Java la Grande

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gambaran Pantai Timur Jave La Grande dari Atlas Nicholas Vallard tahun 1547

Java la Grande (Pulau Jawa Besar) adalah sebuah pulau besar yang ditunjukkan dalam peta abad ke 16 yang konturnya mirip dengan Australia. Menurut Marco Polo,Java la Grande adalah pulau terbesar di dunia dimana Jawa Minor (Jawa kecil) adalah pulau Sumatera.[1]

Asal[sunting | sunting sumber]

Karena kesalahan penulisan dalam Buku III perjalanan Marco Polo melewati rute selatan dari Champa, dimana nama Jawa diganti dengan Champa sebagai titik keberangkatan, Jawa Kecil terletak 1.300 mil sebelah selatan Jawa Major, bukan dari Champa atau dekat perpanjangan dari Terra Australis.[2]

Pendapat Jean Alfonse[sunting | sunting sumber]

Perbandingan Peta Java la grande dari Dieppe Maps terbitan Prancis pada abad ke 16 dengan peta modern

Menurut Jean Alfonse seorang navigator dan cosmographer dalam karyanya tahun 1544, La Cosmographie menerangkan Jawa Mayor adalah bagian dari benua Terra Australi, yang diperpanjang sampai Kutub Antartika dan Selat Magellan. Di La Cosmographie, Alfonse mendefinisikan Java la Grande sebagai perpanjangan dari benua Antartika raksasa, atau Terra Australis : "Ini Java menyentuh Lurus dari Selat Magellan di barat, dan di timur Terra Australis ... Saya memperkirakan bahwa pantai Laut Samudera disebut pantai Austral meluas ke arah timur ke Jawa, ke pantai barat kata Jawa ". Rupanya untuk menghormati klaim Marco Polo bahwa Java La Grande adalah pulau terbesar di dunia, Alfonse memberi nama Mynore Jave ke pulau Jawa dan nama La Grand Jave ke tanah benua ke selatan. Tapi menurut Marco Polo yang dimaksud Java Minor adalah Sumatera {Samatrez)

Java la Grande adalah Australia[sunting | sunting sumber]

Java la Grande adalah massa selatan tanah besar Sumatera dan Semenanjung Melayu, dan mungkin bisa mewakili beberapa charting dari pantai Australia oleh navigator Perancis atau Portugis. Ini adalah bagian dari bagan untuk Timur Jauh dan Hindia. Orientasi peta adalah dengan selatan di bagian atas. Hal ini dianggap bahwa peta tersebut berasal dari bagian dalam bagan sebelumnya Portugis dan mengandung campuran nama Perancis dan Portugis. Satu nama Coste dangereuse kemudian akan ditafsirkan oleh beberapa ilmuan sebagai referensi untuk terumbu karang di sepanjang pantai timur Australia dan bukti penemuan Portugis di sana.[3]

Java la Grande dianggap baik sebagai sebuah pulau yang sangat besar terpisah atau sebagai bagian dari benua selatan yang luas atau Terra Australis incognita. Orang Yunani kuno hipotesis bahwa ada harus ada sebuah daratan besar ke Eropa dan Asia perimbangan. Ketika Ptolemy dari Alexandria diterbitkan Geographia nya sekitar tahun 150AD ia menghasilkan benua selatan hipotetis Terra Australis nondum cognita, atau Tanah Selatan dikenal. Dalam peta Ptolemy dunia ia bergabung dengan pantai timur Afrika dikenal dengan Asia Timur, landlocking Samudera Hindia. Pada awal abad 16, Afrika telah dibulatkan oleh penjelajah Portugis dan India dan Hindia Timur tercapai. Samudera Hindia tidak bisa lagi dianggap sebagai tanah-terkunci. Terra Australis nondum cognita sedang berkurang dalam ukuran, dan dalam dekade mendekati awal abad ke-17 , Australia akan mulai mengambil bentuk yang tepat pada peta dunia. Java la Grande adalah tahap sementara dan belum terbukti secara meyakinkan bahwa itu merupakan penemuan yang benar oleh orang Eropa.

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Marco Polo, Milione: il Milione nelle redazioni toscana e franco-italiana, Le Divisament dou Monde, Gabriella Ponchi (ed.), Milano, Arnoldo Mondadori Editore, 1982, p.540, Cap.clxiii, "La grant isle de Java"
  2. ^ (Sir Henry Yule (ed.), The Book of Ser Marco Polo, London, Murray, 1921, Vol.II, pp.276-280)
  3. ^ Desceliers' 1546 mappemonde is held at the John Rylands Library, University of Manchester, and may be viewed at: rylibweb.man.ac.uk/specialcollections/guide/atoz/frenchms

Gambar-gambar[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]