Kerusakan hutan bakau di Balikpapan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Faktor utama penyebab kerusakan hutan bakau di Balikpapan adalah bisnis kelapa sawit, industri pesisir, dan perumahan.[1] Terhitung 20 ribu hektar kawasan hutan bakau mengalami kerusakan.[2] Sebagian besar dari hutan bakau yang rusak tersebut telah berganti menjadi perkebunan kelapa sawit dan pabrik pengelolaannya.[1]

Sebab[sunting | sunting sumber]

Kasus pengrusakan hutan bakau di Balikpapan terus meningkat setiap tahunnya.[2] Sekitar 14 ribu hektar hutan bakau di Balikpapan Barat dan Balikpapan Utara serta 6 ribu hektar hutan bakau di Balikpapan Timur mengalami kerusakan.[2] Wilayah Teluk Balikpapan yang merupakan lokasi deretan hutan bakau di pesisir barat Balikpapan, banyak ditemui sampah plastik dan rokok yang menyangkut di ranting ataupun mendangkalkan perairan teluk.[3] Pengembangan perkebunan kelapa sawit, industri pesisir terutama Kawasan Industri Kariangau[4] dan kompleks perumahan besar telah menebang bakau di tepi pantai dan pinggiran sungai di teluk ini.[1] Penebangan yang paling parah terjadi di wilayah Ulu teluk, kawasan ini menjadi gersang akibat konversi lahan yang ekstensif untuk perkebunan sawit dan pabrik pengolahannya.[1] Kebijakan pemerintah untuk membabat 30% atau 6 hektar dari hutan bakau di wilayah Teluk Balikpapan mengakibatkan kian terbukanya akses kawasan yang menjadi habitat satwa langka seperti bekantan yang jumlahnya tinggal 400 ekor di Balikpapan.[5][6]

Pembangunan Jembatan Pulau Balang yang membutuhkan tiang jembatan, jalan penghubung ke Balikpapan beserta pagar pembatas mengakibatkan perambahan dan konversi hutan besar-besaran serta hancurnya semua koridor satwa yang menghubungkan ekosistem bakau dengan Hutan Sungai Wain.[1] Pembangunan tiang pancang jembatan tersebut juga mengancam kelestarian terumbu karang.[7] Kajian AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan) di Teluk Balikpapan pun diketahui tidak berdasarkan investigasi lapangan yang rinci dan sering menggunakan data palsu.[1]

Di wilayah Batuampar dan di wilayah Manggar, sebagian bakau ditebang habis oleh warga untuk dibangun tempat usaha ikan dan membuat alat penangkap ikan,[8][9] di wilayah Margomulyo hingga Somber, hutan bakau sudah berubah menjadi pelabuhan-pelabuhan khusus perusahaan besar.[10] Di jembatan hutan bakau Margomulyo, terdapat banyak sampah plastik makanan, minuman juga deterjen.[3] Pertambahan jumlah penduduk yang terus meningkat setiap harinya secara tidak langsung turut memusnahkan hutan bakau di rawa-rawa dan pinggiran laut yang dialihfungsikan menjadi sasaran pembangunan rumah-rumah dan tempat usaha.[11] Di pinggiran Sungai Somber, hutan bakau telah dibabat dan dijadikan pemukiman warga.[12]

Di Sungai Tempadung, bakau dibabat oleh beberapa pabrik pengelolaan kelapa sawit mentah (CPO), padahal wilayah di luar Industri Kariangau tersebut merupakan kawasan lindung.[5] Di wilayah Muara Tempadung, beberapa perusahaan membangun pabrik pengelolaan minyak sawit mentah yang terdiri dari kilang, gudang dan pabrik tepat di kawasan bakau.[4] Sedangkan di wilayah Solok Puda, perusahaan pelabuhan di sana telah membuka dan mengeruk tanah hutan bakau seluas tiga hektar di sepanjang sungai dan menimbunnya untuk dijadikan tempat kontainer pelabuhan peti kemas Kariangau.[4]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Emisi Gas CO2 Sektor Komunitas di Balikpapan
Sektor Jumlah Emisi (ton)
Komersil 885.498
Transportasi 123.028
Residensial 108.105
Industri 28.993
Limbah 1.615
Total 1.147.239
Sumber: [13]
Emisi Gas CO2 Sektor Corporate di Balikpapan
Sektor Jumlah Emisi (ton)
Air Limbah 17.685
Penerangan Jalan 10.572
Transportasi 2.729
Bangunan 102
Total 31.088
Sumber: [13]

Pengrusakan hutan bakau di Balikpapan mengakibatkan berbagai macam bencana ekologi. Sampah-sampah di perairan Teluk Balikpapan mengakibatkan pendangkalan teluk yang mengganggu perahu-perahu yang melintas di sana.[3] Beralih fungsinya hutan bakau di wilayah Margomulyo mengakibatkan terjadinya banjir di beberapa titik. Aliran air hujan dari wilayah Gunung Empat dengan mudahnya menerobos parit-parit di wilayah sekitar yang lebih rendah, sehingga air meluber ke jalanan dan rumah penduduk.[11] Pembukaaan lahan kawasan bakau oleh pemerintah menimbulkan erosi, sedimentasi, intrusi air laut dan gelombang besar[10] di Teluk Balikpapan serta sungai-sungai di sekitarnya.[5] Gas karbon dan emisi gas rumah kaca di Balikpapan langsung dilepaskan ke atmosfer akibat berkurangnya pengikatan gas tersebut oleh hutan bakau.[14] Produksi ikan di perairan Teluk Balikpapan menjadi berkurang drastis karena kerusakan hutan bakau dan terumbu karang[7] yang merupakan tempat berkembangnya "bayi" biota laut sehingga berdampak pada kehidupan ekonomi nelayan setempat.[5]

Konsekuensi dari pembangunan Jembatan Pulau Balang yaitu kerusakan hutan dalam skala besar baik secara langsung maupun tidak langsung, pembukaan akses ke hutan, kebakaran lahan, pembangunan ilegal, perburuan hewan yang dilindungi[7] dan pengembangan industri yang tidak bisa dibatasi.[3][15] Pembangunan jembatan tersebut juga membuat hutan bakau di Teluk Balikpapan terisolasi dengan hutan sekunder yang merupakan tempat bekantan mencari makan.[3] Kasus tersebut telah terjadi di Somber yang mengakibatkan bekantan mati keracunan akibat mengkonsumsi buah rambai laut di hutan bakau secara berlebihan,[3] sehingga hewan berhidung panjang tersebut diprediksi akan punah pada tahun 2024.[1] Pembangunan jembatan tersebut juga mendapat kecaman internasional yang dibahas dalam Kongres Primatologi Internasional di Jepang karena mengancam keberadaan bekantan.[1] Apabila hutan bakau di Teluk Balikpapan habis dan rusak, maka Balikpapan akan kehilangan keanekaragaman hayati yang masih hidup seperti bekantan, pesut teluk, Gynacantha bartai (spesies capung baru),[14] monyet, beragam ikan dan burung serta berbagai jenis tumbuhan.[16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h "Bekantan Balikpapan Bisa Punah 14 Tahun Lagi". Menlh.go.id. 20 September 2010. Diakses 23 January 2013. 
  2. ^ a b c "Kondisi Hutan Bakau Mengkhawatirkan". Balikpapan Post (Balikpapan: Balikpapanpos.co.id). 25 January 2013. Diakses 25 January 2013. 
  3. ^ a b c d e f "Hutan Bakau & Bekantan". Kompasiana.com. 10 April 2012. Diakses 22 January 2013. 
  4. ^ a b c Saturi, Sapariah (26 January 2013). "Teluk Balikpapan, Dari Pembalakan Liar, sampai Limbah Tambang Batu Bara". Mongabay-Indonesia (Bogor: Mongabay.co.id). Diakses 27 January 2013. 
  5. ^ a b c d "Kerusakan Mangrove Teluk Balikpapan Di Depan Mata". Antara News (Jakarta: Antaranews.com). 4 August 2011. Diakses 22 January 2013. 
  6. ^ "Bekantan di Teluk Balikpapan Terancam Punah". Antara News (Jakarta: Antaranews.com). Diakses 26 January 2013. 
  7. ^ a b c "Jembatan Pulau Balang Ancam HLSW". Kaltimpost (Balikpapan: Kaltimpost.co.id). 9 February 2010. Diakses 26 January 2013. 
  8. ^ "Hutan Mangrove Dibabat, BLH Geram". Balikpapan Post (Balikpapan: Balikpapanpos.co.id). 9 January 2013. Diakses 22 January 2013. 
  9. ^ "Hutan Mangrove DAS Ditebang, Lapor Polisi". Balikpapan Post (Balikpapan: Balikpapanpos.co.id). 1 January 2013. Diakses 22 January 2013. 
  10. ^ a b "Hutan Mangrove Balikpapan Barat Disorot DPRD". Poskota Kaltim (Samarinda: Poskotakaltim.com). 9 October 2009. Diakses 23 January 2013. 
  11. ^ a b "Warga RT 13 Margomulyo Keluhkan Banjir". Balikpapan post (Balikpapan: Balikpapanpos.co.id). 19 February 2013. Diakses 19 February 2013. 
  12. ^ "Bekantan Akan Musnah 10 Tahun Lagi, Ayo Selamatkan Sekarang!". Mongabay Indonesia (Bogor: Mongabay.co.id). 14 August 2012. Diakses 27 January 2013. 
  13. ^ a b Susanta, Gatut; Hari Sutjahjo (2007). "Komitmen Kota-Kota di Indonesia". akankah INDONESIA tenggelam akibat PEMANASAN GLOBAL? (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Niaga Swadaya. hlm. 61. ISBN 9793927364. 
  14. ^ a b "Putri Duyung: Pak Gub, Apa Kabarnya Kaltim Green ?". Timpakul.web.id. 9 January 2013. Diakses 30 January 2013. 
  15. ^ Maruli, Aditia (17 February 2011). "Jembatan Pulau Balang Akan Rusak Ekologi". Antara News (Jakarta: Antaranews.com). Diakses 26 January 2013. 
  16. ^ "Jembatan Balang Rusak Ekosistem Teluk Balikpapan". Kompas (Jakarta: Kompas.com). 25 May 2010. Diakses 26 January 2013.