Kekaisaran Aksum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kekaisaran Aksum
Mangiśta Aksum

sek. tahun 100 – 940
 

 

 

Ibukota Aksum
Bahasa Ge'ez
Agama Politeisme
(sebelum tahun 330)
Kristen Ortodoks Ethiopia
(setelah tahun 330)
Pemerintahan Monarki
Negūs
 -  sek. tahun 100 Zoskales (yang pertama diketahui)
 -  sek. tahun 940 Dil Na'od (terakhir)
Era sejarah Zaman besi
 -  Didirikan sek. tahun 100
 -  Penaklukan oleh Gudit sek. tahun 960
Luas
 -  350[1] 1.250.000 km² (482.628 mil²)
Mata uang unit AU, AR, AE
Sekarang bagian dari  Arab Saudi
 Eritrea
 Djibouti
 Ethiopia
 Sudan
 Yemen

Kekaisaran Aksum atau Axum, juga dikenal sebagai Kekaisaran Aksumite, merupakan sebuah negara perdagangan diwilayah yang sekarang Eritrea dan utara Ethiopia,[2] yang telah ada dari sekitar tahun 100–940 M. Negara tersebut tumbuh dari periode zaman besi proto-Aksumite pada abad ke-4 SM sampai mencapai zaman keemasannya diabad ke-1 M, dan merupakan pemain utama di dalam perdagangan antara Kekaisaran Romawi dan India Kuno. Para pemimpin Aksumite mempermudah perdagangan tersebut dengan mencetak mata uang mereka sendiri, negara itu mendirikan hegemoni atas penurunan Kerajaan Kush dan secara teratur memasuki politik kekaisaran pada Jazirah Arab, dan akhirnya memperluas kekuasaannya atas wilayah tersebut dengan penaklukan Kerajaan Himyarite.

Rakyat Aksumite membangun sejumlah prasasti yang digunakan untuk kepentingan agama dimasa pre-Kristen. Salah satu struktur kolom granit itu adalah yang terbesar didunia yang tingginya 90 kaki.[3] Under Ezana (fl. 320–360), Aksum kemudian konversi ke Kristen. Diabad ke-7, Muslim awal dari Mekah juga menghindar dari penganiayaan Quraysh dengan melakukan perjalanan kekekaisaran tersebut, perjalanan itu dikenal di dalam Sejarah Islam sebagai Hijrah pertama.

Ibukota lamanya yang juga disebut Aksum, terletak diutara Ethiopia. Kekaisaran ini menggunakan nama "Ethiopia" paling awal diabad ke-4.[4][5] Diduga juga merupakan tempat peristirahatan dari Tabut Perjanjian dan diklaim sebagai rumah Makeda.[6]

Catatan sejarah[sunting | sunting sumber]

Aksum disebutkan pada abad ke-1 M Periplus dari Laut Erythraea sebagai tempat perdagangan penting untuk gading, yang diekspor keseluruh dunia kuno, dan dinyatakan bahwa penguasa Aksum diabad ke-1 M adalah Zoskales, yang selain memimpin juga mengendalikan dua pelabuhan di Laut Merah: Adulis (dekat Massawa) dan Assab yang berlokasi di Eritrea. Ia juga disebutkan telah akrab dengan literatur Yunani.[7]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal[sunting | sunting sumber]

Aksum sebelumnya dianggap ditemukan oleh suku Semitik-Sabaea yang menyeberangi Laut Merah dari Arabia Selatan (Yemen modern) atas dasar teori Conti Rossini dan karya produktif sejarah Ethiopia, namun kebanyakan sarjana sekarang menyetujui bahwa negara itu didirikan oleh pembangunan pribumi Afrika.[4][a][8]

Lebih dari 95% dari Aksum tetap belum dijelajahi dibawah kota modern dan sekitarnya.

Beberapa sarjana seperti Stuart Munro-Hay menunjukkan keberadaan D'mt yang lebih tua atau kerajaan Da'amot, sebelum migrasi suku Sabaean disekitar abad ke-4 atau 5 SM, serta bukti imigran Sabaean telah tinggal diwilayah ini sedikitnya lebih dari beberapa dekade.[4] Selain itu, Ge'ez, bahasa Semitik kuno Eritrea dan Ethiopia sekarang dikenal untuk tidak berasal dari Sabaean, dan adanya bukti dari kehadiran bahasa Semitik di Eritrea dan Ethiopia setidaknya pada tahun 2000 SM.[4][9]

Pengaruh Sabaean sekarang diperkirakan telah kecil, terbatas pada beberapa daerah, dan menghilang setelah beberapa dekade atau abad, yang mungkin mewakili perdagangan atau koloni militer di semacam simbiosis atau aliansi militer dengan peradaban D'mt atau beberapa wilayah proto-Aksumite.[4] Yang membingungkan, disana ada sebuah kota yang disebut Saba di dalam periode kuno yang tampaknya bukan dari pemukiman Sabaean.

Kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Aksum dan Arabia Selatan pada akhir pemerintahan GDRT disekitar abad ke-3.

Kekaisaran Aksum berada pada puncak kejayaannya pada waktu diperânjang disebagian besar yang kini Eritrea, Ethiopia utara, Yemen barat, Arab Saudi selatan dan Sudan. Ibukota dari kekaisaran tersebut adalah Aksum, yang sekarang bagian utara Ethiopia. Hari ini sebuah komunitas kecil, kota Aksum pernah menjadi metropolis yang ramai, pusat budaya dan ekonomi. Dua bukit dan dua aliran berbaring dihamparan timur dan barat kota; mungkin memberikan dorongan awal untuk menyelesaikan daerah ini. Sepanjang perbukitan dan dataran luar kota, Aksumite memiliki makam-makam dengan batu pusara yang rumit yang disebut dengan Prasasti, atau Obelisk. Kota-kota penting lainnya termasuk Yeha, Hawulti-Melazo, Matara, Adulis, dan Qohaito, tiga kota terakhir yang sekarang adalah Eritrea.

Pada abad ke-3, Aksum mulai mencampuri urusan-urusan Arab Selatan, mengendalikan wilayah Tihama barat di antara wilayah lainnya. Hal ini mendominasikan negara-negara di Semenanjung Arab yang mneyeberangi Laut Merah, membuat mereka membayar Aksum sebuah upeti. Pada masa pemerintahan Endubis diakhir abad ke-3 mulai mencetak mata uang sendiri dan dinamakan oleh Mani sebagai salah satu dari empat kekuatan besar bersamaan dengan Persia, Roma, dan Cina. Negara tersebut konversi ke Kristen pada tahun 325 atau 328 dibawah pimpinan Kaisar Ezana dan merupakan negara pertama yang pernah menggunakan gambar salib di atas mata uangnya. Pada tahun 350, mereka menguasai Kerajaan Kush. Pada masa itu, Aksum mengendalikan Ethiopia utara, Eritrea, Sudan utara, Mesir selatan, Djibouti, Yemen barat, dan Arab Saudi selatan, sejumlah 1.25 juta kilometer persegi.

Pada sekitar tahun 520, Kaleb mengirimkan sebuah ekspedisi ke Yemen untuk melawan Yahudi raja Himyarite Dhu Nuwas, yang menganiaya orang-orang Kristen/komunites Aksumite di dalam kerajaannya. Dhu Nuwas digulingkan dan dibunuh dan Kaleb menunjuk seorang Kristen Himyarite, Sumuafa Ashawa, sebagai raja mudanya. Namun disekitar tahun 525 raja muda ini digulingkan oleh seorang Jenderal Aksumite Abreha dengan dukungan rakyat Ethiopia yang menetap di Yemen, dan memotong upeti untuk Kaleb. Ketika Kaleb mengirim ekspedisi lain terhadap Abreha pasukan ini membelot dan membunuh komandan mereka serta bergabung dengan Abreha. Ekspedisi lain untuk melawan mereka dikirim dan meninggalkan Yemen dibawah kendali Abreha, dimana ia terus mempromosikan keyakinan Kristen sampai kematiannya tak lama setelah Yemen ditaklukkan oleh bangsa Persia. Menurut Munro-Hay perang-perang tersebut merupakan lagu Aksum sebagai kekuatan yang hebat yang memperlemah otoritas Aksumite dan pengeluaran uang dan tenaga kerja yang berlebihan. Menurut tradisi Ethiopia, Kaleb akhirnya turun takhta dan pensiun kesebuah biara. Mungkin juga bahwa Ethiopia dijangkiti oleh Wabah Yustinianus pada saat itu.[4]

Batu Ezana mencatat konversi negus Ezana ke Kristen dan penaklukan berbagai wilayah tetangga, termasuk Meroë.

Aksum tetap kuat meskipun melemah, kekaisaran dan kekuasaan perdagangan sampai menyebarnya Islam diabad ke-7. Namun tidak seperti hubungan antara kekuatan Islam dan Kristen Eropa, Aksum (lihat Sahama), yang memberikan perlindungan bagi para pengikut Muhammad pada tahun 615 memiliki hubungan baik dengan negara tetangga Islamnya. Namun, setidaknya pada tahun 640, Umar ibn al-Khattāb mengirimkan sebuah ekspedisi angkatan laut melawan Adulis dibawah pimpinan Alkama bin Mujazziz, namun dapat dikalahkan.[10] Kekuatan angkatan laut Aksumite juga menurun sepanjang masa, meskipun pada tahun 702 bajak laut Aksumite mampu menyerang Hijaz dan menduduki Jeddah. Namun sebagai balasannya, Sulayman ibn Abd al-Malik dapat mengambil Kepulauan Dahlak dari Aksum yang menjadi Muslim sejak saat itu meskipun dapat direbut kembali diabad ke-9 dan menjadi pengikut Kaisar Ethiopia.[11]

Penurunan[sunting | sunting sumber]

Akhirnya Kekaisaran Islam menguasai Laut Merah dan sebagian besar Nil, memaksa Aksum kedalam isolasi ekonomi. Baratlaut Aksum yang sekarang Sudan, negara-negara Kristen Makuria dan Alodia berlangsung sampai abad ke-13 sebelum menjadi Islam. Aksum yang terisolasi masih tetap Kristen.[4]

Setelah jaman keemasan kedua diawal abad ke-6, kekaisaran mulai menurun dan akhirnya berhenti memproduksi koin diawal abad ke-7. Pada sekitar waktu yang sama, populasi Aksumite dipaksa untuk pergi lebih jauh kepedalaman dataran tinggi untuk perlindungan dan meninggalkan Aksum sebagai ibukota. Penulis-penulis Arab dimasa itu terus menggambarkan Ethiopia (tidak lagi disebut sebagai Aksum) sebagai negara yang luas dan kuat, meskipun mereka telah kehilangan kendali atas sebagian besar pantai dan sungai mereka. Sewaktu kehilangan lahan diutara, diselatan dimenangkan, dan meskipun Ethiopia tidak lagi menjadi kekuatan ekonomi masih menarik para pedagang Arab. Ibukota dipindahkan kelokasi baru, saat ini tidak diketahui, meskipun mungkin telah disebut Ku'bar atau Jarmi.[4]

Sejarah setempat menyatakn bahwa sekitar tahun 960 seorang Ratu Yahudi yang bernama Yodit (Judith) atau "Gudit" mengalahkan kekaisaran tersebut dan membakar gereja-gereja beserta literaturnya, namun sementara ada bukti dari gereja-gereja yang dibakar dan invasi pada saat itu, keberadaannya telah dipertanyakan oleh beberapa penulis modern. Kemungkinan lain adalah bahwa kekuatan Aksumite diakhiri oleh seorang Ratu pagan selatan yang bernama Bani al-Hamwiyah, kemungkinan suku al-Damutah atau Damoti (Sidama). Hal ini jelas dari sumber-sumber kontemporer bahwa perampas perempuan memang memerintah negara pada saat itu dan bahwa pemerintahannya berakhir beberapa waktu sebelum tahun 1003. Setelah zaman kegelapan, Kekaisaran Aksumite digantikan oleh Agaw Wangsa Zagwe diabad ke-11 atau 12 (kemungkinan besar tahun 1137), meskipun terbatas dalam ukuran dan ruang lingkup. Namun Yekuno Amlak, yang membunuh raja Zagwe yang terakhir dan mendirikan Dinasti Salomo pada sekitar tahun 1270 menelusuri nenek moyangnya dan haknya untuk memerintah dari kaisar terakhir Aksum, Dil Na'od. Perlu disebutkan bahwa akhir dari Kekaisaran Aksumite tidak berarti akhir dari budaya dan tradisi Aksumite; misalnya arsitektur wangsa Zagwe di Lalibela dan Gereja Yemrehana Krestos menunjukkan pengaruh besar Askumite.[4]

Alasan lain untuk penurunan lebih ilmiah secara alami. Perubahan iklim dan isolasi perdagangan kemungkinan juga merupakan alasan besar atas penurunan budaya. Penanaman berlebihan juga mengakibatkan penurunan hasil panen yang dapat menurunkan pasokan makanan.

Hubungan luar negeri, perdagangan dan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Aksum merupakan peserta penting di dalam perdagangan internasional dari abad ke-1 Masehi (Periplus dari Laut Erythraea) sampai pada sekitar akhir abad ke-1 ketika menyerah pada penurunan panjang melawan tekanan dari berbagai kekuatan liga Islam yang menentangnya.
Ekonomi penting Jalur Sutra utara dan selatan (Timur) jalur perdagangan. Rute pelayaran disekitar tanduk Arab dan sub-benua India merupakan kekhususan Aksum selama hampir satu milenia.

Meliputi bagian dari apa yang sekarang Ethiopia utara dan Eritrea, Aksum sangat terlibat di dalam jaringan perdagangan antara India dan Laut Tengah (Roma, kemudian Kekaisaran Romawi Timur), mengekspor gading, tempurung kura-kura, emas dan zamrud, dan mengimpor sutra dan rempah-rempah. Akses Aksum untuk kedua Laut Merah dan Nile bagian atas mengaktifkan angkatan laut yang kuat untuk mendapatkan keuntungan di dalam perdagangan antara berbagai negara Afrika (Nubia), (Yemen Arab), dan India.

Ekspor utama dari Aksum adalah, seperti yang diharapkan dari sebuah negara selama ini, yaitu produk-produk pertanian. Tanah itu jauh lebih subur selama masa Aksumite dari sekarang, dan tanaman pokok mereka adalah biji-bijian seperti gandum dan barley. Rakyat Aksum juga menternakkan sapi, domba dan unta. Hewan-hewan liar juga diburu seperti untuk gading dan tanduk badak. Mereka berdagang dengan pedagang Romawi, Mesir dan Persia. Kekaisaran ini juga kaya akan emas dan besi. Logam-logam tersebut sangat berharga bagi perdagangan namun mineral lain seperti garam juga cukup sering diperdagangkan.

Anyaman tirai Mesir atau celana panjang, yang merupakan salinan dari sutra impor Kekaisaran Sasaniyah, yang digunakan sebagai dasar pada lukisan Kaisar Khosrau II memerangi pasukan Aksumite Ethiopia di Yemen, di abad ke-5 dan 6.

Manfaat dari transformasi besar dari sistem perdagangan maritim yang menghubungkan Kekaisaran Romawi dan India. Perubahan ini terjadi pada sekitar awal abad ke-1. Semakin tua sistem perdagangan yang terlibat berlayar dipesisir dan banyak pelabuhan perantara Laut Merah yang menjadi kepentingan sekunder bagi Teluk Persia dan koneksi darat ke Levant. Mulai sekitar 100 SM sebuah rute dari Mesir ke India didirikan, memanfaatkan Laut Merah dan menggunakan angin monsoon untuk menyeberangi Laut Arab langsung ke India Selatan. Permintaan Romawi dari India meningkat secara dramatis, sehingga sejumlah besar kapal-kapal besar berlayar ke Laut Merah dari kekuasaan Romawi di Mesir ke Laut Arab dan India.

Kekaisaran Aksum berletak strategis untuk mengambil keuntungan dari situasi perdagangan baru. Adulis segera menjadi pelabuhan utama untuk ekspor barang-barang dari Afrika seperti gading, kemenyan, emas, budak dan binatang eksotis. Dalam rangka memasokkan barang-barang seperti itu para penguasa Aksum bekerja untuk mengembangkan dan memperluas jaringan perdagangan pedalaman. Sebuah saingan, dan banyak jaringan perdagangan yang lebih tua yang mengetuk wilayah interior Afrika yang sama adalah Kerajaan Kush, yang sudah lama melayani Mesir dengan barang-barang Afrika melalui koridor Nile. Namun pada abad ke-1 Masehi, Aksum telah mendapatkan kontrol atas wilayah Kushite sebelumnya. Periplus dari Laut Erythraea menjelaskan terang-terangan bagaimana gading dikumpulkan di dalam wilayah Kushite sedang diekspor melalui pelabuhan Adulis bukannya dibawa ke Meroë, ibukota Kush. Selama abad ke-2 dan 3 Kekaisaran Aksum terus memperluas kendali mereka dari cekungan selatan Laut Merah. Sebuah rute kafilah ke Mesir didirikan yang dilewati seluruhnya oleh koridor. Aksum berhasil menjadi pemasok utama barang Afrika untuk Kekaisaran Romawi, paling tidak sebagai akibat dari mengubah sistem perdagangan Samudera Hindia.[12]

Masyarakat[sunting | sunting sumber]

Populasi Aksumite terdiri dari suku berbahasa Semit (secara kolektif dikenal sebagai Habesha),[13][14][15] suku yang berbahasa Cushitic, dan Nilo-Sahara (Kunama dan Nara).

Kaisar-kaisar Aksumite memiliki gelar resmi ነገሠ ፡ ነገሠተ ngś ngśt - Kaisar dari Para Kaisar (yang kemudian divokalisasikan Ge'ez ንጉሠ ፡ ነገሥት nigūśa nagaśt, Ethiosemitik Modern nigūse negest).

Aksumite melakukan budak sendiri dan sistem feodal dimodifikasi ditempat untuk pertanian tanah.

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Aksum terkenal akan sejumlah prestasi seperti alfabetnya sendiri, alfabet Ge'ez yang akhirnya dimodifikasikan untuk menyertakan vokal, menjadi abugida. Selain itu, pada masa awal kekaisaran, sekitar 1700 tahun yang lalu, tugu-tugu raksasa dibangun untuk menandai makam-makam kaisar (dan bangsawan) (ruangan makam bawah tanah), yang paling terkenal adalah Tugu Aksum.

Dibawah pimpinan Kaisar Ezana, Aksum mengadopsi Kristen untuk menggantikan agama-agama Politeisme dan Agama Yahudi pada sekitar tahun 325. Hal tersebut melahirkan dihari ini yang disebut Gereja Ortodoks Ethiopia Tewahedo (hanya diberikan otonomi dari Gereja Coptic pada tahun 1953), dan Gereja Ortodoks Eritrea Tewahdo (diberikan otonomi dari Gereja Ortodoks Ethiopia pada tahun 1993). Karena perpecahan dengan ortodoksi diikuti dengan Konsili Khalsedon (451), gereja tersebut menjadi sebuah gereja Miafisitisme yang penting, injil dan liturgi terus berada di Ge'ez.

Agama[sunting | sunting sumber]

Arsitektur Khas Aksumite — biara di Debre Damo.

Sebelum konversi ke Kristen, rakyat Aksumite melakukan Politeisme agama yang berhubungan dengan agama yang dipraktekkan di Arabia selatan. Ini termasuk penggunaan simbol bulan sabit dan disk yang digunakan di Arab selatan dan utara.[16] Di UNESCO yang mensponsori Sejarah Umum Afrika Arkelolog Perancis Francis Anfray menunjukkan bahwa pagan Aksumite menyembah Astar, putranya, Mahrem, dan Beher.[17]

Koin-koin Kaisar Endybis, tahun 227–35. British Museum. Disebelah kiri dengan bahasa Yunani "AΧWMITW BACIΛEYC", "Kaisar Aksum". Disebelah kanan dengan bahasa Yunani: ΕΝΔΥΒΙC ΒΑCΙΛΕΥC, "Kaisar Endybis".

Steve Kaplan berpendapat bahwa dengan budaya Aksumite datang perubahan besar di dalam agama, dengan hanya Astar yang tersisa sebagai dewa-dewa kuno, yang lainnya digantikan dengan apa yang disebut "tiga serangkaian dewa pribumi, Mahrem, Beher dan Medr." Ia juga menunjukkan bahwa budaya Aksum secara signifikan dipengaruhi oleh Yudaisme, dan mengatakan bahwa "Operator pertama Yudaisme mencapai Ethiopia di antara munculnya kerajaan Aksumite pada awal Masehi dan konversi ke Kristen Kaisar Ezana pada abad keempat." Ia percaya bahwa meskipun tradisi Ethiopia menunjukkan bahwa ini hadir di dalam jumlah besar, bahwa "Sebuah jumlah teks dan individu yang relatif kecil yang tinggal di pusat budaya, ekonomi, dan politik bisa memiliki dampak yang cukup besar." dan bahwa "pengaruh mereka menyebar keseluruh budaya Ethiopia di masa pembentukannya Pada saat Kristen memegang peranan pada abad keempat, banyak dari awalnya elemen-elemen Hebraic-Yahudi telah diadopsi oleh banyak penduduk pribumi dan tidak lagi dipandang sebagai karakteristik asing. Mereka juga telah dianggap bertentangan dengan penerimaan Kristen."[18]

Tugu Aksum, symbol peradaban Aksumite

Sebelum konversi ke Kristen koin-koin Kaisar Ezana II dan prasasti-prasasti menunjukkan bahwa ia kemungkinan memuja dewa-dewa Astar, Beher, Meder/Medr, dan Mahrem. Prasasti-prasasti Ezana lainnya jelas-jelas Kristen dan menegaskan "Bapa, Putra, dan Roh Kudus".[19] Pada sekitar tahun 324 Kaisar Ezana II dikonversikan ke Kristen oleh gurunya Frumentius, pendiri Gereja Ortodoks Ethiopia. Frumentius mengajar kaisar ketika ia masih muda, dan diyakini bahwa pada beberapa titik dipentaskan konversi kekaisaran. Diketahui bahwa Aksumites menjadi Kristen karena di dalam koin mereka diganti disk dan bulan sabit dengan salib. Frumentius berhubungan dengan Gereja Aleksandria, dan ditunjuk sebagai Uskup Ethiopia pada sekitar tahun 330. Gereja Aleksandria tidak pernah berhasil berurusan erat dengan gereja-gereja di Aksum, yang memungkinkan mereka untuk mengembangkan bentuk unik Kekristenan mereka sendiri. Namun Gereja Aleksandria mungkin tidak mempertahankan pengaruh mengingat bahwa gereja-gereja Aksum mengikuti Gereja Aleksandria kedalam Gereja Ortodoks Oriental dengan menolak Ekumenis Keempat Konsili Khalsedon.[20] Aksum juga diduga rumah dari peninggalan suci Tabut Perjanjian. Tabut tersebut dilaporkan telah ditempatkan di dalam Gereja Perawan Maria di Zion oleh Menelik I untuk disimpan.

Sumber Ethiopia[sunting | sunting sumber]

Sumber-sumber Ethiopia seperti Kebra Nagast dan Fetha Nagast menggambarkan Aksum sebagai Kekaisaran Yahudi. Kebra Nagast berisi narasi tentang bagaimana Ratu Sheba/Ratu Makeda Ethiopia menemui Raja Solomon dan menyerahkan Ethiopia kepada Menelik I, putranya dengan Raja Solomon dari Israel. Dalam bentuk narasi yang ada Kebra Nagast setidaknya berusia 700 tahun dan dianggap oleh banyak Kristen Ortodoks sebagai inspirasi dan karya yang handal.

Penciptaan[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Aksum merupakan salah satu dari kelompok-kelompok Afrika pertama yang secara politik dan ekonomi cukup ambisius mengeluarkan koinnya sendiri, yang mengandung legenda di Ge'ez dan Yunani. Dari pemerintahan Endubis sampai dengan Armah (sekitar 270 sampai 610), emas, perak dan dicetak. Penerbitan mata uang pada zaman kuno adalah tindakan yang sangat penting, karena hal itu menyatakan bahwa Kekaisaran Aksumite menganggap dirinya sama dengan tetangganya. Banyak koin digunakan sebagai rambu-rambu tentang apa yang terjadi ketika mereka dicetak. Sebagai contohnya, penambahan salib kedalam koin setelah konversi Kekaisaran ke agama Kristen. Kehadiran koin tersebut juga menyederhanakan perdagangan yang sekaligus merupakan instrumen propaganda yang berguna dan sumber keuntungan untuk kekaisaran.

Arsitektur[sunting | sunting sumber]

Arsitektur Domestik[sunting | sunting sumber]

Pada umumnya, bangunan elite Aksumite seperti istana yang dibangun diatas podia dibangun dari batu lepas yang disatukan dengan lumpur-mortar, dengan blok granit yang dengan cermat dipotong sudutnya beberapa centimeter secara berkala sebagai dinding sampai tinggi, sehingga dindingnya akan menyempit karena berukuran lebih tinggi. Podia ini kerap ditemukan selamat dari reruntuhan Aksumite. Diatas podia umumnya dinding dibangun dengan bolak lapisan batu longgar (sering dicap putih, seperti yang terdapat di Gereja Yemrehana Krestos) dan balok kayu horisontal, dengan putaran yang lebih kecil balok kayu diatur di dalam batu sering diproyeksikan keluar dari dinding (disebut 'kepala kera') pada eksterior dan terkadang juga interior. Baik podia dan dinding diatasnya menunjukkan tidak adanya bentangan yang lurus panjang, tapi menjorok secara berkala sehingga setiap dinding panjang terdiri dari serangkaian ceruk dan menonjol. Hal ini membantu memperkuat dinding. Granit yang dibuat digunakan untuk fitur arsitektur termasuk kolom, basis, pintu, jendela, aspal, pancuran air (kerap berbentuk kepala singa) dan sebagainya, serta tangga yang sering diapit oleh dinding paviliun istana dibeberapa sisi. Pintu dan jendela biasanya dibingkai oleh batu atau kayu silang yang terkait di sudut-sudut persegi dengan 'kepala kera',, meskipun ambang yang sederhana juga digunakan. Banyak fitur Aksumite terlihat diukir ke dalam stelae terkenal serta batu yang dipahat untuk gereja-gereja Tigray dan Lalibela.[4]

Istana-istana biasanya terdiri dari pusat paviliun yang dikelilingi oleh struktur anak perusahaan yang tertusuk oleh pintu dan gerbang yang disediakan untuk beberapa privasi (lihat Dungur sebagai contohnya). Yang terbesar dari struktur ini sekarang yang terkenal adalah Ta'akha Maryam, yang berukuran 120 x 80m, meskipun paviliun tersebut lebih kecil dari penemuan yang lain namun ada kemungkinan bahwa yang lainnya bahkan berukuran lebih besar.[4]

Beberapa model rumah dari tanah liat yang selamat memberikan sebuah gambaran tentang tempat tinggal yang lebih kecil seperti. Salah satunya menggambarkan sebuah pondok bulat dengan atap kerucut dari jerami yang berlapis-lapis, sementara yang lainnya menggambarkan sebuah rumah persegi panjang dengan pintu dan jendela persegi panjang, atap yang didukung oleh balok yang berakhir dengan 'kepala kera', dan sebuah tembok pembatas dengan corot air diatap. Keduanya ditemukan di Hawelti. Gambaran lain adalah sebuah rumah dengan apa yang tampak sebagian lapisan ilalang yang berbentuk seperti atap.[4]

Stelae[sunting | sunting sumber]

Stelae (hawilt/hawilti di dalam bahasa setempat) mungkin adalah bagian yang paling dapat diidentifikasi dari warisan Aksumite. Menara batu ini dipakai untuk menandai makam dan mewakili sebuah istana bertingkat yang megah. Istana-istana itu dibuat dengan pintu-pintu palsu dan jendela dengan gaya khas Aksumite. Tugu yang terbesar berukuran 33 meter tingginya dan belum jatuh. Stelae sebagian besar keluar dari tanah namun tetap distabilkan oleh kontra bobot yang besar. Batu itu kerap diukir dengan pola atau emblem yang menunjukkan peringkat raja atau bangsawan dimasa itu.

Didalam fiksi[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Aksumite digambarkan sebagai sekutu utama Kekaisaran Romawi Timur di dalam seri Belisarius oleh David Drake dan Eric Flint yang dipublikasikan oleh Baen Books. Seri ini diambil dari masa pemerintahan Kaleb, yang di dalam seri tersebut mati terbunuh oleh Malwa pada tahun 532 di Ta'akha Maryam dan digantikan oleh putra bungsunya Eon bisi Dakuen.

Didalam seri Elizabeth Wein's dari The Lion Hunters, Mordred dan keluarganya mengungsi ke Aksum setelah jatuhnya Camelot. Kaleb merupakan seorang pemimpin di dalam buku pertama; ia menyerahkan keuasaannya kepada putranya Gebre Meskal, yang memerintah pada waktu terjadinya Wabah Yustinianus.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Munro-Hays explains, "Evidently the arrival of Sabaean influences does not represent the beginning of Ethiopian civilisation.… Semiticized Agaw peoples are thought to have migrated from south-eastern Eritrea possibly as early as 2000BC, bringing their 'proto-Ethiopic' language, ancestor of Ge'ez and the other Ethiopian Semitic languages, with them; and these and other groups had already developed specific cultural and linguistic identities by the time any Sabaean influences arrived."[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Turchin, Peter and Jonathan M. Adams and Thomas D. Hall: "East-West Orientation of Historical Empires and Modern States", p. 222. Journal of World-Systems Research, Vol. XII, No. II, 2006
  2. ^ David Phillipson: revised by Michael DiBlasi (Second Edition edition (1 Nov 2012)). In Neil Asher Silberman. Oxford University Press. hlm. 48 http://books.google.co.uk/books?id=xeJMAgAAQBAJ&pg=PA48&dq=Aksum+eritrea&hl=en&sa=X&ei=Hh7NUozMMKb07AaFmYCADQ&ved=0CEYQ6AEwAzgK#v=onepage&q=Aksum%20eritrea&f=false.  Missing or empty |title= (help)
  3. ^ Brockman, Norbert (2011). Encyclopedia of Sacred Places, Volume 1. ABC-CLIO. hlm. 30. ISBN 159884654X. 
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m Stuart Munro-Hay (1991). Aksum: An African Civilization of Late Antiquity. Edinburgh: University Press. hlm. 57. Diakses February 1, 2013. 
  5. ^ Paul B. Henze, Layers of Time: A History of Ethiopia, 2005.
  6. ^ Raffaele, Paul (December 2007). "Keepers of the Lost Ark?". Smithsonian Magazine. Diakses 5 April 2011. 
  7. ^ Periplus of the Erythreaean Sea, chs. 4, 5
  8. ^ Pankhurst, Richard K.P. (January 17, 2003). "Let's Look Across the Red Sea I". Addis Tribune. Diarsipkan dari aslinya tanggal January 9, 2006. Diakses February 1, 2013. 
  9. ^ Herausgegeben von Uhlig, Siegbert. Encyclopaedia Aethiopica, "Ge'ez". Wiesbaden:Harrassowitz Verlag, 2005, pp. 732.
  10. ^ E. Cerulli, "Ethiopia's Relations with the Muslim World" in Cambridge History of Africa: Africa from the Seventh to the Eleventh century, p. 575; Trimingham, Spencer, Islam in Ethiopia, pp.46.
  11. ^ Daniel Kendie, The Five Dimensions of the Eritrean Conflict 1941–2004: Deciphering the Geo-Political Puzzle. United States of America: Signature Book Printing, Inc., 2005, pp.228.
  12. ^ The effect of the Indian Ocean trading system on the rise of Aksum is described in State Formation in Ancient Northeast Africa and the Indian Ocean Trade, by Stanley M. Burstein.
  13. ^ Crawford Young, The Rising Tide of Cultural Pluralism: The Nation-state at Bay?, (University of Wisconsin Press: 1993), p. 160
  14. ^ Rainer Baudendistel, Between Bombs and Good Intentions: The Red Cross and the Italo-Ethiopian War, (Berghahn Books: 2006), p. 320
  15. ^ George Kurian, Dictionary of world politics, (CQ Press: 2002), p. 150
  16. ^ Phillipson, David (2012). Foundations of an African Civilisation: Aksum and the northern Horn, 1000 BC - AD 1300. James Currey. hlm. 91. ISBN 978-1847010414. 
  17. ^ G. Mokhtar, ed. (1990). UNESCO General History of Africa: Ancient Africa v. 2. University of California Press. hlm. 221. ISBN 9780520066977. 
  18. ^ Kaplan, Steve (1994). The Beta Israel (Falasha) in Ethiopia: From the Earliest Times to the Twentieth Century. New York University Press. ISBN 978-0814746646. 
  19. ^ Munro-Hay, Stuart (2010). In Henry Louis Gates Jr., Kwame Anthony Appiah. Encyclopedia of Africa Vol. I. Oxford University press. hlm. 77. ISBN 978-0195337709. 
  20. ^ Wybrow, Hugh. "A History of Christianity in the Middle East & North Africa". Jerusalem & Middle East Church Association. Diakses 25 February 2013. 

Bacaan Selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Phillipson, David W. (1998). Ancient Ethiopia. Aksum: Its Antecedents and Successors. The British Museum Press. ISBN 0 7141 2763 9. 

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]