Jeremy Bentham

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Jeremy Bentham
Lahir 15 Februari 1748
London, Inggris
Meninggal 06 Juni 1832 (umur 84)
London, Inggris
Era 18th century
19th century
Aliran Utilitarianism, legal positivism, liberalism
Minat utama Political philosophy, philosophy of law, ethics, economics
Gagasan penting Greatest happiness principle
Tanda tangan

Jeremy Bentham adalah filsuf pendiri utilitarianisme asal Inggris.[1][2][3] Ia dilahirkan di London, menempuh pendidikan di Oxford, dan kemudian mendapatkan kualifikasi sebagai seorang barrister (advokat) di London.[3] Bentham merupakan salah seorang filsuf empirisme dalam bidang moral dan politik.[3][4]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Praktek ketidakadilan sosial membuat Bentham, sebagai seorang mahasiswa hukum, sangat berminat tehadap berbagai persoalan yang berkaitan dengan moralitas publik.[3] Ia banyak menulis tentang permasalahan etika, politik dan hukum. dalam rentang usianya yang cukup panjang, Bentham selalu bersemangat untuk menerapkan ide-ide praktisnya.[3] Ia menjadi pemimpin dari sebuah kelompok yang dikenal sebagai Para Radikal Filosofis (Philosophical Radicals) yang menjadi ujung tombak dari gerakan reformasi liberal.[3] Gerakan ini benyak menyoroti persoalan seputar pendidikan, hukum tentang aktivitas seksual, korupsi dalam institusi-institusi publik, penyensoran, dan pengelolaan penjara.[3]

Universitas baru[sunting | sunting sumber]

Pemikiran Bentham amat dipengaruhi oleh filsuf Prancis sebelum revolusi.[3][5] Ide mereka dikembangkan lebih lanjut oleh Bentham, yang kemudian memengaruhi sosialisme di Inggris pada abad 19.[3] Bentham dan para pengikutnya yang utama adalah para freethinker (pemikir bebas, tak beragama).[6]

Karena saat itu, para freethinker tidak diperkenankan masuk ke Universitas Oxford ataupun Cambridge, mereka pun mendirikan universitas baru.[3] Namanya adalah University College London, yang berdiri tahun 1826.[3]

Jeremy Bentham terus hadir di kampus itu sampai hari ini (dalam pengertian harafiah).[3][7] Di aula masuk, jasadnya yang telah dibalsem dipajang dalam sebuah kotak kaca, lengkap dengan pakaian yang biasa dikenakannya.[3][8]

Keunikan Bentham[sunting | sunting sumber]

Bentham punya kebiasaan unik dalam hal penerbitan.[9] Sebelum satu tulisan selesai, ia sering memulai tulisan lain dan meninggalkan tulisan pertama yang akhirnya tak kunjung purna.[3] Kalaupun ia menyelesaikannya, ia tidak melakukan apa-apa untuk menerbitkannya.[3] Berkat campur tangan sahabat-sahabatnya, tulisan Bentham kemudian diterbitkan dan banyak di antaranya setelah ia wafat.[3][10] Bahkan yang membuat namanya semakin terkenal justru sebuah terjemahan ke dalam bahasa Perancis yang diterbitkan di Paris pada 1802, pada saat ia telah 10 tahun menjadi warga negara republik Prancis yang baru.[3] Bentham jenis orang yang berkembang belakangan.[3] Tidak seperti kebanyakan orang, ia justru menjadi semakin radikal ketika semakin tua.[3]

Westminister Review[sunting | sunting sumber]

Pada 1824, hanya beberapa tahun sebelum wafatnya pada usia 84, dengan koceknya sendiri Bentham mendirikan Westminister Review.[11] Selama bertahun-tahun forum ini menjadi sebuah sebuah forum yang luar biasa efektif bagi tampilnya ide-ide maju.[12] Misalnya saja tiga dasawarsa kemudian, Westminister Review membuat perhatian dunia tertuju pada filsafat Schopenhauer yang terabaikan selama hamper 35 tahun.[3]

Kebaikan yang terbesar[sunting | sunting sumber]

Sebagai prinsip pedoman bagi kebijakan publik, Bentham mengambil sebuah pepatah yang telah dikemukakan sejak awal abad 18 oleh seorang filsuf Skotlandia-Irlandia bernama Francis Hutcheson.[3] Pepatahnya: "Tindakan yang terbaik adalah yang memberikan sebanyak mungkin kebahagiaan bagi sebanyak mungkin orang".[3] Bentham mengembangkan pepatah ini menjadi sebuah filsafat moral, yang menyatakan bahwa benar salahnya suatu tindakan harus dinilai berdasarkan konsekuensi-konsekuensi yang diakibatkannya.[1][4]

Konsekunsi yang baik adalah konsekuensi yang memberikan kenikmatan kepada seseorang.[6] Di lain pihak, konsekuensi yang buruk adalah konsekuensi yang memberikan penderitaan kepada seseorang.[6] Dengan demikian, dalam situasi apapun pedoman tindakan yang benar adalah arah memaksimumkan kenikmatan dibandingkan penderitaan.[6] Atau dengan kata lain, meminimumkan penderitaan dibandingkan kenikmatan.[6]

Filsafat ini kemudian dikenal sebagai utilitarianisme.[4] Dinamakan demikian karena menilai setiap tindakan berdasarkan utilitasnya, yakni keberagamannya dalam membawakan konsekuensi-konsekuensi.[4] Para pendukung filsafat ini menerapakan prinsip-prinsip tersebut dalam bidang moralitas individu, kebijakan politik, hukum, dan sosial.[4] Filsafat ini sangat terlihat dalam memengaruhi pemerintahan Inggris. The greatest good of the greatest number yang artinya, kebaikan terbesar untuk jumlah terbesar.[3] Prinsip ini sudah menjadi ungkapan keseharian yang sudah sangat akrab di telinga setiap orang Inggris.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Robert Audi. 1995. The Cambridge Dictionary of Philosophy. United Kingdom: Cambridge University Press. Hlm. 824-825.
  2. ^ Encyclopedia of Philosophy
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x (Indonesia) Bryan Magee. 2001. The Story of Philosophy. Jogjakarta: Kanisius
  4. ^ a b c d e A. Mangunhardjana. 1997. Isme-isme dalam Etika dari A sampai Z. Jogjakarta: Kanisius. Hal.228-231.
  5. ^ Schoolnet
  6. ^ a b c d e Lorens Bagus. 2000. Kamus Filsafat. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. Hlm. 1144
  7. ^ Encyclopedia of Philosophy
  8. ^ Encyclopedia of Philosophy
  9. ^ Encyclopedia of Philosophy
  10. ^ Encyclopedia of Philosophy
  11. ^ Encyclopedia of Philosophy
  12. ^ Encyclopedia of Philosophy

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Lea Campos Boralevi (1980). 'Bentham and the Oppressed'. Walter De Gruyter Inc, 1984 ISBN 3-11-009974-8
  • Burns, J. H. (1989). "Bentham and Blackstone: A Lifetime's Dialectic". Utilitas 1: 22. doi:10.1017/S0953820800000042. 
  • John Dinwiddy (1989), Bentham, Oxford University Press. ISBN 0-19-287622-8.
  • J. A. W. Gunn (1989). 'Jeremy Bentham and the Public Interest'. In J. Lively & A. Reeve (eds.) 'Modern Political Theory from Hobbes to Marx: Key Debates, London, pp. 199–219
  • Jonathan Harris (1998),'Bernardino Rivadavia and Benthamite "discipleship"', Latin American Research Review 33, pp. 129–49
  • R. Harrison (1983) Bentham. London.
  • P. J. Kelly (1990). Utilitarianism and Distributive Justice: Jeremy Bentham and the Civil Law. Oxford.
  • F. Rosen (1983). Jeremy Bentham and Representative Democracy: A Study of the "Constitutional Code". Oxford.
  • F. Rosen (1990) 'The Origins of Liberal Utilitarianism: Jeremy Bentham and Liberty'. In R. Bellamy, ed., Victorian Liberalism: Nineteenth-century Political Thought and Practice, London, pp. 5870
  • Robinson, Dave & Groves, Judy (2003). Introducing Political Philosophy. Icon Books. ISBN 1-84046-450-X.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Works