Kerusuhan sepak bola Catania 2007

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah spanduk berbahasa Italia yang berbunyi: "Catania, bangunlah. Catania, marahlah."

Kerusuhan sepak bola Catania 2007 adalah kerusuhan yang terjadi pada 2 Februari 2007, ketika terjadi bentrokan antara pendukung tim sepak bola dan polisi di Catania, Italia. Bentrokan ini terjadi selama dan sesudah pertandingan Serie A antara Catania dan Palermo. Seorang polisi, Filippo Raciti, 40, tewas.[1][2][3]

Pertandingan ini mulanya akan dilaksanakan pada tanggal 4 Februari jam 3 sore, tapi atas permintaan manajemen Catania dimajukan jadi 2 Februari jam 6 sore agar tidak berbenturan dengan perayaan. Pertandingan dimulai tanpa pendukung Palermo, yang datang 10 menit setelah permulaan babak 2.[4] Setelah mereka masuk stadion dengan skor 1-0 untuk Palermo, penonton mulai melempar bom gas dan petasan. Polisi membalas dengan melemparkan gas air mata. Wasit Stefano Farina memutuskan untuk menghentikan pertandingan selama lebih dari 40 menit karena para pemain juga terkena akibat gas air mata. Setelah pertandingan usai dengan kemenangan 2-1 untuk Palermo, pendukung Catania di luar stadion mulai menyerang polisi.[5][6] The local magistrate assured there was no direct responsibility by Palermo supporters in the events.[7]

Akibat hal ini, Luca Pancalli membatalkan semua acara yang berhubungan dengan sepak bola di Italia, termasuk semua pertandingan profesional, amatir, dan tim nasional. Sehari setelah kejadian ini, muncul graffiti di gedung utama surat kabar lokal Il Tirreno di Livorno yang mengatakan bahwa kejadian ini adalah balas dendam kematian perusuh anti-globalisasi Carlo Giuliani pada 2001. Graffiti serupa muncul di Piacenza, Roma, Milano, dan Palermo.[8]

Setelah kejadian tersebut pemerintah Italia berencana memperketat peraturan keamanan di stadion sepak bola, dikenal dengan nama Decreto Pisanu, atas nama mantan menteri dalam negeri Giuseppe Pisanu. Diberlakukan larangan membawa petasan dan bom gas ke dalam stadion, dan selama Februari 2007 tidak diadakan pertandingan di malam hari.[9][10]

Pada 10 Februari 2007 pertandingan Serie B kembali dilanjutkan, sementara untuk Serie A berlaku mulai sehari kemudian.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Polizia di Stato. "Un giorno triste" (dalam bahasa Italian). Diarsipkan dari aslinya tanggal 5 February 2007. Diakses 2007-02-03. 
  2. ^ BBC (2007-02-02). "Italian league halted by violence". BBC News. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 4 February 2007. Diakses 2007-02-03. 
  3. ^ The Guardian (2007-02-03). "Italian football suspended after police fatality". London. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 5 February 2007. Diakses 2007-02-03. 
  4. ^ RaiNews 24. "Calcio. Serie A, Catania-Palermo sospesa per lancio di fumogeni e ripresa dopo 40 minuti" (dalam bahasa Italian). Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 10 February 2007. Diakses 2007-02-04. 
  5. ^ The Guardian . "Isolate hooligans or risk ban, Italy tells clubs". London. Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 12 February 2007. Diakses 2007-02-04. 
  6. ^ The Miami Herald . "CONI responds to deadly soccer rioting". Diarsipkan dari aslinya tanggal 10 February 2007. Diakses 2007-02-04. 
  7. ^ Sports.it. "Magistrato Fonzo: "Incidenti solo tra tifosi Catania e polizia"" (dalam bahasa Italian). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-02-10. Diakses 2007-02-04. 
  8. ^ La Repubblica . "Scritte contro il poliziotto ucciso. "Morte agli sbirri, vendetta per Carlo Giuliani"" (dalam bahasa Italian). Diarsipkan dari aslinya pada tanggal 5 February 2007. Diakses 2007-02-03. 
  9. ^ "Catania lose stadium ban appeal". BBC Sport. 2007-02-22. Diakses 2007-09-04. 
  10. ^ Reuters. "Italy cabinet approves tough anti-hooligan plan". Diakses 2007-02-07.