Kaldera Yellowstone

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kaldera Yellowstone
Bagian timur laut Kaldera Yellowstone
Ketinggian 10.308 kaki (3,142 m) di Gunung Sheridan[1]
Lokasi
Lokasi Wyoming, A.S.
Pegunungan Rocky Mountains
Koordinat 44°24′LU 110°42′BT / 44,4°LU 110,7°BB / 44.400; -110.700 (Yellowstone Caldera)Koordinat: 44°24′LU 110°42′BT / 44,4°LU 110,7°BB / 44.400; -110.700 (Yellowstone Caldera)
Topografi USGS Yellowstone National Park
Geologi
Jenis Kaldera[2] dan Supervulkan
Umur batuan 640,000 tahun [2]
Letusan terakhir 70.000 tahun lalu (magmatik) / 1350 SM ± 200 tahun lalu (hidrotermal)[2]
Pendakian
Rute termudah hike/auto/bus

Kaldera Yellowstone adalah kaldera vulkanik dan Supervulkan yang terletak di Taman Nasional Yellowstone di Amerika Serikat, kadang-kadang disebut sebagai Supervolcano Yellowstone. Kaldera ini terletak di Wyoming barat laut. Setelah program sains BBC menggunakan istilah supervolcano tahun 2000.

Vulkanis[sunting | sunting sumber]

Yellowstone adalah sebuah gunung api dan bukan cuma gunung api biasa. Taman nasional tertua dan paling terkenal di Amerika Serikat itu tepat berada di puncak salah satu gunung api terbesar di Bumi. Ukuran utama kaldera sekitar 34 dari 45 mil (55 km dari 72).[3] Kaldera yang terbentuk selama terakhir dari tiga supererupsi selama 2,1 juta tahun terakhir. Gunung api Yellowstone masih ada. Sampai taraf tertentu yang belum pasti, gunung api itu masih sangat aktif.

Taman Nasional Yellowstone di negara bagian Wyoming, Montana, dan Idaho, Amerika Serikat berada tepat di bawah puncak salah satu gunung api terbesar di dunia, Yellowstone. Sebuah supervulkano atau gunung api super.

Selama 18 juta tahun terakhir atau lebih, hotspot ini telah menghasilkan serangkaian letusan yang dahsyat dan banjir kurang kekerasan dari lava basaltik. Bersama letusan ini telah membantu menciptakan bagian timur Dataran Sungai Ular dari daerah sekali-pegunungan. Setidaknya selusin dari letusan ini adalah begitu besar bahwa mereka diklasifikasikan sebagai supererupsi. Letusan gunung berapi kadang mengosongkan dapur magma mereka begitu cepat dan menyebabkan tanah di atasnya runtuh ke dalam dapur magma yang telah dikosongkan, membentuk depresi geografis yang disebut kaldera.

Letusan gunung berapi, serta aktivitas panas bumi yang berkelanjutan, adalah hasil dari sebuah teluk besar magma yang terletak di bawah permukaan kaldera. Magma di Teluk ini mengandung gas yang terus terlarut hanya oleh tekanan besar oleh magma di bawah. Jika tekanan dilepaskan ke tingkat yang memadai oleh beberapa pergeseran geologi, maka beberapa gas gelembung dan menyebabkan magma untuk menjadi luas. Hal ini dapat menyebabkan reaksi pelarian. Jika ekspansi menghasilkan bantuan lebih lanjut dari tekanan, misalnya, dengan meniup bahan kerak dari atas ruangan, hasilnya adalah ledakan gas yang sangat besar.

Menurut analisis data gempa tahun 2013, ruang magma adalah sepanjang 80 km (50 mil) dan lebar 20 km (12 mil), dan berbentuk seperti 4.000 km3 (Templat:Convert/kumi) massa bawah tanah, yang 6-8% penuh dengan batuan cair.[4]

Gempa bumi[sunting | sunting sumber]

Jumlah gempa bumi di wilayah Yellowstone National Park (1973 – Sep 29, 2012) [5]

Karena sifat vulkanik dan tektonik dari daerah, Kaldera Yellowstone memiliki pengalaman antara 1000 dan 2000 gempa bumi terukur setiap tahun. Sebagian besar relatif kecil, mengukur besarnya 3 atau lebih lemah. Kadang-kadang, banyak gempa bumi terdeteksi dalam waktu yang relatif singkat, suatu peristiwa yang dikenal sebagai kawanan gempa. Pada tahun 1985, lebih dari 3000 gempa bumi diukur selama beberapa bulan. Lebih dari 70 kawanan kecil telah terdeteksi antara tahun 1983 dan 2008. USGS menyatakan bahwa kawanan ini bisa lebih disebabkan oleh slip pada kesalahan yang sudah ada dibandingkan dengan gerakan magma atau hidrotermal cairan.[6][7]

Pada bulan Desember 2008, terus ke Januari 2009, lebih dari 500 gempa terdeteksi di bawah ujung barat laut dari Yellowstone Lake selama rentang tujuh hari, dengan mendaftarkan terbesar berkekuatan 3,9.[8][9] Kawanan terbaru dimulai pada bulan Januari 2010 setelah gempa Haiti dan sebelum gempa Chile. Dengan 1620 gempa bumi kecil antara 17 Januari 2010 dan 1 Februari 2010, kawanan ini adalah yang kedua terbesar yang pernah tercatat di Yellowstone Caldera. Yang terbesar dari guncangan ini adalah berkekuatan 3,8 pada tanggal 21 Januari 2010 at 23:16 MST.[7][10] swarm ini mencapai tingkat latar belakang sebesar 21 Februari.

Bahaya vulkanik[sunting | sunting sumber]

Diagram dari Kaldera Yellowstone

Letusan skala penuh yang terakhir dari Supervulkan Yellowstone adalah letusan Lava Creek yang terjadi hampir 640.000 tahun yang lalu,[11] mengeluarkan sekitar 240 kilometer kubik (1.000 km3) dari batu, debu dan abu vulkanik ke angkasa.[12]

Geolog terus memantau naik turunnya dari Yellowstone Plateau, yang mengukur rata-rata 0,6 inci (1,5 cm) per tahunan, sebagai indikasi terhadap perubahan tekanan dapur magma.[13][14]

Gerakan ke atas dari lantai kaldera Yellowstone antara 2004 dan 2008 - hampir 3 inci (7.6 cm) setiap tahun -lebih dari tiga kali lebih besar dari sebelumnya yang diamati sejak pengukuran tersebut dimulai pada tahun 1923.[15] Dari pertengahan musim panas 2004 hingga pertengahan musim panas 2008, permukaan tanah di dalam kaldera yang berpindah ke atas sebanyak 8 inci (20 cm) di stasiun White Lake GPS.[16][17] Pada akhir tahun 2009, peningkatan telah melambat secara signifikan dan tampaknya telah berhenti.[18] Pada bulan Januari 2010, USGS menyatakan bahwa "kenaikan dari Kaldera Yellowstone telah melambat secara signifikan"[19] dan kenaikan yang terus tetapi pada kecepatan yang lebih lambat.[20] The US Geological Survey, dengan ilmuan dari University of Utah dan National Park Service dengan Volcano Observatory Yellowstone mempertahankan bahwa mereka "tidak melihat bukti bahwa letusan dahsyat seperti yang lain akan terjadi di Yellowstone di masa mendatang. Interval terulangnya peristiwa ini tidak teratur dan tidak dapat diprediksi."[12] Kesimpulan ini ditegaskan kembali pada bulan Desember 2013 di setelah publikasi sebuah studi oleh University of Utah ilmuwan menemukan bahwa "ukuran tubuh magma di bawah Yellowstone secara signifikan lebih besar daripada yang telah diperkirakan." The Yellowstone Volcano Observatory mengeluarkan pernyataan di situsnya menyatakan,

Meskipun menarik, temuan baru tidak menyiratkan peningkatan bahaya geologi di Yellowstone, dan tentu saja tidak meningkatkan peluang sebuah 'supereruption' dalam waktu dekat. Bertentangan dengan beberapa laporan media, Yellowstone tidak 'terlambat' untuk sebuah supererupsi. [21]

Laporan media lain lebih hiperbolik dalam cakupan mereka.[22]

Sebuah studi yang diterbitkan di GSA Today mengidentifikasi tiga zona sesar bahwa letusan di masa depan yang paling mungkin adalah berpusat.[23] Dua dari daerah-daerah yang berhubungan dengan aliran lava berusia 174,000-70,000 tahun, dan area ketiga adalah fokus untuk kegempaan masa kini.[23]

Asal Yellowstone hotspot[sunting | sunting sumber]

Sumber Yellowstone hotspot kontroversial. Beberapa geoscientists berhipotesis bahwa Yellowstone hotspot adalah efek dari interaksi antara kondisi lokal di litosfer dan mantel konveksi atas.[24][25] Lain-lain menyarankan asal mantel dalam (mantel bulu).[26] Bagian dari kontroversi ini disebabkan penampilan yang relatif tiba-tiba dari hotspot dalam catatan geologi. Selain itu, arus Columbia Basalt muncul pada saat perkiraan yang sama, menyebabkan spekulasi tentang asal-usul mereka.[27]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Mount Sheridan, Wyoming". Peakbagger.com. Diakses 2008-12-31. 
  2. ^ a b c "Yellowstone". Global Volcanism Program. Smithsonian Institution. Diakses 2008-12-31. 
  3. ^ as determined by geological field work conducted by Bob Christiansen of the United States Geological Survey in the 1960s and 1970s.
  4. ^ Witze, Alexandra (2013). "Large magma reservoir gets bigger". Nature. doi:10.1038/nature.2013.14036. 
  5. ^ "Yellowstone National Park Earthquake listings". Diakses 2013-04-20. 
  6. ^ "Yellowstone Earthquake Swarms". Yellowstone Volcano Observatory. Diakses 2009-01-01. 
  7. ^ a b "January 2010 Yellowstone Seismicity Summary". Diakses 2010-02-01. 
  8. ^ "Archive of Yellowstone Updates for 2009". 
  9. ^ "UUSS Webicorder (Seismogram) at Lake for December 31, 2008". Diakses 2009-01-01. 
  10. ^ Johnson, Kirk (2010-01-31). "Hundreds of Quakes Are Rattling Yellowstone". The New York Times. Diakses 2014-01-23. 
  11. ^ "Undine Falls, Lava Creek, Yellowstone National Park". United States Geological Survey. Diakses 2009-01-02. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama USGSFS3024
  13. ^ John Timmer (2007-11-08). "Yellowstone recharges". arstechnica.com. Diakses 2007-11-08. 
  14. ^ Smith, Robert B.; Wu-Lung Chang, Lee Siegel (2007-11-08). "Yellowstone rising: Volcano inflating with molten rock at record rate". Press release, University of Utah Public Relations (EurekAlert! (American Association for the Advancement of Science)). Diakses 2007-11-09. 
  15. ^ Molten Rock Fills Yellowstone Volcano at Record Rate Newswise, Retrieved on September 2, 2008.
  16. ^ "Recent ups and downs of the Yellowstone Caldera". Yellowstone Volcano Observatory. United States Geological Survey. 2008-09-28. Diakses 2008-12-31. 
  17. ^ Smith, Robert B.; Jordan, Michael; Steinberger, Bernhard; Puskas, Christine M.; Farrell, Jamie; Waite, Gregory P.; Husen, Stephan; Chang, Wu-Lung; O'Connell, Richard (20 November 2009). "Geodynamics of the Yellowstone hotspot and mantle plume: Seismic and GPS imaging, kinematics and mantle flow". Journal of Volcanology and Geothermal Research 188 (1–3): 26–56. doi:10.1016/j.jvolgeores.2009.08.020. 
  18. ^ Alert Archive Search. volcanoes.usgs.gov
  19. ^ Current Alerts for U.S. Volcanoes. volcano.wr.usgs.gov
  20. ^ GPS Station: WLWY – Data Products – Time Series Plots. unavco.org
  21. ^ Yellowstone Volcano Observatory (USGS) (19 Dec 2013). Monitoring Upgrades Result in New Insight Into Yellowstone's Magma System. Siaran pers. Diakses pada 2 Jan 2014.
  22. ^ Burnett, Jim (1 Jan 2014). "Reactions To Yellowstone Supervolcano Study Ranged From Hysteria To Ho-Hum". National Parks Traveller. Diakses 2 Jan 2014. 
  23. ^ a b Richard A. Lovett (20 September 2012). "Yellowstone Supervolcano Discovery—Where Will It Erupt?". National Geographic. 
  24. ^ Foulger, Gillian (2006-02-08). "Yellowstone". MantlePlumes.org. Diakses 2008-02-10. 
  25. ^ Christiansen, Robert L.; G.R. Foulger, and John R. Evans (2002). "Upper-mantle origin of the Yellowstone hotspot". Geological Society of America Bulletin 114 (10): 1245–1256. Bibcode:2002GSAB..114.1245C. doi:10.1130/0016-7606(2002)114<1245:UMOOTY>2.0.CO;2. 
  26. ^ See list of off-line references in mantleplumes.org/CRB.html
  27. ^ Ivanov, Alexei V. (2007-02-07). "The Columbia River Flood Basalts: Consequence of subduction-related processes". MantlePlumes.org. Diakses 2008-12-31. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]