Kebun Binatang Ueno

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kebun Binatang Ueno
Onshi Ueno Dōbutsuen
Ueno zoo.JPG
Dibuka 1882
Lokasi Tokyo, Jepang
Luas tanah 14,3 hektare[1]
Koordinat 35°43′3″LU 139°46′17″BT / 35,7175°LU 139,77139°BT / 35.71750; 139.77139
Total koleksi sekitar 2600[1]
Total spesies 464[1]
Koleksi utama harimau Sumatra, gorila Dataran Barat
Situs web http://www.tokyo-zoo.net/indonesian/ueno/
Gorila Dataran Barat

Kebun Binatang Ueno (東京都恩賜上野動物園 Tōkyō-to Onshi Ueno Dōbutsuen?) adalah kebun binatang yang berada di dalam Taman Ueno, distrik Taitō, Tokyo, Jepang. Pertama kali dibuka untuk umum pada 20 Maret 1882, Kebun Binatang Ueno adalah kebun binatang tertua di Jepang. Kebun binatang ini memiliki sekitar 500 spesies hewan, dengan koleksi utama berupa hewan langka seperti harimau Sumatra dan gorila Dataran Barat.

Pemilik kebun binatang ini adalah Pemerintah Metropolitan Tokyo. Setelah sebelumnya dikelola Dinas Pekerjaan Umum Metropolitan Tokyo, pengelolaan kebun binatang ini dialihkan kepada Yayasan Asosiasi Kebun Binatang Tokyo sejak 1 April 2006. Selain Kebun Binatang Ueno, kebun binatang lain yang dikelola Yayasan Asosiasi Kebun Binatang Tokyo adalah Taman Zoologi Tama, Tokyo Sea Life Park, dan Kebun Binatang Inokashira

Monorel di Kebun Binatang Ueno

Dari Stasiun Ueno, Gerbang Depan Kebun Binatang Ueno ini dapat dicapai dengan berjalan kaki selama 5 menit. Bagian dalam kebun binatang dibagi menjadi dua kawasan: Kebun Binatang Barat dan Kebun Binatang Timur. Selain dapat berjalan kaki, pengunjung dapat naik monorel yang menghubungkan Kebun Binatang Barat dan Kebun Binatang Timur. Monorel di Kebun Binatang Ueno adalah monorel yang pertama di Jepang. Gerbang Depan berada di kawasan Kebun Binatang Timur, sementara kebun binatang anak dan Kolam Shinobazu berada di kawasan Kebun Binatang Barat. Di Kebun Binatang Timur terdapat pagoda berlantai lima yang pertama kali dibangun pada tahun 1631. Bangunan pagoda yang sekarang merupakan hadiah pemberian Kan'ei-ji untuk Pemerintah Metropolitan Tokyo pada tahun 1958.[1]

Kebun Binatang Ueno adalah kebun binatang yang paling banyak dikunjungi orang di Jepang. Total pengunjung dalam sebulan kadang-kadang melebihi total pengunjung Kebun Binatang Asahiyama di Asahikawa, Hokkaido. Pada tahun 2006, Kebun Binatang Ueno dikunjungi sekitar 3,5 juta pengunjung, sementara Kebun Binatang Asahiyama sekitar 3 juta 40 ribu pengunjung. Pada tahun 2008, total pengunjung mengalami penurunan menjadi sekitar 2,9 juta pengunjung[2] setelah matinya Ling Ling, satu-satunya panda milik Kebun Binatang Ueno. Pada tahun yang sama, Kebun Binatang Asahiyama juga mengalami penurunan jumlah pengunjung menjadi sekitar 2.770.000 orang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kebun binatang ini dibuka pada 20 Maret 1882 sebagai kebun binatang yang berada di bawah pengelolaan Kantor Museum Kementerian Pertanian dan Perdagangan Jepang. Dari tahun 1883 hingga 1901, koleksi bertambah dengan kedatangan gajah Asia, harimau, macan tutul, rusa Père David, ekidna, serigala Jepang, albatros ekor pendek, ushiuma, ibis Jepang, dan burung hantu ikan Blakiston. Singa, burung unta, dan beruang kutub didatangkan dari Tierpark Hagenbeck, Hamburg, Kekaisaran Jerman.

Penambahan koleksi dari 1903 hingga 1935 antara lain mencakup jerapah, kuda Nil, simpanse, tamarin singa emas, bekantan, Tarsius, panda merah, sloth, trenggiling, penyu sisik, Platalea minor, dan merpati hutan. Pengelolaan kebun binatang ini diserahkan kepada Kota Tokyo pada 1 Februari 1942 sebagai kenang-kenangan pernikahan Putra Mahkota Hirohito.

Seekor macan tutul dari Siam melarikan diri pada tahun 1936, namun dapat ditangkap 14 jam kemudian.[3] Pada tahun berikutnya, Kebun Binatang Ueno menjadi kebun binatang pertama di Jepang yang berhasil menangkarkan jerapah, diikuti kesuksesan menangkarkan kuda Nil pada tahun 1938.

Semasa Perang Dunia II (1943-1945), gajah dan hewan-hewan buas milik kebun binatang dibunuh. Seusai perang, dua ekor gajah, Indira dan Hanako kembali hadir di Kebun Binatang Ueno pada tahun 1949.

Monyet capuchin berhasil dibiakkan pada tahun 1950, sekaligus merupakan usaha pembiakan pertama monyet capuchin di Jepang. Dua tahun berikutnya (1952), akuarium Kebun Binatang Ueno selesai dibangun. Dekade 1960-an ditandai dengan kesuksesan penangkaran orang utan dan singa laut California yang pertama di Jepang (1961), jaguar dan kuda Nil kerdil (1962).

Kedatangan dua ekor panda, Kang Kang dan Lan Lan pada tahun 1972 menyebabkan Jepang dilanda demam panda. Pada tahun yang sama, Kebun Binatang Ueno menjadi kebun binatang pertama di dunia yang sukses membiakkan buaya kerdil Afrika Barat. Burung jenjang leher putih (Grus vipio) untuk pertama kalinya sukses dibiakkan di Jepang dengan inseminasi buatan pada tahun 1977.

Dekade 1980-an ditandai kesuksesan inseminasi buatan simpanse pertama di Jepang pada tahun 1985, dan lahirnya panda bernama Ton Ton pada tahun 1986. Kebun Binatang Ueno mengumumkan suksesnya pembiakan kucing hutan dan Ceratophrys ornata yang pertama kali di Jepang pada tahun 1990. Pada tahun 1997, gorila bernama Bul Bul mati (jantan, 44 tahun), dan sekaligus merupakan gorila tertua di dunia waktu itu.[4]

Paviliun amfibia dan reptilia selesai dibangun pada tahun 1999. Tahun 2001 ditandai dengan kedatangan aye aye dan okapi. Penangkaran Columba janthina nitens dan tikus mondok telanjang sukses dilakukan di kebun binatang ini pada tahun 2002, diikuti kesuksesan pembiakan aye-aye dan Chrysocyon brachyurus (2003), serta burung jenjang leher hitam (Grus nigricollis) pada tahun 2003. Semuanya merupakan kesuksesan penangkaran untuk yang pertama kalinya di Jepang.

Panda Ling Ling (2007)

Satu-satunya panda milik Kebun Binatang Ueno, Ling Ling (22 tahun 7 bulan) mati pada 30 April 2008. Ling Ling adalah panda jantan yang lahir di Kebun Binatang Beijing pada tahun 1985.[5] Kebun Binatang Ueno menerima Ling Ling pada tahun 1992 sebagai bagian dari peringatan 20 tahun normalisasi hubungan bilateral Jepang-Republik Rakyat Tiongkok. Panda pertama dari RRT tiba pada tahun 1972, dan sejak itu pula panda merupakan maskot Kebun Binatang Ueno.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "About Ueno Zoo". Diakses 2009-12-15. 
  2. ^ Takeda, Yoshinori. "第4回 年間300万人が訪れた「旭山動物園」の強さの秘密". Nikkei Business Online. Diakses 2009-12-15. 
  3. ^ "<文化環境研究所 News> 第41号". Diakses 2009-12-16. 
  4. ^ "Gorillas Facts: Frequently Asked Questions". Diarsipkan dari aslinya tanggal 2005-04-07. Diakses 2009-12-16. 
  5. ^ "Giant panda Ling Ling dies at Ueno Zoo". Japan Times. 01-05-2008. Diakses 2009-12-15. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]