dan 1968 mereka bertempur dengan orang Arab Muslim melawan musuh Yahudi. Kristen Yordania tidak hanya membela Yordania, tetapi juga membantu untuk membangun Yordania, memainkan peran utama dalam bidang pendidikan, kesehatan, perdagangan, pariwisata, pertanian, ilmu pengetahuan, budaya dan bidang lainnya.

Denominasi dan masyarakat[sunting | sunting sumber]

Denominasi yang diakui antara lain adalah Ortodoks Yunani, Katolik Roma (Latin), Melkite Yunani Katolik, Ortodoks Armenia, Maronit Katolik, Anglikan, dan Gereja Asiria membentuk mayoritas penduduk Kristen Yordania. Juga Lutheran, Ortodoks Koptik, Advent, United Pentecostal, Orang Suci Zaman Akhir, dan gereja-gereja Presbyterian dengan denominasi yang diakui sementara, membuat proporsi jumlah yang jauh lebih kecil dari penduduk Kristen.

Selain denominasi yang diakui, ada masyarakat yang diizinkan untuk bertemu secara bebas dalam masalah keagamaan, tetapi tidak diakui sebagai gereja oleh pemerintah. Masyarakat keagamaan yang diakui adalah Gereja Evangelical Free, Gereja Nazarene, Majelis Allah, Gereja Baptis, dan Aliansi Kristen dan Missionari.

Kristen di Masyarakat Yordania[sunting | sunting sumber]

Sebuah Gereja Ortodoks Yunani di Amman

Kristen terintegrasi dengan baik di masyarakat Yordania dan memiliki tingkat kebebasan tinggi, meskipun mereka tidak bebas untuk menginjili umat Islam.[3] Mereka membentuk bagian penting dari elit politik dan ekonomi kerajaan. Kristen menikmati peluang ekonomi dan sosial yang tinggi di Kerajaan Yordania dibandingkan beberapa posisi, tapi tidak semua dari mereka seagama di seluruh Timur Tengah. Kristen diberikan 9 dari total 110 kursi di parlemen Yordania,[4] dan juga memegang portofolio penting menteri, janji duta besar, dan posisi pangkat militer tinggi.

Kristen Yordania diperbolehkan oleh sektor publik dan swasta untuk meninggalkan pekerjaan mereka untuk menghadiri misa pada hari Minggu. Semua upacara keagamaan Kristen secara publik dirayakan di Yordania. Kristen telah menjalin hubungan baik dengan keluarga kerajaan dan berbagai pejabat pemerintah Yordania, dan mereka memiliki pengadilan gereja mereka sendiri untuk urusan status pribadi.

Pemerintah Yordania telah memberikan kontribusi untuk membangun ziarah ke situs tempat pembaptisan Yesus Kristus.

Lembaga Kristen[sunting | sunting sumber]

Sekolah[sunting | sunting sumber]

Ada banyak sekolah-sekolah Kristen di Yordania yang mendidik siswa dari kedua keluarga Kristen dan Muslim. Beberapa anggota keluarga kerajaan telah masuk sekolah Kristen untuk sebagian dari pendidikan mereka.

Sekolah Rosario Suster dijalankan oleh Gereja Katolik.

Sekolah Susteran Fransiskan dijalankan oleh para Fransiskan.

Sekolah Ortodoks Nasional dijalankan oleh Gereja Ortodoks di Yordania dan telah menerima penghargaan The Cambridge Ratu Rania beberapa kali.

The Ahliyyah School untuk perempuan, Sekolah Uskup untuk laki-laki, dan Sekolah Schneller dijalankan oleh Gereja Anglikan di Amman. Ada juga sebuah sekolah untuk orang buta, sebuah sekolah untuk orang tuli, dan sekolah bagi siswa cacat fisik dijalankan oleh Gereja Anglikan.

The Baptist School of Amman dikelola oleh gereja Baptis di Yordania dan menerima mahasiswa dari kedua jenis kelamin. The Baptist Sekolah musik telah bermain di banyak acara-acara resmi pemerintah.

Juga De La Salle College adalah salah satu sekolah paling bergengsi di Amman didirikan pada tahun 1950. Sebuah lembaga Brothers dari Sekolah Kristen yang didirikan oleh Jean-Baptist de la Salle. perguruan tinggi Our Lady of Nazareth dan perguruan tinggi Terra Santa adalah contohnya juga.

Rumah Sakit[sunting | sunting sumber]

Rumah Sakit pertama yang dibangun di Yordania adalah 'Evangelical Hospital' dibangun di As-Salt oleh Gereja Missionary Society.

Rumah Sakit Italia di Amman dan di Kerak dimulai oleh seorang ahli bedah Katolik dan dipercayakan kepada Comboni Suster Misionaris. Gereja Katolik juga menjalankan sebuah rumah sakit bersalin dan rumah sakit umum di Irbid di Yordania utara.

Rumah Sakit Pemerintah di Ajloun awalnya dijalankan oleh Baptis.

The Annoor Sanatorium yang menangani TBC dan penyakit paru-paru lainnya didirikan oleh seorang dokter Kristen. The Annoor Sanatorium terletak di luar Mafraq di Yordania utara.

Beberapa Misi Klinik juga didirikan di Yordania.

Tempat suci di Yordania[sunting | sunting sumber]

Situs Alkitab[sunting | sunting sumber]

Bagian-bagian dari narasi Alkitab terjadi di kota-kota dan pinggir negara yang kini mencapai Jordan.

Seberang sungai Bethany Yordania tempat Yohanes Pembaptis berkhotbah dan di mana Yesus Kristus dibaptiskan terletak di pinggir Yordania di lokasi sungai Yordan.

Juga, Gunung Nebo dimana Musa melihat Tanah Kanaan terletak di bagian barat Yordania.

Di Yordania utara ada sebuah sungai kecil di mana malaikat bertemu dan bergumul dengan patriark Yakub.

Batu mengejutkan Musa untuk mendatangkan air dan patriark makam Harun, keduanya di Yordania selatan.

Reruntuhan benteng Amon berada di sebuah gunung yang menghadap ke pusat kota Amman. Ini adalah situs di mana Raja Daud memiliki Batsyeba suami dari Uria, orang Het yang tewas.

Situs bersejarah Kristen[sunting | sunting sumber]

Yordania juga mengandung banyak situs penting sejarah Kristen. Madaba, sebuah kota selatan dari Amman, adalah situs dari sebuah gereja kuno besar dengan pekerjaan ornamen ubin mosaik. Ada banyak penggalian di Madaba yang dibumikan menjadi artefak Kristen kuno.

Ada banyak istana Arab dan kaum Frank dari periode Perang Salib di Yordania. Yang paling terkenal di antaranya adalah istana Ajlun terletak di distrik Ajloun di utara Yordania. Istana lainnya termasuk Montreal ( castle Crusader ) dan Kerak.

Fuheis dan Al Husn adalah dua kota eksklusif Kristen Yordania.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Address to Pope Benedict XVI at the King Hussein Mosque, Amman, Jordan by Prince Ghazi bin Muhammad bin Talal
  2. ^ Guide: Christians in the Middle East
  3. ^ Miller, Duane Alexander (November 2011). "The Episcopal Church in Jordan: Identity, Liturgy, and Mission". Journal of Anglican Studies 9 (2): 134–153. Diakses 16 November 2012. 
  4. ^ http://www.minorityrights.org/?lid=4944

[1]

[2]