Junichiro Tanizaki

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Tanizaki Jun'ichirō
Tanizaki Junichiro.jpg
Lahir 24 Juli 1886
Tokyo, Jepang
Meninggal 30 Juli 1965 (umur 79)
Yugawara, Kanagawa, Jepang
Pekerjaan Penulis
Aliran sastra fiksi, drama, esai, film bisu skenario, sado-masokisme, erotisme

Junichiro Tanizaki (谷崎 潤一郎 Tanizaki Jun'ichirō?, lahir di Tokyo, 24 Juli 1886 – meninggal di Yugawara, Kanagawa, 30 Juli 1965 pada umur 79 tahun) adalah novelis dan penulis cerpen Jepang yang aktif mulai dari akhir zaman Meiji hingga pasca-Perang Dunia II. Sebagian karyanya menampilkan dunia seksualitas yang mengejutkan dan obsesi erotis yang destruktif. Sebagian dari karyanya yang tidak begitu sensasional, menggambarkan secara halus kehidupan keluarga dalam konteks perubahan yang sangat cepat dalam masyarakat Jepang abad ke-20. Cerita yang ditulisnya sering mengisahkan pencarian identitas budaya yang membanding-bandingkan budaya Jepang dan budaya Barat.

Namanya diabadikan dalam Penghargaan Tanizaki yang diberikan setahun sekali untuk penulis fiksi atau drama. Penghargaan ini mulai diberikan setelah Tanizaki meninggal dunia pada tahun 1965.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Tanizaki (kiri) sebagai pelajar di Sekolah Menengah Atas Pertama, dan Kepala Sekolah Nitobe Inazō (kanan). Foto tahun 1908.

Masa muda[sunting | sunting sumber]

Tanizaki dilahirkan di tengah keluarga berada yang tinggal di kawasan Ningyocho, Nihonbashi, Tokyo. Keluarganya berasal dari kelas pedagang. Ayahnya memiliki usaha percetakan yang didirikan oleh kakek Tanizaki. Dalam Yōshō Jidai (Childhood Years, 1956), Tanizaki mengaku dimanja sewaktu kecil. Usaha ayahnya memburuk dengan drastis ketika ia beranjak dewasa. Ia harus mondok di rumah orang lain dan bekerja sebagai guru les. Tanizaki kuliah di Fakultas Sastra Universitas Imperial Tokyo, namun harus berhenti pada tahun 1911 karena tidak mampu membayar uang kuliah.

Awal karier[sunting | sunting sumber]

Tanizaki memulai karier menulis pada tahun 1909. Karya pertamanya adalah drama satu babak, diterbitkan oleh majalah sastra yang ia termasuk salah seorang pendirinya. Selama beberapa tahun pertama berkarya sebagai penulis, Tanizaki merendahkan budaya Jepang karena sedang tergila-gila dengan budaya Barat dan semua hal yang modern. Pada 1922, ia bahkan bertindak keterlaluan dengan pindah di bagian kota Yokohama yang memiliki permukiman untuk orang asing. Ia sempat tinggal beberapa lama di rumah bergaya Barat, dan memulai gaya hidup bohemian. Ia juga dilaporkan pernah memiliki rencana untuk pergi ke Eropa dan menetap di sana. Keadaan hidupnya waktu itu tercermin dalam beberapa karya awalnya.

Nama Tanizaki menjadi terkenal untuk pertama kalinya setelah menerbitkan cerpen Shisei (The Tattooer) pada tahun 1910. Dalam cerita tersebut, seorang seniman rajah menggambar seekor laba-laba besar di atas tubuh seorang wanita muda yang cantik. Setelah dirajah, kecantikan wanita itu berubah menjadi kekuatan kejam dan agresif, bagaikan perpaduan erotisisme dengan sado masokisme. Tema-tema femme fatale kembali diulanginya dalam banyak karya-karya awal Tanizaki, termasuk di antaranya: Kirin (1910), Shonen ("The Children", 1911), Himitsu ("The Secret," 1911), dan Akuma ("Devil", 1912).

Tanizaki pada tahun 1913, tidak lama setelah memulai karier sebagai penulis.

Di antara karya-karya lain Tanizaki yang diterbitkan pada zaman Taishō adalah Shindo (1916) dan Oni no men (1916), yang sebagian berupa autobiografi. Tanizaki menikah pada tahun 1915, namun pernikahan tersebut tidak membawa kebahagiaan. Ia bahkan menyuruh istrinya, Chiyoko untuk menyeleweng dengan Sato Haruo yang rekan sesama penulis sekaligus seorang sahabat Tanizaki. Tekanan psikologis waktu itu tercermin dalam beberapa karya-karya awalnya, termasuk drama panggung Aisureba Koso (Because I Love Her, 1921) dan novel Kami to Hito no Aida (Between Men and the Gods, 1924). Walaupun inspirasi beberapa tulisan kemungkinan berasal dari orang-orang di seputarnya dan kejadian yang dialaminya selama hidup, karya-karya Tanizaki jauh dari karangan bersifat autobiografi seperti halnya sebagian besar karya penulis seangkatan di Jepang.

Ia pernah bekerja sebagai penulis skenario untuk studio film Taikatsu yang memproduksi film bisu. Tanizaki termasuk salah seorang pendukung Gerakan Film Murni dan merupakan tokoh penting yang membawa tema-tema modern ke dalam film Jepang.[1] Di antara skenario yang ditulisnya adalah Amateur Club (1922) dan A Serpent's Lust (1923). Film A Serpent's Lust diangkat dari cerita berjudul sama yang ditulis oleh Ueda Akinari. Inspirasi cerita yang ditulis Akinari sebagian berasal dari Ugetsu monogatari yang merupakan adikarya Mizoguchi Kenji pada tahun 1953. Hubungan Tanizaki dengan dunia layar perak dianggap penting untuk mengerti keseluruhan dari kariernya sebagai penulis.[2]

Masa-masa di Kyoto[sunting | sunting sumber]

Bekas rumah Tanizaki yang diberi nama "Ishōan" di Kobe. Bagian awal Sasameyuki ditulisnya sewaktu tinggal di rumah ini pada tahun 1943.

Reputasi Tanizaki mulai mencuat mengikuti kepindahannya ke Kyoto setelah gempa bumi besar Kanto, 1 September 1923. Gempa yang menghancurkan gedung-gedung bersejarah dan kawasan permukiman di Tokyo menyebabkan minat dirinya berubah. Dari kecintaan sesaat terhadap dunia Barat dan modernitas, Tanizaki beralih kepada estetisisme, sejarah, Buddhisme, dan budaya Jepang, terutama kebudayaan daerah Kansai (Osaka, Kobe, Kyoto). Novel pertama yang ditulisnya pascagempa adalah Chijin no ai (Naomi, 1924-1925). Novel tersebut adalah novel pertama darinya yang betul-betul laris, berkisah tentang wanita muda yang independen, obsesi seksual, dan identitas budaya. Novel Manji (Quicksand, 1928–1929) mengisahkan lesbianisme dua wanita modern dari kalangan atas di Osaka. Ia bahkan memerlukan para asisten yang membantunya menguasai dan menulis novel dalam dialek Osaka. Karya selanjutnya adalah Tade kuu mushi (Some Prefer Nettles, 1928–1929) yang mengisahkan penemuan diri secara bertahap dari seorang pria Tokyo yang tinggal dekat Osaka, sehubungan dengan modernisasi pengaruh budaya Barat dan tradisi Jepang. Yoshinokuzu (Arrowroot, 1931) dipengaruhi bunraku dan teater kabuki sementara mengadaptasi teknik narasi seperti narasi gaya Eropa. Eksperimentasi dengan gaya naratif diteruskannya dengan Ashikari (The Reed Cutter, 1932), Shunkinsho (A Portrait of Shunkin, 1933), dan beberapa karya lain yang memadukan estetisisme tradisional dengan obsesi khas Tanizaki.

Kebangkitan kembali minat Tanizaki dalam sastra klasik Jepang berpuncak pada penerjemahan novel klasik abad ke-11, Hikayat Genji ke dalam bahasa Jepang modern di tengah berlangsungnya Perang Pasifik. Ia juga menulis novel yang kemudian menjadi adikarya Tanizaki, Sasameyuki (A Light Snowfall), diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai The Makioka Sisters (1943–1948). Novel tersebut menceritakan empat anak perempuan dari keluarga pedagang kaya di Osaka yang menyaksikan gaya hidup mereka yang elegan makin memburuk pada tahun-tahun sebelum Perang Dunia II (1930-an). Keluarga Makikoka sebelumnya terbiasa hidup dalam gaya kosmopolitan, memiliki teman dan bertetangga dengan orang Eropa, namun tanpa menderita krisis identitas budaya seperti lazim terjadi pada tokoh-tokoh ciptaan Tanizaki.

Periode pascaperang[sunting | sunting sumber]

Seusai Perang Dunia II, Tanizaki kembali berjaya di dunia sastra dengan memenangi serangkaian penghargaan. Hingga dirinya meninggal pada tahun 1965, Tanizaki disebut-sebut sebagai pengarang kontemporer terbesar yang pernah dimiliki Jepang. Ia menerima anugerah Orde Kebudayaan dari Pemerintah Jepang pada tahun 1949. Keanggotaan kehormatan di American Academy and Institute of Arts and Letters diterimanya pada tahun 1964, dan sekaligus penulis Jepang pertama yang dihargai seperti itu.

Shôshō Shigemoto no Haha (Captain Shigemoto's Mother, 1949–1950) adalah karya utama Tanizaki yang pertama pasca-Perang Dunia II. Ia kembali mengangkat tema yang lazim ditampilkannya, yakni kerinduan seorang anak laki-laki terhadap sosok ibu. Novel ini juga memperkenalkan tema baru berupa masalah seksualitas kalangan lanjut usia. Tema serupa kemudian ditampilkannya kembali dalam karya-karya berikut, seperti Yume no ukihashi (1959, Jembatan Impian) dan Kagi (The Key, 1956). Kagi ditulisnya sebagai novel psikologis yang mengerikan. Seorang dosen bahasa Inggris yang sudah tua mengatur istrinya untuk menyeleweng bersama lelaki muda agar hasrat seksual dirinya yang sudah loyo dapat pulih.

Tokoh-tokoh ciptaan Tanizaki sering dimotivasi oleh kegandrungan terhadap nafsu erotis. Dalam salah satu dari novel terakhirnya, Futen Rojin Nikki (Diary of a Mad Old Man, 1961–1962), penulis buku harian menjadi lumpuh akibat stroke setelah mengalami rangsangan seksual berlebihan. Orang tua yang menulis buku harian itu, mencatat semua hasratnya pada masa lalu, serta usaha-usaha yang sedang dilakukan untuk menyuap menantu dengan perhiasan murah karena minat fetisme terhadap kaki menantu.

Tanizaki meninggal dunia akibat serangan jantung di Yugawara, Kanagawa, barat daya Tokyo, 30 Juli 1965, tidak lama setelah merayakan ulang tahun ke-79.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar dari karya-karya Tanizaki mengeksploitasi sensualitas, dan beberapa di antaranya secara khusus membahas erotisisme. Hampir semua karyanya dihiasi dengan ironi dan kalimat yang cerdas. Walaupun terutama dikenal sebagai penulis cerpen dan novel, Tanizaki adalah penulis serba bisa yang juga menulis puisi, drama, dan esai.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Karya terpilih[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul bahasa Jepang Judul bahasa Inggris Catatan
1910 刺青
Shisei
The Tattooer
1913 恐怖
Kyōfu
Terror
1918 金と銀
Kin to Gin
Gold and Silver
1919 富美子の足
Fumiko no ashi
Fumiko's Legs
1921
Watakushi
The Thief
1922 青い花
Aoi hana
Aguri
1924 痴人の愛
Chijin no Ai
Naomi alias A Fool's Love
1926 友田と松永の話
Tomoda to Matsunaga no hanashi
1928–
1930

Manji
Quicksand 卍(Manji)
sebagai film (1964)
sebagai film (1983)
sebagai film (2006)
1929 蓼喰ふ蟲
Tade kuu mushi
Some Prefer Nettles
1931 吉野葛
Yoshino kuzu
Arrowroot
1932 蘆刈
Ashikari
The Reed Cutter
1933 春琴抄
Shunkinshō
A Portrait of Shunkin adaptasi film
adaptasi opera
陰翳礼讃
In'ei Raisan
In Praise of Shadows esai mengenai estetisisme
1935 武州公秘話
Bushukō Hiwa
The Secret History of the Lord of Musashi
1936 猫と庄造と二人の女
Neko to Shōzō to Futari no Onna
A Cat, A Man, and Two Women
1943–
1948
細雪
Sasameyuki
The Makioka Sisters adaptasi film
1949 少将滋幹の母
Shōshō Shigemoto no haha
Captain Shigemoto's Mother
1956
Kagi
The Key adaptasi film
1957 幼少時代
Yōshō Jidai
Childhood Years: A Memoir
1961 瘋癲老人日記
Fūten Rōjin Nikki
Diary of a Mad Old Man adaptasi film

Terjemahan dalam bahasa Inggris[sunting | sunting sumber]

  • Naomi. penerjemah Anthony Chambers. Vintage Press (2001). ISBN 0375724745
  • The Key & Diary of a Mad Old Man. penerjemah Howard Hibbert. Vintage Press (2004). ISBN 1400079004
  • Seven Japanese Tales penerjemah Howard Hibbett. Vintage Press (1963). ISBN 0679761071
  • The Gourmet Club penerjemah Anthony Chambers and Paul McCarthy. Kodansha International (2001). ISBN 4770029721
  • The Makioka Sisters. penerjemah Edward Seidensticker. Vintage Press (1995). ISBN 0679761640
  • Some Prefer Nettles. penerjemah Edward Seidensticker. Vintage Press (1995). ISBN 0679752692
  • Quicksand. penerjemah Howard Hibbett. Vintage Press (1995). ISBN 0679760229
  • A Cat, a Man, and Two Women. penerjemah Paul McCarthy. Kodansha International (1992). ISBN 4770016050
  • The Secret History of the Lord of Musashi and Arrowroot. penerjemah Anthony Chambers. Vintage Press (2003). ISBN 0375719318
  • Childhood Years: A Memoir. penerjemah Paul McCarthy. Kodansha International.
  • The Reed Cutter and Captain Shigemoto's Mother. penerjemah Anthony Chambers. Knopf, 1993.
  • In Praise of Shadows. penerjemah Edward Seidensticker dan Thomas Harper. Leete's Island Books, 1977.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Museum Sastra Tanizaki Junichiro di Ashiya, Prefektur Hyogo.
  1. ^ Lihat Bernardi.
  2. ^ Lihat Lamarre.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Bernardi, Joanne (2001). Writing in Light: The Silent Scenario and the Japanese Pure Film Movement. Wayne State University Press. ISBN 0814329268. 
  • Boscaro, Adriana, et al., ed. Tanizaki in Western Languages: A Bibliography of Translations and Studies. University of Michigan Press (1999). ISBN 0939512998
  • Boscaro, Adriana and Anthony Chambers, eds. A Tanizaki Feast: The International Symposium in Venice. University of Michigan Press (1994). ISBN 0939512904
  • Chambers, Anthony, The Secret Window: Ideal Worlds in Tanizaki's Fiction. Harvard University Asia Centre (1994). ISBN 0674796748
  • Gessel, Van C. Three Modern Novelists. Kodansha International (1994). ISBN 4770016522
  • Ito, Ken Kenneth. Visions of Desire: Tanizaki's Fictional Worlds. Stanford University Press (1991). ISBN 0804718695
  • Keene, Donald. Dawn to the West. Columbia University Press (1998). ISBN 0231114354.
  • Lamarre, Thomas (2005). Shadows on the Screen: Tanizaki Junʾichirō on Cinema and "Oriental" Aesthetics. Center for Japanese Studies, University of Michigan. ISBN 1929280327. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]