Keuskupan Ruteng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Keuskupan Ruteng
Informasi
Latin Dioecesis Rutengensis
Uskup Mgr. Hubertus Leteng Pr.[1]
Alamat keuskupan Tromol Pos 801, Ruteng 86508, Flores
Sejarah
Berdiri 3 Januari 1961
Sebelumnya Vikariat Apostolik Ruteng (8 Maret 1951)
Statistik
Jumlah paroki 76
Luas wilayah 7.136 km²

Keuskupan Ruteng adalah keuskupan sufragan pada Provinsi Gerejani Keuskupan Agung Ende yang melayani wilayah meliputi Kabupaten Manggarai, Kabupaten Manggarai Barat dan Kabupaten Manggarai Timur di pulau Flores, Nusa Tenggara Timur. Didalamnya terdapat 76 paroki dalam wilayah seluas 7.136 kilometer persegi.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Selama 1910-1911, misionaris Yesuit telah mengunjungi barat Manggarai. Pada tanggal 17 Mei 1912, Pastor P. Loojmans dibaptis Katolik pertama di Reo, termasuk Katarina (Arbero), Henricus, Agnes Mina, Caecilia Weloe, dan Helena Loekoe.

Misionaris Sabda Allah kemudian datang ke Ruteng tahun 1914. Beberapa stasiun misi didirikan pada tahun 1929-1957.

Pada tahun 1925, ada 7.036 umat Katolik di dua paroki. Pada 29 September 1929, dengan kedudukan pejabat tinggi gereja dari Manggarai didirikan dan Sabda Allah Bapa Thomas Koning menjabat sebagai dekan. Pada tahun 1929, umat Katolik mulai membangun katedral dan menyelesaikannya pada tahun 1931. Pada tanggal 8 Maret 1951, kedudukan pejabat tinggi gereja dari Manggarai diangkat menjadi Vikariat Apostolik Ruteng. Ilahi Bapa Wihelmus van Bekkum dipilih sebagai pendeta apostolik. Imam kemudian ditahbiskan menjadi vikaris pada 13 Mei 1951.

Pada tanggal 3 Januari 1961, Vikariat apostolik Ruteng ditingkatkan menjadi keuskupan. Divine Word Bishop Wihelmus van Bekkum menjabat sebagai uskup yang pertama.

Ilahi Bapa Vitalis Djebarus dipilih sebagai penggantinya dan ditahbiskan sebagai Uskup Ruteng kedua. Namun, uskup kemudian diangkat sebagai Uskup Keuskupan Denpasar pada tahun 1981.

Pada tanggal 3 Desember 1984, diangkat Tahta Suci Sabda Allah Bapa Eduardus Sangsun sebagai Uskup Ruteng. Pentahbisan Episkopal pada tanggal 25 Maret 1985. Setelah wafat, pastor Laurens Sopang menjabat sebagai administrator keuskupan.

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

  • Dibentuk Vikariat Apostolik Ruteng pada 8 Maret 1951 dari Vikariat Apostolik Isole della Piccola Sonda
  • Ditingkatkan menjadi Keuskupan Ruteng pada 3 Januari 1961

Peringatan 1 abad[sunting | sunting sumber]

Pada 2012 Keuskupan Ruteng akan memasuki usia seabad, terhitung sejak dilakukannya pembaptisan pertama terhadap beberapa orang Manggarai di Reo, pada 17 Mei 1912 oleh Pater Henrikus Looijmans SJ.

Gereja Katolik Manggarai melewati beberapa periode penting, yaitu periode awal karya misionaris SVD (Serikat Sabda Allah) antara 1914-1920, periode sebagai vikariat apostolik antara 1951-1961, masa episcopat (kegembalaan seorang uskup) dari Mgr Wilhelmus van Bekkum SVD antara 1961-1972, Mgr Vitalis Djebarus SVD (1973-1981) dan Mgr Eduardus Sangsun SVD (1985-2008).

Selama dua dekade terakhir, Keuskupan Ruteng berada dalam karya kegembalaan Mgr Eduardus Sangsun. Tahapan-tahapan sejarah ini merupakan bagian dari runtutan perkembangan, perubahan dan pertumbuhan Gerejani yang signifikan di wilayah Keuskupan Ruteng.[1]

Pemimpin Umat[sunting | sunting sumber]

Vikaris Ruteng / Uskup Ruteng

Uskup Ruteng

Paroki[sunting | sunting sumber]

  • Bari (St. Martinus)
  • Beamuning (St. Damian)
  • Beanio (St. Mikhael)
  • Beteng Jawa (St. Yosef)
  • Beokina (St. Antonius)
  • Borong (St. Gregorius)
  • Cancar (Maria Fatima)
  • Cewonikit (St. Vitalis)
  • Colol (St. Petrus)
  • Dampek (St. Petrus dan Paulus)
  • Datak (St. Theresia dari Calkuta)
  • Denge (St. Petrus dan Paulus)
  • Golowelu (Hati Kudus Yesus)
  • Iteng (St. Stefanus)
  • Katedral Ruteng (St. Perawan Maria)
  • Kisol (St. Yosef)
  • Kumba (St. Mikhael)
  • Kuwu (St. Klaus)
  • Labuan Bajo (Roh Kudus)
  • Lando (Hati Kudus Yesus)
  • Langke Majok (St. Pio)
  • Lawir (St. Maria Pembantu Abadi)
  • Lempang Paji (St. Kelemens Hofbauer)
  • Lengko Ajang (St. Theresia Kanak-kanak Yesus)
  • Lengko Elar (St. Yohanes Pemandi)
  • Loce (St. Fransiskus Xaverius)
  • Mamba (Salib Suci)
  • Mano (St. Paulus)
  • Mbata (Teresia dari Kalkuta)
  • Mbaumuku (Kristus Raja)
  • Mbeling (St. Antonius)
  • Mok (St. Agustinus)
  • Mombok (St. Ambrosius)
  • Mukun (St. Pius X)
  • Nangalanang (St. Wihelmus)
  • Nanu (St. Aloisius)
  • Narang (St. Maria Bunda Segala Bangsa)
  • Ngkor (St. Wihelmus)
  • Nunang (St. Mikhael)
  • Orong (Hati Suci Santa Perawan Maria Tak Bercela & St. Stanislaus)
  • Pacar (St. Nikolaus dan Roh Kudus)
  • Pagal (Kristus Raja)
  • Pateng (Rego) (St. Markus)
  • Poco (St. Monfort)
  • Poka (St. Fransiskus Xaverius)
  • Ponggeok (St. Arnoldus Jansen)
  • Pota (Hati Yesus Maha Kudus)
  • Rangga (St. Theresia dari Kanak-kanak Yesus)
  • Ranggu
  • Rejeng-Ketang (St. Perawan Maria Diangkat ke Surga)
  • Rekas (St. Perawan Maria Penghibur Orang Berdukacita)
  • Reo (St. Maria Ratu Rosario Tersuci)
  • Reweng (St. Yosef)
  • Ri'i-Beamese (St. Antonius Padua)
  • Ru'a (Roh Kudus)
  • Sita (St. Perawan Maria Diangkat ke Surga)
  • Sok Rutung (Kerahiman Allah)
  • Tanggar (St. Petrus)
  • Tentang (St. Fransiskus Asisi)
  • Tilir (St. Rogertus)
  • Timung (Roh Kudus)
  • Todo (Ratu Para Rasul dan St. Hendrikus)
  • Waekajong (St. Maria Imaculata)
  • Waelengga (St. Arnoldus Yansen & St. Yosef Freinademetz)
  • Waenakeng (St. Familia)
  • Waerana (Kabar Gembira)
  • Wajur (St. Yosef Freinademetz)
  • Wangkung-Rahong (St. Jakobus)
  • Wangkung Komodo (St. Maria dari Fatima)
  • Waning (St. Kristoforus)
  • Watunggong (St. Eduardus)
  • Weleng (St. Agustinus)
  • Werang (St. Klaus)
  • Wukir (St. Maximilianus)

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]