Gyebaek

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Gyebaek (wafat pada tahun 660) merupakan seorang jenderal di kerajaan kuno Korea, Baekje pada masa awal dan pertengahan abad ke-7. Sedikit yang diketahui tentang kehidupan pribadinya— termasuk tahun dan lokasi kelahirannya. Model Taekwondo Gyebaek dinamakan sama dengannya.

Gyebaek
Hangeul 계백
Hanja 階伯
Alih Aksara yang Disempurnakan Gyebaek
McCune–Reischauer Kyebaek

Latar belakang budaya[sunting | sunting sumber]

Dinasti Baekje berkembang selama 6 abad dari tahun 18 SM sampai dikalahkan oleh Silla pada tahun 660. Baekje didirikan oleh Onjo, putra ketiga dari raja pertama Goguryeo di sudut barat daya Semenanjung Korea, dekat yang sekarang Seoul. Kerajaan tersebut berkembang ke arah selatan dan membangun hubungan perdagangan dengan Cina.

Sejarah militer[sunting | sunting sumber]

Baekje dan Goguryeo bergabung untuk menyerang Silla, meskipun mereka akhirnya didorong kembali ketika Silla menerima bantuan dari Dinasti Tang Cina. Pada tahun 660, ketika penyatuan tentara Silla yang sangat besar dan Cina menyerang Baekje, Jenderal Gyebaek mengatur 5,000 pasukan yang memiliki semangat yang tinggi dan keberanian untuk bertemu dengan mereka di medan perang. Ia mengetahui sebelum ia berangkat bahwa pasukannya tidak sebanding dan upayanya akan sia-sia, namun ia tidak ragu-ragu untuk membela negaranya, konon menyatakan "Aku lebih baik mati daripada menjadi seorang budak musuh." Ia kemudian membunuh istri dan keluarganya sendiri untuk menghindari mereka jatuh ke tangan musuh, dan untuk menghindari maksud mereka untuk memengaruhi yang akan dikerjakannya atau membuatnya goyah di medan perang.

Pasukannya memenangkan pertempuran empat awal kecil, tapi kemudian ia dipaksa untuk memindahkan pasukannya untuk menghalangi kemajuan Jenderal Kim Yushin ke ibukota Baekje, Buyeo. Kedua jenderal bertemu di dataran Medan Perang Hwangsan, yang sekarang Hamyang, dekat Gunung Chiri. Pasukan Gyebaek bertempur dengan berani namun jumlah mereka tidak seimbang, dan pada akhirnya, ia dan pengikutnya dimusnahkan.

Kelanjutan[sunting | sunting sumber]

Baekje dihancurkan setelah 678 tahun memerintah, namun tak lama setelah kekalahan dan kematian Gyebaek di medan perang Hwangsan. Sebagai filsuf Konfusius-Neo menjadi lebih berpengaruh di Dinasti Korea kemudian, Gyebaek diakui oleh para sejarawan dan pelajar adalah cita-cita Konfusianisme mencontohkan patriotisme dan pengabdian kepada Raja dan dipuji seperti itu. Meskipun tidak banyak lagi yang diketahui tentang kehidupan Gyebaek, tindakan yang mengarah pada pertempuran terakhir adalah legenda bagi bangsa Korea.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]