Khaled Mashal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Khalid Misy'al)
Langsung ke: navigasi, cari
Khaled Mashal
خالد مشعل
Khaled Mashal, 20 Januari 2009
Ketua Biro Politik Hamas
Petahana
Mulai menjabat
1996
Informasi pribadi
Lahir 28 Mei 1956 (umur 57)
Silwad, Tepi Barat
Kebangsaan Palestina
Partai politik Hamas
Tempat tinggal Doha dan Kairo
Alma mater Universitas Kuwait
Agama Islam

Khaled Mashal (bahasa Arab: خالد مشعل Khālid Mashʿal, Arab Levantine: [xaːled maʃʕal], lahir 28 Mei 1956; umur 57 tahun) adalah seorang pemimpin politik Palestina. Mashal telah menjadi pemimpin utama pergerakan Hamas, sebuah organisasi paramiliter Islam di Palestina dan partai politik, sejak pembunuhan Abdel Aziz al-Rantissi pada 2004.[1] Ia juga memimpin biro politik Hamas cabang Suriah.

Setelah mendirikan Hamas pada 1987, Mashal datang ke Kuwait untuk memimpin cabang organisasi tersebut di sana.[1] Mashal pindah dari Kuwait ke Yordania pada 1991.Sejak pengusiran para pemimpin Hamas dari Yordania pada Agustus 1999, Mashal tinggal di Qatar sebelum pindah ke ibu kota Suriah, Damaskus pada 2001.

Kehidupan awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Mashal lahir di Silwad, sebuah desa utara dari Ramallah. Dia bersekolah di Sekolah Dasar Silwad sampai pecah Perang Enam Hari pada 1967. Ayahnya memindahkan mereka sekeluarga ke Kuwait karena alasan keuangan. Mashal bergabung dengan Ikhwanul Muslimin pada 1971.[2] Dia kemudian meraih gelar sarjana sains dalam bidang fisika dari Universitas Kuwait.

Mendirikan Hamas[sunting | sunting sumber]

Di universitas, Mashal memimpin kelompok Keadilan Islam (qa’imat al-haq al-islamiyya) di pemilihan Persatuan Mahasiswa Palestina pada 1977. Basis pergerakan Keadilan Islam adalah pergerakan Islam Palestina, sebagai bagian dari Ikhwanul Muslimin. Setelah dibatalkannya pemilihan, Mashal mendirikan Liga Islam Mahasiswa Palestina (al-rabita al-islamiyya li talabat filastin) pada 1980.[3] Mashal mengajar di Kuwait dari 1978 sampai 1984. Dia menikah pada 1980 dan merupakan seorang ayah dari tiga putri dan empat putra.[4]

Pada 1983, pergerakan Islam Palestina menggelar sebuah konferensi internal tertutup di sebuah negara Arab. Konferensi ini diikuti delegasi dari Tepi Barat, Jalur Gaza dan pengungsi Palestina dari berbagai negara tetangga. Konferensi ini dianggap sebagai pijakan berdirinya Hamas. Mashal adalah bagian dari proyek kepemimpinan untuk membangun pergerakan Islam Palestina. Setelah 1984, dia menyerahkan seluruh waktunya untuk proyek tersebut.

Mashal tinggal di Kuwait sampai pecah Perang Teluk pada 1991. Ketika Iraq menginvasi Kuwait, ia pindah ke Yordania dan mulai bekerja secara langsung dengan Hamas. Dia kemudian menjadi anggota Biro Politik Hamas sejak pendiriannya dan ketua sejak 1996.

Percobaan pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Pada 25 September 1997, Mashal menjadi target pembunuhan yang dilakukan agensi intelijen Israel, Mossad, dibawah perintah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan kabinet keamanannya. Pembunuhan ini dimaksudkan untuk pembalasan atas pengeboman Pasar Mahane Yehuda 1997. Saat pembunuhan tersebut terjadi, Mashal dianggap sebagai ketua Hamas cabang Yordania. Dua agen Mossad membawa paspor Kanada palsu memasuki Yordania, tempat Mashal tinggal. Agen-agen tersebut menunggu di pintu masuk kantor Hamas di Amman. Ketika Mashal masuk ke kantornya, salah satu agen datang dari belakang dan melekatkan perangkat khusus ke telinga kiri Mashal yang ditransmisikan racun reaksi cepat.[5] Segera setelah itu, dua agen Israel tersebut ditangkap.[6]

Pengasingan[sunting | sunting sumber]

Pada 1999, Hamas dilarang di Yordania. Raja Abdullah menuduh Hamas menggunakan negaranya untuk aktivitas-aktivitas ilegal, dan percobaan Hamas untuk mengganggu perjanjian damai antara Israel dan Yordania.[7] Tahun itu juga, Yordania menahan para pemimpin elit Hamas, termasuk Mashal, Mousa Abu Marzook dan lima orang lain saat baru sampai di Yordania dari Iran. Mereka didakwa menjadi anggota organisasi terlarang di Yordania, dan kepemilikan ilegal senjata ringan dan granat tangan, penipuan dan penggalangan dana ilegal. [8] Mashal diusir dari Yordania [9] dan akhirnya memilih tinggal di Qatar.[10] Pada 2001, dia pindah ke Damaskus, Suriah[2]

Pada Februari 2012, saat Perang Saudara Suriah meletus, Mashal meninggalkan negara tersebut dan kembali ke Qatar.[11] Hamas menjauhkan diri dari rezim pemerintahan Suriah dan menutup kantor-kantornya di Damaskus. Segera setelah itu, Mashal mengumumkan dukungannya terhadap pasukan pemberontak, membuat televisi pemerintah Suriah mengeluarkan perintah "serangan hinaan" kepadanya. Pada masa itu dia bekerja di Doha dan Kairo.[12]

Pada Desember 2012, setelah terjadinya Operasi Pilar Pertahanan dan gencatan senjata antara Israel dan Hamas, Mashal mengumumkan bahwa dia akan mengunjungi Gaza, setelah 37 tahun pengasingan.[13]

Mewakili Hamas di dunia[sunting | sunting sumber]

Mashal adalah seorang kritikus vokal dari Presiden Otoritas Palestina Yasser Arafat, sering menolak untuk mengikuti perintah yang dikeluarkan oleh PA mengenai gencatan senjata dengan Israel. Mashal dianggap sebagai kekuatan kunci di balik kebijakan ini, bersama dengan Sheikh Ahmed Yassin. Namun, Mashal tidak menghadiri pemakaman Arafat, di Kairo pada 12 November 2004.

Pada tanggal 29 Januari 2006, setelah kemenangan mengejutkan Hamas dalam pemilihan umum Palestina 2006, Mashal menyatakan bahwa Hamas tidak punya rencana untuk melucuti senjata. Dia menyatakan bahwa Hamas siap untuk "menyatukan senjata faksi Palestina, dengan konsensus Palestina, dan membentuk tentara seperti negara merdeka ... tentara yang melindungi rakyat kita melawan agresi". Kemudian, pada tanggal 13 Februari 2006, Mashal menyatakan bahwa Hamas akan mengakhiri perjuangan bersenjata melawan Israel jika Israel mundur ke perbatasan sebelum tahun 1967 dan mengakui hak Palestina untuk kembali ke rumah mereka masing-masing.[14] Dalam sebuah wawancara Reuters pada tanggal 31 Juli 2006, Mashal memperingatkan orang Palestina di mana-mana terhadap upaya untuk memisahkan masalah Lebanon dan Palestina. Dia menegaskan kembali sikap ini dalam sebuah wawancara 5 Maret 2008 dengan Al Jazeera English,[15][16] mengutip penandatanganan Hamas dari Deklarasi Kairo 2005 dan Dokumen Rekonsiliasi Nasional, dan membantah sikap penolakan.[17] Dalam sebuah wawancara dengan Sky News pada tanggal 30 Maret 2008, Mashal mengatakan, bahwa Hamas tidak akan mengakui Israel dan mendukung pengeboman bunuh diri, mengatakan itu adalah "perlawanan Palestina" menentang "kejahatan Israel".[18]

Mantan Presiden AS Jimmy Carter bertemu dengan Mashal pada tanggal 21 April 2008 dan mencapai kesepakatan bahwa Hamas akan menerima pembentukan negara Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza, dengan ketentuan bahwa keadaan seperti itu telah diratifikasi oleh rakyat Palestina melalui referendum. Hamas kemudian menawarkan gencatan senjata sepuluh tahun jika Israel kembali ke perbatasan tahun 1967 dan mengakui hak kembali semua pengungsi. Israel tidak menanggapi tawaran itu.[19][20] Kemudian, pada tanggal 27 Mei 2008, Mashal bertemu dengan Pemimpin Agung Iran, Ali Khamenei, di Teheran dan menyatakan, "Bangsa Palestina akan melanjutkan perlawanan meski ditekan dan tidak akan berhenti dalam memperjuangkan jihad."[21] Hamas menyatakan bahwa mereka tidak merasa terikat oleh "Peta Jalan Menuju Perdamaian" dipromosikan oleh Kuartet Diplomatik, karena Israel tidak menghormati komitmennya dengan 'peta jalan'.[22] Hamas menolak pembentukan "entitas Palestina [...] tanpa kedaulatan sejati, yang utamanya bertugas untuk menjaga keamanan Israel."[15]

Pertukaran tahanan[sunting | sunting sumber]

Mashal terlibat dalam negosiasi kesepakatan pertukaran tahanan tentara Israel Gilad Shalit untuk lebih dari 1.000 tahanan Palestina di Israel. Shalit ditangkap dalam wilayah Israel di dekat perbatasan selatan Jalur Gaza oleh koalisi kelompok-kelompok paramiliter Palestina, termasuk Hamas, yang telah menyeberangi perbatasan melalui sebuah terowongan bawah tanah di dekat penyeberangan perbatasan Kerem Shalom.[23] Pada tanggal 10 Juli 2006, Mashal berbicara secara otoritatif mengenai tahanan Israel, menyatakan Shalit adalah tawanan perang dan menuntut pertukaran tahanan.[24]

Pada 18 Juni 2008, Israel mengumumkan gencatan senjata bilateral dengan Hamas yang secara resmi dimulai tanggal 19 Juni 2008. Kesepakatan itu dicapai setelah perundingan antara kedua kubu dilakukan dengan mediator Mesir di Kairo. Sebagai bagian dari gencatan senjata, Israel telah setuju untuk melanjutkan pelayaran komersial yang terbatas di perbatasannya dengan Gaza, pembatasan apapun kerusakan pada perjanjian damai tentatif, dan Hamas mengisyaratkan bahwa hal itu akan membahas pembebasan Shalit.[25] Namun, pada tanggal 29 Juli 2008, Presiden OtoritaS Palestina Mahmoud Abbas menyuarakan penentangan yang kuat untuk pembebasan 40 anggota Hamas dari parlemen Palestina dalam pertukaran bagi Shalit.[26] Pada tanggal 2 Oktober 2009, setelah pertukaran 20 tahanan Palestina untuk video pembuktian hidup, Khaled Mashal bersumpah untuk menangkap lebih banyak tentara Israel.[27]

Pada tanggal 18 Oktober 2011, Shalit dibebaskan dan diserahkan kepada Israel dalam pertukaran untuk 1.027 tahanan Palestina.[28]

Kunjungan ke Jalur Gaza[sunting | sunting sumber]

Mashal tiba di Jalur Gaza untuk pertama kalinya pada tanggal 7 Desember 2012, memulai kunjungan empat hari, untuk merayakan ulang tahun ke-25 berdirinya Hamas. Setelah tiba di perbatasan Rafah antara Mesir dan Gaza, Mashal bersujud di tanah dalam doa,[29] dan "meneteskan air mata" karena sambutan warga.[30] Mashal menyebut kunjungannya sebagai "kelahiran ketiganya," dan "Kami, para politisi berhutang kepada rakyat Gaza."[31]

Bepergian melalui Kota Gaza pada hari pertama tur, Mashal mengunjungi rumah pendiri Hamas yang dibunuh Israel, Ahmed Yassin, serta rumah Ahmed Jabbari, wakil kepala sayap militer Hamas, yang dibunuh pada awal dari serangan Israel pada bulan sebelumnya.[29] Datang bersama-sama dengan para pemimpin faksi Palestina dan keluarga Palestina yang tewas oleh atau dipenjara di Israel, ia lebih lanjut mengatakan, "Komitmen nasional Palestina berada di bawah tanggung jawab setiap orang. Ketidaksepakatan akan melemahkan kita."

Berpidato di hadapan puluhan ribu peserta dari perayaan ulang tahun ke-25 tahun Hamas di Lapangan Katiba di Kota Gaza, Mashal menyatakan bahwa perlawanan bersenjata adalah jalan yang benar untuk Palestina untuk mendapatkan hak-hak mereka dan "membebaskan" Palestina. Dia menegaskan penolakan gerakannya untuk melepaskan setiap bagian dari Palestina, menyatakan "Palestina dari sungai ke laut, dari utara ke selatan, adalah tanah kami dan kami tidak akan pernah menyerah satu inci pun."[29][30] Namun, ia juga memberikan dukungan pada inisiatif sukses Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk pengakuan internasional terhadap Negara Palestina di PBB, menambahkan keyakinannya bahwa diplomasi membantu perjuangan Palestina, tetapi diperlukan dalam hubungannya dengan "perlawanan."[29] Pada akhir kunjungannya Mashal menekankan bahwa rekonsiliasi Palestina adalah penting, yang menyatakan bahwa "Gaza dan Tepi Barat adalah dua bagian dari tanah air Palestina."[30]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Profile: Khaled Meshaal of Hamas. BBC News (8 February 2006). Retrieved on 17 August 2011
  2. ^ a b Profile: Khaled Meshaal of Hamas BBC News. 8 Maret 2006
  3. ^ Khalid Mashal: The Making of a Palestinian Islamic Leader Interviewed by Mouin Rabbani, Journal of Palestine Studies, Vol 37, no. 1 (Spring 2008), p. 59
  4. ^ The Khaled Mishaal Interview, Part 1 of 7 Al Hayat. 3 December 2003
  5. ^ McGeough, Paul (2009) Kill Khalid – The Failed Mossad Assassination of Khalid Mishal and the Rise of Hamas. Quartet Books. ISBN 978-0-7043-7157-6. Page 184.
  6. ^ Hartley, Lea, Cossali and Rowe, 2004, p. 231.
  7. ^ "Jordan curbs Hamas", The Guardian, 22 November 1999
  8. ^ Hamas: Politics, Charity, and Terrorism in the Service of Jihad, by Matthew Levitt, Dennis Ross. Yale University Press, 2007. p.45
  9. ^ Hamas Leader Khaled Mashaal Time, 4 Januari 2009
  10. ^ Reaction to Hamas crackdown. BBC News. 31 August 1999.
  11. ^ "Hamas political leaders leave Syria for Egypt and Qatar". BBC News. Diakses 21 June 2012. 
  12. ^ Harriet Sherwood; Abeer Ayyoub (7 December 2012). "Gaza welcomes exiled Hamas leader". The Guardian (Jerusalem and Rafah). Diakses 7 December 2012. 
  13. ^ Hamas chief Meshaal makes historic Gaza visit Al-Jazeera, 7 Desember 2012
  14. ^ Peace with Israel for withdrawal to ’67 borders, ynetnews, 3 March 2006
  15. ^ a b YouTube – Talk to Jazeera – Khaled Meshaal – 05 March 08 – Pt. 1
  16. ^ YouTube – Talk to Jazeera – Khaled Meshaal – 05 March 08 – Pt. 2
  17. ^ UN Doc 2005 Cairo Declaration
  18. ^ Exclusive: Hamas Chief Talks To Sky. News.sky.com (2008-03-31). Retrieved on 17 August 2011
  19. ^ New York Times 22 April 2008 "Carter Says Hamas and Syria Are Open For Peace" by Ethan Bronner
  20. ^ MSNBC "Hamas Offers Israel 10-Year Truce" No Israeli response, but U.S. rejects it as 'no change'
  21. ^ Supreme Leader Receives Hamas Political Leader.Khamenei, Retrieved on 17 August 2011
  22. ^ Forbes. Forbes. Retrieved on 17 August 2011
  23. ^ Q&A: Israeli soldier held in Gaza. BBC News. 25 June 2007
  24. ^ Israel Rejects Hamas Terms For Exchange Of Prisoners AP, 11 July 2006
  25. ^ Middle East|Israel agrees to Gaza ceasefire. BBC News (2008-06-18). Retrieved on 17 August 2011
  26. ^ Uri Blau. Abbas vows to dismantle PA if Israel frees Hamas prisoners for Shalit Ha'aretz. 30 July 2008
  27. ^ Service, Haaretz. (21 August 2010) Hamas vows to try to kidnap more IDF soldiers – Haaretz Daily Newspaper| Israel News. Haaretz. Retrieved on 17 August 2011
  28. ^ Hamas predicts new uprising if no peace progress. Asharq Alawsat Newspaper.
  29. ^ a b c d Greenberg, Joel. Hamas leader Khaled Meshal says group will never recognize Israel. The Washington Post. 2012-12-08.
  30. ^ a b c Al-Mughrabi, Nidal. Hamas chief ends Gaza visit with call for Palestinian unity. Reuters. 2012-12-10.
  31. ^ Mashaal: Today Gaza, tomorrow Jerusalem. Ma'an News Agency. 2012-12-09.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]