Hugues dari Italia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Hugues dari Arles (atau Hugues dari Provence) (sebelum tahun 885 – 10 April 948[1]) merupakan seorang Raja Italia dari tahun 924 sampai kematiannya. Ia adalah seorang anggota keluarga Wangsa Bosonid. Selama masa pemerintahannya, ia menguasai para kerabatnya dengan biaya aristokrasi dan berusaha untuk mendirikan sebuah hubungan dengan Kekaisaran Romawi Timur. Ia berhasil membela kerajaan dari musuh-musuh eksternal, namun kebiasaan domestik dan kebijakan-kebijakannya, yang menunjukkan beberapa bukti kebudayaan di dalam abad yang keras, membuat banyak perseteruan dan ia disingkirkan ari kekuasaannya sebelum kematiannya.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ia merupakan putra Théobald dari Arles dan Bertha, putri tak sah Lothaire II dari Italia, Raja Lorraine. Dengan warisan, ia merupakan Pangeran Arles dan Pangeran Vienne, yang membuatnya menjadi salah satu tokoh terpenting dan berpengaruh di Kerajaan Provence. Setelah Kaisar Louis III yang Buta, yang juga adalah Raja Provence, ditangkap, dibutakan, dan diasingkan dari Italia pada tahun 905, Hugues menjadi ketua penasehat dan wakil pemimpin. Pada tahun 911, sebagian besar hak-hak besar kerajaan telah dilaksanakan oleh Hugues dan Louis menganugerahkannya gelar dux dari Provence dan marchio dari Viennois.[2] Ia memindahkan ibukota ke wilayah kedudukannya sebagai kepala keluarga di Arles dan menikahi kemungkinan saudari tiri Louis Willa, putri Boso dari Provence dan seorang istri yang lebih awal dinikahinya namun tidak diketahui dengan jelas.

Pada tanggal yang tidak diketahui dengan jelas, sebuah pasukan Provençal yang dipimpin oleh Hugues, saudaranya Boson, dan Hugues Taillefer menyerang Lombardia dengan bantuan ibu Hugues. Berdasarkan catatan Kōnstantinos VII Porphyrogennētos, peristiwa ini diberi tanggal paling lambat pada tahun 923–924, namun di dalam catatan Liutprand dari Cremona tanggal dari peristiwa tersebut jauh lebih awal, antara tahun 917 dan tahun 920.[3]

Pada sekitar tahun 922, sebuah fraksi bangsawan Italia yang lumayan besar memberontak melawan yang kemudian Kaisar Berengar dan memilih Rodolphe II dari Burgundia Raja Italia. Hal tersebut membangkitkan perang saudara, yang mengakibatkan pembunuhan Berengar pada tahun 924.

Raja[sunting | sunting sumber]

Daripada menerima Rodolphe, pendukung Berengar sekarang memilih Hugues sebagai raja (925). Rodolphe ditolak dari Italia pada tahun 926 dan Hugues menyeberangi Alpen untuk dimahkotai. Ketika ia tidak berada ditempat, Louis dari Provence memindahkan propinsi Vienne ke Charles-Konstantinus. Louis wafat pada tanggal 5 Juni 928 dan Hugues kembali ke Provence untuk menyelesaikan sebuah suksesi.

Dengan alasan apapun, bukan Charles Konstantinus maupun Hugues yang dipilih sebagai raja, namun Hugues mencaplok kerajaan ke Italia de facto, mengeluarkan diplomata mengenai Provence dari tempat kanselir Italia di dalam gaya kerajaan. Ia juga mengambil kendali hak untuk memberikan wilayah feodal di Provence.

Pemerintahan Hugues dimulai dengan cukup sukses. Ia bagaimanapun juga meningkatkan pusat administrasi kerajaan, mencapai lebih daripada (meskipun bukan total) keberhasilan melawan serangan Hongaria yang tengah melanda Italia selama beberapa dekade.

Pada tahun 936, Hugues menggantikan Boson dari Toscana dengan putranya sendiri Uberto. Ia memberikan Octavion di Viennois kepada Hugues Taillefer dan memperbaiki hubungannya dengan Charles Constantine di dalam usaha finalnya untuk menyelamatkan pengaruh di Provence.

Ukiran yang menggambarkan pernikahan Hugues dan Marozia, dari Francisco Bertolini, Historia de Roma.

Pernikahan kedua[sunting | sunting sumber]

Akan tetapi berbagai upaya Hugues untuk mengembangkan kekuasaannya lebih jauh dengan pernikahan kedua gagal total. Mempelainya adalah Marozia, senatrix dan pemimpin efektif Roma dan janda pertama-tama Alberic I dari Spoleto dan kemudian saudara tiri Hugues Guy dari Toscana. Kenyataan terakhir ini, meskipun berarti bahwa pernikahan itu tidak sah di bawah hukum kanon, atas dasar hubungan darah — sebuah masalah dimana Hugues coba untuk mengabaikan dan mengeliminasi keturunan pernikahan kedua ibunya dan memberikan Toscana ke kerabat pihak ayahnya dari keluarga, Boson. Namun hal ini sebagai balasannya memberi peringatan kepada Alberic II, anak remaja Marozia atau anak tiri dari pernikahan pertama, yang, menunjukkan kepada Romawi ketidakpercayaan pasukan asing yang dibawa Hugh bersamanya, melancarkan sebuah kudeta selama pesta pernikahan dilangsungkan. Hugh berhasil melarikan diri, namun Marozia dipenjarakan sampai ia meninggal beberapa tahun kemudian.

Kekuasan Hugues di Italia rusak namun tidak hancur oleh peristiwa-peristiwa tersebut. Untuk menguatkan tangannya di dalam urusan-urusan Milan, ia mencukur ubun-ubun putranya yang tak sah, Tebald, membinanya untuk posisi Uskup Agung Milan; malang klerus yang lama, Arderic, yang ia instal pro tem hidup selama 22 tahun lebih lama[4] Ia berlanjut mengorganisasikan perang melawan Hongaria dan bajak laut Andalusia yang berbasis di Fraxinet di Provence. Ia menyimpulkan perjanjian dengan Rodolphe pada tahun 933 dimana Rudolf meninggalkan klaimnya ke Italia dalam pertukaran menyerahkan Provence atas kepala-kepala pewaris Louis yang Buta dan pernikahan putri Rodolphe Adelaide kepada putra Hugues, Lothair. Hubungan persahabatan dibina dengan Kekaisaran Romawi Timur dan pada tahun 942, Hugues bahkan bersepakat dengan Alberic, yang menikahi salah seorang putri Hugues.

Di dalam kerajaan, Hugues mengintensifkan kebiasaannya memberikan kantor-kantor yang ada atau wilayah untuk hubungan, termasuk kepada berbagai keturunannya yang sah dan tidak sah, dan kepada sebuah lingkaran kecil sahabat lama dan terpercaya. Dampak ini membuat para bangsawan Italia melihat ini sebagai ancaman yang akhirnya menyebabkan pemberontakan. Pada tahun 941, Hugues mengusir Berengar dari Ivrea dari Italia dan membubarkan Barisan Ivrea. Pada tahun 945, Berengar kembali dari pengasingan di Jerman dan mengalahkan Hugues di medan perang. Dengan sebuah kongres yang diadakan Berengar di Milan, Hugues digulingkan, meskipun ia dapat menyetujui kesepakatan dimana ia secara nominal menyimpan mahkota dan gelar rex (raja) namun kembali ke Provence, meninggalkan Lothair sebagai raja nominal, namun dengan segala kekuasaan yang sebenarnya di tangan Berengar.

Hugues mengundurkan diri ke Provence, namun terus memiliki gelar kerajaan sampai tahun 947.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Dengan 5 orang istri dan sedikitnya 5 orang gundik, ia meninggalkan 8 orang anak. Dengan Willa, Hugues tidak memiliki keturunan. Keturunan sah Hugues hanya dari istri keduanya, Alda atau Hilda, asal Jerman, yang ia nikahi sebelum tahun 924. Anak-anaknya adalah Alda, yang menikahi Alberic II, dan Lothair yang terkenal, pewaris Hugues. Dengan istri ketiganya, Marozia, dan istri keempatnya, Bertha, putri Rodolphe II, Hugues tidak memiliki keturunan. Putranya Hubert, kepada siapa ia memberikan Toscana, merupakan anak haramnya yang tertua dengan seorang wanita bangsawan yang bernama Wandelmoda. Dengan wanita lainnya, gundik berderajat rendah yang bernama Pezola, dan yang dipanggil orang Venerem, Hugh memiliki seorang putri, Bertha, yang menikahi Kaisar Bizantium Romanos II dan mengambil nama Eudokia. Ia mewarisi wilayah-wilayah ayahnya di Provence dan memiliki seorang saudara laki-laki yang bernama Boson, yang menjadi Uskup Piacenza dan kanselir kekaisaran. Gundik ketiga Hugues adalah Rotrude atau Rosa, dipanggil Iunonem oleh masyarakat. Ia memiliki seorang putri dengannya, Rotlind atau Rolend, yang menikahi Bernard, Pangeran Pavia. Tebald, yang diusahakan Hugues untuk menjadi Uskup Agung di Milan, merupakan hasil hubungannya dengan seorang wanita Romawi yang bernama Stephanie, yang nama kecilnya disebut oleh masyarakat sebagai Semelen. Putra bungsu Hugues, Geoffrey, Kepala Biarawan dari Nonantola, merupakan seorang gundik yang tak dikenal.

Seorang budak dididik di istana Hugues di ibukota tradisional Lombardia, Pavia, tumbuh menjadi Liutprand, Uskup dari Cremona, riwayat yang paling tenar di abad ke-10; kesetiaannya kepada memori Hugues dapat membantu membakar beberapa kepahitan para pendukungnya di dalam menulis riwayat pewaris-pewaris Hugues.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Previté Orton, 347.
  2. ^ McKitterick, 267.
  3. ^ Previté Orton, 340.
  4. ^ Arnulf of Milan, Liber gestorum recentium, I.2. Arderic died 13 October 948.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Llewellyn, Peter (1971). Rome in the Dark Ages. Constable. ISBN 0-09-472150-5. 
  • McKitterick, Rosamond. The Frankish Kingdoms under the Carolingians, 751–987. London: Longman, 1983. ISBN 0-582-49005-7.
  • Previté Orton, C. W. "Italy and Provence, 900-950." The English Historical Review, Vol. 32, No. 127. (Jul., 1917), pp 335–347.
  • Riché, Pierre (1993). The Carolingians: a family who forged Europe. University of Pennsylvania Press. ISBN 0-8122-1342-4. 
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Rodolphe
Raja Italia
924–947
Diteruskan oleh:
Lothair II