Gunung Putri, Bogor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Gunung Putri
Kecamatan
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Barat
Kabupaten Bogor
Pemerintahan
 • Camat Dr. Aris Pudjo Widyo Susanto (18 Desember 2012-sekarang)
Luas 69,2 km²
Jumlah penduduk 306.325
Kepadatan 4,534 jiwa/km²
Desa/kelurahan 10

Gunung Putri adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Mempunyai kode pos: 16963.[1]

Letak Geografis[sunting | sunting sumber]

Gunung Putri berbatasan:[2]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Gunung Putri merupakan pemekaran dari Kecamatan Cibinong pada tanggal 3 Januari 1991 sesuai PP nomor 53 tahun 1991 tentang pembentukan 32 kecamatan di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) dan PP nomor 75 tahun 1990 tentang perubahan batas wilayah Kota Administrasi Jakarta Timur. Kecamatan ini saat diresmikan, Desa ini hanya terdiri dari 6 desa saja. Sejak awal pembentukan Kecamatan Gunung Putri pada tahun 1991, gardu listrik milik Perusahaan Listrik Negara dan Stasiun kereta api telah dibangun.

Namun sejak pada diberlakukan Undang-undang nomor 22 tahun 1999 tentang pokok pemerintahan di daerah, 2 desa di wilayah Kecamatan Gunung Putri mengalami pemekaran, yakni: Desa Wanaherang dan Desa Tlajung Udik, yang merupakan pemekaran dari Desa Cicadas. Namun, pada sejak diberlakukan Undang-undang nomor 32 tahun 2004, 2 desa di wilayah Kecamatan Gunung Putri mengalami pemekaran, yakni: Desa Cikeas Udik (pemekaran dari Desa Bojong Nangka) dan Desa Ciangsana (pemekaran dari Desa Bojong Kulur).

Kini, terdapat 10 kelurahan di Kecamatan Gunung Putri.

Camat Gunung Putri[sunting | sunting sumber]

Sudah beberapa kali pergantian jabatan camat Kecamatan Gunung Putri, yakni:

Wakil camat[sunting | sunting sumber]

Sudah beberapa kali pergantian jabatan wakil camat Kecamatan Gunung Putri, yakni:

Program menyuting acara televisi[sunting | sunting sumber]

Menyuting acara televisi adalah program yang dilakukan oleh masyarakat wilayah Desa Ciangsana, Kecamatan Gunung Putri yang dilakukan pertama sejak bulan Juni 2006 setelah "Bedah Kampung 2006" yang diselenggarakan oleh Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono di Desa Ciangsana. Maka program penyutingan acara televisi ke-21 terjadi pada hari Sabtu sore hari tanggal 19 Februari 2011 jam 17.30 wib, penyutingan ini terjadi saat sebanyak 500 masyarakat wilayah Desa Ciangsana, Kecamatan Gunung Putri disyuting dalam program kuis 1 Lawan 100 di Indosiar.

Program penyuntingan acara televisi

Lahan[sunting | sunting sumber]

Dulu, pada awal 1970-an sampai awal 1990-an, Daerah masih merupakan bagian dari Kecamatan Cibinong dan masih merupakan pesawahan, kebun, tambak ikan, lapangan bola, danau dan rawa. Lalu akibat pembentukan Kecamatan Gunung Putri pada awal 1990-an serta dari tahun 1991 sampai 1999, Ini masih ditemukan pesawahan, kebun, tambak ikan, lapangan bola, danau dan rawa. Namun pada tanggal 26 September 1999, lahan pesawahan dijadikan tempat syuting film "TERSANJUNG". Namun sejak tanggal 4 Januari 2000, Wilayah syuting film telah dikosongkan akibat tercemarnya lahan, mengalami hama dan terendam banjir.

Pada tahun 2000 sampai akhir 2003, lahan di wilayah Kecamatan Gunung Putri masih berupa tanah kosong. Mulai tanggal 25 Januari 2004, Lahan di wilayah Kecamatan Gunung Putri ini mulai dipenuhi kompleks perumahan.[3]

Area syuting[sunting | sunting sumber]

Suasana pesawahan seluas 250 m2 di Kecamatan Gunung Putri di tahun 1910-an. Namun sejak akhir tahun 1990-an, Lahan pesawahan seluas 250 m2 digunakan untuk area syuting film "Tersanjung" dan sejak Depok berubah menjadi status kota pada awal tahun 2000, lahan ini sudah gersang. Namun sejak awal tahun 2004, lahan ini sudah dipakai banyak perumahan penduduk setelah mengalami Sensus tahun 2000.

Karena dulu wilayah adalah tempat syutingnya "Tersanjung", Tepatnya di kawasan Wanaherang, Gunung Putri, tepatnya belakang Pabrik Mercedes Benz. Wilayah disyuting pada tanggal 26 September 1999. Sejak tanggal 4 Januari 2000, Wilayah syuting seluas 250 m2 di kawasan Wanaherang, Gunung Putri tepatnya belakang Pabrik Mercedes Benz, sudah tercemar, telah dikosongkan dan akibat peresmian Kota Depok. Lahan kini sudah menjadi gersang pada tanggal 4 Januari 2000.

Dulu juga terdapat sentra pembuatan 5 buah dan 1 sayur yakni Jambu, Rambutan, Durian, Jeruk, Mangga dan Sawi, pemasarannya ke Pasar Cileungsi dan Pasar Induk Kramatjati. Sejak tanggal 4 Januari 2000, Kebun buah dan sayur kini sudah tercemar banyak sampah dan banyak ulat serta mengalami hama akibat dari peresmian Kota Depok.

Kelurahan/desa[sunting | sunting sumber]

  1. Bojong Kulur
  2. Bojong Nangka
  3. Ciangsana
  4. Cicadas
  5. Cikeas Udik
  6. Gunung Putri Barat
  7. Gunung Putri Timur (akan dimekarkan tanggal 15 Maret 2018)
  8. Karanggan
  9. Tompelan (akan dimekarkan tanggal 15 Maret 2018)
  10. Nagrak
  11. Tlajung Udik
  12. Wanaherang

Untuk melihat petanya dapat melalui pranala http://maps.google.com/maps?tab=ml dengan pencarian "Gunung Putri"

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Sebelum tahun 1990-an, ketika masih masuk wilayah Kota Administrasi Jakarta Timur, perekonomian di wilayah Kecamatan Gunung Putri masih sangat sulit. Maka setelah Kecamatan Gunung Putri dimasukkan ke wilayah Kabupaten Bogor pada awal tahun 1991, perekonomian semakin mudah.

Industri[sunting | sunting sumber]

Perekonomian di sektor industri di wilayah Kecamatan Gunung Putri membutuhkan semakin banyak tenaga kerja. Banyak pabrik di Kecamatan Gunung Putri pada menurut sensus tahun 2007 adalah 15 pabrik besar dengan jumlah karyawan di pabrik semuanya adalah 87.000 orang dengan upah gaji Rp108.750.000.000,00, namun pada akhir tahun 2007 Jumlah karyawan naik 80 % dan jumlah karyawan di pabrik di wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 156.600 orang dengan upah gaji naik 40 % dan upah gaji bertambah menjadi Rp152.250.000.000,00.

Mulai tanggal 22 Mei 2008, Jumlah karyawan naik 20 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 187.920 orang dengan upah gaji naik 40 % dan bertambah menjadi Rp213.130.000.000,00. Maka sejak awal bulan Agustus 2008, Jumlah karyawan naik 40 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 263.088 orang dengan upah gaji naik 25,5 % dan bertambah menjadi Rp298.370.000.000,00. Namun sejak awal bulan September 2008, Jumlah karyawan naik 20 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 315.688 orang dengan upah gaji naik 40 % dan bertambah menjadi Rp417.690.000.000,00. Namun sejak akhir tahun 2008, Jumlah karyawan turun 5 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri berkurang menjadi 299.250 orang dengan upah gaji turun 10 % dan berkurang menjadi Rp375.921.000.000,00.

Namun sejak tanggal 14 Februari 2009, Jumlah karyawan naik 5,5 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 315.706 orang dengan upah gaji naik 12,5 % dan bertambah menjadi Rp422.887.500.000,00. Namun sejak pertengahan bulan Juni 2009, Jumlah karyawan naik 20 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 378.846 orang dengan upah gaji naik 40 % dan bertambah menjadi Rp591.920.700.000,00. Namun sejak awal bulan Agustus 2009, Jumlah karyawan turun 10 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri berkurang menjadi 314.046 orang dengan upah gaji turun 5 % dan berkurang menjadi Rp562.324.665.000,00. Namun sejak akhir bulan Oktober 2009, Jumlah karyawan naik 40 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 439.646 orang dengan upah gaji naik 25 % dan bertambah menjadi Rp702.904.831.250,00.

Namun sejak awal tahun 2010, Jumlah karyawan naik 20 % dan jumlah karyawan di pabrik dalam wilayah Kecamatan Gunung Putri bertambah menjadi 527.520 orang dengan upah gaji naik 40 % dan bertambah menjadi Rp3.514.508.152.250,00.

Perbankan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah perbankan di wilayah Kecamatan Gunung Putri.

  • BRI, OCBC, BCA, Bank Mandiri, Bank CIMB Niaga terletak di Kota Wisata Cibubur Kecamatan Gunung Puteri.
  • BRI, OCBC terletak di Legenda Wisata Cibubur Kecamatan Gunung Puteri.
  • BRI, BTN terletak di Cikeas Cibubur Kecamatan Gunung Puteri.
  • Bank Muamalat, Bank BNI Syariah terletak di Jalan Alternatif Cibubur (Trans Yogi) Kecamatan Gunung Puteri.

Sekolah Di Gunung Putri[sunting | sunting sumber]

SD:

  1. SDN Cikuda 01
  2. SDN Cikuda 02
  3. SDN Cikuda 03
  4. SDN Gunung Putri 01
  5. SDN Gunung Putri 02
  6. SDN Gunung Putri 03
  7. SDN Gunung Putri 04
  8. SDN Gunung Putri 05
  9. SDN Cikeas 01-08
  10. SDN Wanaherang 01-05
  11. SDN Nagrak 01-03
  12. SDN Tlajung Udik 01-05
  13. SDN Bojong Nangka 01-04
  14. SDIT Daar El Salam
  15. SDIT Fajar Hidayah
  16. SDIT As-Salaam
  17. SDIT Labs School Kaizen

SMP/MTs:

  1. SMPN Gunung Putri 01
  2. SMPN Gunung Putri 02
  3. SMPN Gunung Putri 03
  4. SMPI Muhamaddiyah Gn.Putri
  5. SMP Yapsa
  6. SMPIT Daar El Salam
  7. SMPIT Fajar Hidayah
  8. SMP Bunda Hati Kudus
  9. SMP Labs School Kaizen
  10. SMPQU As Salaam

SMA/SMK:

  1. SMA Fajar Hidayah - Kota Wisata
  2. SMK Yapsa
  3. SMAN 1 Gunungputri
  4. SMA Global Mandiri
  5. SMKN 1 Gunung Putri
  6. SMAN 2 Gunung Putri
  7. SMA Bunda Hati Kudus
  8. SMA Kristen Ketapang 3
  9. SMA Labs School Kaizen

Media[sunting | sunting sumber]

Sebelum akhir tahun 1980-an, ketika masuk wilayah Kota Administrasi Jakarta Timur, sarana media di wilayah Kecamatan Gunung Putri masih sangat minim. Maka setelah Kecamatan Gunung Putri dimasukkan ke wilayah Kabupaten Bogor pada awal tahun 1991 serta Stasiun televisi TVRI masuk ke wilayah Kecamatan Gunung Putri dan diluncurkannya Stasiun televisi swasta yakni RCTI, MNCTV (dulu TPI) dan SCTV, sarana media sudah semakin mudah.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Angkutan kota[sunting | sunting sumber]

Angkutan desa/Angdes[sunting | sunting sumber]

Berikut ini trayek angkutan pedesaan yang melayani wilayah Kecamatan Gunung Putri

Taksi[sunting | sunting sumber]

Taksi Bluebird, sebuah Taksi yang melayani Kecamatan Gunung Putri dan sekitarnya.

Berikut ini adalah daftar taksi yang melayani wilayah Kecamatan Gunung Putri

  • Taksi Bluebird
  • Taksi Express
  • Taksi Gamya
  • Taksi Taxiku
  • Taksi Putra

Bus antarkota[sunting | sunting sumber]

Terminal yang dijangkaui ke Kecamatan Gunung Putri, yakni Terminal Cileungsi, Terminal Pinang Ranti dan Terminal Kampung Rambutan. dari Terminal Kampung Rambutan dan Terminal Pinang Ranti, langsung naik angkot dan taksi ke Kecamatan Gunung Putri.

Kecamatan Gunung Putri memiliki 2 terminal bus, yakni: Terminal Wanaherang dan Terminal Cileungsi. Rencana pemindahan terminal bus sudah dilakukan sejak tanggal 12 Februari 2011 lalu. Disini pernah terjadi demonstrasi mahasiswa menuntut pemindahan terminal bus pada bulan Juni 2013. Tahap pembangunan Terminal bus baru Cileungsi sudah dimulai tanggal 7 Juli 2013 dengan dibangun di lahan eks persawahan dan kebun kelapa sawit seluas dan akan diresmikan pada tanggal 10 April 2018. Saat diresmikan, Terminal bus Cileungsi baru ini mulai terintergrasi dengan Jakarta Outer Ring Road 2, Jalan tol Citayam-Cikarang, Stasiun kereta api Cileungsi dan Bandar udara Internasional Cileungsi.

Kereta api[sunting | sunting sumber]

Litrografi digambarkan oleh Cornelis Rappard mengenai penumpang di Stasiun Gunung Putri (tahun 1883-1889)

Kecamatan Gunung Putri memiliki 5 stasiun kereta api, yakni: Stasiun Gunung Putri, Stasiun Wanaherang, Stasiun Nagreg, Stasiun Indosemen dan Stasiun Kranggan. Namun stasiun dan Jalur kereta api Citayam-Nambo ini diperbaiki dan Jalur kereta api penumpang yang menghubungkan Stasiun Jatinegara dan kawasan ibukota negara baru di kawasan Jonggol, Bogor, Stasiun Cianjur dan Bandara internasional Cileungsi masih dalam tahap pembangunan sejak bulan Juli 2013 dan akan diresmikan serta dilalui Kereta api Argo Parahyangan jurusan Stasiun Gambir - Stasiun Hall pada tanggal 15 Maret 2018 serta sekarang telah dibangun jalur KRL Jabotabek rute Stasiun Jatinegara - Stasiun Cileungsi yang akan diperpanjang sampai kawasan Jonggol, Bogor pada tanggal 18 Maret 2020 serta dihibahkannya KRL JR seri 205 dan 208 untuk rute Stasiun Jatinegara - Stasiun Cileungsi - Stasiun Jonggol. yang sudah diwacanakan oleh Presiden negara RI, Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 10 Februari 2011 lalu.

Sedangkan, Jalur kereta api barang di wilayah Kecamatan Gunung Putri yang menghubungkan Stasiun Cileungsi dengan Kawasan industri Bukaka masih dalam tahap pembangunan sejak dimulai tanggal 8 Juli 2013 setelah dulunya pernah dinonaktifkan akibat banjir mengenang wilayah Kabupaten Bogor pada tahun 1996 dan akan diresmikan pada tanggal 5 April 2018. Nantinya, gerbong ini ditarik lokomotif CC206.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]