Gyeongju

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gyeongju
경주
Kota
Transkripsi Korea
 • Hangul 경주시
 • Hanja 慶州市
 • Revised Romanization Gyeongju-si
 • McCune-Reischauer Kyŏngju-si
Kolase dari marka tanah di Gyeongju.
Atas: Taman kuburan kuno; tengah kiri:Cheomseongdae; tengah: Seokguram; tengah kanan: Menara Gyeongju; bawah kiri: Bulguksa; bawah kanan Anapji.
A simplified crown in olive green on a nearly cube-shaped background in dark blue. White dots are scattered around the crown. Two gray green bars are both vertically and horizontally placed beside the diagram.
Emblem Gyeongju
A region on an east coast is divided into 23 districts, with the southern coastal district highlighted.
Gyeongju is located in Korea Selatan
Gyeongju
Lokasi di Korea Selatan
Koordinat: 35°51′LU 129°13′BT / 35,85°LU 129,217°BT / 35.850; 129.217
Negara Korea Selatan
Region Gyeongsang Utara
Pembagian administratif 4 eup, 8 myeon, 11 dong, 305 ri
Area
 • Total 1.324,39 km2 (51,135 mil²)
Populasi (2008)
 • Total 269.343
 • Kepadatan 212/km2 (550/sq mi)
 • Dialek Gyeongsang
Situs web gyeongju.go.kr
Daerah Bersejarah Gyeongju
Tmpt-scene-seolwon-dan-munno-bertarung.jpg
Situs Warisan Dunia UNESCO
Negara  Republik Korea
Tipe Budaya
Kriteria ii, iii
Nomor identifikasi 976
Kawasan UNESCO Asia Pasifik
Tahun pengukuhan 2000 (sesi ke-21)

Gyeongju (Pengucapan Korea: [kjəːŋdʑu]) adalah kota di pesisir pantai Laut Timur yang terletak di sudut tenggara Provinsi Gyeongsang Utara, Korea Selatan.[1][2] Kota ini merupakan kota terbesar kedua di provinsi itu setelah Andong, dengan luas area 1.324 km2 (511 mil²) dan populasi 269,343 berdasarkan sensus tahun 2008.[1][3] Gyeongju terletak 370 km (230 mil) tenggara Seoul[4] dan 55 km (34 mil) ibukota provinsi, Daegu.[5] Berbatasan langsung dengan Cheongdo dan Yeongcheon di barat, Ulsan di selatan dan Pohang di utara, dua pusat perindustrian yang besar. Sejumlah pegunungan yang rendah di kawasan luar Barisan Pegunungan Taebaek terhampar di sejumlah tempat di kota ini.[6]

Gyeongju adalah ibu kota kerajaan kuno Silla (57 SM – 935 M), suatu hal yang menyebabkan kota ini memiliki posisi yang menonjol. Kerajaan Silla muncul pada akhir milenium ke-1, dan menguasai hampir seluruh Semenanjung Korea dari abad ke-7 hingga 9. Banyakanya peninggalan dari zaman Silla membuat Gyeongju sering disebut sebagai "museum tanpa dinding".[7][8] Sejumlah besar situs dari periode ini hingga kini masih dapat ditemukan di Gyeongju dan ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO, seperti: Seokguram, Bulguksa, Kota bersejarah Gyeongju dan Yangdong.[9][10] Banyaknya tempat bersejarah di Gyeongju menjadikan kota ini sebagai salah satu tempat terpopuler bagi destinasi wisata di Korea Selatan.[5][11]

Gyeongju kini adalah sebuah kota berukuran menengah. Meskipun tren ekonomi, kependudukan, dan sosial yang telah membentuk Korea Selatan modern juga terlihat pengaruhnya di kota ini, Gyeongju masih mampu mempertahankan jatidirinya tersendiri. Dalam bidang pariwisata, kota ini adalah salah satu tujuan pariwisata yang paling terkenal sedangkan dalam bidang perindustrian, kedekatan dengan pusat perindustrian seperti Ulsan pun turut menguntungkannya. Gyeongju terhubung dengan jaringan kereta api dan jalan bebas hambatan nasional yang memfasilitasi lalu lintas perindustrian dan pariwisata.[12][13][14]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

A painting of a stylized white horse on a golden brown background. An arabesque pattern is lined around the edge.
Cheonmado ("Lukisan Kuda Surga"), satu - satunya lukisan dari zaman Silla yang masih bertahan hingga saat ini, dilukis pada abad keenam. Ditemukan saat penggalian kubur Cheonmachong.[15][16]

Sejarah awal Gyeongju berkaitan erat dengan kerajaan Silla yang merupakan ibukota dari kerajaan tersebut.[17] Gyeonju pertama kali masuk dalam catatan sejarah non-Korea sebagai Saro-guk, selama periode Samhan.[17] Sejarah Korea mencatat bahwa Saro-guk didirikan pada tahun 57 SM, ketika enam desa kecil di Gyeongju bersatu di bawah Bak Hyeokgeose. Seiring dengan berkembangnya kerajaan, namanya kemudian berganti menjadi Silla. Selama periode Silla, kota ini disebut dengan "Seorabeol", "Gyerim" atau "Geumseong".[17][18]

Setelah unifikasi Silla Bersatu di Sungai Taedong[19] pada 668 SM, Gyeongju menjadi pusat kehidupan politik dan kebudayaan Korea.[20] Kota ini menjadi rumah bagi istana kerajaan silla serta tempat tinggal kaum elit kerajaan. Kemakmurannya menjadi legenda dan tersiar hingga ke Persia berdasarkan bcatatan sejarah pada abad ke-9. Catatan Samguk Yusa menuliskan bahwa jumlah populasi pada saat mencapai puncak sebanyak 178.936 kepala keluarga dengan jumlah total populasi mencapai hampir satu juta.[21][22][23] Banyak tempat - tempat terkenal Gyeongju dibangun pada masa Silla Bersatu dan statusnya sebagai ibukota berakhir pada akhir abad ke-9 oleh Goryeo (918 - 1392).[17]

Pada 940 M, pendiri Goryeo, Raja Taejo, mengganti nama kota menjadi "Gyeongju"[24] yang arti harfiahnya "kota ucapan selamat.[25] Pada 987, Gyeongju menjadi "Donggyeong" ("Ibukota Timur") karena penetapan sistem Goryeo yang menambah tiga ibukota di luar Gaegyeong (sekarang Kaesong) namun sebutan ini dihapus pada 1012 pada tahun ketiga pemerintahan Raja Hyeonjong sehubungan dengan masalah politik pada waktu itu.[26] Gyeongju akhirnya menjadi ibukota provinsi Yeongnam.[17] Kota ini memiliki yurisdiksi yang tersebar didaerah yang luas termasuk bagian timur Yeongnam.[17]

Five Buddhas carved into two natural rocks.
Chilbulam (Pahatan batu tujuh Buddha) di Namsan, Gyeongju.[27]

Kota Gyeongju pernah mengalami beberapa penyerbuan. Pada abad ke-13, pasukan Mongol menghancurkan sebuah pagoda 9 tingkat Hwangnyongsa.[17][28] Selama invasi Jepang ke Korea, Gyeongju menjadi area perang yang memanas[17] dan pasukan Jepang membakar Bulguksa.[29][30] Pada awal periode Joseon, kerusakan yang besar terjadi pada patung Budha di Namsan yang dilakukan oleh kaum radikal Neo-Konfusianisme yang merusak bagian lengan dan kepala patung.[31]

Pada abad ke-20, Gyeongju tidak lagi dihitung sebagai salah satu kota besar di Korea.[32] Selama awal periode abad ini, banyak dilakukan penggalian arkaelogis pada kuburan - kuburan yang ada.[33] Sebuah museum, yang menjadi cikal bakal Museum Nasional Gyeongju didirikan untuk menampilkan benda - benda hasil penggalian.[34]

Pada masa Penjajahan Jepang di Korea, Gyeongju berfungsi sebagai jalur kereta api. Jalur Donghae Nambu dan Jalur Jungang dibangun untuk menghadapi Perang Sino-Jepang Kedua dan untuk mengeksploitasi kekayaan alam di timur semenanjung Korea.[35][36] Seusai liberalisasi pada 1945, kekacauan terjadi di Korea dan Gyeongju terkena dampak dari kekacauan ini. Para pejuang datang dari berbagai daerah dan dibangun sebuah desa tersendiri bagi mereka yang saat ini menjadi Dongcheon-dong.[37] Pada masa konflik yang berkepanjangan ini, Gyeongju dikenal karena aktivitas perang gerilya yang terjadi di daerah perbukitan.[38]

Walaupun Perang Korea pecah pada tahun 1950, sebagian besar Gyeongju terbebas dari daerah pertempuran dan berada dibawah kekuasaan penuh Korea Selatan. Namun, diakhir 1950 ada bagian dari kota ini yang menjadi garis depan daerah perang ketika pasukan Korea Utara menyerang Perimeter Busan yang berada di selatan Pohang.[39]

Pada tahun 1970an, pemerintah Korea melihat pembangunan industri yang potensial, terutama di daerah Yeongnam dimana Gyeongju termasuk di dalamnya.[40][41] Pabrik baja POSCO di Pohang memulai operasinya pada 1973,[42] dan kompleks manufaktur kimia di Ulsan bergabung pada tahun yang sama.[43] Pembangunan ini membantu pertumbuhan industri manufaktur di Gyeongju.[12]

Geografi dan iklim[sunting | sunting sumber]

A distant view of a wooden shrine surrounded by a thick forest on the slopes of a mountain in autumn.
Seokguram di tepi lereng Gunung Toham[44]

Gyeongju terbentang di ujung tenggara provinsi Gyeongsang Utara dan dibatasi oleh kota Ulsan di selatan. Dalam provinsi Gyeongsang Utara, Gyeongju berbatasan serta berbatasan dengan Pohang di utara, Cheongdo di barat daya dan Yeongchon di barat laut.[1] Gyeongju terletak sekitar 50 kilometer (31 mi) utara Busan.[2] Di timur, Gyeongju berbatasan dengan Laut Timur.[1]

Beberapa daerah di Gyeongju terletak di Cekungan Gyeongsang, namun ada pula yang terletak di Cekungan Pohang seperti Eoil-ri dan Beomgok-ri di Yangbuk-myeon dan sebagian daerah Cheonbuk-myeon. Cekungan Gyeongsang terdiri dari batu intrusif yang bertumpukan dengan lapisan batuan sedimen, terutama granit dan porfiri. Berbeda dengan Cekungan Gyeongsang, Cekungan Pohan terdiri dari batuan beku, batuan sedimen, pofiri, batu pasir dan tuff.[45]

Gunung Taebaek adalah gunung tertinggi di Gyeongju yang berada di perbatasan sebelah barat kota ini. Titik tertinggi di Gyeongju, Gunung Munbok (文福山) berada pada ketinggian 1.014 meter di atas permukaan laut. Puncak ini terletak di Sannae-myeon, perbatasan dengan Cheongdo.[46] Puncak tertinggi disebelah timur kota ini, termasuk Gunung Toham masuk kedalam area Pegunungan Haean dan Pegunungn Dongdae.[47][48]

Saluran drainase Gyeongju terbentuk dari garis - garis pegunungan ini.[6] Pegunungan Dongdae membelah area menjadi dua: kaki lembah disebelah timur dan sungai disebelah barat. Hampir sebagian besar daerah dalam kota mendapat aliran Sungai Hyeongsan, yang mengalir dari Ulsan menuju laut di Pelabuhan Pohang. Aliran anak sungai Hyeongsan termasuk Bukcheon dan Namcheon bertemu di Cekungan Gyeongju.[6] Aliran yang berada di sisi barat daya Gyeongju, mengalir ke Sungai Geumho yang kemudian bermuara di Nakdong. Aliran air di daerah kecil yang berada selatan Gyeongju, tepatnya sebelah barat Barisan Taebaek mengalir ke Sungai Taehwa dan bermuara di Teluk Ulsan.[49][50]

Gyeongju memiliki garis pantai sepanjang 36,1 kilometer yang terbentang antara Pohang di utara dan Ulsan di selatan.[51] Tidak ada pelabuhan besar sepanjang garis pantai Gyeongju namun terdapat sekitar 12 pelabuhan kecil.[52] salah satu pelabuhan yang terletak di ujung tenggara Gyeongju merupakan pangkalan bagi Polisi Maritim Nasional. Pangkalan ini bertanggung jawab atas keamanan garis pantai di timur Korea Selatan.[53][54][55]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Lokasinya yang berada di daerah pantai menyebabkan Gyeongju beriklim basah dan sejuk dibandingkan dengan daerah lain di Korea. Secara umum, iklim di Gyeongju tipikal iklim Korea Selatan. Memiliki dua musim: panas dan dingin, dengan musim muson antara akhir Juni dan awal Agustus. Rata - rata curah hujan adalah 1.091 milimeter (43,0 in) dan rata - rata suhu udara adalah 12,2 °C (54.0 °F).[56]

Pusat historis kota Gyeongju yang terletak di tepi sungai Hyeongsan di Cekungan Gyeongju merupakan daerah yang sering terkena banjir akibat adanya angin taifun. Rata - rata, banjir bandang terjadi setiap 27,9 tahun sekali, dimulai pada abad pertama.[57] Sistem kontrol banjir modern telah membawa perubahan besar pada abad ke-20. Banjir besar yang terakhir terjadi pada tahun 1991, ketika air Danau Deokdong meluap akibat Taifun Gladys.[58]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

In front of a low and ivory building, a parking lot and cars are shown.
Gedung Dewan Kota Gyeongju di Dongcheon-dong.

Lembaga eksekutif dipegang oleh wali kota dan wakil wali kota. Wali kota dipilih langsung, sementara wakil wali kota ditunjuk.[59] Lembaga legislatif dipegang oleh Dewan Kota Gyeongju yang beranggotakan 21 anggota pada 2009.[60][61] Dewan kota yang terbentuk saat ini merupakan hasil dari penggabungan dari Dewan Kota Gyeongju yang lama dengan Dewan Kota County Wolseong pada 1991. Masing - masing daerah di Gyeongju memilih satu wakilnya untuk mewakili aspirasi daerah masing masing di Dewan Kota, namun Angang-eup diwakili oleh dua orang sehubungan dengan jumlah populasinya yang besar, dan kedua wakil tersebut menampung aspirasi rakyat dari kedua dong. Gyeongju memiliki 23 pemerintahan lokal, setiap pemerintahan lokal ini memiliki kantor dengan beberapa staf administratif.[62] Hingga Desember 2008, Gyeongju memiliki 1.462 pekerja untuk menjalankan pemerintahan di Gyeongju.[63]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Lihat pula: Pembagian administratif Korea Selatan.

Gyeongju dibagi kepada 4 eup, 8 myeon, dan 13 dong. Dong-dong di Gyeongju menempati kawasan di pusat kota, yang dahulu ditempati Gyeongju-eup. Eup umumnya adalah pedesaan yang lebih besar, sementara myeon adalah desa-desa yang lebih kecil.

Map # Wilayah Penduduk
(2007)
Rumah
tangga
Luas
# Wilayah Penduduk
Rumah
tangga
Luas
Map of the administrative divisions of Gyeongju.
1 Sannae-myeon 3,561 1,779 142.6 13 Seondo-dong 13,813 2,831 28.0
2 Seo-myeon 4,773 1,779 52.1 14 Seonggeon-dong 18,378 7,562 6.4
3 Hyeongok-myeon 16,829 5,726 55.7 15 Hwangseong-dong 29,660 9,415 3.8
4 Angang-eup 33,802 12,641 138.6 16 Yonggang-dong 15,959 5,244 5.1
5 Gangdong-myeon 8,834 3,659 81.4 17 Bodeok-dong 2,296 977 81.0
6 Cheonbuk-myeon 6,185 2,328 58.2 18 Bulguk-dong 9,001 3,722 37.4
7 Yangbuk-myeon 4,535 2,026 120.1 19 Hwangnam-dong 8,885 3,875 20.5
8 Gampo-eup 7,099 3,084 44.9 20 Jungbu-dong 7,003 3,022 0.9
9 Yangnam-myeon 7,131 2,941 85.1 21 Hwango-dong 10,225 4283 1.5
10 Oedong-eup 19,006 6,965 109.8 22 Dongcheon-dong 26,721 9,228 5.3
11 Naenam-myeon 6,142 2,526 122.1 23 Wolseong-dong 6,522 4,842 31.4
12 Geoncheon-eup 11,217 4,533 92.4
*Angka-angka ini berdasarkan data pendaftaran warga yang diterbitkan pemerintah setempat.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Ketika Silla mencapai puncak kejayaaannya, Gyeongju diperkirakan memiliki jutaan penduduk, empat kali jumlah penduduk pada tahun 2008. Dalam beberapa tahun terakhir, Gyeongju mengikuti tren yang sama yang berdampak luas keseluruh Korea Selatan. Gyeongju kini memiliki penurunan populasi dan ukuran keluarga. Sebagai contoh, rata - rata jumlah orang dalam satu keluarga adalah 2,8 orang. Karena angka ini telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak orang dalam satu keluarga pada 2008 (105.009) dibandingkan tahun 2003, walaupun populasi mengalami penurunan.

Seperti pada kota - kota kecil di Korea Selatan lainnya, Gyeongju memiliki penurunan populasi dalam beberapa tahun terakhir. Sejak tahun 2002 hingga 2008, kota ini telah kehilangan 16.557 orang. Pengurangan jumlah penduduk ini karena adanya migrasi para pekerja yang mencari peluang di kota besar lainnya di Korea Selatan. Pada 2007, sekitar 1.975 orang keluar dari kota dibandingkan jumlah yang datang. Dalam periode yang sama, angka kelahiran melebihi angka kematian kurang lebih sekitar 450 per tahun, jumlah yang cukup signifikan namun tidak cukup untuk mengimbangi penduduk yang bermigrasi.

Gyeongju memiliki sedikit penduduk non-Korea namun jumlah terus berkembang. Pada tahun 2007 tercatat 4.671 orang asing tinggal di Gyeongju. Jumlah ini sekitar 1,73% dari keseluruhan penduduk Gyeongju. Perkembangan ini sebagian besar didominasi oleh penduduk dari negara Asia lainnya, kebanyakan dari mereka bekerja di industri otomotif. Negara - negara tersebut adalah Filipina, China, Taiwan, Taiwan, Indonesia dan Vietnam. Jumlah penduduk dari Jepang, Amerika Serikat, dan Kanada mengalami penurunan selama 2003 - 2007.

Dialek[sunting | sunting sumber]

Dialek Gyeongju memiliki ciri khas yang memiliki kesamaan dengan bagian utara Ulsan. Dialek ini secara umum mirip dengan Dialek Gyeongsang, tetapi mempertahankan ciri khasnya. Beberapa ahli linguistik mengelompokkan karakteristik khusus dialek Gyeongju dengan Bahasa Silla. Sebagai contoh, contoh yang kontras terlihat pada bentuk dialek lokal "소내기" (sonaegi) dan bentuk umum "소나기" (sonagi, yang berarti "hujan") telah dikategorikan sebagai karakter kuno ala Bahasa Silla.

Kebudayaan dan masyarakat[sunting | sunting sumber]

Benda kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Gyeongju merupakan destinasi utama para turis yang tertarik pada kebudayaan Silla dan arsitektur pada zaman Dinasti Joseon (1392-1910). Kota ini memiliki 31 benda yang dikategorikan sebagai warisan nasional sementara itu Museum Nasional Gyeongju memiliki 16.333 artifak. Secara kategori, terdapat empat pembagian besar pusat sejarah dan relik: tumuli dan artefak - artefaknya, benda serta situs Budha, benteng dan istana serta arsitektur kuno. Peninggalan zaman prahistoris seperti dari Zaman tembikar mumun berhasil digali di daerah Gyeongju Pusat, Desa Moa-ri dan Oya-ri di distrik Cheonbuk-myeon dan di desa Jukdong-ri. Dolmen ditemukan di beberapa tempat, misalnya di Gangdong-myeon dan Moa-ri. Relik zaman perunggu ditemukan di Desa Angye-ri, Jukdong-ri dan Ipsil-ri.

Terdapat 35 makam kerajaan serta 155 tumuli di Gyeongju tengah dan 421 tumuli di pinggiran kota. Daerah pemakaman Silla dibangun setelah periode Tiga Kerajaan Korea dapat ditemukan di Gyeongju tengah, termasuk tumuli di distrik Noseo-dong, Nodong-dong, Hwangnam-dong, Hwango-dong dan Inwang-dong. Makam Raja Muyeol dapat ditemukan di Seoak-dong, Gyeongju Barat, dekat tumuli di Chunghyo-dong dan makam Kim Yushin. Makam Ratu Seondeok, Raja Sinmun, Raja Hyogong dan Raja Sinmu berpusat di Gunung Namsan sementara makan Raja Heongang, Raja Jeonggang, Raja Gyeongmyeong dan Raja Gyeongae berada di lereng Gunung Namsan. Tumuli juga ditemukan sepanjang Gunung Namsan dan sebelah barat Gunung Geumgang. Penggalian artifak dari Geumgwanchong, Seobongchong, Cheonmachong merupakan contoh dari hasil kebudayaan Silla.

Agama[sunting | sunting sumber]

Gyeongju dikenal sebagai pusat penting Buddisme Korea. Bulguksa yang terletak di timur pusat kota Gyeongju, merupakan salah satu dari kuil Budha terbesar di Korea Selatan; tak jauh dari Bulguksa terdapat patung Budha Seokguram. Upacara keagamaan sering dilakukan di gunung - gunung sekitar Gyeongju.

Masakan[sunting | sunting sumber]

24 buns in golden brown are put in a white rectangular box. The buns are arranged like an abacus.
roti Gyeongju.

Masakan Gyeongju umumnya memiliki ciri khas cita rasa ala provinsi Gyeongsang: pedas dan asin.[64][65][66] Namun, ia memiliki rasa yang khas berdasarkan pendapat para ahli di daerah dan nasional. Salah satu yang terkenal adalah "roti Gyeongju" atau "roti Hwangnam", pastri kacang merah yang pertama kali dibuat pada 1939 dan sekarang dijual keseluruh pelosok negeri.[67][68] Chalboribbang, yang dibuat dari tepung jelai, juga merupakan pastri dengan isi pasta kacang merah.[69][70] Produk lokal yang telah memiliki sejarah yang panjang adalah beopju, arak tradisional Korea yang diproduksi oleh Choe Gyeongju di Gyo-dong. Teknik membuat arak ini telah ditetapkan sebagai Warisan Budaya Nonbendawi oleh pemerintah Korea Selatan..[71][72][73]

An array of about 10 small side dishes, a bean curd stew, and leaf vegetables on a table.
Ssambap, nasi yang disajikan dengan sayur - sayuran, serta beberapa makanan pelengkap.

Masakan khas daerah lainnya seperti ssambap, haejangguk dan muk.[74] Ssambap adalah nasi yang disajikan bersama dengan sayuran, banchan (makanan sampingan) dan bumbu seperti gochujang (saus cabai) atau ssamjang (campuran antara pasta kacang kedelai dengan gochujang). Bahan bahan ini djadikan satu di atas daun sayuran lalu digulung. Umumnya, restoran ssambap dapat ditemukan di daerah Daenuengwon atau Taman Grand Tumuli.[75] Haejangguk merupakan sejenis sup yang dimakan sebagai pengurang rasa mabuk, dan secara harafiah dapat diartikan sebagai "sup untuk mengurangi rasa mabuk".[76] Sebuah jalan di dekat Museum Nasional Gyeongju dikenal oleh masyarakat karena terdapat 20 restoran haejangguk yang menyajikan haejangguk ala Gyeongju. Sup ini dibuat dari rebusan [[kecambah], irisan memilmuk, kimchi, dan sargassum dalam kaldu ikan teri dan ikan Alaska pollack.[77]

Gampo-eup, distrik yang terletak di timur Gyeongju kaya akan hasil laut dan jeotgal karena letaknya yang berdekatan dengan pantai. Terdapat lebih dari 240 restoran hasil laut di Pelabuhan Gampo yang menawarkan berbagai macam hidangan yang terbuat dari hasil tangkapan laut seperti hoe, jeonboktang, panggangan hasil laut dan sebagainya.[78][79][80]

Olahraga[sunting | sunting sumber]

People cheering their teams with colorful flags for track and field games in a stadium
Stadion Publik Gyeongju.

Hingga tahun 2007, Gyeongju memiliki dua stadion, dua gimnasium, dua lapangan tenis, satu kolam renang dan beberapa fasilitas olahraga publik lainnya yang dimiliki pemerintah maupun swasta.[81][82] Sebagian besar fasilitas olahraga publik terletak di Taman Hwaseong dengan luas area mencapai 1,022,350 m2 yang juga mencakup hutan pinus.[83][84] Lokasi ini pada awalnya merupakan hutan buatan yang dibuat untuk tujuan feng shui selama periode Silla dan juga merupakan tempat latihan utama bagi para pejuang hwarang serta lokasi berburu bagi raja - raja Silla. Lokasi ini merupakan lokasi favorit bagi Raja Jinpyeong.[85][86] Sejak 1975, Taman Hwangseong dibuat sebagai taman kota dan terdiri atas Stadion Publik Gyeongju, Taman Sepakbola dengan 7 lapangan sepak bola dan satu lapangan futsal, serta satu gimnasium dan lapangan Horimjang untuk gukgung atau panahan tradisional Korea dan area gulat ssireum.[87] Selain itu, Taman Hwaseong juga memiliki sebuah lapangan gateball, ice rink, trek jogging dan jalan khusus pesepeda. Stadion Publik Gyeongju selesai dibangun pada 1982[81] dan dapat menampung hingga 20.000 orang.[83]

Stadion Hoki Angang berlokasi di distrik Angang-eup merupakan rumah bagi Tim Hoki Kota Gyeongju yang merupakan satu dari empat tim profesional hoki wanita di Korea Selatan.[88][89] Tim hoki ini dibentuk pada tahun 1994[90] dan dikelola oleh Divisi Pemuda dan Olahraga Gyeongju.[91] Walaupun awalnya bukan merupakan sebuah tim yang sukses, tetapi dalam perkembangannya tim Hoki Kota Gyeongju berhasil meraih gelar baik di Kejuaraan Hoki Divisi Nasional dan Festival Olahraga Nasional pada tahun 2000. Hingga tahun 2002, tim Hoki Kota Gyeongju telah berhasil meraih juara pertama dan tiga kali meraih juara kedua[90], pada tahun 2008, tim ini memenangkan juara pertama pada Kejuaraan Hoki Divisi Nasional ke-51.[92]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Two boats anchor in a harbor on the right. Blue skies and the sea are clear and tranquil.
Pelabuhan Gampo

Meskipun tumpuan ekonomi utama Gyeongju terletak pada pariwisata, tetapi kegiatan ekonomi Gyeongju beraneka ragam dan sebagian besar penduduk Gyeongju bekerja di bidang selain pariwisata. Lebih dari 27.000 bekerja di manufaktur dan 13.500 bekerja di industri perhotelan. Pertambahan jumlah pekerja di bidang pariwisata selalu konstan setiap tahunnya sementara sektor manufaktur membuka sekitar 6.000 lapangan pekerjaan baru dari tahun 1999 hingga 2003. Sektor manufaktur melibatkan kota - kota disekitar Gyeongju seperti Ulsan, Pohang, dan Daegu. Ulsan dan Daegu memiliki peran penting dalam industri otomotif. Dari 1.221 bisnis di Gyeongju, sekitar sepertiganya terlibat dalam manufaktur komponen otomotif.

Kegiatan perikanan banyak ditemukan di kota kecil yang terletak di pinggir pantai seperi Gampo-eup di sebelah timur laut kota Gyeongju dimana terdapat 436 usaha perikanan yang terdaftar. Industri perikanan tidak diizinkan di Gyeongju sehubungan dengan kondisi transportasi yang kurang baik dan fasilitas yang kurang memadai. Kebanyakan hasil tangkapan ini langsung didistribusikan ke restoran - restoran. Beberapa hasil laut yang sering dipasarkan adalah myeolchijeot, abalone, wakame, dan cumi - cumi.

Agrikultur masih menjadi bagian penting dalam perekonomian Gyeongju terutama di daerah yang terletak di pinggiran kota Gyeongju. Berdasarkan data tahun 2006, luas daerah untuk tanaman agrikultur sebesar 24.359 km2 dengan komposisi hampir 70% ditempati untuk sawah (169.57 km2) sementara sisanya (74.02 km2) untuk tanaman lain. Produksi pertanian umumnya dapat ditemukan di sekitar lahan subur dekat Sungai Hyeongsan. Hasil utama berupa beras, barley, kacang - kacangan dan jagung. Jamur kancing diproduksi di Geoncheon-eup dan dikemas untuk ekspor.

Perokonomian Gyeongju memiliki sejarah panjang. Samguk Sagi mencatat bahwa kegiatan perdagangan telah dilakukan sejak zaman dahulu dengan adanya pendirian Gyeongdosi (Pasar Ibukota) di bulan Maret 490 pada masa pemerintahan Raja Soji dan Dongsi (Pasar Timur) pada 509 selama masa pemerintahan Raja Jijeung. Pada tahun 1830an, Gyeongju memiliki pasar yang aktif dibuka selama lima hari setiap minggunya hingga akhir 1920an. Gyeongju Bunaejang dianggap sebagai pasar terbesar pada saat itu di daerah Yeongnam bersama dengan Daegu Bunaejang. Transportasi yang dibangun di akhir periode Penjajahan Jepang di Korea, Jalur Jungang dan Jalur Daegu yang menghubungkan Pohang dan barat laut wilayah Jepang meningkatkan jumlah populasi penduduk dan volume perdagangan. Setelah 1960an, pasar periodik tradisional berubah menjadi pasar tradisional yang dibuka setiap hari. Hingga tahun 2006, Gyeongju memiliki delapan pasar tradisional, sembilan pasar periodik dan satu toko serba ada. Jumlah pasar periodik tradisional mulai menurun dan semakin terpinggirkan selama beberapa tahun terakhir.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

A stone pagoda with elaborated tiers, a small lion status, and stairs. Blue skies and a roof of a building and trees are shown on the background
pagoda Dabotap di kuil Bulguksa.

Gyeongju merupakan destinasi utama pariwisata di Korea Selatan bagi wisatawan domestik maupun mancanegara. Daya tarik utama pariwisata dari kota ini adalah kebudayaan Silla yang telah berumur kurang lebih 1000 tahun serta situs - situs arkeologis yang tersebar di penjuru kota. Tercatat jumlah wisatawan yang datang sebesar 6 juta orang termasuk 750.000 wisatawan mancanegara per tahun. Pemerintah kota Gyeongju juga mengembangkan sektor wisata lewat acara konferensi, festival serta pembangunan resor di penjuru kota.

Kebanyakan situs peninggalan Silla berlokasi di Taman Nasional Gyeongju seperti Kompleks Makam Kerajaan, Cheomseongdae yang merupakan peninggalan observatorium astronomi tertua di Asia Timur. kolam kerajaan Anapji, dan hutan Gyerim. Museum Nasional Gyeongju menyimpan berbagai artifak penting serta benda - benda bersejarah dari lokasi sekitar daerah Gyeongju.

Kebanyakan situs peninggalan bersejarah di Gyeongju juga berkaitan erat dengan Buddhisme selama era Silla. Seokguram dan Bulguksa merupakan situs sejarah pertama di Korea yang masuk dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1995. Situs kuil Hwangyongsa disebut - sebut sebagai kuil terbesar di Korea, masih dilestarikan di lereng Gunung Toham. Berbagai patung Budha dan Bodhisattva selama era Silla juga dapat ditemukan di penjuru kota, terutama di sekitar Namsan.

Jumlah turis yang datang ke Gyeongju sangat dipengaruhi oleh keberhasilan promosi yang dilakukan kota ini sebagai pagelaran berbagai macam festival, konferensi dan kompetisi. Sejak tahun 1962, bahkan diadakan Festival Budaya Silla diadakan setiap bulan Oktober untuk merayakan dan menghormati kebudayaan serta sejarah dinasti ini. Festival ini termasuk dalam salah satu festival terbesar di Korea. Acara festival ini seperti lomba atletik, permainan tradisional, musik, tarian, literatur dan upacara keagamaan Buddha. Festival lain yang ternama misalnya Maraton Ceri Mekar di bulan April, Festival Minuman dan Kue Korea pada bulan Maret, dan peringatan pendiri Dinasti Silla dan Jenderal Kim Yu-sin.

Terdapat 15 hotel termasuk Hotel Hilton, Hotel Gyeongju Chosun, 276 penginapan kecil, dan 2.817 restoran di Gyeongju pada tahun 2006.

Infrastruktur[sunting | sunting sumber]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

A large seven-story hospital complex on a slope that consists of about two buildings. The wall of one on the left is covered with blue glasses, and the other building with round corners is covered with beige bricks. Large green vertical signs are attached on the wall of the latter. The signs say "동국대학교 부속병원 한방병원". In front of the hospital, a black car coming down from the slope.
Rumah Sakit Gyeongju Universitas Dongguk

Berdasarkan data dari buku tahunan Gyeongju tahun 2008, jumlah institusi medis sebanyak 224 dengan 3.345 ranjang, termasuk dua rumah sakit umum, 13 rumah sakit, 109 klinik, 5 suster rumah, 42 rumah sakit gigi, dua rumah sakit tradisional Korea dan 50 klinik tradisional Korea. Selain itu, ada 28 institusi medis yang berkaitan dengan Pusat Kesehatan Gyeongju yang bekerja sama dengan pemerintah pusat Gyeongju.

Dua rumah sakit umum di Gyeongju memiliki asosiasi dengan dua universitas di Gyeongju dan dekat Daegu. Rumah Sakit Gyeongju Universitas Dongguk, berlokasi di distrik Seokjang-dong. Rumah sakit ini berafiliasi dengan Pusat Sekolah Medis Universitas Dongguk. Rumah Sakit ini dibuka pada tahun 1991 di sebuah gedung sembilan lantai untuk memfasilitasi penduduk lokal dengan pelayanan medis dan spesialis medis terlatih di daerah tersebut. Setelah dilakukan berbagai renovasi, gedung rumah sakit akhirnya memiliki 24 departemen termasuk pusat onkologi radiasi dan 438 tempat tidur. Rumah Sakit Gyeongju Universitas Dongguk juga merupakan tempat pelatihan dan pembelajaran bagi Rumah Sakit Oriental Universitas Dongguk. Rumah sakit umum lainnya adalah Rumah Sakit Medis Dongsan yang berafiliasi dengan Universitas Keimyung. Rumah sakit ini merupakan penerus dari Rumah Sakit Kristen Gyeongju yang didirikan pada tahun 1962 dan muncul sebagai rumah sakit umum pada 1991. Rumah Sakit Dongsan Gyeongju berlokasi di distrik Seobu-dong dan memiliki 12 departemen.

Pelayanan umum[sunting | sunting sumber]

Suplai air dan pengolahan sampah merupakan pelayanan kota yang diatur oleh Kantor Suplai Air dan Kualitas Air dan Kantor Lingkungan Hidup. Sumber air berasal dari Sungai Hyeongsan, Dam Deokdong dan beberapa anak sungai lainnya. Penyaluran air dibagi kedalam beberapa distrik, dengan 8 pusat filtrasi air dan 7 Pembangkit Listrik Tenaga Sampah. Salah satu pembangkit listrik tenaga sampah, Pembangkit Listrik Tenaga Sampah Angang beroperasi pada 2005 dengan investasi dari Pemerintah Gyeongsang Utara dan Kota Gyeongju dengan nilai investasi 44.300.000.000 won untuk pembangunan sarana demi menghindari polusi di Sungai Hyeongsan yang merupakan sumber air utama bagi penduduk Gyeongju dan Pohang. Pembangkit listrik ini berlokasi di lahan seluas 39.000 km2 di Homyeong-ri, Gangdong-myeon.

Kota Gyeongju telah berhasil melakukan pengolahan sampah sendiri namun usaha ini diprivatisasi sejak 1 Juli 2009.

Gas Kota Seorabol yang berafiliasi dengan Grup GS menyediakan gas bagi penduduk kota Gyeongju. Penyediaan listrik disediakan oleh perusahaan publik yang dikelola swasta Tenaga Nuklir dan Hidro Korea lewat PLTN Wolseong. Pembangkit listrik ini dikenal karena satu - satunya PLTN yang mengoperasikan reaktor air berat di Korea Selatan dan mensuplai sekitar 5% dari kebutuhan listrik di Korea Selatan. Pemilik PLTN ini, Tenaga Nuklir dan Hidro Korea memulai pembangunan Wolseong 1 di distrik Yangnam-myeon, Yangbuk-myeon dan Gampo-eup tahun 1976. Pembangunan Wolseong 2, Wolseong 3, dan Wolseong 4 dengan kapasitas 70.000kW selesai pada tahun 1997, 1998, dan 1999. Proyek pembangkit listrik Sinwolseong 1 dan 2 sedang dalam pengerjaan dan diharapkan selesai pada tahun 2011 atau 2012.

Media[sunting | sunting sumber]

In front of a beige nine-story building, three cars parked
Gyeongju Sinmun, salah satu harian lokal di Gyeongju berkantor di gedung ini.

Gyeongju memiliki dua koran lokal:Gyeongju Sinmun dan Seorabeol Sinmun.[93] Keduanya adalah koran mingguan yang memberikan berita via daring dan berkantor pusat di Dongcheon-dong.[94][95] Gyeongju Sinmun dibentuk pada 1989 dan mengabarkan berbagai berita serta kritik yang berkaitan dengan Gyeongju.[96] Koran daringnya, Gyeongju Sinmun Digital dioperasikan pada Desember 2000 yang berfokus pada berita lokal secara langsung yang tidak dapat langsung didapatkan dari koran mingguan Gyeongju Sinmun, selain itu koran daring ini juga berguna untuk bertukar informasi antar penduduk Gyeongju. Pada 2001, Gyeongju Sinmun mulai memberikan Penghargaan Penduduk Gyeongju kepada orang - orang yang dinilai telah memberikan usahanya untuk mengembangkan industri dan ekonomi lokal, budaya dan edukasi, serta kesejahteraan umum. Sejak 2003, PLTN Wolseong dan Gyeongju Sinmun memberikan penghargaan tersebut.[97]

Soerabeol Sinmun didirikan pada 1993,[98] namun sejak 15 November 2000 hingga 10 November 2005, koran ini berhenti beroperasi karena masalah finansial setelah krisis ekonomi tahun 1997 yang berdampak kepada ekonomi lokal.[99] Tahun 2006, Soerabeol Sinmun memberikan Penghargaan Seorabeol kepada orang - orang yang telah berusaha mengembangkan Gyeongju.[98][100]

Beberapa film besar pernah melakukan pengambilan gambar di kota ini seperti Kick the Moon,[101] Taegukgi,[102] Quen Seon Deok juga mengambil tempat di studio Taman Millenium Silla yang terletak di Resor Danau Bomun.[103][104]

Kota kembar[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "경주시" [Gyeongju-si] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-02. 
  2. ^ a b "S. Korean, US presidents to meet before APEC summit". Xinhua News. 2005-10-18. Diakses 2009-09-15. 
  3. ^ "Administrative divisions" (dalam bahasa Korean). The Government of North Gyeongsang province. 2007. Diakses 2009-09-15. 
  4. ^ Smyth, Terry (2008-11-13). "Saving face for Australia". Brisbane Times. Diakses 2009-08-11. 
  5. ^ a b "Kyŏngju". Encyclopædia Britannica. 2009. Diakses 2009-09-15. 
  6. ^ a b c "경주시의 자연환경" [Natural environment of Gyeongju] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-05. 
  7. ^ Robinson et al. 2007. p.187
  8. ^ "Spring into Korea's Cultural Festivals". Travel Blackboard. 2005-03-04. Diakses 2009-09-15. 
  9. ^ "Korea, Republic of". UNESCO World Heritage Centre. 2009. Diakses 2010-08-22. 
  10. ^ "Gyeongju Yangdong Folk Village (UNESCO World Heritage)". Korea Tourism Organization. 
  11. ^ "Insa-dong Rivals Jeju as Most Popular Tourist Spot". The Chosun Ilbo. 2009-05-05. Diakses 2009-08-04. 
  12. ^ a b "경주시의 산업·교통" [Industry and Transportation of Gyeongju] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-09-15. 
  13. ^ "경주시 산업과 교통" [Industry and transport of Gyeongju] (dalam bahasa Korean). Nate / Britannica. Diakses 2009-08-07. 
  14. ^ Tamásy & Taylor, (2008) p.129
  15. ^ Lee (1984), p.64
  16. ^ Rutt, (1999) p.417
  17. ^ a b c d e f g h "경주시의 역사" [History of Gyeongju] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-05. 
  18. ^ Lee, Ki-baek, (1984), p.78
  19. ^ Robinson et al. 2007. p.26
  20. ^ Robinson et al. 2007. p.28
  21. ^ "제 1전시 한민족 생활사" [Exhibition Hall 1, History of Korean People] (dalam bahasa Korean). National Museum of Korea. Diakses 2009-08-06. 
  22. ^ Breen (1999), p.82
  23. ^ "신라의 왕궁은 어디에 있었나?". Presenters: Yu In-chon. 역사스페셜 (History Special). KBS. KBS 1TV, Seoul, South Korea. 1998-12-19. Transkrip. Diakses pada 2009-08-06.
  24. ^ Kim, Chang-hyun, (2008), pp.1–6
  25. ^ "慶州 경주" [Gyeongju] (dalam bahasa Korean). Nate Hanja Dictionary. Diakses 2009-09-15. 
  26. ^ Lee, (1984), pp. 115–116
  27. ^ "Mt. Namsan". Gyeongju city. Diakses 2009-09-15. [pranala nonaktif]
  28. ^ Lee (1984), p. 149.
  29. ^ Lee (1984), p. 214.
  30. ^ Cole, Teresa Levonian (2003-10-11). "My brilliant Korea". The Guardian. Diakses 2009-09-15. 
  31. ^ Kookmin University (2004), p. 27.
  32. ^ "경주의 이야기꾼, 김동리" [Gyeongju's storyteller, Kim Dong-ni] (dalam bahasa Korean). KBS. 2006-03-29. Diakses 2009-09-15. 
  33. ^ Lee, Kyong-hee (2009-07-22). "Ancient Silla armor comes to light". JoongAng Daily. Diakses 2009-09-15. 
  34. ^ "국립경주박물관 (國立慶州博物館)" [Gyeongju National Museum] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-05. 
  35. ^ "동해남부선 (東海南部線)" [Donaghae Nambu Line] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-06. 
  36. ^ "중앙선 (中央線)" [Donaghae Nambu Line] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-06. 
  37. ^ "동천동 Dongcheon-dong 東川洞" (dalam bahasa Korean). Doosan Encyclopedia. Diakses 2009-08-05. 
  38. ^ Cumings, (1997), p.244.
  39. ^ Cumings, (1997), p.275.
  40. ^ Lee, Sungkyun (Spring 2004). Economic Change and Regional Development Disparities in the 1990s in Korea 44 (1). Korea Journal. hlm. 75–102. Diakses 2009-09-08. 
  41. ^ Kim, Won Bae (Summer 2003). The Evolution of Regional Economic Disparities in Korea 43 (2). Korea Journal. hlm. 55–80. Diakses 2009-09-08. 
  42. ^ Sundaram, (2003), p.58
  43. ^ Cherry, (2001) p.41
  44. ^ Kang and Lee (2006), p.59
  45. ^ "경주시 Gyeongju-si 慶州市" (dalam bahasa Korean). Doosan Encyclopedia. Diakses 2009-08-08. 
  46. ^ "문복산 (文福山)" [Munbok Mountain (Munboksan)] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-05. 
  47. ^ "토함산 (吐含山 )" [Toham Mountain (Tohamsan)] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-05. 
  48. ^ "양북면 Yangbuk-myeon 陽北面" (dalam bahasa Korean). Doosan Encyclopedia. Diakses 2009-08-05. 
  49. ^ "태화강 (太和江)" [Taehwa River] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-05. 
  50. ^ "형산강지구대 (兄山江地溝帶)" [Hyeongsan River Rift Valley] (dalam bahasa Korean). Nate / Encyclopedia of Korean Culture. Diakses 2009-08-05. 
  51. ^ "2008년도 경주시 통계연보 : 2.토지 및 기후" [Statistical yearbook of Gyeongju 2008 : 2. Land and weather] (pdf). Gyeongju City. August 2008. Diakses 2009-07-13. 
  52. ^ "농축수산" [Agriculture, Livestock industry, and Fisheries]. Gyeongju City website (dalam bahasa Korean). Diakses 2009-07-07. [pranala nonaktif]
  53. ^ "Greeting". The National Maritime Police. Diakses 2009-08-05. 
  54. ^ Lee, Gil-Beom (2009-03-09). "Main Operations". The National Maritime Police. Diakses 2009-08-05. 
  55. ^ "경찰서소개" [Introduction of the police] (dalam bahasa Korean). Ulsan Coast Guard, Korea. Diakses 2009-08-05. "울산광역시 북구 신명동으로부터 부산광역시 기장군 공수리까지 해안선과 어업자원보호선을 연결한 해역" 
  56. ^ "위치와 자연지리" [Location and geography] (dalam bahasa Korean). Gyeongju City website. Diakses 2009-07-13. [pranala nonaktif]
  57. ^ Kang (2002), p. 6.
  58. ^ Kang (2002), p. 5.
  59. ^ Kim, Gyeong-uk (김경욱) (2009-05-22). "이름모를 90명 ‘부시장은 외로워’" [Nameless 90 people 'Vice-mayors are lonely'] (dalam bahasa Korean). The Hankyoreh. Diakses 2009-09-15. "부시장은 시장의 제청으로 행정안전부 장관을 거쳐 대통령이 임명한다." 
  60. ^ "Set-up of the Countcil/Organization of the Council". Gyeongju City Council. Diakses 2009-09-15. 
  61. ^ "경주시의회 방폐장 집회두고 '시끌'" [Gyeongju City Council disputing before the meeting for the nuclear waste disposal facility)] (dalam bahasa Korean). Yonhap News. 2009-07-27. Diakses 2009-09-15. "전체 시의원 21명" 
  62. ^ "행정조직" [Administrative organization] (dalam bahasa Korean). Gyeongju City. 2009-05-12. Diakses 2009-09-15. [pranala nonaktif]
  63. ^ "기본현황" [Basic status quo] (dalam bahasa Korean). Gyeongju City. hlm. 7. Diakses 2009-09-15. 
  64. ^ "Regional Flavors in Seoul : Top 3 Restaurants of Gyeongsang-do & Gangwon-do Food". Korea Tourism Organization. 2008-03-10. Diakses 2009-09-16. 
  65. ^ "Korean Food Culture Series - Part 7: Local Foods". Korea Tourism Organization. 2008-02-05. Diakses 2009-09-15. 
  66. ^ Lee, Han-yong (이한용) (2002-08-30). "내 고향 맛 지도 - 경주, 영천, 청도 지역" [The map of my town's taste - Gyeongju, Yeongcheon, Cheongdo regions]. Hyangto wa Munhwa (향토와 문화) (dalam bahasa Korean) (Daegu Bank) (23): 23–28. Diakses 2009-09-15. 
  67. ^ Min, Byeong-jun (November 2008). (르포라이터 민병준의 향토기행) 경북 경주 [(Reporter, Min Byeong-jun's domestic travel sketches) Gyeongju, North Gyeongsang Province] (dalam bahasa Korean) 469. Monthly Mountain. Diakses 2009-09-15. 
  68. ^ Jang, Hui-bok (장희복) (2002-03-07). "<모범납세자 프로필-철탑산업훈장> 황남빵" [<Profile of exemplary tax payer-Iron Pagoda, Order of Industrial Service Merit> Hwangnam Bread] (dalam bahasa Korean). Sejeong Sinmun. Diakses 2009-09-15. 
  69. ^ "Gyeongju". Korea Tourism Organization. Diakses 2009-09-15. 
  70. ^ "경주 재래시장·특산품" [Gyeongju traditional markets·local specialties] (dalam bahasa Korean). Daegu Ilbo. 2007-01-26. Diakses 2009-09-15. 
  71. ^ "Liquor of Gyo-dong in Gyeongju (Local brewing)". Gyeongju U-Tourism. Diakses 2009-09-15. 
  72. ^ Park, Ji-Young. "Drinks of the Ancients". SkyNews. Diakses 2009-09-15. 
  73. ^ Park, Yeong-chul (박영출) (2004-02-04). "경주법주-200년된 우물물로 주조" [Gyeongju beopju, made with water from a 200 years old well] (dalam bahasa Korean). The Chosun Ilbo. Diakses 2009-09-15. 
  74. ^ Lee, Yeon-Jung (2006). Analysis of Current Use of Local Food of Adults in Gyeongju Classified by Age 21 (6). hlm. 577–588. Diakses 2009-09-15. 
  75. ^ "Travel Highlights". Korea Tourism Organization. Diakses 2009-09-15. 
  76. ^ Kim, Jae-Chan (2001-01-26). "(Gourmet spot) Grandma’s Haejangguk house in Yangjae-dong". Dong-a Ilbo. Diakses 2009-09-15. 
  77. ^ Park, Gyeong-il (박경일) (2007-04-04). "경주 먹을거리 · 즐길거리와 묵을 곳" [Something to eat, enjoy, and lodge in Gyeongju] (dalam bahasa Korean). Diakses 2009-09-15.  Text " [[Munhwa Ilbo]] " ignored (help)
  78. ^ Kim, Hyeon-gwan (2005-04-07). "경주지역 상권 불황 '역대 최고'" [Recession of the commercial district in Gyeongju is 'worst ever'] (dalam bahasa Korean). Daegu Ilbo. Diakses 2009-09-15. 
  79. ^ Kim, Hyeon-gwan (2005-07-01). "여름 바캉스 경주로" [Gyeongju for summer vacation] (dalam bahasa Korean). Diakses 2009-09-15.  Text " Daegu Ilbo " ignored (help)
  80. ^ Park, Jong-hyeon (박종현) (2009-02-05). "살살 녹는 대게살…힘이 쑥쑥 전복탕" [Crab meat melted in the mouth and jeonboktang giving stamina] (dalam bahasa Korean). Segye Ilbo. Diakses 2009-09-15. 
  81. ^ a b "ⅩⅥ.Education and Culture >21. Sports facilities". Gyeongju City. hlm. 481. Diakses 2009-09-15. [pranala nonaktif]
  82. ^ "문화" [Culture] (dalam bahasa Korean). Gyeongju City. Diakses 2009-09-15. [pranala nonaktif]
  83. ^ a b "황성공원 (隍城公園, Hwangseong park)" (dalam bahasa Korean). Diakses 2009-09-15. 
  84. ^ Pak, Jeong-u (박정우) (2009-01-16). "황성공원 사유지 매입, 시민공간 변모" [Private properties of Hwangseong Park purchased to transform for the public space] (dalam bahasa Korean). Dailian News. Diakses 2009-09-15. 
  85. ^ "황성공원 (Hwangseong Park)]" (dalam bahasa Korean). Gyeongju U-Tourism. Diakses 2009-09-15. [pranala nonaktif]
  86. ^ "황성공원" [Hwangseong Park] (dalam bahasa Korean). Gyeongju City. Diakses 2009-09-15. [pranala nonaktif]
  87. ^ Kim, Hyeon-gwan (김현관) (2006-04-10). "'안락한 휴식처 거듭날게요'" ['To be reborn as a cozy relaxing place'] (dalam bahasa Korean). Daegu Ilbo. Diakses 2009-09-15. 
  88. ^ Jo, Sang-un (조상운) (2004-01-20). "아테네를 향해 뛰는 사람들 (12―끝) 여자하키) 연휴는 사치…‘金’독기" [People running for Athene (12-End) Women's Hockey) Taking a break is a luxury...tenacious for the gold medal] (dalam bahasa Korean). Kookmin Ilbo. Diakses 2009-09-16. 
  89. ^ Lee, Sang-uk (이상욱 (2008-12-06). "경주시청 이선옥 선수 세계하키 올스타 선정" [Lee Seon-ok of Gyeongju City chosen as a FIH Allstar] (dalam bahasa Korean). Seorabeol Sinmun. Diakses 2009-09-16. 
  90. ^ a b Sin, A (신아) (2002-08-28). "(8월28일-수요화제) 경주 하키팀" [(August 28 Wednesday's topic) Gyeognju City Hockey] (dalam bahasa Korean). KBS Pohang. Diakses 2009-09-16. 
  91. ^ Kim, Jong-deuk (김종득) (2009-07-19). "경주시청 하키팀의 열악한 현실 ‘충격’" [Gyeognju City Hockey in shockingly poor conditions] (dalam bahasa Korean). Seorabeol Sinmun. Diakses 2009-09-16. 
  92. ^ Pak, Jun-u (박준우) (2008-08-03). "경주시청 여자하키팀 우승" [Gyeongju City Women's Hockey team won the championship] (dalam bahasa Korean). Daegul Ilbo. Diakses 2009-09-16. 
  93. ^ Oppenheim, (2008) p.142
  94. ^ "서라벌신문" [Seorabeol Sinmun] (dalam bahasa Korean). MediaSIS; Media Statistics Information System. Diakses 2009-09-16. 
  95. ^ "회원사현황" [Status quo of members] (dalam bahasa Korean). Right Local Media Solidarity (바른지역언론연대, Baereun Jigyeok Eollon Yeondae). Diakses 2009-09-16. 
  96. ^ Ham, Gyeong-su (함경수) (March 1996). "경주지역 종합정보시스템 구축" [The establishment of general information system in the Gyeongju area] (dalam bahasa Korean). hlm. 15. Diakses 2009-09-16. 
  97. ^ "월성원전, 경주시민상 시상식 개최" [At Wolseong Nuclear Power Plant held the Ceremony for Gyeongju Citizen Prize] (dalam bahasa Korean). Electronics News (전자신문). 2005- 06-07. Diakses 2009-09-16. 
  98. ^ a b Hwang, Myeong-gang (황명강) (2007-09-19). 2007 "서라벌대상 수상자 남:서종호, 여:서옥이씨 선정" [Seorabeol Awards go to Seo Jong-ho, Seo Ok-i] (dalam bahasa Korean). Gwangyeok News. Diakses 2009-09-16. 
  99. ^ "발행인인사말 (Publisher's Message)]" (dalam bahasa Korean). Seorabeol Sinmunlanguage=Korean. Diakses 2009-09-16. 
  100. ^ "About" (dalam bahasa Korean). Seorabeol Sinmun. Diakses 2009-09-16. 
  101. ^ Mun, Seok (문석) (2001-05-29). "커밍순...<신라의 달밤>" [Coming soon..<Kick the Moon>] (dalam bahasa Korean). Cine 21. Diakses 2009-09-16. 
  102. ^ "경주서 한국전 배경 전쟁영화 촬영" [Filming a movie in Gyeongju, with a of Korean War theme] (dalam bahasa Korean). Yonhap / Cine 21. 2003-01-15. Diakses 2009-09-16. 
  103. ^ Jang, Yeong-tae (장영태) (2009-08-17). "선덕여왕의 흔적을 따라서…" [In search for tracing Queen Seondeok] (dalam bahasa Korean). Segye Ilbo. Diakses 2009-09-16. 
  104. ^ Jang, Yeong-tae (장영태) (2009-03-26). "드라마 '선덕여왕' 다음달 경주서 본격촬영 돌입" [Drama 'Queen Seondeok', filming will start in Gyeongju from the next month] (dalam bahasa Korean). Segye Ilbo. Diakses 2009-09-16. 
  105. ^ Kim, Myeong-su (김명수). Gyeongju (dalam bahasa Korean). Glocalization Review. Diakses 2009-08-06. 
  106. ^ "International relations". Official page of Versailles. Diakses 2009-09-16. 
  107. ^ Choe, Chang-ho (최창호 ) (2007-03-11). "자매도시 이태리 폼페이市 "천년고도 경주 홍보"" [Gyeongju-Pompeii reached sister city partnership]. Daum / Newsis. Diakses 2009-08-06. 
  108. ^ "慶州市" [City of Gyeongju] (dalam bahasa Japanese). Official page of Obama. Diakses 2009-08-06. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]