Juninho Pernambucano

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Juninho
Juninho wikipedia.jpg
Informasi pribadi
Nama lengkap Antônio Augusto Ribeiro Reis Jr.
Tanggal lahir 30 Januari 1975 (umur 39)
Tempat lahir Recife, Brazil
Tinggi 178 m (584 ft 0 in)[1]
Posisi bermain Attacking midfielder
Informasi klub
Klub saat ini New York Red Bulls
Karier junior
1991–1992 Sport
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1991–1995 Sport 24 (2)
1995–2001 Vasco da Gama 186 (44)
2001–2009 Lyon 248 (75)
2009–2011 Al-Gharafa 40 (15)
2011–2012 Vasco da Gama 50 (11)
2013– New York Red Bulls 0 (0)
Tim nasional
1999–2006 Brazil[2] 40 (6)
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik dan akurat per 22:06, 13 September 2012 (UTC).

‡ Penampilan dan gol di tim nasional
akurat per 17:17, 30 May 2011 (UTC)

Juninho, bernama asli Antônio Augusto Ribeiro Reis Junior, dikenal dengan Juninho Pernambucano (lahir 30 Januari, 1975 di Recife) adalah gelandang Brasilyang bertinggi badan 179 cm serta 40 kali tampil dan mencetak 4 gol per 1 Juli 2006 . Ia bermain untuk Olympique Lyonnais dan mengantarkan klub tersebut juara 7 kali berturur-turut Ligue 1 bersama teman-temannya di klub tersebut. Di Piala Dunia 2006 ia mencetak 1 gol saat Brazil menang 4-1 atas Jepang. Ia sekarang bermain di klub Vasco da Gama. Di Vasco da Gama ia bernomor punggung 8. Ia Pensiun dari CBF sejak tahun 2006. Di CBF ia mencetak 6 gol di 40 laga/pertandingan. Ia memulai kariernya di Sport Recife.

Karier klub[sunting | sunting sumber]

Awal karier[sunting | sunting sumber]

Juninho memulai kariernya di Sport Recife dan cepat membangun dirinya sebagai rising star di sepakbola Brasil. Setelah memenangkan dua gelar regional dengan Sport, ia pindah ke Vasco da Gama pada tahun 1995, dan memenangkan trofi dengan klub beberapa, termasuk Kejuaraan Brazil pada tahun 1997, dan 2000 Copa Libertadores pada tahun 1998, Copa Mercosur tahun 2000, serta 2000 Perak Bola Brasil penghargaan sebagai salah satu gelandang Brasil terbaik musim ini. Pada waktu itu, ia adalah bagian dari skuat yang luar biasa, bermain dengan Romario, Edmundo, Juninho Paulista dan.

Raja São Januario[sunting | sunting sumber]

Sebelum bergabung dengan Lyon, Juninho bermain untuk Vasco da Gama di Brazil. Sementara di sana, ia memenangkan Kejuaraan Brasil dua kali (1997-2000) dan dua benua cangkir (Copa Libertadores pada tahun 1998 dan Copa Mercosul 2000), menjadi favorit para penggemar Vasco. [Kutipan diperlukan]

Sejak saat itu ia telah dikenal sebagai Reizinho de São Januario (Raja Kecil São Januario) [3] atau Reizinho da Colina (Raja Little Hill), [4] referensi untuk nama Vasco da Gama Stadion ini (Sao Januario ) atau nama panggilan (Raksasa of the Hill). Meskipun ia meninggalkan Vasco untuk Lyon setelah melawan hukum, ia masih dianggap sebagai favorit penggemar Vasco. Juninho telah citated dalam paduan suara klasik dinyanyikan oleh para penggemar mengingat gol tendangan bebas melawan River Plate, di Monumental de Nuñez stadion, pada 1998 Libertadores [5][6] yang membantu klub mencapai final melawan Barcelona de Guayaquil.

Lyon[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2001, Juninho pindah ke luar negeri untuk bermain untuk klub Prancis Olympique Lyonnais. Sebelum kedatangannya di Lyon, klub tidak pernah memenangkan Ligue 1 Prancis kejuaraan. Pada tahun pertamanya di klub, kejuaraan ini diamankan, dan kemudian memenangkan tujuh musim berturut-turut. Di Lyon, Juninho, membuat dirinya terutama dicatat untuk potongan akurat, kuat dan bervariasi set-nya.

Setelah dianggap sebagai salah satu pengambil terbesar di dunia tendangan bebas dari hari ini dan mungkin salah satu yang terbesar sepanjang masa, di samping itu, ia adalah seorang pelintas yang efektif, telah memberikan membantu banyak, dan kemampuan kepemimpinannya diminta Lyon manajer Gérard Houllier untuk nama dia kapten tim.

Pada tanggal 26 Mei 2009, Juninho, mengumumkan bahwa ia akan meninggalkan Lyon pada akhir musim sebagai agen bebas. Ketua Lyon Jean-Michel Aulas menjelaskan kepada media bahwa klub dan Juninho sepakat untuk membatalkan tahun terakhir kontraknya. Selama konferensi pers, Juninho duduk di samping Aulas dan meninggalkan konferensi pers tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Vasco da Gama kembali[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 27 April 2011, Juninho bergabung mantan klubnya Vasco da Gama. Ia mencetak gol pertamanya bagi mereka di pertandingan pertama kembali, pada tendangan bebas melawan Chorintias.

New York Red Bulls[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 17 Desember 2012, Juninho menandatangani kontrak untuk tim di Major League Soccer,New York Red Bulls.[7]

Karier internasional[sunting | sunting sumber]

Juninho melakukan debut untuk tim nasional Brasil pada tahun 1999.

Pada tanggal 7 September 1999, ia menjadi pesepakbola pertama yang bermain dua pertandingan tingkat atas di dua negara yang berbeda di hari yang sama. Dia mewakili negaranya di paruh kedua pertandingan persahabatan antara Brasil dan Argentina di Porto Alegre, Brasil yang menang 4-2, bermain sekitar lima belas menit. Meskipun penerbangan tertunda ke Montevideo, ia masih tiba di Uruguay pada waktunya untuk fitur pada paruh kedua pertandingan Copa Mercosur antara Vasco dan Nacional.

Juninho mewakili Brasil di Piala Dunia FIFA 2006. Juninho mencetak gol melawan Jepang di tahap grup match.Following kekalahan Brasil di perempat final turnamen, ia mengumumkan pensiun internasional, seperti untuk membuat jalan bagi bakat-bakat muda yang datang melalui jajaran di Brasil untuk membangun untuk Piala Dunia FIFA 2010. Juninho telah dinominasikan berkali-kali untuk Pemain Terbaik Dunia FIFA of the Year dan Perancis Football Ballon d'Or tapi masih belum menang.

Gaya bermain[sunting | sunting sumber]

Juninho's free kick

Juninho telah digambarkan sebagai "Salah satu striker dunia yang paling ditakuti bola statis". [8] Pada 17 Mei 2009, Juninho telah mencetak 44 gol dari tendangan bebas langsung untuk Olympique Lyonnais, [9] terakhirnya untuk klub yang sedang serangan dari jarak jauh melawan Olympique de Marseille. Dengan tendangan bebas di Liga Champions melawan FC Barcelona ia menulis ulang buku rekor Olympique Lyonnais 'sebagai pencetak gol tertinggi yang pernah mereka di Eropa dengan 17 gol [10] Metode yang ia gunakan untuk jangka panjang tendangan bebas sering "menyerah balling," mana. bola hampir tidak ada gerakan berputar selama penerbangan. Sebuah bola menyerah sukses akan "bergerak" atau "goyangan" di udara tak terduga, sehingga sulit bagi penjaga gawang untuk menyelamatkan[11]. Dia pertama kali membuat namanya sebagai pengambil tendangan bebas di Eropa dengan tendangan bebas jarak jauh melawan Bayern Munich di panggung juara liga 2003-04 kelompok di mana bola dicelupkan kejam pada akhir perjalanan yang kiper Bayern tertipu Oliver Kahn yang dianggap sebagai kiper terbaik di dunia pada saat itu. Dia juga pencipta dari "tunas ular" yang terkenal.

Pada tanggal 23 Mei, hari permainannya yang terakhir untuk Lyon, Juninho mencapai 100 tujuan tengara tujuan penghitungan total keseluruhan untuk Lyon lewat tendangan penalti melawan Caen. Dia telah mencetak gol dari tendangan bebas di luar 40 meter di empat kali: satu 41 meter yang penjerit melawan AC Ajaccio pada tahun 2006, [12] suatu 45 meter yang membentur gawang Barcelona pada 2007, [13] yang 48 meteran gol melawan OGC Nice pada tahun 2008, dan sebuah 40 meter pemogokan melawan Marseille pada tahun 2009, ini menjadi tujuan akhir tendangannya gratis untuk Lyon[14]. Bahkan sebelum Lyon, ia menunjukkan bakatnya di Vasco da Gama, mencetak gol tendangan bebas untuk beberapa klub. Juninho juga mencetak gol tendangan bebas berkesan untuk Brasil yang paling terkenal adalah tembakan melengkung dari 27 meter melawan Yunani di Piala Konfederasi FIFA 2005., Brasil akan pergi untuk memenangkan pertandingan 3-0. Juga, Juninho mencetak dua tendangan bebas mengesankan melawan Nice musim 2008-09 Lyon kalah 2-0. Juninho cepat menarik kembali timnya dengan mencetak salah satu tendangan bebas yang melambung melewati kiper dan di sudut atas dan satu dari 48 meter jauhnya. Lyon pergi untuk memenangkan pertandingan itu juga dengan hukuman dikonversi oleh Karim Benzema.[15] gaya Juninho dari tendangan bebas mengambil telah diadaptasi oleh pemain seperti Cristiano Ronaldo dan Didier Drogba

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Juninho" (dalam bahasa Portuguese). CR Vasco da Gama. Diakses 18 November 2011. 
  2. ^ "Brazil – Record International Players". Rsssf.com. Diakses 7 July 2010. 
  3. ^ "<< Distintivos.Com.Br >>". Juninhopaulista.com. Diakses 7 July 2010. 
  4. ^ "GloboEsporte.com na Copa do Mundo 2006 – Exclusivo: todos os jogos em vídeo ao vivo – ARTICLE IMPRIMIR – FERAS DO PARREIRA: Raio-X de Juninho Pernambucano". Globoesporte.globo.com. Diakses 7 July 2010. 
  5. ^ "Goal against River in Libertadores '98". YouTube.com. 
  6. ^ "Vasco Fans Singing Juninho Monumental". YouTube.com. 
  7. ^ "Red Bulls Sign Brazilian Star Midfielder Juninho". newyorkredbulls.com. 17 December 2012. Diakses 17 December 2012. 
  8. ^ "Who is the free-kick master?". FIFA.com. 30 October 2007. Diakses 27 April 2010. [pranala nonaktif]
  9. ^ "Accueil". Olweb.Fr. Diakses 27 April 2010. 
  10. ^ "Accueil". Olweb.Fr. Diakses 27 April 2010. 
  11. ^ "Who is the free-kick master?". FIFA.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 15 December 2007. Diakses 16 December 2007. 
  12. ^ "YouTube – Juninho Free Kick – Beautiful". It.youtube.com. Diakses 27 April 2010. 
  13. ^ "Site officiel de l'Olympique Lyonnais". Olweb.Fr. Diakses 7 July 2010. 
  14. ^ "YouTube – Juninho two new amazing free kicks in the same match!". It.youtube.com. Diakses 27 April 2010. 
  15. ^ "YouTube – Juninho Goal VS Greece". It.youtube.com. Diakses 27 April 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

awe23