Hatten Wines

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
AGA white dalam kemasan botol bergaya Bordeaux
  • SEJARAH

Meskipun ada anggapan umum bahwa nyaris mustahil menumbuhkan anggur dan memproduksi wine berkualitas di iklim tropis Asia, Hatten Wines berhasil mendirikan perusahaan wine yang sukses dan mendapat perhatian internasional. Pada tahun 1994, Bapak Ida Bagus Rai Budarsa mendirikan Hatten Wines, the first and only true Balinese winery, dan memperkenalkan cita rasa wine Bali ke meja-meja hotel dan restaurant di seluruh Indonesia. Hatten Wines berkomitmen akan kualitas dan rasa standar internasional dan terpilih sebagai Top-10 Fastest Improving Producers in Asia. Perkebunan Hatten Wines terletak sepanjang pantai utara Bali (kabupaten Buleleng) dan menggunakan anggur hitam lokal jenis Alphones-Lavalleé, French table grapes serta anggur putih lokal - Belgia dan Probolinggo Biru. Anggur-anggur ini memungkinkan Hatten Wines berproduksi sepanjang tahun karena tidak ada periode “tidur” di iklim tropis seperti halnya di Eropa. Dengan pengetahuan dan pengalamannya yang mendalam, seorang winemaker Australia turut mengelola pabrik Hatten Wines di Sanur. Kolaborasi solid antara winemaker Australia dengan owner Bali ini melahirkan dua brand wine yang ditangani secara cermat.

  • Milestones

Hatten Wines

1992 : Pak Rai memiliki visi untuk memproduksi wine dengan menggunakan anggur lokal. Berdirilah pabrik wine pertama di Bali dan mengembangkan jenis anggur lokal untuk diproduksi menjadi wine.


1994: Launching wine Rosé vintage yang pertama

2000: Launching Jepun Sparkling Wine

2001: Launching Aga Red

2002 : Launching Aga White

2003 : Launching Tunjung Sparkling Wine / Alexandria / Pino de Bali

2007 : Launching Two Islands -Chardonnay & Shiraz

2009 : Launching Two Islands - Riesling & Cabernet Merlot

2011 : Bapak Gus Rai mendapat penghargaan sebagai Wine Pioneer Award untuk Asia Tenggara.

  • FOUNDER

Ida Bagus Rai Budarsa

Beliau mendapat penghargaan sebagai Wine Pioneer tahun 2011 berkat kesuksesannya memproduksi hal yang tampak mustahil, yaitu wine berkualitas di pulau tropis. Keluarga beliau adalah produsen Dewi Sri, produk brem dan arak terkemuka di Bali, didirikan oleh Ida Bagus Oka Gotama sejak tahun 1968, dimana beliau kemudian memproduksi wine pemenang berbagai penghargaan - Hatten Wines. Visi beliau adalah menjadikan Hatten Wines salah satu produk iconic dari Indonesia yang berasal dari Bali.

  • WINEMAKER

James Kalleske

Meski baru saja bergabung dengan PT Arpan Bali sebagai winemaker, James Kalleske bukanlah orang baru dalam dunia wine. Dia lahir dan besar di Barossa Valley, daerah penghasil wine terkemuka di Australia, James telah mempelajari pembuatan wine sejak usia 17 tahun. James meraih gelar sarjana Science jurusan Oenology and Viticulture dari Univeritas Curtin, Australia dan menerima Dean’s Award sebagai ‘most outstanding student’ pada tahun terakhirnya. Berkat hasratnya dalam membuat wine, James berhasil membuat dua wine vintage pertamanya di perusahaan wine Grant Burge, Barossa Valley.

James menerima penghargaan ‘5 Star Halliday Winery Ratings’ ketika bekerja untuk Rockfield Estate Wines dan Thompson Estate Wines di Margaret River, Australia. Berkat kecintaannya terhadap wine, dia juga mendapat kehormatan bekerja bersama dibawah bimbingan para winemaker terbaik Australia: Bob Cartwright, Cliff Royle, Vanya Cullen dan Virginia Wilcock, dan dianugerahi gelar 5th Generation Winemaker Alphonse Mellot dari Perancis. Pada bulan Juni tahun 2012, James dan keluarga kecilnya pindah ke Bali dan bergabung dengan wine pemenang penghargaan-Hatten Wines.

  • PENGHARGAAN

Gambar Aga White:

2012 SILVER MEDAL, Wine & Spirits Asia Wine Challenge 2012, Singapura

Gambar Alexandria:

2012 BRONZE MEDAL, Wine & Spirits Asia Wine Challenge 2012, Singapura

2011 SILVER MEDAL, Wine & Spirits Asia Wine Challenge 2011, Singapura

2003 BRONZE MEDAL, Wine & Spirits Asia Competition, London, Inggris

Gambar Rose:

2012 RECOMMENDED MEDAL, Wine & Spirits Asia Wine Challenge 2012, Singapura

Gambar Jepun:

2012 RECOMMENDED MEDAL, Wine & Spirits Asia Wine Challenge 2012, Singapura

Gambar Tunjung:

2012 RECOMMENDED MEDAL, Wine & Spirits Asia Wine Challenge 2012, Singapura

Gambar Pino de Bali:

2011 BRONZE MEDAL, Wine Style Asia 2011, Singapura

Gambar Pino de Bali (orange):

2011 BRONZE MEDAL, Wine & Spirits Asia Wine Challenge 2012, Singapura

2011 BRONZE MEDAL, Wine Style Asia Award 2011 Singapura. 

  • PRODUK

HATTEN WINES 

ROSÉ

Jenis                      : Alphonse-Lavalleé

Analisa                  : 11% alkohol

Pembuatan wine

Rosé adalah produk Hatten Wines paling terkenal dan makin berkualitas seiring meningkatnya standar pemilihan buah, pengawetan yang lebih baik, menjadikan warna wine ini lebih cerah dengan aroma lebih elegan.

Style                      : Tanpa oak.

Warna                   : Warna merah crimson pucat cerah.

Aroma                  : Aroma bunga dan buah tropis.

Palate (Rasa)

Rasa Strawberry yang elegan dan agak manis serta kesan asam yang ringan di mulut.

Saran penyajian

Kelezatan wine lokal yang stylish ini cocok untuk dikonsumsi sendiri atau ketika menikmati masakan Bali dan Indonesia yang pedas. Wine Rosé bisa disajikan dingin dan dapat digunakan sebagai base cocktails.

Penyimpanan dan penyajian

Idealnya Rosé disimpan pada suhu 18° C atau kurang. Temperatur lebih tinggi akan mempercepat kematangan usia wine dan memperpendek masa simpan (shelf life). Tidak dibuat untuk penyimpanan yang berkelanjutan.

Penyajian : 8° - 10° C

Tersedia dalam kemasan botol 750 ml dan 2 liter Cask

AGA RED

Jenis                      : Alphonse-Lavalleé

Analisis                 : 11,5 % alkohol

Pembuatan wine

Popularitas red wine lokal terkenal ini melesat dalam 12 bulan terakhir sejak metode yang digunakan terus ditingkatkan.. Teknologi terkini menghasilkan proses fermentasi yang lebih lama, kadar alkohol lebih tinggi, warna lebih pekat dan rasa lebih kompleks.

Style                                      : Medium–light bodied. French & American oak matured.

Warna                                   : Warna merah cherry

Aroma                                  : Aroma buah berry tropis

Palate (Rasa)

Kombinasi rasa anggur yang lembut dengan tannin yang pekat dan sedikit asam yang segar.

Saran penyajian

Kelezatan red wine lokal yang stylish ini cocok dikonsumsi sendiri atau ketika menikmati masakan kari, rending, hidangan daging, atau makanan India. Aga Red bisa disajikan dingin dan dapat digunakan sebagai base cocktails.

Penyimpanan dan penyajian

Idealnya Aga Red disimpan pada suhu 18° C atau kurang. Temperatur lebih tinggi akan mempercepat kematangan usia wine dan memperpendek masa simpan wine (shelf life). Akan menjadi lebih lembut dan matang dengan botol yang cukup berumur. Kualitas rasa makin meningkat jika dipindahkan sesaat sebelum disajikan.

Disajikan : 8°-12° C

Tersedia dalam kemasan botol 750 ml dan 2 liter Cask

AGA WHITE

Jenis                                      : Belgia (Muscat dari jenis Alexandria)

Analisis                                 : 11% alkohol

Pembuatan wine

Permintaan atas white wine lokal terkenal ini terus meningkat sejak metode yang digunakan terus berkembang kualitasnya. Teknologi terkini menghasilkan suhu fermentasi lebih dingin, penyaringan yang lebih baik sehingga menjaga kesegaran dan keserasian buah lebih terjaga.

Style                                      : Medium bodied. Dry. Tanpa oak.

Warna                                   : Warna jerami pucat kehijauan

Aroma                                  : “Muscat” yang lembut dengan aroma buah tropis.

Palate (Rasa)

Rasa anggur “muscat” yang dan rasa Citrus diakhiri dengan sedikit asam yang segar.

Saran penyajian

Kelezatan white wine lokal yang stylish ini cocok untuk dikonsumsi sendiri atau ketika menikmati masakan laut, daging putih dan makanan berbumbu. Aga White bisa disajikan dingin dan dapat digunakan sebagai base cocktails.

Penyimpanan

  • dan penyajian

Idealnya Aga White disimpan pada suhu 18° C atau kurang. Temperatur lebih tinggi akan mempercepat kematangan usia wine dan memperpendek masa simpan (shelf life). Tidak dibuat untuk penyimpanan yang berkelanjutan.

Disajikan : 5°-8° C

Tersedia dalam kemasan botol 750 ml dan 2 liter Cask

ALEXANDRIA

Jenis                                      : Belgia (Muscat dari jenis Alexandria)

Analisis                                 : 10,5 % alkohol

Pembuatan wine

Popularitas wine lokal terkenal ini terus meningkat. Wine ini ideal dinikmati konsumen yang masih baru dalam menikmati wine.

Style                                      : Semi manis. Tanpa oak.

Warna                                   : Warna emas pucat

Aroma                                  : Aoma anggur “Muscat” matang.

Palate (Rasa)

Semi manis. Rasa anggur “Muscat” yang lembut.

Saran penyajian

White wine lokal yang stylish dan nikmat ini sangat tepat sebagai aperitif dinikmati bersama masakan Bali yang pedas, masakan Indonesia, keju, daging asap. Alexandria bisa disajikan dingin dan dapat digunakan sebagai base cocktails.

Penyimpanan dan penyajian

Idealnya Alexandria disimpan pada suhu 18° C atau kurang. Temperatur lebih tinggi akan mempercepat kematangan usia wine dan memperpendek masa simpan (shelf life). Tidak dibuat untuk penyimpanan yang berkelanjutan.

Disajikan : 5°-8° C

Tersedia dalam kemasan botol 750 ml.

JEPUN SPARKLING ROSÉ

Jenis                      : Alphonse-Lavalleé

Analisis                 : 11,5 % alkohol

Pembuatan wine

Permintaan atas wine lokal terkenal ini terus meningkat seiring meningkatnya standar pemilihan buah, metode fermentasi lebih dingin dan penyimpanan lebih lama “sur lie” menghasilkan warna lebih cerah dan aroma buah lebih segar.

Style                                      : Sec (manis), metode tradisional/ champenoise

Warna                                   : Warna pink salmon pucat.

Aroma                                  : Aroma buah strawberry segar yang ringan

Palate (Rasa)

Rasa buah strawberry segar yang ringan.

Saran penyajian

Wine “pink bubbles” lokal yang stylish dan nikmat ini sangat tepat untuk sebuah perayaan istimewa atau sehari-hari. Jepun baik disajikan dingin bersama buah strawberry segar dan dapat digunakan sebagai base cocktails. Wine ini juga nikmat disajikan dengan kue kecil, pencuci mulut dan makanan ringan.

Penyimpanan dan penyajian

Idealnya Jepun disimpan pada suhu 18° C atau kurang. Temperatur lebih tinggi akan mempercepat kematangan usia wine dan memperpendek masa simpan (shelf life). Tidak dibuat untuk penyimpanan yang berkelanjutan.

Disajikan : 3°-5° C

Tersedia dalam kemasan botol 750 ml

TUNJUNG BRUT SPARKLING

Jenis                      : Probolinggo Biru

Analisis                 : 11,5 % alkohol

Pembuatan wine

Permintaan atas wine lokal yang terkenal ini terus meningkat seiring meningkatnya standar pemilihan buah, penambahan sari buah anggur Alphonse, fermentasi lebih dingin dan penyimpanan lebih lama “sur lie” (lebih dari 12 bulan) menghasilkan warna lebih cerah dan aroma buah lebih segar.

Style                                      : Brut (dry), metode tradisional/champenoise

Warna                                   : Kuning pucat jerami

Aroma                                  : Aroma buah jeruk nipis dan leci.

Palate (Rasa)

Buah jeruk nipis dan leci segar.

Saran penyajian

Sparkling white wine lokal yang stylish dan nikmat ini sangat tepat untuk sebuah perayaan istimewa atau sehari-hari. Tunjung baik disajikan dingin bersama buah Strawberry segar dan dapat digunakan sebagai base cocktails.

Penyimpanan dan penyajian

Idealnya Tunjung disimpan pada suhu 18° C atau kurang. Temperatur lebih tinggi akan mempercepat kematangan usia wine dan memperpendek masa simpan (shelf life). Tidak dibuat untuk penyimpanan yang berkelanjutan

Disajikan : 3°-5° C

Tersedia dalam kemasan botol 750 ml

PINO de BALI

Jenis                      : Alphonse-Lavalleé dan Belgia

Analisis                 : 17,5 % alkohol

Pembuatan wine

Wine yang dibuat dengan metode “fortified” ini mirip dengan port wine, dan diproduksi dengan menambahkan brandy pada red dan white wine untuk mencegah fermentasi dan menjaga kealamian gula. Wine ini dimatangkan selama 5 tahun di dalam “Solera” yaitu barrel kayu oak Perancis, Amerika dan Hungaria.

Style (Ciri khas)                 : Matang dalam barrel kayu oak seilama 5 tahun. Fortified. Solera

  system.

Warna                                   : Merah cerah bernuansa kuning kecoklatan

Aroma                                 

Christmas pudding, rempah-rempah, vanilla dan buah aprikot kering.

Palate (Rasa)

Manis. Perpaduan antara kacang walnut, buah aprikot kering, coklat dan kopi, serta aroma kayu oak yang kompleks. Rasa manis gurih dengan sedikit asam dan tannin lembut.

Saran penyajian

Tipe wine yang stylish dan nikmat ini sangat cocok untuk aperitif atau dinikmati bersama buah segar dan kering. Pino de Bali baik disajikan dingin dan dapat digunakan sebagai base cocktails

Penyimpanan dan penyajian

Wine ini telah sepenuhnya berkembang, dapat disimpan pada suhu ruangan tetapi paling baik disajikan pada suhu 8° C.

Tersedia dalam kemasan botol 500 ml  

Pranala luar[sunting | sunting sumber]