Gustav IV Adolf dari Swedia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gustav IV Adolf dari Swedia.

Gustav IV Adolf dari Swedia adalah penguasa Swedia dari Finlandia yang terakhir. Gustav atau Gustav Adolph (1 November 1778 - 7 Februari 1837) adalah Raja Swedia yang bertahta dari tahun 1792 hingga tahun 1809. beliau adalah anak dari Gustav III dari Swedia dan permaisurinya Ratu Sophia Magdalena, putri sulung Frederick V dari Denmark dengan istri pertamanya Louise dari Inggris. Dia adalah penguasa Swedia terakhir dari Finlandia, yang menduduki Rusia. Czar Alexander I pada 1808-1809 adalah penyebab langsung kejatuhan kekaisarannya. Setelah pemberontakan militer, raja ditangkap oleh petugas dan dipaksa untuk menyerahkan tahta atas nama keluarganya pada tanggal 29 Maret, tanggal yang sama dengan kematian ayahnya (karena luka tembak, tahun 1792). Instrumen Pemerintah selanjutnya ditulis dan diadaptasi pada tanggal 6 Juni, yang merupakan hari libur nasional bagi Swedia, dan berlaku sampai akhirnya diganti pada tahun 1974. Mahkota (kini memiliki kekuasaan sangat terbatas) dilewatkan ke pamannya yang memiliki putra, Karl XIII, yang menginginkan warisan diatur sebagai tindakan pencarian yang kuat untuk ahli waris hanya ditemukan pada tahun berikutnya dalam bentuk Jean-Baptiste Bernadotte, yang diasumsikan sebagai tahta pada tahun 1818, yang kini dinamai dengan Gedung Bernadotte. Gustavia di Swedia Pomerania sebelumnya dinamai Gustav, namun hilang dalam Perang Napoleon.

Catatan hidup[sunting | sunting sumber]

Gustav Adolf lahir di Stockholm. Dikabarkan pada saat kelahirannya dimana Gustav Adolf adalah anak biologis dari seorang bangsawan Finlandia, maka Baron dan kemudian Count Adolf Fredrik Munck af Fulkila, meskipun ini belum pernah didirikan. Setelah kelahirannya, ia diletakkan di bawah pengawasan Maria Aurora Uggla. Ia dibesarkan di bawah pengawasan ayahnya dan berpikiran liberal Nils von Rosenstein. Setelah pembunuhan Gustav III pada bulan Maret 1792, Gustav Adolf berhasil menduduki tahta pada usia 14, di bawah bimbingan pamannya , Charles, Duke of Södermanland, yang kemudian menjadi Raja Charles XIII Swedia ketika keponakannya dipaksa untuk melepaskan tahta dan melarikan diri dari negara pada tahun 1809.

Pada Agustus 1796 pamannya yang bupati mengatur rancana untuk raja muda guna mengunjungi Saint Petersburg untuk menunangkan cucunya Catherine the great’s, Grand Duchess Alexandra Pavlovna. Namun, pengaturan itu seluruhnya kandas ketika terjadi penolakan keras kepala dari Gustav bahwa untuk pengantin ditakdirkan kebebasan beribadah sesuai dengan ritus Gereja Ortodoks Rusia. Tak seorang pun tampaknya sudah menduga kemungkinan pada waktu itu masalah emosional mungkin terletak pada akar kesalehan normal Gustav. Sebaliknya, ketika ia datang dari usia tahun itu, sehingga mengakhiri Kabupaten, ada banyak yang prematur mengucapkan selamat pada diri mereka sendiri pada kenyataan bahwa Swedia ketika itu tak ada gangguan pada kejeniusan, tetapi secara ekonomis takut akan tuhan, raja biasanya bertugas untuk menangani.

Politik[sunting | sunting sumber]

Pemberhentian cepat Gustav Adolf umumnya dibenci dari Adolf Gustaf Reuterholm, penasihat Duke-bupati terkemuka, menambahkan masih lebih lanjut untuk popularitasnya. Pada 31 Oktober 1797 Gustav menikahi Dorothea Friederike, cucu dari Karl Friedrich, Margrave dari Baden, pernikahan yang tampaknya mengancam perang dengan Rusia tetapi untuk kebencian fanatik republik Perancis bersama oleh Paul Kaisar Rusia dan Gustav Adolf IV , yang melayani sebagai ikatan persatuan di antara mereka. Memang raja horor dari Jacobinisme menganggapnya wajar dalam intensitas, dan mengantarnya menjadi semakin reaksioner dan menunda penobatannya selama beberapa tahun, sehingga untuk menghindari memanggil bersama-sama diet. Meskipun demikian, gangguan keuangan negara, sebagian besar diwarisi dari perang Rusia Gustav III dari 1788-1790, serta kegagalan panen meluas pada tahun 1798 dan 1799, memaksanya untuk mendatangkan hasil perkebunan ke Norrköping pada Maret 1800 dan pada tanggal 3 April pada tahun yang sama . Ketika raja menghadapi pertentangan serius di Riksdag, ia memutuskan untuk tidak memanggil yang lain.

Kehilangan Finlandia[sunting | sunting sumber]

Pemerintahannya kurang beruntung dan berakhir tiba-tiba. Pada 1805, ia bergabung dengan Third Coalition melawan Napoleon. Kampanyenya berjalan buruk dan Swedia Pomerania Swedia diduduki Perancis. Ketika sekutunya, Rusia, membuat perdamaian dan menyimpulkan aliansi dengan Perancis di Tilsit tahun 1807, hanya Swedia dan Portugal yang tersisa sebagai sekutu Eropa Besar Inggris. Pada tanggal 21 Februari 1808, Rusia menginvasi Finlandia, yang terdiri dari provinsi Swedia, dengan dalih Swedia menarik diri untuk bergabung dalam Sistem Kontinental Napoleon. Denmark juga menyatakan perang terhadap Swedia. Dalam hanya beberapa bulan setelah itu, hampir semua bagian Finlandia dikuasai Rusia. Sebagai hasil dari perang, pada tanggal 17 September 1809, dalam Perjanjian Hamina, Swedia menyerahkan sepertiga dari bagian timur Swedia ke tangan Rusia.

Kudeta dan pelepasan[sunting | sunting sumber]

Kepemimpinan Gustav Adolf tidak kompeten dan tidak menentu dalam diplomasi dan perang diendapkan deposisi nya melalui konspirasi perwira militer.

Pada tanggal 7 Maret 1809, letnan kolonel Georg Adlersparre, yang merupakan komandan bagian dari tentara ditempatkan di Värmland Barat, dipicu revolusi dengan mengibarkan bendera pemberontakan di Karlstad dan mulai melakukan pemberontakan pada Stockholm. Untuk mencegah Raja bergabung dengan pasukan yang setia di Scania, pada 13 Maret 1809 tujuh dari komplotan yang dipimpin oleh Carl Johan Adlercreutz masuk ke apartemen kerajaan di istana, menangkap raja, memenjarakannya dan keluarganya di benteng Gripsholm, pamannya sang raja , Duke Charles (Karl), kemudian dibujuk untuk menerima kepemimpinan pemerintahan sementara, yang diproklamasikan pada hari yang sama, cepat dan segera, khidmat untuk menyetujui revolusi.

Pada tanggal 29 Maret Gustav IV Adolf, menurunkan mahkota untuk anaknya, secara sukarela turun tahta, tetapi pada 10 Mei Riksdag dari Estates, didominasi oleh militer, menyatakan bahwa bukan hanya Gustav tapi seluruh keluarga telah kehilangan tahta, mungkin alasan untuk mengecualikan keluarganya dari suksesi berdasarkan rumor anak haramnya. Penyebab lebih mungkin, bagaimanapun, adalah bahwa kaum revolusioner takut bahwa putra Gustav, jika ia mewarisi takhta, akan membalas deposisi ayahnya ketika ia cukup usia. Pada tanggal 5 Juni, Duke Charles (Paman Gustav) adalah raja yang memproklamirkan dengan nama Charles XIII, setelah menerima konstitusi liberal baru. Pada bulan Desember, Gustav dan keluarganya diangkut ke Jerman. Pada tahun 1812, ia menceraikan istrinya.

Dalam pengasingan Gustav menempati beberapa lokasi, Count Gottorp, Duke of Holstein-Eutin, dan akhirnya menetap di St. Gallen di Swiss di mana ia tinggal di sebuah hotel kecil di tempat terpencil, di bawah nama Kolonel Gustafsson. Di sanalah ia menderita stroke dan meninggal. Atas saran Raja Oscar II dari Swedia, akhirnya jenasahnya dibawa ke Swedia dan dikebumikan di Riddarholmskyrkan.