Guntō

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Dua jenis Gunto shin guntō and kyū guntō.

Guntō (軍刀?, pedang militer) adalah nama yang digunakan untuk Pedang Jepang yang diproduksi untuk digunakan oleh tentara dan angkatan laut Jepang setelah berakhirnya Samurai pada tahun 1868. Dalam Zaman Meiji(1868-1912) armor samurai, senjata dan lainya secara bertahap diganti dengan barat yang dipengaruhi seragam, senjata dan taktik. Pada tahun 1872, Jepang mengembangkan wajib militer sehingga samurai kehilangan status mereka dan ditahan selama ratusan tahun sebagai pelindung Jepang.[1] Dengan diproduksinya secara massal, pedang gunto menjadi perlengkapan standar dalam militer baru, mengambil tempat pedang yang dikenakan oleh kelas samurai selama era feodal.

Sejarah dan Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Seorang Australia POW Leonard Siffleetsebelum dipenggal dengan shin gunto pada tahun 1943.

Selama Zaman Meiji, kelas samurai secara bertahap dibubarkan, para Haitōrei pada tahun 1876 melarang membawa pedang di depan umum kecuali untuk orang-orang tertentu seperti mantan penguasa samurai (daimyo), militer dan polisi.[2] Para pembuat pedang mengalami kesulitan mencari penghasilan selama periode ini dan banyak Para pembuat pedang mulai membuat barang-barang lainnya seperti alat pemotong. Aksi militer Jepang di Cina dan Rusia selama Zaman Meiji membantu menghidupkan kembali pembuatan pedang pada Zaman Showa (1926-1989) sebelum dan selama Perang Dunia II pedang diproduksi dalam jumlah yang besar.[3]

Selama pra Perang Dunia II dan selama perang, semua perwira Jepang diharuskan memakai pedang. Secara tradisional pembuatan pedang yang diproduksi selama periode ini untuk memasok dalam jumlah yang besar seperti pandai besi dengan sedikit atau tanpa pengetahuan tentang pembuatan pedang tradisional Jepang, sehingga pasokan penambahan jenis baja Jepang (tamahagane) digunakan untuk pembuatan pedang yang terbatas sehingga beberapa jenis lain dari baja diganti.Cara pintas dalam menempa juga diambil seperti penggunaan palu dan tempering pisau dalam minyak daripada ditempa dengan tangan dan tempering air, hal ini menciptakan pedang tanpa karakteristik yang biasa berhubungan dengan pedang Jepang. Dengan cara pembuatan yang tidak tradisionalt pedang dari periode ini disebut "Showato" pada tahun 1937 pemerintah Jepang mulai membutuhkan penggunaan perangko khusus pada nakago untuk membedakan pedang ini dengan pembuatan pedang secara tradisional. Selama periode perang ini pedang antik dari periode waktu yang lebih lama dignakan kembali untuk digunakan dalam militer. Saat ini di Jepang Showato tidak dianggap sebagai pedang Jepang yang benar dan mereka dapat disita, di luar Jepang mereka dikumpulkan sebagai artefak sejarah.[4][5][6]

Tipe Gunto[sunting | sunting sumber]

Kyū guntō[sunting | sunting sumber]

Pedang pertama dari militer Jepang dikenal sebagai kyū guntō (旧軍刀?) Murata Tsuneyoshi (1838-1921), seorang jenderal Jepang yang sebelumnya pembuat senjata, mulai membuat apa yang mungkin bisa menjadi pengganti yang diproduksi secara massal pedang tradisional dibuat oleh samurai. Pedang ini disebut sebagai "Murata-to" dan digunakan dalam kedua perang Sino-Jepang (1894-1895) dan perang Rusia-Jepang (1904-1905).[7] Kyu gunto digunakan mulai 1875 sampai 1934, itu mirip dengan pedang Eropa dan Amerika saat itu, dengan penjaga tangan sampul (juga dikenal sebagai D-Guard) dan krom berlapis sarung (saya), sarung baja telah diperkenalkan sekitar tahun 1900.[8][9]

Shin guntō[sunting | sunting sumber]

Gunto Tipe 98

Shin guntō (新軍刀?) adalah senjata yang digunakan oleh Tentara Kekaisaran Jepang antara tahun 1935 dan 1945. Selama periode itu, pedang diproduksi di Toyokawa Naval Arsenal. Menanggapi meningkatnya nasionalisme dalam angkatan bersenjata, gaya baru pedang dirancang untuk militer Jepang pada tahun 1934. Shin gunto adalah gaya setelah tachi pedang tradisional dari Zaman Kamakura (1185-1332). Jajaran perwira terikat dengan lingkaran di ujung gagang. Warna-warna yang sesuai cokelat / merah & emas. Umumnya warna coklat & petugas lapangan warna merah, perusahaan atau petugas surat pemerintah warna coklat & biru, sersan warna cokelat, sersan mayor atau kopral.[10] pembuatan Pisau Shin gunto dari mesin modern yang dibuat melalui pisau tradisional kontemporer dan diproduksi dengan leluhur pisau sejak ratusan tahun yang lalu.

Tipe 94[sunting | sunting sumber]

"Type 94" shin guntō (九四式軍刀 kyūyon-shiki guntō?) Model pedang yang menggantikan model barat kyu gunto pada tahun 1934. Ini memiliki gagang tradisional (tsuka) dengan kulit (sama) dibungkus dengan pembungkus sutra dengan tradisional (ito).

Sarung (SAYA) untuk Type 94 terbuat dari logam dengan lapisan kayu untuk melindungi pisau. Ini selalu dicat warna cokelat dan ditangguhkan dengan kuningan, salah satunya dilepas dan hanya digunakan secara penuh dengan seragam. Di bagian sarung juga dihiasi dengan desain bunga sakura.

Type 95[sunting | sunting sumber]

"Type 95" shin guntō (九五式軍刀 kyūgō-shiki guntō?) dirilis pada tahun 1935 didesain untuk digunakan oleh non-commissioned officers (NCOs). Dirancang untuk menyerupai seorang perwira pengguna Shin gunto tapi lebih mudah untuk diproduksi secara massal. NCO telah menjadi mesin Pembuat pisau dengan Fuller dalam (hi bo) dan nomor seri tertera pada pisau dengan angka arab. Awalnya gagang (tsuka) diganti dengan menggunakan logam (tembaga atau aluminium) dan dicat menyerupai perlengkapan tradisional yang diproduksi pada pedang perwira. Mereka memiliki kuningan mirip dengan petugas pengguna shin gunto.

Pada tahun 1945 pedang produksi NCO disederhanakan. Ini memiliki gagang kayu yang sederhana dengan alur lintas untuk pegangan. Dan sarung pedang yang terbuat dari kayu bukan logam dan perlengkapan lainnya yang terbuat dari besi bukan kuningan.

Type 98[sunting | sunting sumber]

Perubaha "Type 98" shin guntō (九八式軍刀 kyūhachi-shiki guntō?) terjadi pada tahun 1938 dan pada dasarnya merupakan penyederhanaan dari "Tipe 94". Hanya ada sedikit perbedaan antara pedang "Tipe 98" dan pedang "Tipe 94".

Banyak perubahan pada "Type 98" antara tahun 1938 dan akhir perang pada tahun 1945. Pada akhir perang, pasokan logam menipis dan shin gunto diproduksi dengan sarung pedang menggunakan kayu yang dicat, dan dengan lebih mudah dan tidak ada ornamen kuningan. Beberapa pedang diproduksi pada tahun akhir dari peperang menggunakan tembaga yang murah.

Kaiguntō (naval sword)[sunting | sunting sumber]

Kaiguntō (海軍刀?, Pedang Angkatan Laut) adalah versi untuk angkatan laut dan kurang diminati dengan jenis shin gunto.[11] Dan beberapa pedang Kai Gunto diproduksi dengan pisau baja stainless.[12]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Encyclopedia of Nineteenth-Century Land Warfare: An Illustrated World View, Author Byron Farwell, Publisher W. W. Norton & Company, 2001, ISBN 0393047709, 9780393047707p.437
  2. ^ The Connoisseur's Book of Japanese Swords, Author Kōkan Nagayama, Publisher Kodansha International, 1997 ISBN 4770020716, 9784770020710 P.43
  3. ^ Samurai: The Weapons And Spirit Of The Japanese Warrior, Author Clive Sinclaire, Publisher Globe Pequot, 2004, ISBN 1592287204, 9781592287208 P.58-59
  4. ^ Modern Japanese Swords and Swordsmiths: From 1868 to the Present, Authors Leon Kapp, Hiroko Kapp, Yoshindo Yoshihara, Publisher Kodansha International, 2002 ISBN 4770019629, 9784770019622 P.58-70
  5. ^ The Connoisseur's Book of Japanese Swords, Author Kōkan Nagayama, Publisher Kodansha International, 1997 ISBN 4770020716, 9784770020710 P.43
  6. ^ Samurai: The Weapons And Spirit Of The Japanese Warrior, Author Clive Sinclaire, Publisher Globe Pequot, 2004, ISBN 1592287204, 9781592287208 P.58-59
  7. ^ Modern Japanese Swords and Swordsmiths: From 1868 to the Present, Authors Leon Kapp, Hiroko Kapp, Yoshindo Yoshihara, Publisher Kodansha International, 2002, ISBN 4770019629, 9784770019622 P.42
  8. ^ War in the Pacific: Pearl Harbor to Tokyo Bay : the Story of the Bitter Struggle in the Pacific Theater of World War II, Featuring Commissioned Photographs of Artifacts from All the Major Combatants, Author Bernard C. Nalty, Publisher University of Oklahoma Press, 1999, ISBN 0806131993, 9780806131993 P.10
  9. ^ The Japanese Army 1931-42, Volume 1 of The Japanese Army, 1931-45, Author Philip S. Jowett, Publisher Osprey Publishing, 2002, ISBN 1841763535, 9781841763538 P.41
  10. ^ The Japanese Army 1931-42, Volume 1 of The Japanese Army, 1931-45, Author Philip S. Jowett, Publisher Osprey Publishing, 2002, ISBN 1841763535, 9781841763538 P.41
  11. ^ Samurai: The Weapons And Spirit Of The Japanese Warrior, Author Clive Sinclaire, Publisher Globe Pequot, 2004, ISBN 1592287204, 9781592287208 P.85
  12. ^ Warman's World War II Collectibles: Identification and Price Guide, Author John F. Graf, Publisher F+W Media, Inc, 2007, ISBN 0896895467, 9780896895461 P.212