Kitab Yosua

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Joshua)
Langsung ke: navigasi, cari
Alkitab Ibrani
Tanach.jpg
Portal Yahudi
Portal Kristen

Kitab Yosua (bahasa Ibrani: ספר יהושע Sefer Y'hoshua; bahasa Inggris: Book of Joshua) adalah kitab keenam dalam Tanakh (Alkitab Ibrani) maupun Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Kitab ini merupakan kitab pertama dari Kitab Nabi-nabi yang Terdahulu, yang berisi kisah bangsa Israel ketika mereka merebut negeri Kanaan di bawah pimpinan Yosua bin Nun. Dialah yang menggantikan Musa memimpin umat Israel. Peristiwa-peristiwa penting yang dikisahkan di dalam buku ini ialah antara lain: penyeberangan Sungai Yordan, jatuhnya Yerikho, pertempuran di Ai, dan pengukuhan kembali perjanjian antara Tuhan dengan umat-Nya.

Nama Yosua diambil dari bahasa Ibrani: יהושׁע Yehoshua atau Yəhôšuª‘, yang artinya adalah “dengan pertolongan Yahweh. Selain nama nabi yang dikatakan menulis kitab dengan nama yang sama, nama ini juga nama Yesus dalam bahasa Aram.

Salah satu petikan terkenal dari buku ini ialah:

Tetapi jika kamu anggap tidak baik untuk beribadah kepada TUHAN, pilihlah pada hari ini kepada siapa kamu akan beribadah; ... Tetapi aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!

—Yosua 24:15

Sumber Naskah[sunting | sunting sumber]

Pengarang[sunting | sunting sumber]

Tradisi Yahudi mengatakan bahwa penulis kitab ini adalah Yosua bin Nun, abdi Musa, yang ditahbiskan menjadi penerusnya dan memimpin orang Israel memasuki dan menduduki tanah Kanaan. Talmud mengatakan bahwa kitab ini ditulis oleh Yosua kecuali ayat-ayat terakhirnya (24:29-33) yang ditambahkan oleh Imam Besar Pinehas bin Eleazar.

Jelas bahwa si pengarang menulis sebagai seorang saksi mata atas kejadian-kejadian yang diceritakan, sesekali ia menggunakan kata ganti orang pertama (misalnya, dalam Yosua 5:1), meskipun Yosua sendiri biasanya digambarkan dalam kata ganti orang ketiga. Namun beberapa bagian (mis. 5:9, 7:26, 24:29-33) hanya mungkin dapat ditambahkan setelah kematiannya (barangkali oleh Imam Eleazar bin Harun atau anaknya, Pinehas bin Eleazar).

Belakangan ini muncul perdebatan tentang siapa penyunting akhir Kitab Yosua. Dua kemungkinan telah diajukan:

  1. Para sarjana konservatif mengatakan bahwa sebagian besar dari isi Kitab Yosua ditulis pada masa penyerangan bangsa Israel (abad ke-15 atau ke-12 SM), oleh seseorang yang hidup sezaman dengan Yosua dan seorang saksi mata tentang peristiwa-peristiwa yang terjadi.
  2. Para sarjana kritis modern berpendapat bahwa kemungkinan Kitab Yosua disusun pada akhir masa monarkhi atau awal masa pasca-pembuangan, berdasarkan sumber-sumber "YEDP" yang mereka yakini bertanggung jawab atas penulisan Pentateukh, atau oleh salah seorang nabi dari abad ke-8 SM.

Isi dan struktur[sunting | sunting sumber]

Kitab Yosua mengandung sejarah bangsa Israel sejak masa kematian Musa hingga masa kematian Yosua. Setelah kematian Musa, Yosua, karena sebelumnya telah ditunjuk sebagai pengganti Musa, menerima perintah dari Allah untuk menyeberangi Sungai Yordan. Dalam melaksanakan perintah ini, Yosua mengeluarkan perintah kepada para tua-tua suku untuk menyeberangi Sungai Yordan. Ia juga mengingatkan suku Ruben, suku Gad, dan setengah dari suku Manasye tentang janji yang mereka telah berikan kepada Musa untuk menolong saudara-saudara mereka.

Kitab ini pada dasarnya terdiri atas tiga bagian:

  1. Sejarah perebutan tanah Kanaan (pasal 1 - 12).
  2. Pembagian tanah kepada suku-suku Israel, penetapan kota-kota perlindungan, penyediaan kebutuhan untuk suku Lewi (pasal 13 - 22), dan pengiriman suku-suku di sebelah timur ke tempat-tempat tinggal mereka.
  3. Kata-kata perpisahan dari Yosua, disertai laporan tentang kematiannya (pasal 23 - 24).
Bagian tentang penaklukan Kanaan mencakup
  • Rahab (Yosua pasal 2). Yosua mengutus dua mata-mata dari Sitim untuk menyelidiki kota Yerikho. Mereka diselamatkan oleh Rahab dengan taktiknya yang brilyan sehingga tidak jatuh ke tangan raja Yerikho. Sebagai ganjarannya, mereka berjanji untuk tidak menyerang Rahab kelak ketika mereka menyerbu kota itu.
  • Penyeberangan Sungai Yordan (Yosua pasal 1, 3 dan 4). Setelah mengulangi kewajiban untuk mengikuti mitzvah, Yosua memerintahkan bangsa Israel untuk maju, dan mereka meninggalkan Sitim. Ketika tiba di Sungai Yordan, Yosua meramalkan bahwa Tabut perjanjian akan menyeberangi Yordan secara ajaib. Begitu tabut itu tiba di sungai, sebuah mujizat pun terjadi, dan sungai itu berhenti mengalir dan segera mengering, karena itu para imam yang memikulnya berhenti untuk membiarkan seluruh bangsa Israel menyeberang. Untuk memperingati peristiwa ini, Yosua memerintahkan pembangunan dua tugu peringatan: satu di dasar sungai itu sendiri, dan satu lagi di tepi barat sungai itu, di Gilgal (yang saat itu belum diberi nama ini), tempat bangsa Israel berkemah.
Yosua dan bangsa Israel menyeberangi sungai Yordan
  • Pengkhitanan bangsa Israel (pasal 5:1-12). Bangsa Israel disunat di Gibeath-Haaraloth (yang artinya bukit kulit khatan). Kemudian hal ini dijelaskan bahwa orang-orang ini dilahirkan di padang gurun sehingga belum dikhitankan. Karena itu mereka dikhitan, dan daerah itu dinamai Gilgal untuk mengenangnya (Gilgal terdengar seperti Gallothi - Aku telah membuang, tetapi mungkin arti yang lebih tepat adalah lingkaran batu-batu yang ditegakkan).
  • Panglima Bala Tentara TUHAN (pasal 5:13-15). Dalam ayat-ayat ini dikisahkan kedatangan seorang panglima bala tentara TUHAN dengan pedang yang terhunus, dan Ia memerintahkan Yosua melepaskan kasutnya (segera perintah ini ditaati oleh Yosua) karena tanah tempat Yosua berdiri itu kudus.
  • Pertempuran Yerikho (pasal 6) - Setelah mengepung Yerikho, bangsa Israel mengelilinginya sekali selama enam hari berturut-turut, dan pada hari yang ketujuh mereka mengitarinya tujuh kali, dan setiap kali sambil meniupkan trompet mereka dengan keras dan berteriak. Pada putaran yang terakhir tembok kota itu runtuh, dan penghuninya, kecuali Rahab dan keluarganya, dibantai. Lalu diumumkan kutukan agar kota itu tidak dibangun kembali.
  • Pertempuran pertama di Ai (pasal 7) - Kota Ai ditinjau dan dinyatakan lemah, karena itu pasukan Israel hanya mengirim sebuah kelompok kecil untuk menyerangnya, namun mereka dikalahkan. Hal ini menyebabkan Yosua dan bangsanya hampir putus asa. Namun Allah menyatakan bahwa bangsa itu telah berdosa, karena seseorang telah mencuri harta dari Yerikho yang dimaksudkan untuk bait suci. Karenanya, bangsa Israel berusaha menemukan si pencuri dengan membuang undi (Urim dan Tumim), mula-mula dari sukunya (Yehuda), lalu klan (Zerah), kemudian keluarga (Zabdi), dan akhirnya menemukannya, yaitu Akhan. Akhan mengakui bahwa ia telah mencuri kain Babel yang mahal, selain perak dan emas, dan pengakuannya dibuktikan dengan ditemukannya harta itu yang terkubur di kemahnya. Karena itu Akhan dibawa ke lembah Akhor, dan di sana ia dirajam sampai mati, dibakar dan kemudian dikubur di bawah tumpukan batu yang tinggi.
  • Pertempuran kedua di Ai (pasal 8:1-29) - 30.000 orang pasukan Israel siap untuk menyerang Ai dalam semalam, dan di pagi hari, suatu pasukan Israel lainnya menyerang dan kemudian berpura-pura mengundurkan diri. Akibatnya, pasukan-pasukan Ai tertarik jauh dari kota. Ketika Yosua mengangkat tombaknya, ke-30.000 orang pasukan bersiap-siap menyergap, sementara Yosua siap menyerang kembali dan dengan demikian mengepung pasukan-pasukan Ai. Seluruh kota itu dibakar dan penduduknya dibantai. Raja Ai digantung di pohon, dan tubuhnya dilemparkan ke dalam sebuah lubang.
  • Ritual Ebal dan Gerizim (pasal 8:30-35) - Yosua mendirikan sebuah mezbah di Gunung Ebal dan memberikan kurban persembahan di situ, lalu menuliskan hukum Musa di mezbah tersebut. Rakyat lalu diatur ke dalam dua bagian, yang pertama menghadap Ebal dan yang lainnya Gerizim. Masing-masing lalu membaca berkat-berkat dan kutukan seperti yang disebutkan dalam Kitab Ulangan.
  • Perjanjian suku Hewi (pasal 9) - Suku Hewi menipu Israel sehingga mereka disangka orang asing. Dengan demikian mereka berhasil mendapatkan perjanjian untuk tidak menyerang dari Israel. Bahkan setelah penipuan ini terbongkar, perjanjian itu tidak dibatalkan, meskipun suku Hewi dihukum dengan diperlakukan sebagai kelompok sosial terendah (disebutkan lewat ungkapan Ibrani: "pembelah kayu dan air untuk mezbah YHWH").
  • Kelima raja orang Amori (pasal 10) - Adoni-Zedek, raja Yerusalem, mengadakan persekutuan dengan "lima raja orang Amori" (ia sendiri dan raja-raja dari Hebron, Yarmut, Lakhis, dan Eglon), dan mereka mengepung orang Hewi di Gibeon, yang mereka anggap sebagai pengkhianat. Suku Hewi memohon bantuan Yosua, dan karena itu Yosua melakukan serangan kejutan di malam hari. Hal ini menyebabkan suku Amori panik dan melarikan diri hingga ke Bet-horon. Meskipun serangan malam, sebuah puisi dikutip dari Kitab Yaser, yang menyatakan bahwa matahari berhenti beredar di Gibeon, dan bulan di lembah Ayalon, agar Yosua dapat menyelesaikan pertempuran. Kelima raja itu bersembunyi di sebuah gua, namun ditemukan dan dijebak di sana hingga tentara mereka musnah, lalu mereka digantung.
  • Pertempuran dengan Hazor (pasal 11:1-20, 23). Yabin, Raja Hazor, pasukannya, dan para vasalnya, bertemu di Merom. Namun, Yosua melakukan suatu serangan kilat dan mampu mengalahkan mereka. Ia mengejar mereka hingga jauh, lalu Yosua menghalangi kuda-kuda mereka, membakar kereta-kereta, merebut Hazor, membantai penghuninya, dan membakarnya hingga rata dengan tanah. Para penghuni yang kurang setia juga ditangkap dan dibantai, meskipun kota-kota di bukit dibiarkan.
  • Orang Enak (pasal 11:21-22). Suku Enak diusir dari gunung-gunung dan Hebron oleh Yosua. Ini bertentangan dengan laporan-laporan yang belakangan dalam Kitab Hakim-hakim yang mengatakan bahwa Kaleblah yang melakukan hal ini.
Bagian mengenai pembagian Kanaan memuat bagian-bagian naratif yang singkat dan daftar yang panjang mengenai tempat-tempatnya, yang saling berjalin
  • Naratif sebagai kerangkanya, yang melukiskan proses pembagian tanah itu (Yosua 12:1-6, 13:1-14, 13:21b-22, 13:32-14:3, 15:63, 16:10-17:6, 17:12-18:10, 19:51, dan 22:1-9). Mula-mula diberikan gambaran tentang wilayah di timur Sungai Yordan yang ditaklukkan dan diberikan kepada Ruben, Gad, dan Makhir (setengah dari Manasye). Setelah Allah memberikan Yosua gambaran mengenai daerah yang belum ditaklukkan, Yosua diingatkan tentang Ruben, Gad, dan Makhir (setengah dari Manasye), yang sudah dijanjikan tanah oleh Musa, dan tentang suku Lewi yang tidak diberikan wilayah, melainkan hanya kota-kota. Wilayah itu dibagi melalui undian, Yehuda mendapatkan undian yang pertama, meskipun mereka gagal mengusir bangsa Kanaan yang hidup di Yerusalem. Lalu keluarga Yusuf mendapatkan wilayahnya, Efraim yang gagal mengusir bangsa Kanaan dari Gezer, dan dikatakan pula bahwa anak-anak perempuan Zelofehad, bagian dari suku Manasye, juga diberikan wilayahnya sendiri. Keluarga Yusuf mendapatkian daerah gunung, termasuk hutan, dan diberitahukan bahwa mereka akan mampu mengusir keluar bangsa Kanaan yang hidup di sana, meskipun bangsa itu mempunyai kereta-kereta besi. Lalu bangsa Israel berkumpul di Silo, dan Yosua mengirim sebuah tim peninjau. Ketika peninjauan itu selesai, sisa tanahnya dibagi-bagi di antara suku-suku yang lebih kecil. Akhirnya, suku-suku yang tanahnya di sebelah timur Sungai Yordan diizinkan pergi ke tanah mereka.
  • Daftar Raja-raja (pasal 12:7-24). Daftar 31 kota yang ditaklukkan, dengan raja-rajanya.
  • Gambaran tentang batas-batas Suku-suku Israel. Gambaran tentang batas-batas Yehuda (Yosua 15:1-12) dan Benyamin (pasal 18:11-20) agak berbeda dengan daftar kota-kota mereka, tidak seperti gambaran tentang batas-batas dari suku-suku yang lain. Batas-batas Efraim (16:4-9) dan (setengah dari) Manasye (17:7-11) luar biasa karena mencakup pula enklaf di sebagian wilayah dari suku-suku sekitarnya. Batas-batas mereka secara keseluruhan juga diberikan (16:1-3). Gambaran tentang batas-batas dari suku-suku yang lain juga diberikan - Ruben (13:15-16, 20, 23a), Gad (13:24-27), Makhir (setengah dari Manasye) (13:29-31), Zebulon (10-14), Isakhar (22a), Asyer (24, dan 26b-29a), dan Naftali (19:32-34) - kecuali untuk suku Lewi (yang hanya mempunyai kota-kota). Untuk Dan dan Simeon, hanya kota-kota saja yang didaftarkan.
  • Orang Enak (pasal 14:6-15, dan 15:13-14). Kaleb mengingatkan Yosua tentang kesetiaannya dan meminta Hebron sebagai bagian pribadinya. Permintaan ini dikabulkan, dan Kaleb mengusir suku Enak yang tinggal di situ.
  • Kisah Otniel (pasal 15:15-19). Kaleb menyerang Kiriat-sefer, dan berjanji untuk menyerahkan anak perempuannya, Akhsa, untuk dinikahkan dengan siapapun yang menaklukkan kota itu. Keponakannya, Otniel, menerima tantangan itu dan karenanya berhasil menyuntingnya. Akhsa meminta mahar yang lebih besar dari ayahnya, dan karena itu kepadanya diberikan mata air yang di hulu dan mata air yang di hilir selain tanah di Negeb yang telah disediakan baginya.
  • Serangan terhadap Lesem (pasal 19:47-48). Wilayah suku Dan terlalu kecil untuk mereka, karena itu mereka menyerang Lesem, membantai penduduknya, dan mendirikannya kembali dengan nama Dan.
  • Bagian milik Yosua (pasal 19:49-50). Yosua sendiri mendapatkan Timnah-serah, yang telah dimintanya, di wilayah suku Efraim.
  • Mezbah Ed (pasal 22:10-34) Ketika kembali ke tanah mereka, suku Ruben, Gad, dan Makhir (setengah dari Manasye) membangun sebuah mezbah yang sangat besar. Suku-suku yang lain tersinggung karena mereka percaya hal ini menunjukkan bahwa mereka mengklaim bahwa mezbah mereka itulah yang paling utama, karena itu mereka bersiap-siap perang. Namun, mereka pertama-tama mengutus Pinehas bin Eleazar dan para pangeran dari masing-masing suku untuk menegur mereka. Ruben, Gad, dan Makhir, menanggapinya dengan mengatakan bahwa mezbah itu hanyalah lambang dari kesetiaan mereka, dan bukan untuk dipergunakan, karena itu Pinehas dan rombongannya lega, adn membatalkan rencana mereka berperang. Mezbah itu dinamai Ed (yang artinya saksi) untuk mengenangnya.
Bagian mengenai pesan-pesan terakhir Yosua meliputi
  • Pesan terakhir Yosua (pasal 23-24). Yosua, yang kini sudah tua, meminta bangsa Israel berkumpul, lalu ia memperingatkan rakyat agar tetap setia kepada Torah Musa. Yosua lalu mengumpulkan semua suku di Sikhem, lalu memperingatkan mereka agar setia kepada Torah Musa, sambil mengisahkan kembali kejadian-kejadian di masa lampau. Lalu Yosua menempatkan sebuah batu besar di bawah sebuah pohon, di tempat kudus di Sikhem, sebagai saksi bagi janji rakyat Israel untuk setia. Lalu Yosua meninggal dunia, dan tak lama kemudian juga Eleazar bin Harun. Tulang-tulang Yusuf juga dikuburkan di sana di dekat pohon dan tiang batu , di sebidang tanah yang telah dibeli Yakub seharga 100 mata uang.

Masalah etis tentang perang dan genosida[sunting | sunting sumber]

Sebuah kesulitan dengan kitab ini muncul dari perintah yang diberikan Allah untuk memusnahkan bangsa Kanaan.

Para teolog liberal melihat perintah untuk melakukan genosida secara etis tidak dapat dibenarkan, karena hal ini tidak sejalan dengan keseluruhan pandangan di dalam Alkitab Ibrani dan Kristen tentang Allah sebagai Pencipta yang penuh kasih dan belas. Mereka melihatnya sebagai sebuah polemik teologis, dengan sebagian besar peristiwanya diciptakan pada masa atau sesudah pembuangan Babel, untuk menggalakkan kesetiaan kepada keyakinan Yahudi pada saat hal itu terancam. Misalnya, Morton (hlm. 324-325) mengatakan bahwa Yosua "harus dipahami sebagai ritus bangsa-bangsa kuno (termasuk Israel) yang di dalam konteks zamannya, berusaha menyenangkan Allah (atau dewa-dewa)".

Para teolog konservatif, yang menganggap kitab ini sebagai laporan yang akurat secara historis yang ditulis pada atau tak lama sesudah masa hidup Yosua, memberikan salah satu dari penjelasan berikut ini terhadap masalahnya:

  1. Perang adalah bagian yang esensial dari sejarah Timur dekat pada abad ke-15 SM. Sebagian penafsir berpendapat bahwa kitab ini memperlihatkan Allah yang menggunakan kegiatan-kegiatan yang berdosa untuk mencapai maksud-maksud-Nya. Ini tidak berarti bahwa Allah mendukung perang, melainkan bahwa Ia bekerja melalui manusia sebagaimana adanya mereka. Para penafsir ini menekankan apa yang mereka lihat sebagai hakikat masyarakat Kanaan yang berdosa, sambil menunjukkan kepada bukti-bukti praktik seperti pengorbanan anak (membakar hidup-hidup korban anak-anak). Misalnya, Hallam, yang berpandangan seperti ini, mendaftarkan sejumlah bukti arkeologi untuk mendukung tesis ini: "Hanya beberapa langkah dari kuil ini terdapat sebuah kuburan dan di situ ditemukan banyak tembikar, yang memuat tulang-belulang anak-anak balita yang telah dikorbankan di kuil ini... Nabi-nabi Baal dan Astoret adalah pembunuh-pembunuh resmi dari anak-anak kecil ini." "Praktik mengerikan lainnya ialah apa yang mereka sebut 'korban fondasi.' Bila sebuah rumah akan dibangun, seorang anak akan dikorbankan, dan tubuhnya ditanam ke dalam tembok ... Penyembahan Baal, Astoret, dan dewa-dewa Kanaan lainnya terdiri dari pesta-pesta yang paling ekstravagan; kuil-kuil mereka merupakan pusat-pusat kejahatan. ... Bangsa Kanaan menyembah, dengan pesta-pesta yang tidak bermoral, ... lalu dengan membunuh anak-anak sulung mereka, seagai korban kepada dewa-dewa yang sama." Namun sebagian dari bukti-bukti ini diperdebatkan, sementara yang lainnya mengatakan bahwa hal ini mungkin diciptakan di kemudian hari untuk membenarkan tindakan pembinasaan.
  2. Para teolog Kristen cenderung menekankan bahwa apa yang mereka lihat merupakan penyataan yang progresif di dalam Alkitab. Sementara Alkitab semakin maju, Allah dipahami menyatakan diri-Nya dalam cara-cara yang lebih sempurna, lebih jelas dan lebih akurat, dan berpuncak dengan penyataan Allah yang tertiggi di dalam Yesus Kristus. Perintah Allah melalui Yosua untuk merebut negeri itu dengan kekuatan senjata dipandang di dalam konteks perintah Allah melalui Yosua yang kedua, yaitu Yesus Kristus, untuk menghadirkan kerajaan-Nya melalui cara-cara penerapan ajaran-Nya dengan damai.

Bukti-bukti arkeologis[sunting | sunting sumber]

Surat-surat Amarna, yang berasal dari pertengahan abad ke-14 SM, terdiri dari komunikasi resmi dari para pemimpin Amori, Het, Huri, Fenisia, dan Filistin kepada raja-raja Mesir, dan memberikan sebuah tinjauan independen tentang keadaan Kanaan sesungguhnya pada masa kitab ini. Namun, kesaksian dari arsip-arsip ini menimbulkan kesulitan sendiri, termasuk suku bangsa Habiru yang misterius, namun suka berperang, yang merupakan pokok pembicaraan dari banyak surat ini.

Selain itu, kita juga mempunyai sepucuk surat dari seorang perwira militer, "panglima dari para pemimpin pasukan Mesir," yang berasal dari waktu menjelang akhir pemerintahan Ramses II. Laporan tentang perjalanannya yang menimbulkan pertanyaan, yang mungkin resmi, bahwa perwira itu mengambil jalur melalui Kanaan hingga ke utara sampai di Alepo, memberikan lebih banyak informasi.

Di antara hal-hal yang diangkat dalam surat ini dan surat-surat Amarna adalah keadaan kacau dan kehancuran yang melanda Mesir. Para pasukan pengawal Mesir yang telah menguasai Kanaan sejak masa Thutmosis III, sekitar 200 tahun sebelumnya, kini telah lenyap. Karena itu, jalur tersebut terbuka untuk bangsa Ibrani. Dalam sejarah penaklukan tidak disebut-sebut tentang Yosua yang bertemu dengan pasukan Mesir. Prasasti-prasastinya mengandung banyak permintaan kepada raja Mesir agar membantu dalam menghadapi serangan-serangan bangsa Ibrani, namun tampaknya tidak ada bantuan yang dikirim.

Penggalian atas sejumlah kota-kota Kanaan telah memberikan bukti-bukti yang berlawanan untuk menentukan historisitas Kitab Yosua. Tel (gunungan) di Lakhis dan Hazor keduanya adalah kota-kota Kanaan pada Zaman Perunggu Akhir. Sekitar tahun 1200 SM, kedua kota itu hancur dan lapisan-lapisan berikutnya yang memberikan sisa-sisa pendudukan mengandung artefak-artefak bangsa Israel. Catatan-catatan arkeologi dari kota-kota ini memperlihatkan bahwa penyerangan yang menghancurkan oleh bangsa Israel terjadi pada akhir Zaman Perunggu Akhir. Penggalian di Ai menghasilkan bukti-bukti yang tidak sepakat dengan penghancuran Ai dalam Kitab Yosua. Ai tampaknya telah ditinggalkan pada Zaman Perunggu Awal dan tidak dihuni kembali hingga setelah penyerbuan bangsa Israel. Muncul pendapat bahwa penghancuran Ai ditambahkan ke dalam Kitab Yosua sebagai sebuah mitos etiologis, yang menjelaskan reruntuhan-reruntuhan yang tampak jelas dari kota Zaman Perunggu Awal. Namun, sejumlah penggalian menemukan reruntuhan kota yang lebih cocok dengan sejarah Ai, sehingga ada pendapat lain meragukan bahwa lokasi penggalian sebelumnya benar-benar kota Ai.

Tulang-tulang Yusuf[sunting | sunting sumber]

Di Kejadian 50:24-25 Yusuf meminta saudara-saudara dan keluarganya untuk bersumpah agar tulang-tulangnya dikuburkan di tanah Kanaan. Sewaktu berangkat keluar dari Mesir, Musa membawa tulang-tulang Yusuf bersamanya (Keluaran 13:19). Di akhir Kitab Yosua dicatat, bahwa tulang-tulang Yusuf dikuburkan di Sikhem, di tanah milik yang dibeli Yakub dengan harga 100 kesita dari anak-anak Hemor, bapa Sikhem, dan yang ditentukan bagi bani Yusuf menjadi milik pusaka mereka (Yosua 24:32). Dengan demikian tulang-tulang Yusuf ini menjadi mata rantai yang mengikat Kitab Kejadian, Kitab Keluaran sampai ke Kitab Yosua, merupakan jaminan bahwa keluarga Yakub, yaitu umat Israel, pasti akan dibawa TUHAN kembali ke tanah Kanaan.

Yosua menurut Islam (Yusya’ bin Nun)[sunting | sunting sumber]

Nabi Musa ‘alaihis salam memiliki seorang murid yang menemaninya mencari Ilmu. Dia adalah Yusya’ Bin Nun, dan Allah memberikan hikmah kenabian dan mukjizat yang nyata kepadanya. Setelah Nabi Musa ‘alaihis salam wafat, Nabi Yusya’ bin Nun ‘alaihis salam membawa Bani Israil ke luar dari padang pasir. Mereka berjalan hingga menyeberangi sungai Yordania dan akhirnya sampai di kota Jerica.

Kota Jerica adalah sebuah kota yang mempunyai pagar dan pintu gerbang yang kuat. Bangunan-bangunan di dalamnya tinggi-tinggi serta berpenduduk padat. Nabi Yusya’ dan Bani Israil yang bersamanya, mengepung kota tersebut sampai enam bulan lamanya.

Suatu hari, mereka bersepakat untuk menyerbu ke dalam. Diiringi dengan suara trompet dan pekikan takbir, dan dengan satu semangat yang kuat, mereka pun berhasil menghancurkan pagar pembatas kota, kemudian memasukinya. Di situ mereka mengambil harta rampasan dan membunuh dua belas ribu pria dan wanita. Mereka juga memerangi sejumlah raja yang berkuasa. Mereka berhasil mengalahkan sebelas raja dan raja-raja yang berkuasa di Syam. Hari itu hari Jum’at, peperangan belum juga usai, sementara matahari sudah hampir terbenam. Berarti hari Jum’at akan berlalu, dan hari Sabtu akan tiba.

Padahal, menurut syari’at pada saat itu, pada Sabtu dilarang melakukan peperangan. Oleh karena itu Nabi Yusya’ bin Nun berkata: “Wahai matahari, sesungguhnya engkau hanya mengikuti perintah Allah Subhanahu wa Ta’ala, begitu pula aku. Aku bersujud mengikuti perintahNya. Ya Allah, tahanlah matahari itu untukku agar tidak terbenam dulu!”. Maka Allah menahan matahari agar tidak terbenam sampai dia berhasil menaklukkan negeri ini dan memerintahkan bulan agar tidak menampakkan dirinya.

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, dia berkata, bahwa Rasululloh Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, yang artinya: “Sesungguhnya matahari itu tidak pernah tertahan tidak terbenam hanya karena seorang manusia kecuali untuk Yusya’. Yakni pada malam-malam dia berjalan ke Baitul Maqdis (untuk jihad).’” (HR: Ahmad dan sanad-nya sesuai dengan syarat Al-Bukhari).

Akhirnya Nabi Yusya’ dan kaumnya berhasil memerangi dan menguasai kota tersebut. Setelah itu Nabi Yusya’ bin Nun memerintahkan kaumnya untuk mengumpulkan harta rampasan perang untuk dibakar. Namun api tidak mau membakarnya. Lalu Beliau meminta sumpah kepada kaumnya. Dan akhirnya diketahui ternyata ada dari kaumnya yang berkhianat dengan menyembunyikan emas sebesar kepala sapi.

Akhirnya orang-orang yang berkhianat mengembalikan apa yang mereka curi dari harta rampasan perang itu. Kemudian dikumpulkan dengan harta rampasan perang lainnya. Barulah kemudian api mau membakarnya.

Demikian syariat yang dibawa oleh Nabi sebelum Nabi Muhammad Shollallahu ‘alaihi Wa Sallam. Yaitu tidak boleh mengambil harta rampasan perang. Dan Allah menyempurnakan Syariat Nya dengan memperbolehkan bagi Rasululloh Shollallahu ‘alaihi Wa Sallam untuk mengambil rampasan perang agar dapat diambil manfaat yang banyak dari harta rampasan perang itu.

Setelah Baitul Maqdis dapat dikuasai oleh Bani Israil, maka mereka hidup di dalamnya dan di antara mereka ada Nabi Yusya’ yang memerintah mereka dengan Kitab Allah, Taurat, sampai akhir hayatnya. Dia kembali ke hadirat Allah saat berumur seratus dua puluh tujuh tahun, dan masa hidupnya setelah wafatnya Nabi Musa ‘alaihis salam adalah dua puluh tujuh tahun.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Morton, William H. Joshua. The Broadman Bible Commentary, Vol. 2. Ed. Clifton J. Allen, et al. Nashville: Broadman Press, 1970.
  • Halley, Henry H. Halley's Bible Handbook. Grand Rapids: Zondervan Publishing House, 1927, 1965.
  • Mazar, Amihai. The Archaelogy of the land of the Bible. New York: Doubleday, 1990.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Terjemahan-terjemahan online dari Kitab Yosua:

Artikel terkait[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]