Kampanye humas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Kampanye humas merupakan aktivitas komunikasi yang terorganisasi, secara langsung, yang ditujukan khalayak tertentu, pada periode yang telah ditetapkan untuk mencapai tujuan[1].

Jenis jenis kampanye humas[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa jenis kegiatan kampanye yang umum dilakukan oleh humas. [2] yaitu:

  1. Kampanye produk (Product oriented campaigns) merupakan kegiatan kampanye yang berorientasi komersial, seperti peluncuran produk baru. Kampanye ini biasanya sekaligus bermuatan kepentingan untuk membangun citra positif terhadap produk barang yang diperkenalkan kepada publik/masyarakat.
  2. Kampanye pencalonan kandidat (Candidate Oriented Campaigns) adalah kampanye yang berorientasi politik, seperti kampanye Pemilu dan Pilkada.
  3. Kampanye ideologi atau misi sosial (Ideological or Cause Oriented Campaigns) adalah kampanye yang bersifat khusus keagamaan, berdimensi sosial, atau perubahan sosial, seperti melaksanakan kampanye Anti Narkoba, Anti HIV/AID dan Pengentasan Kemiskinan.

Tahap perencanaan kampanye humas[sunting | sunting sumber]

Proses pengembangan tahapan pelaksanaan program kampanye humas secara keseluruhan meliputi

  1. penetapan tujuan
  2. publik sasaran (target)
  3. pesan-pesan yang efektif, baik dalam periode jangka panjang (strategi) maupun dalam berbentuk skala mikro (individual).

Jangka pendek (taktik)[sunting | sunting sumber]

Dalam pelaksanaan jangka jangka pendek dengan bertujuan khusus (taktik), kampanye humas dapat dilakukan melalui beberapa tahapan logis [3], yaitu:

Analisis[sunting | sunting sumber]

Program kampanye dimulai dengan analisis SWOT dengan mengidentifikasi unsur kekuatan (Strength), kelemahan (Weakness), peluang (Opportunity) dan ancaman (Threat). Dapat juga dilakukan analisis PEST (PEST analysis).

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Dalam merencanakan kampanye humas ditetapkan sebuah tujuan yang realistis dari hasil akhir program kampanye yang hendak dicapai. Penetapan ini juga menentukan apakah kampanye dilaksanakan untuk tujuan jangka panjang (strategi) dan pendek (taktik pelaksanaannya) atau demi pencapaian tujuan lainnya.

Menurut Anne Gregory terdapat tujuh aturan emas dalam menetapkan tujuan utama kampanye humas (seven golden rules of objective setting), yaitu dengan mempertimbangkan:

  1. tujuan humas
  2. tujuan perusahaan
  3. tujuan khusus
  4. apa yang ingin dicapai
  5. mentapkan kuantitas (banyaknya)
  6. alokasi anggaran (berapa anggaran yang digunakan)
  7. membuat daftar prioritas kampanye.

Khalayak sasaran[sunting | sunting sumber]

James Grunig (1992) menyatakan terdapat tiga bentuk khalayak sasaran dari kampanye humas, yaitu:

  1. Khalayak tersembunyi yang sulit untuk dikenal keberadaannya (latent publics)
  2. Khalayak yang peduli serta mudah dikenali keberadaannya (aware publics)
  3. Khalayak aktif dan berkaitan dengan masalah dihadapi perusahaan (active publics)

Namun juga terdapat tiga bentuk khalayak yang berbeda dimana khalayak dinilai (dibedakan jenisnya) dipandang dari reaksinya terhadap isyu-isyu yang tengan berkembang, yaitu:

  1. Khalayak semua isyu (all issue public) jenis khalayak yang aktif menanggapi hampir semua isyu-isyu berkembang dan memengaruhi kegiatan organisasi.
  2. Khalayak isyu tunggal (single issue public) jenis khalayak yang hanya bereaksi terhadap satu isyu-isyu yg menjadi perhatiannya.
  3. Khalyak isyu panas (hot issue public) jenis publik yg bereaksi terhadap kasus-kasus yang diangkat dan dihembuskan oleh media massa
  4. Khalayak apatis (apathetic publics) publik yg bersikap tidak peduli mengenai isu-isu yg terjadi disekitar kehidupannya.

Strategi[sunting | sunting sumber]

Strategi merupakan masalah pekerjaan yang tersulit dalam perencananaan program kampanye PR, karena strategi yg keberhasilan untuk pencapaian tujuannya, dalam panjang dan memerlukan program terencana, terkoordinasi yang melibatkan tim kerja, memiliki prinsip-prinsip, dan termasuk gagasan, kegiatan, alokasi dana besar serta dengan taktik pelaksanaan pencapaian tujuan program (tactical prorgramme) yang terukur secara rasional atau spesifik.

Taktik pelaksanaan[sunting | sunting sumber]

Taktik pelaksanaan (Tactics) harus dikaitkan dengan strategi utama (grand strategy), tujuan kampanye, dan tahap-tahap pelaksanaan program kampanye.

Kurun waktu[sunting | sunting sumber]

Kurun waktu (timescales) adalah elemen penting dalam kegiatan humas karena banyak kejadian dimana suatu perencanaan hingga implementasi tidak memiliki cukup waktu yang memadai untuk berkerja secara sepenuhnya. Kurun waktu juga menjadi penting saat pihak praktisi humas dalam beraktivitas menyadari bahwa diperlukan dukungan serta koordinasi elemen untuk melaksanakan pekerjaan secara faktual, dimana waktu yg tersedia sangat terbatas. Kurun waktu juga diperlukan saat mempersiapkan sumber daya (resources) yang dibutuhkan untuk melakukan sesuatu.

Penilaian (evaluasi)[sunting | sunting sumber]

Penilaian kegiatan program kampanye humas berupa tolok ukur pencapaian keberhasilan atau kegagalan kegiatan kampanye dalam jangka pendek atau jangka panjang. Didalam penilaian ini termasuk juga mengevaluasi pemanfaatan dan kegiatan program humas itu sendiri.

Peninjauan(review)[sunting | sunting sumber]

Peninjauan kembali dilakukan terhadap penilaian perencanaan, pelaksanaan program dan pencapaian tujuan kampanye yang berlangsung secara periodik. Analisis peninjauan termasuk keefektifitasan program tersebut dalam mencapai tujuan.


Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) Leslie B. Snyder (2002)
  2. ^ Charles U. Larson (1992)
  3. ^ (Gregory 1996:52-53)