JAWS (pembaca layar)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

JAWS kependekan dari Job Access With Speech adalah sebuah pembaca layar (screen reader) merupakan sebuah piranti lunak (software) yang berguna untuk membantu penderita tunanetra menggunakan komputer. JAWS diproduksi oleh the Blind and Low Vision Group (Freedom Scientific) di St. Petersburg, Florida, Amerika Serikat.

JAWS sengaja dibuat untuk penderita tunanetra dan orang-orang yang menderita kelemahan dalam penglihatan (''low vision'') sehingga mereka mudah menggunakan Microsoft Windows secara personal. Dengan alat ini tentunya penderita tunanetra dan penderita lemah daya penglihatan (low vision) mudah mengakses komputer dan bahkan bisa melepaskan ketergantungan pada orang lain dalam menggunakannya. JAWS dirancang sebaik mungkin dengan mempertimbangkan banyak aspek, maka dari itu penting sekali bagi JAWS merancang alat-alat yang memudahkan bagi penderita tunanetra dan low vision.

JAWS dilengkapi dengan layar yang memiliki kemampuan untuk melafalkan teks (text-to-speech) yang ditampilkan atau ada juga yang dengan menerapkan teknologi braille display. Selain itu keyboard yang digunakan juga lebih komperhensif dengan kemampuan berinteraksi dengan monitor. JAWS juga dapat dimanfaatkan penggunanya untuk membuat scripts dengan JAWS Scripting Language, yang dapat digunakan untuk mengubah jumlah dan tipe informasi yang bisa dipresentasikan dengan banyak aplikasi.

Cara kerja[sunting | sunting sumber]

Cara kerja JAWS adalah dengan membaca semua tulisan yang muncul pada layar, JAWS membaca teks dengan logat Inggris, maka dari itu tidak mengherankan jika tulisan dalam bahasa Indonesia pun menjadi berlogat robot Inggris. Baru belakangan ini ada upaya mengindonesiakan panduan dan pembacaan teksnya. Peneliti dari ITB, memodifikasi JAWS versi 7.10. Pada prototipe ini teks yang dipindai kemudian dikonversikan oleh openbook, kemudian komputer akan membacanya kata per kata secara otomatis. Sebelumnya pun telah dimasukkan ke dalam komputer perbendaharaan kata dari kamus hingga 10 miliar kata. JAWS mampu membaca teks namun JAWS tidak bisa membaca grafik yang menyulitkan, gambar tanpa caption dan program berbasis flash.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

JAWS pertama kali dirilis pada tahun 1989 oleh Ted Henter. Ted Henter merilis alat ini untuk memudahkan dirinya yang kehilangan penglihatan pada tahun 1978 saat kecelakaan kendaraan bermotor. Pada tahun 1985 Ted Henter mendapatkan investasi dari Bill Joyce senilai $180,000, Bill Joyce adalah seorang pendiri Henter – Joyce Corporation di St. Petersburg, Florida. Kemudian pada tahun 1990 Joyce menjual balik perusahaannya ke Ted Henter. Pada tahun 2000, Ted Henter, Joyce, Blazie Engineering, dan Arkenstone bersepakat menggabungkan perusahaan mereka yang dinamakan Freedom Scientifict.

JAWS yang asli dibuat untuk MS-DOS operating system. JAWS adalah berbagai layar yang memberikan penderita tunanetra kemudahan untuk menggunakan program dalam MS-DOS berbasis teks. Keunikan ''feature'' JAWS adalah menggunakan menu cascading yang populer dalam program Lotus 1-2-3. Lalu apa bedanya screen readers saat masih dalam era macros? Perbedaanya adalah kemampuan screen reader bertambah menjadi kemampuan user interface dan kemampuan bekerja lebih baik dari aplikasi lainnya.

Ted Henter dan Rex Skipper mengkoding kode asli JAWS di pertengahan tahun 1980, kemudian pada tahun 1990 Ted Henter dan Rex Skipper kembali merilis JAWS versi 2.0. Setelah menyelesaikan JAWS versi 2.0 Rex meninggalkan perusahaan Freedom Scientifict, lantas perusahan tidak tinggal diam. Perusahaan Freedom Scientifict kemudian mengajak Charles Oppermann untuk menambahkan dan memperbaiki produk. Rekan kerja Ted Henter selanjutnya adalah Oppermann, Oppermann dan Ted selanjutnya menambahkan secara reguler mulai dari fitur minor sampai mayor. Dan kemudian secara bertahap merilis JAWS versi yang lebih baru untuk MS-DOS yang kemudian ditawarkan perusahaan Freedom Scientifict secara gratis caranya adalah hanya dengan mengunduhya.

Pada tahun 1993, Ted Henter dan Joyce merilis kembali JAWS versi terbaru dengan berbagai modifikasi, tentunya meningkatkan performa JAWS. Produk baru ini ditujukan bagi orang yang tidak memiliki kemampuan belajar. Produk ini kemudian dinamakan dengan WordScholar.

Sejalan dengan perjalanan waktu MS-DOS mulai ditinggalkan banyak orang karena muncul tawaran baru, yaitu Microsoft Windows. Pergeseran penggunaan MS-DOS ke Microsoft Windows memaksa JAWS screen reader dapat tetap digunakan. Opppermann memulai lagi bekerja untuk JAWS yang baru tujuannya adalah tidak hanya JAWS yang bisa dioperasikan dengan Microsoft Windows tetapi juga menyediakan fasilitas makro yang kuat. Versi test dan beta JAWS untuk Windows (JFW) ditampilkan dalam konverensi pada tahun 1993 dan 1994. Sejak saat itu pengembang bernama Glen Gordon mulai mengkoding kode untuk JFW. Kemudian Oppermann diminta untuk bekerja oleh Microsoft di bulan November 1994 untuk terus mengembangkan JAWS screen reader. Januari 1995 diluncurkan kembali JAWS screen reader versi terbaru, yaitu JAWS screen reader untuk Windows 1.0.

Tabel Perkembangan Sreen Reader[sunting | sunting sumber]

Versi Tanggal Rilis Signifikansi Perubahan
JFW 1.0 Januari 1995
  • Versi pertama untuk windows, didukung dengan performa windows 3.1 dan windows for workgroups 3.11
JFW 2.0 1996
  • Dirilis untuk windows 95
JFW 4.0 14 September 2001
  • Banyak perubahan untuk user interfaceTutor
  • akses bertanya dengan penambahan key help
JFW 4.5 30 Agustus 2002
  • tombol navigasi yang cepat untuk mengakses Internet Explorer dengan navigasi HTML ke page yang dituju.
JFW 5.0 9 oktober 2003
  • Perbaikan di banyak sisi untuk mendukung akses internet
  • Lafal dan suara manajer untuk membaca data berbasis teks, mengontrol, dan elemen dalam halaman web, elements.
JFW 6.0 3 Maret 2005
  • Memperkenalkan lisensi internet
  • Memperkenalkan seting pengguna yang terpisah
JFW 7.0 14 Oktober 2005
  • Merilis thumb drive version
  • Didukung dengan aplikasi Mozila Firefox
  • No longer supports windows 95
JFW 7.1 21 Juni 2006
  • Kemampuan untuk update secara otomatis
  • Switched to a Document Object Model engine for HTML rendering
JFW 8.0 17 November 2006
  • Kemampuan berselancar dengan RealSpeak Solo SAPI 5 Speech Synthesizers
  • kemampuan JAWS digunakan dalam basis Windows 98, Windows ME, dan Windows Vista
JFW 9.0 19 November 2007
  • Didukung dengan komposisi HTML
  • Menambah pengaturan baru, yaitu dialogue box
JFW 10.0 3 November 2008
  • mengenalkan JAWS Tendem untuk pengguna JAWS mengakses komputerb lain yang menggunakan JAWS dengan Remote
  • Didukung dengan iTunes versi 8 dan iTunes Store

Perkembangan dan penggunaan JAWS screen reader di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Perkembangan JAWS Screen Reader di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Menurut Abimanyu dari Yayasan Mitra Netra penggunaan screen reader di Indonesia diawali pada tahun 1990-an. Screen reader masuk ke Indonesia dan penggunaannya dikawal oleh Yayasan Mitra Netra yang berdiri sejak 14 Mei 1991 atas gagasan beberapa tunanetra yang menyadari kesadaran untuk kemudahan akses bagi sesamanya. Karena kesadaran inilah akhirnya JAWS screen reader masuk ke Indonesia. Pada awal masuknya pemanfaatan JAWS screen reader baru sebatas pada penggunaan untuk Microsoft Office karena saat itu sistem internet belum siap dalam penggunaan JAWS screen reader. Karena harga screen reader yang cukup mahal penyebarannya di Indonesia cukup tersendat, terhitung hingga saat ini yayasan yang menyediakan akses komputer dan internet untuk tunanetra (dengan screen reader) baru dua, yaitu Yayasan Mitra Nusantara dan Yayasan Kartika Destarata. Yayasan Mitra Netra menyelenggarakan kursus komputer bicara (komputer dengan screen reader) untuk para tunanetra. Peserta kursus didominasi oleh siswa dan mahasiswa tunanetra yang sedang menempuh pendidikan secara inklusif di sekolah umum serta perguruan tinggi. Barulah pada tahun 1999, Yayasan Mitra Netra mulai merentangkan sayapnya dengan program kursus serupa di Yayasan Mitra Netra Perwakilan Bandung. Cara yang digunakan untuk memperluas akses tunanetra di seluruh Indonesia terhadap teknologi komputer dan Internet adalah melalui kerja sama dengan Microsoft Indonesia, pada tahun 2003, Yayasan Mitra Netra mendirikan Community Training and Learning Center (CTLC) di beberapa organisasi ketunanetraan dan Sekolah Luar Biasa (SLB) untuk tunanetra di Jakarta, Bandung, Medan, dan Makasar. Melalui CTLC yang terdiri dari lima lembaga ini (Yayasan Mitra Netra Jakarta, Kartika Destarata Jakarta, Yayasan Mitra Netra Bandung, YAPTI Makasar dan Yapentra Medan), Yayasan Mitra Netra menyelenggarakan program pelatihan komputer bicara bagi generasi muda tunanetra.

Penggunaan Screen Reader di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Seiring perkembangannya penggunaan screen reader di Indonesia tidak lagi sebatas menjalankan aplikasi berbasis Microsoft Office, tetapi juga digunakan untuk berselancar di dunia maya. Penggunaan screen reader untuk berselancar di dunia maya sudah dilakukan Ramaditya (salah satu blogger tunanetra) sejak tahun 2003.

Bukan hanya yang bersifat pribadi, sekelompok anak muda tunanetra, bergabung dalam komunitas bernama Kartunet Community Indonesia untuk membuat dan mengelola sebuah website dengan domain http://www.kartunet.com. Berdiri resmi pada tanggal 19 Januari 2006, Kartunet mempublikasikan berbagai karya sastra, artikel, dan berita terkait isu-isu disabilitas. Hingga saat ini, website yang digagas oleh empat orang tunanetra Irawan Mulyanto, Aris Yohanes Elean, Dimas Prasetyo Muharam, dan M Ikhwan Tariqo masih eksis dan dapat dikunjungi pada alamat http://www.kartunet.com

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Sumber Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Butt, Dany. 2007.Digital review of Asia Pasific 2007-2008. London: Sage Publication.
  • Rosalina,Anita. 2007. Pro Kontra Teknologi Komunikasi. Jakarta: Gramedia.