Homo gautengensis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Homo gautengensis
Rentang fosil: Pleistocene, 1.9–0.6 Jtl
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mamalia
Ordo: Primata
Famili: Hominidae
Upafamili: Homininae
Bangsa: Hominini
Upabangsa: Hominina
Genus: Homo
Spesies: H. gautengensis
Nama binomial
Homo gautengensis
Curnoe, 2010

Homo gautengensis adalah spesies dari hominin yang diajukan oleh antropolog biologis Darren Curnoe pada tahun 2010. Spesies ini terdiri dari fosil hominin Afrika Selatan yang sebelumnya diatribusikan kepada Homo habilis, Homo ergaster atau dalam beberapa kasus pada Australopithecus dan diusulkan oleh Curnoe sebagai spesies paling awal dalam genus Homo. [1]

Penemuan dan Analisis[sunting | sunting sumber]

Analisis yang diumumkan pada Mei 2010 dari penemuan suatu bagian tengkorak beberapa dekade sebelumnya di Gua Sterkfontein di Gauteng dekat Johannesburg, Afrika Selatan, mengidentifikasi spesies yang dinamakan Homo gautengensis oleh antropolog Dr. Darren Curnoe dari UNSW Jurusan Ilmu Biologi, Bumi, dan Lingkungan. Spesies tersebut telah dianggap oleh Lee Berger dan rekan kerjanya sebagai takson yang tidak valid karena konflik dengan interpretasi mereka mengenai "Australopithecus sediba". Peninggalan pertama spesies ini ditemukan tahun 1930-an oleh Broom dan Robinson, dan tengkorak yang hampir lengkap (spesies Holotype Stw 53) direkoveri tahun 1977 dan dianggap dimiliki oleh spesies Homo habilis. [2] Tipe dari spesimen telah didiskusikan dalam beberapa naskah publikasi identik dengan "A. Africanus", tapi kebanyakan analisis telah menganggapnya termasuk dalam genus Homo, dan beberapa telah menyarankan fosil-fosil tersebut merupakan contoh spesies yang baru, berbeda dengan deskripsi yang diberikan Curnoe. [3]

Geokronologi[sunting | sunting sumber]

Identifikasi dari H. gautengensis didasarkan pada bagian tengkorak, beberapa rahang, gigi dan tulang-tulang lain yang ditemukan dalam waktu dan gua yang berbeda-beda di situs Cradle of Humankind. Spesimen tertua yaitu dari Swartkrans Member 1 (Hanging Remnant) antara 1,9 dan 1,8 Ma. [4] Spesimen tipe StW 53 dari Sterkfontein berumur berkisar antara 1,8 dan 1,5 Ma. [5] Spesimen dari Gua Gondolin berumur sekitar ~1,8 Ma. [6] [7] Spesimen lain dari Sterkfontein Member 5 berumur antara 1,4 dan 1,1 Ma, dengan spesimen termuda dari Swartkrans Member 3 berumur antara 1,0 dan 0,6 Ma. [8].

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Menurut Curnoe, Homo gautengensis memiliki gigi yang besar yang cocok untuk memamah tanaman.[9] Mereka "berotak-kecil" dan "bergigi-besar", dan "mungkin spesialisasi ekologis, mengkonsumsi lebih banyak tanaman daripada Homo erectus, Homo sapiens, dan mungkin bahkan dari Homo habilis". Mereka diperkirakan membuat dan menggunakan alat-alat batu dan mungkin bahkan membuat perapian, dikarenakan adanya bukti tulang hewan yang terbakar bercampur dengan peninggalan H. gautengensis.

Curnoe percaya H. gautengensis berdiri setinggi 0.91 m dan berat sekitar 50 kg. Mereka berjalan dengan dua kaki saat di permukaan tanah, "tapi mungkin menghabiskan lebih banyak waktu di pohon, mungkin makan, tidur, dan melarikan diri dari pemangsa," kata Curnoe.

Para peneliti percaya mereka tidak memiliki kemampuan bicara dan bahasa. Dikarenakan anatomi mereka dan umur geologisnya, para peneliti berpikir mereka adalah kerabat dekat dari Homo sapiens tapi bukan berarti leluhur langsung.

Implikasi[sunting | sunting sumber]

Awal tahun 2010, penemuan fosil baru primata spesies Australopithecus sediba diumumkan. A. sediba tampak "lebih primitif daripada H. gautengensis, dan hidup di waktu dan tempat yang sama," menurut Curnoe, dan hasilnya, "Homo gautengensis membuat Australopithecus sediba tampak lebih memungkinkan sebagai leluhur dari manusia.

Salah satu alasan dari meningkatnya penemuan spesies Homo adalah diperbaharuinya metoda analisis, yang biasanya berdasarkan penemuan, DNA, dan pemahaman lebih baik dari tempat sisa-sisa peninggalan dapat ditemukan. [9]

Curnoe lebih lanjut menyatakan bahwa Australopithecus garhi, ditemukan di Etiopia dan berumur sekitar 2,5 juta tahun lalu, adalah penjelasan yang lebih baik bagi leluhur langsung selain-Homo awal pada garis evolusi manusia.

Tulang-tulang yang lebih tua dari Homo gautengensis sedang dalam kajian dan klasifikasi. Menurut Colin Groves, profesor di Jurusan Arkeologi dan Antropologi di Australian National University di Canberra, "Ini adalah sejumlah spesies berbeda, mungkin berumur pendek, dari proto-manusia hidup di timur dan selatan Afrika dalam periode antara 2 dan 1 juta tahun lalu."[9]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Curnoe, D. 2010, "A review of early Homo in southern Africa focusing on cranial, mandibular and dental remains, with the description of a new species (Homo gautengensis sp. nov.)." HOMO - Journal of Comparative Human Biology, vol.61 pp.151–177.
  2. ^ "Reappraisal of the taxonomic status of the cranium StW 53 from the Plio/Pleistocene of Sterkfontein, in South Africa"
  3. ^ Pickeringet. al. (2011). "Australopithecus sediba at 1.977 Ma and Implications for the Origins of the Genus Homo". Science 333: 1421–1423. doi:10.1126/science.1203697. 
  4. ^ Pickering et al. 2011, "Contemporary flowstone development links early hominin bearing cave deposits in South Africa" Earth and Planetary Science Letters 306 (1-2), pp. 23-32.
  5. ^ Herries & Shaw. 2011, "Palaeomagnetic analysis of the Sterkfontein palaeocave deposits: Implications for the age of the hominin fossils and stone tool industries" Journal of Human Evolution 60 (5) , pp. 523-539
  6. ^ Adams et al., 2007. "Taphonomy of a South African cave: geological and hydrological influences on the GD 1 fossil assemblage at Gondolin, a Plio-Pleistocene paleocave system in the Northwest Province, South Africa" Quaternary Science Reviews 26 (19-21) , pp. 2526-2543
  7. ^ Herries et al., 2006. "Speleology and magnetobiostratigraphic chronology of the GD 2 locality of the Gondolin hominin-bearing paleocave deposits, North West Province, South Africa" Journal of Human Evolution 51 (6) , pp. 617-631
  8. ^ Herries et al., 2009. "A multi-disciplinary seriation of early Homo and Paranthropus bearing palaeocaves in southern Africa" Quaternary International 202 (1-2) , pp. 14-28
  9. ^ a b c "Get Ready for More Proto-Humans"