Jayanthi Mandasari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Jayathie Mandasari adalah seorang penyanyi yang suaranya lembut dan senduh. Lagunya yang sukses sepanjang kariernya ialah lagu "Ingkar" karya Cecep AS yang saat itu lagi banyak disukai, nyatanya memang sangat cocok dengan karakter vokalnya. Selain itu juga Lagu "Darling" dan lagu "Di Bukit Hijau" sempat menjadi hits musik pada tahun 1980an. Jayanthi juga mengalami transisi di album ini. Setelah sebelumnya bernyanyi di wilayah 'pop cengeng', di album ini dia berusaha menaklukkan lagu-lagu karya pencipta pop kreatif, dibantu juga oleh musisi-musisi beken seperti Dodo Zakaria, Erwin Gutawa dan Willy Soemantri.


Albumnya

Judul lagu: Ingkar , Keinginan, Untuk Esok , Aku Malu, Hasratku, Alamku, Selamat Tinggal, Impian Nurani, Teman, Terang Sejati

  • Album Darling (Jangan Sakiti Dua Kali) 1982 diproduksi DD Records

Judul lagu: Jangan Lagi, Hanya Cinta, Masihkah Hatimu Untukku, Kecewa, Kembalilah, Lupakan Saja, Mana Cintamu, Rama & Shinta, Namamu Dihatiku

Lagu Judul : Mestinya Aku Tak Menangis Lagi, Lorong-Lorong Hitam, Kau Yang Manja, Pengisi Kalbu, Renung, Hanya Kau Satu, Titik Embun, Rasa Cinta, Kau Datang Lagi, Aneka Cinta

Judul lagu: Memory Bulan Januari, Basmi Morfin Ganja, Mentar, Yang Pernah Kau Berikan , Menanti Harapan, Kasihan Kami Pejalan Kaki, Mengapa Semua Ini Terjadi, Kerinduan Pada Desa, Malam Ini, Dusunku, Biru Kelabu

  • Album Nostalgia Dangdut Abadi dari masa kemasa " Kesunyian Jiwa "


Menetap di Brunei Darussalam

Artis penyanyi berdarah Minangkabau ini sempat terkenal hingga ke negara-negara tetangga. Di pertengahan masa keemasannya, Jayanthie Mandasari dipersunting oleh seorang Pangeran dari Kesultanan Brunei Darussalam. Konon Sang pangeran sangat menggemari lagu-kagu yang dibawakan oleh Jayanthie Mandasari, di samping wajahnya yang cantik. Setelah menikah, Jayanthie Mandasari menetap di Brunei hingga saat ini. Sejak itu hampir tidak pernah terdengar lagi kiprahnya dalam dunia musik di Indonesia.