Kota hantu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Berlin, Salah satu kota hantu di negara bagian Nevada, Amerika Serikat
Craco, Basilicata, kota hantu yang kini merupakan taman negara dan setting filmnya

Kota hantu adalah istilah yang digunakan untuk menyebut kota yang telah ditinggalkan. Kota tersebut biasanya ditinggalkan karena aktivitas ekonomi yang mendukungnya telah gagal, atau karena bencana alam atau yang disebabkan oleh manusia, seperti perang.

Kota hantu sejati adalah kota yang sepenuhnya ditinggalkan, seperti Bodie, California, dan Craco, Basilicata (Italia), tetapi turis mungkin akan datang mengunjunginya.

Beberapa kota-kota hantu tempat wisata: Barkerville, British Columbia; Bannack, Montana, Elizabeth Bay, Namibia, Jerome, Arizona; Kolmanskop, Namibia, Oatman, Arizona, dan Tombstone, Arizona.

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Faktor-faktor ditinggalkannya sebuah kota adalah sebagai berikut:

  • Kehabisan sumber daya alam, seperti minyak bumi / batu bara,
  • Kegiatan ekonomi bergeser ke tempat lain,
  • Bencana alam (contohnya kota Chernobyl),
  • Pembantaian, dan sebagainya.

Kontaminasi Tanah juga dapat membuat sebuah kota hantu. Inilah yang terjadi pada Times Beach, pinggiran kota St Louis, warga yang terkena tingkat tinggi dioxin. Centralia, Pennsylvania ditinggalkan oleh banyak orang karena batu bara di bawah tanah yang sangat berbahaya.

Salah satu faktor lainnya yang paling jarang adalah pembangunan bendungan. Contohnya, Loyston di Tennessee.

Kota hantu yang hidup kembali[sunting | sunting sumber]

Kota Walhalla, Victoria diambil tahun 1910
Kota Walhalla, Victoria diambil tahun 2004

Ada beberapa kota hantu yang hidup kembali karena bantuan para turis untuk membangun kembali. Contohnya adalah kota Alexandria, kota kedua terbesar di Mesir. Aleksandria adalah kota yang sangat berkembang pada masa era kuno. Tetapi, pada pertengahan abad ke-19, kota ini menjadi kota hantu. Sekarang kota ini sudah hidup kembali dengan penduduk 3,5 - 5 juta jiwa.

Contoh lainnya adalah Foncebadon, sebuah desa di Spanyol yang sebagian besar ditinggalkan dan hanya dihuni oleh seorang ibu dan anak, secara perlahan sedang dihidupkan kembali karena aliran yang terus meningkat dari peziarah di jalan ke Santiago de Compostela.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]