Ki leho beureum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Saurauia cauliflora
Saurauia.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
(tidak termasuk) Eudicots
(tidak termasuk) Asterids
Ordo: Ericales
Famili: Actinidiaceae
Genus: Saurauia
Spesies: S. cauliflora
Nama binomial
Saurauia cauliflora
DC.


Ki leho beureum atau Saurauia cauliflora merupakan tanaman endemik pulau Jawa, Indonesia[1]. Ki leho beureum termasuk pada famili Actinidiaceae[2]. Tanaman tersebut telah dimasukkan dalam IUCN Red List Vulnerable[1]. IUCN Red List Vulnerable sendiri merupakan daftar status kelangkaan untuk spesies yang terancam kepunahan[3].

Distribusi[sunting | sunting sumber]

Saurauia cauliflora hidup pada ketinggian 1200-1421 mdpl[4]. Berada pada 06o44.466'LS dan 170o00.130'BT[4]. Ia termasuk dalam kategori IUCN Red List dan mengalami resiko kepunahan yang tinggi di alam dalam waktu dekat[4]. Luas wilayah keberadaan populasinya diperkirakan kurang dari 20.000 km2 atau wilayah yang ditempatinya diperkirakan kurang dari 2000 km2, atau keadaan populasiya diperkirakan mengalami fragmentasi berat atau diketahui hanya tidak lebih dari 10 lokasi[4]. Berdasarkan pengamatan diduga populasi takson ini berkurang secara terus menerus dengan luas, wilayah keberadaan, dan atau kualitas habitat yang menurun, pola dispersi kelompok[4].

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Tanaman biasanya berupa pohon-pohon kecil atau seperti semak, atau kadang-kadang tanaman merambat pada sesuatu.[5]. Bentuknya alternatif dan sederhana. Daun berbentuk spiral dengan pinggiran yang bergerigi[5]. Tanamaman tersebut tidak memiliki stipula atau suatu jaringan yang tumbuh di dekat daun yang fungsinya melindungi saat pertama tumbuh[5]. Tanaman diselimuti bulu dengan bulu agak pipih[5]. Bunga-bunga tumbuh soliter atau dikumpulkan di cymes terminal, dengan sepal yang bebas beserta kelopak yang bebas[5]. Bunganya hermaprodit, namun dapat juga unisexual atau berumah satu[6]. Petal berwarna putih atau pink[6]. Buah berbentuk beri dan menyerupai kapsul[6]. Secara morfologi, urutan agak umum dan terspesialisasi untuk asterid[7]. Sebagian besar anggota memiliki setidaknya kelopak lembut yang menyatu dan bunga radial simetris, unggul 3 - atau 5-ovarium lokulus, dan 5 atau 10 (kadang-kadang lebih) benang sari yang sering ditanggung bebas dari kelopak[7]. Buah ini paling sering kapsul, dan kulit biji biasanya tipis[7]. Iridoid, bahan kimia yang berbeda mungkin terlibat dalam perlindungan tanaman terhadap herbivora atau binatang pemakan tumbuh-tumbuhan, yang tersebar melalui berbagai orde[7].

Fitokimia[sunting | sunting sumber]

Senyawa iridoid ditemukan pada Actinidia dan Roridula[6]. Daun mengandung flavonoid , yang didasarkan pada flavonols biasa termasuk myricetin[6]. Procyanidin dan titik prodelphinidin menunjukkan adanya [[tannin<]]ref name="jurnal"/>. Actinidin, sebuah proteinase yaitu enzim yang memecah protein mirip dengan papain, terdeteksi didalamnya, yang membuatnya menjadi penyebab potensial dermatitis kontak[6]. Nama yang sama diterapkan pada pseudoalkaloid terpenoid ditemukan di Actinidia polygama[6]. Lendir dari Actinidia mengandung polisakarida asam[6].

Khasiat[sunting | sunting sumber]

Adanya myrucetin pada tanaman ini memungkinkan adanya khasiat yang terkandung di dalamnya[8]. Myricetin dapat mengurangi tingkat melatonin nokturnal melalui penghambatan serotonin N-asetiltransferase, berpotensi mempengaruhi ritme sirkadian[8]. Dalam penelitian in vitro menunjukkan bahwa myricetin dalam konsentrasi tinggi dapat memodifikasi kolesterol LDL sehingga penyerapan oleh sel darah putih meningkat[8].

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Aneka Spesies Tanaman Endemik Indonesia". 2011. Diakses May 14 2014. 
  2. ^ "Saurauia cauliflora". Diakses may 15 2014. 
  3. ^ "Mengenal Istilah Kepunahan dan Status Konservasi IUCN". Diakses May 14 2014. 
  4. ^ a b c d e Wihermanto (2003). Dispersi Asosiasi dan Status Populasi Tumbuhan Terancam Punah di Zona Submontana dan Montana Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango. Diakses may 15 2014. 
  5. ^ a b c d e (Inggris) Keller et al (1996). Fossil Flowers and Fruits of the Actinidiaceae from the Campanian (Late Cretaceous) of Georgia. American Journal of Botany Vol. 83, No. 4. hlm. 528-541. 
  6. ^ a b c d e f g h (Inggris) S. Dressler dan C. Bayer (1925). Actinidiaceae. 
  7. ^ a b c d (Inggris) "Ericales". Diakses May 15 204. 
  8. ^ a b c (Inggris) "Flavonoid intake and risk of chronic diseases". Diakses May 15 2014.