Insiden Bukit Kepong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Insiden Bukit Kepong
Bagian dari Darurat 1948 - 1960 Malaysia
Bukit Kepong1.jpg
Petugas-petugas polisi Bukit Kepong sebelum diserang komunis pada 23 Februari 1950
Tanggal 23 Februari, 1950
Lokasi Bukit Kepong, Muar
Hasil Komunis berhasil, Kepolisian Federasi Tanah Melayu tewas
Pihak yang terlibat
Partai Komunis Malaya Kepolisian Federasi Tanah Melayu,
warga Bukit Kepong
Komandan
Muhammad Madera
Lek Tuan
Sersan Jamil Mohd Shah (Kepala Kepolisian Bukit Kepong)
Penghulu Ali Mustapha (Desa kepala Bukit Kepong)
Kekuatan
200 25
Korban
40 korban tewas 23 angka korban tewas didalamnya terdapat warga sipil (Assistant Police (AP))

Insiden Bukit Kepong adalah konflik bersenjata menghadapi yang terjadi pada 23 Februari, 1950 antara polisi dan Partai Komunis Malaya di pra-kemerdekaan Federasi Malaya. Konflik ini terjadi di daerah sekitar stasiun polisi Bukit Kepong di Bukit Kepong. Stasiun yang terletak di sungai dari Sungai Muar, sekitar 59km dari kota Muar, Johor.

Kronologi[sunting | sunting sumber]

Kejadian dimulai sebelum subuh dengan komunis meluncurkan penyerangan gerilya pada polisi. Ia berakhir dalam berdarah massal dengan batas membunuh hampir semua petugas polisi di sana. Ketika mereka memulai pengepungan, penyerang yang sangat percaya bahwa mereka akan dapat mengalahkan dengan polisi dan ikut serta kontrol dari polisi dalam kurun waktu singkat. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor dalam hati mereka: mereka memiliki persenjataan yang cukup dan keunggulan numerik dan relatif terisolasi dari stasiun. Peperangan dimulai sekitar 4:15.

Menurut saksi mata, terdapat sekitar 200 komunis menyerang, dipimpin oleh Muhammad Indera, seorang Tokoh Komunis Melayu. Walaupun peluang, polisi yang dipimpin oleh Allahyarham Sersan Jamil Mohd Shah, menolak untuk menyerah, walaupun banyak panggilan oleh komunis bagi mereka untuk meletakkan senjata dibuat. Beberapa petugas dibunuh sebagai bidikan terus isteri dari dua petugas mengambil senjata dan mempertahankan stasiun ketika mereka menemukan bahwa suaminya maut dalam peperangan. [1]

Putus asa di pembela 'keuletan, komunis yang mengambil salah satu isteri petugas dan dia terancam di ujung laras senapan untuk mendesak polisi untuk menyerah. Pembela yang menjawab bahwa mereka tidak akan pernah menyerah dan terus berjuang. Lain dari istri dan anaknya petugas juga dipaksa untuk melakukan hal yang sama. Penolakan mereka kemudian mengakibatkan mereka dieksekusi. Pada akhir dari peperangan sengit, komunis membakar petugas dibarak dan stasiun. Dua perempuan dan anak-anak mereka dibakar hingga mati di tempat menikah. Pada saat itu hanya 3 polisi ditambah penjaga desa masih hidup. Mereka keluar dari stasiun yang terbakaran, tidak dapat menahan panas. Mereka kemudian menyerbu posisi komunis, membunuh sekurang-kurangnya 3 dari mereka.

Hanya sekitar lima jam setelah tembakan pertama, komunis mengatur mereka untuk memutuskan pembelaan dan membakar tempat terang benderang. Mereka kemudian mundur ke dalam hutan, sehingga kerusakan yang sangat parah dan darah. 14 polisi, 4 penjaga desa, 3 penolong polisi, istri Abu Bakar Daud (salah satu polisi yang hidup) dan tiga anak-anak mereka yang tewas dalam insiden. Total jumlah kematian adalah 25. Mereka yang selamat adalah 4 polisi dan 9 anggota keluarga mereka, termasuk istri dan anak-anak.

Bantuan terdekat dari Desa[sunting | sunting sumber]

Selama serangan, bala bantuan telah dikirim dari Kampung Tui sebagai peperangan reverberated sepanjang beberapa desa di dekatnya. Sebuah tim dari desa dipimpin oleh kepala desa Ali Mustafa dari Kampung Tui adalah escorted oleh 13 AP / HG (Auxiliary Polisi / Home Guard). Mereka diserang oleh komunis di sekitar setengah kilometer dari stasiun. Penduduk desa yang diserang oleh komunis yang menggunakan senjata otomatis dibandingkan dengan pasukan penembak shotgun dan dipegang oleh kelompok desa. Beberapa di antara penjaga desa yang luka dan tewas. Meskipun dihentikan pertengahan, mereka lega beberapa tekanan dari Bukit Kepong dan pembela umum, Komunis terpaksa mundur.

Karena situasi yang berat, Penjaga Ali Mustafa memerintahkan dia untuk mundur dan sisanya diminta untuk mempertahankan garis sekitar kota Bukit Kepong. Komunis yang akhirnya mundur setelah membakar kantor desa dan merampok beberapa toko. Pada saat yang sama, desa lain datang dari kelompok penjaga Kampung Durian Chondong menggunakan sampan menuju Bukit Kepong untuk membuat bantuan. Di tengah perjalanan, mereka juga diserang oleh komunis. Sekitar setengah dari 7 kumpulan desa selamat untuk melanjutkan ke Lenga. Mereka tiba di sana dan 10 yang pertama adalah ketika berita serangan di polisi Bukit Kepong telah dikomunikasikan.

Selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Bila penjaga desa masuk desa, mereka mampu untuk melihat kemusnahan besar-besaran akibat dari serangan brutal komunis. Kepala desa yang mengambil perintah dari luar sampai lega oleh polisi dari tim Muar. Peperangan di Bukit Kepong dianggap tragis kekalahan meskipun memperkuat Pemerintah dan masyarakat tersebut untuk melawan pemberontakan Komunis. Sebagian kecil memaksa mempertahankan memberi peluang besar terhadap perang melawan pemberontakan Komunis meningkatkan secara besar-besaran dari segi moral dan kehormatan. Beberapa drew perbandingan antara Bukit Kepong kejadian dan Alamo, di mana Bukit Kepong polisi mirip dengan Texan s datang dalam banyak kesempatan untuk berjuang dan terakhir manusia.

Daftar tewas dalam aksi[sunting | sunting sumber]

Polisi[sunting | sunting sumber]

Petugas polisi yang meninggal terbakar.
  1. Sarjan Jamil Mohd Shah (Kepala stasiun Bukit Kepong)
  2. Kopral Haji Mohd Yassin Wahab
  3. Kopral Muda Jidin
  4. Jagabaya Hassan Osman
  5. Jagabaya Hamzah Ahmad
  6. Jagabaya Jaafar Hassan
  7. Jagabaya Muhamad Jaafar
  8. Marinir Jagabaya Ibrahim Adam
  9. Jagabaya Abu Mohd Ali
  10. Jagabaya Abu Kadir Jusoh
  11. Marinir Jagabaya Awang Ali
  12. Marinir Jagabaya Basiron Adam
  13. Extra Polisi Jagabaya (EPC) Mohd Top Lazim
  14. EPC Jaafar Arshad

Non-pejuang (Auxiliary Polisi)[sunting | sunting sumber]

  1. Ins. Kudarina Naknok
  2. AP Samad Yatim
  3. AP Mahmood Saat
  4. AP Ali Akop
  5. AP Othman Yahya

Anggota keluarga[sunting | sunting sumber]

  1. Fatimah Yaaba - istri Marinir Jagabaya Abu Bakar Daud
  2. Hassan Abu Bakar - putera Marinir Jagabaya Abu Bakar Daud
  3. Saadiah - istri Jagabaya Abu Mohd Ali
  4. Simah - puteri Jagabaya Abu Mohd Ali

Auxiliary Polisi (AP) telah tewas dalam aksi di luar[sunting | sunting sumber]

  1. AP Redzuan Alias
  2. Embong Lazim
  3. Koh Ah Cheng

Daftar korban[sunting | sunting sumber]

Polisi[sunting | sunting sumber]

  1. Jagabaya polisi Othman Yusoff
  2. Marinir Jagabaya Abu Bakar Daud
  3. EPC Ahmad Khalid
  4. Jagabaya Haji Yusoff Rono (wafat pada 14 April [ [2005 ]])
Catatan: Semua adalah meninggal

Anggota keluarga[sunting | sunting sumber]

  1. Mariam Ibrahim - janda dari Jagabaya Muhamad Jaafar
  2. Zainun Muhamad - puteri Jagabaya Muhamad Jaafar
  3. Muhammad Abu Samah - anak Jagabaya Muhamad Jaafar
  4. Zaleha - puteri Jagabaya Muhamad Jaafar
  5. Jamilah -- puteri Marinir Jagabaya Abu Bakar Daud
  6. Hussain - anak Marinir Jagabaya Abu Bakar Daud
  7. Fatimah Abdul Manan @ Timah Lawa - janda dari Jagabaya Hassan Osman
  8. Pon Khalid - janda Marinir Jagabaya Awang Ali
  9. Fatimah Tuani - janda dari Jagabaya Hamzah Ahmad
  10. Edmund Ross Williams Hunt - orang asli yang bekerja sebagai sherpa di Bukit Kepong

Pranala luar[sunting | sunting sumber]