Green Street

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Green Street
Greenstreet.jpg
Sampul DVD
Sutradara Lexi Alexander
Produser Donald Zuckerman
Deborah Del Prete
Skenario Lexi Alexander
Dougie Brimson
Josh Shelov
Cerita Lexi Alexander
Dougie Brimson
Narator Sam Gibson
Pemeran Elijah Wood
Charlie Hunnam
Claire Forlani
Leo Gregory
Musik Christopher Franke
Sinematografi Alexander Buono
Penyunting Paul Trejo
Studio OddLot Entertainment
Distributor Universal Pictures (UK)
Freestyle Releasing (US)
Tanggal rilis
Durasi 109 menit
Negara Britania Raya
Amerika Serikat
Bahasa Inggris
Pendapatan kotor $3,154,346 (seluruh dunia)

Green Street adalah sebuah film 2005 tentang hooliganisme sepak bola di Inggris. Film ini disutradarai oleh Lexi Alexander dan dibintangi oleh Elijah Wood dan Charlie Hunnam. Di Amerika Serikat dan Australia, film ini disebut Green Street Hooligans. Di negara lain, dinamakan Football Hooligans atau hanya Hooligans. Dalam film ini, seorang mahasiswa perguruan tinggi Amerika terlibat dengan firma hooligan West Ham (Green Street Elite) yang dikelola oleh kakak iparnya.

Cerita dan skenario tersebut dikembangkan oleh mantan hooligan yang menjadi penulis, Dougie Brimson. Sepanjang film, Green Street Elite bertarung dengan "firma" lainnya seperti Yid Army, kelompok pendukung Tottenham Hotspur, Birmingham Zulus, Red Army dan Millwall Bushwackers. Sekuelnya, Green Street 2: Stand Your Ground, dirilis pada tahun 2009.

Plot[sunting | sunting sumber]

Matt Buckner (Elijah Wood), mahasiswa jurnalisme, dikeluarkan dari Universitas Harvard setelah kokain ditemukan di kamarnya. Namun, kokain itu milik Jeremy Van Holden (Terence Jay), teman sekamarnya. Buckner takut untuk berbicara karena Van Holdens adalah keluarga yang kuat, dan Jeremy menyogoknya dia $10.000. Matt berkunjung ke Inggris untuk tinggal bersama adiknya Shannon (Claire Forlani), suaminya Steve Dunham (Marc Warren) dan anak mereka, Ben (James Allison). Di sana, Matt bertemu saudara Steve, Pete (Charlie Hunnam), seorang Cockney yang keras dan preman yang menjalankan sebuah firma hooligan sepak bola setempat - kelompok pendukung sepak bola yang mengatur perkelahian setelah pertandingan - dan mengajar di sekolah lokal. Steve meminta Pete membawa Matt untuk pertandingan sepak bola antara West Ham dan Birmingham City, meskipun Pete enggan untuk membawa seorang "Yankee" ke pertandingan sepak bola, karena sifat xenophobia teman-temannya. Dia diyakinkan karena Steve hanya akan memberikan uang yang diperlukan Pete jika dia membawa Matt. Setelah mengalahkan Matt dalam perkelahian, Pete memutuskan untuk membawa Matt ke pertandingan sepak bola, berpikir dia bisa belajar satu atau dua hal.

Matt bertemu teman Pete dan firmanya di Abbey, pub lokal mereka. Semua hooligan bersikap ramah dengan Matt, dengan pengecualian yang agak menjengkelkan dengan tangan kanan Pete, Bovver (Leo Gregory). Setelah menghabiskan beberapa gelas bir, mereka menuju ke Boleyn Ground untuk pertandingan. Setelah pertandingan, Pete, Bovver, dan anggota perusahaan lain setuju untuk pergi dan melawan beberapa fan Birmingham, tapi Matt memutuskan bahwa dia tidak akan ikut campur dan mengatakan pada Pete bahwa ia akan pulang dengan. Dalam perjalanan kembali ke stasiun bawah tanah, Matt diserang oleh tiga penggemar Birmingham, yang hampir memberinya Chelsea Grin, tapi dia diselamatkan oleh beberapa anggota GSE, yang sedang dalam perjalanan mereka ke pertarungan yang lebih besar. Meskipun kalah jumlah, GSE berhasil mempertahankan posisi mereka sampai bala bantuan dari firma pusat datang untuk mengejar para penggemar Birmingham. Matt cukup baik dalam pertarungan pertama yang sebenarnya dan dilantik menjadi anggota GSE. Setelah bertengkar dengan Steve, Matt berpindah ke rumah Pete, dan dua orang tersebut bertukar cerita.

GSE kemudian mengatur perjalanan ke pertandingan tandang melawan Manchester United di Old Trafford. Matt tidak dimaksudkan untuk datang, tetapi akhirnya menyelinap ke dalam kereta. Sementara di kereta, mereka memperingatkan bahwa 40 anggota Manchester United menunggu mereka di stasiun. Bovver menekan tombol perhentian darurat yang memungkinkan GSE untuk turun di stasiun sebelumnya (Macclesfield). Setelah gagal menemukan taksi, mereka membujuk sopir van untuk membawa mereka ke Manchester. Matt duduk di depan van dengan sopir, sisa anggota GSE lain berada di belakang. Ketika van mendekati tempat firma United, Matt mengatakan kepada mereka bahwa mereka membawa peralatan untuk film Hugh Grant, sehingga para fan membiarkan mereka lewat. Ketika melewati mereka, ia menghentikan van, membuka pintu keluar, dan anggota GSE keluar untuk menyerang para anggota firma United. Mereka memenangkan pertarungan dan melarikan diri sambil bernyanyi, "There's your famous GSE!"

Hal ini segera diberitahukan kepada Matt bahwa musuh bebuyutan GSE adalah firma Millwall (di dunia nyata, Millwall Bushwackers), yang dipimpin oleh Tommy Hatcher (Geoff Bell), dengan siapa Bovver membuat negosiasi setelah cemburu dengan Matt. Diliputi kemarahan, Bovver pergi ke pub lokal Millwall dan meminta Tommy Hatcher untuk menyergap GSE di Abbey. Awalnya enggan, Tommy Hatcher setuju setelah mengetahui bahwa Steve Dunham ada di sana. Pete marah pada Matt di kamar mandi atas karena menutupi identitas aslinya. Firma Millwall kemudian menyerang Abbey, dan mengebom bar tersebut dengan bom bensin. Setelah tiba, Tommy Hatcher menghadapi Steve. Upaya Steve meyakinkan Hatcher Tommy bahwa ia tidak lagi terlibat dalam GSE hanya lebih lanjut mengingatkan Hatcher tentang anaknya, dan ia menusuk Steve di leher dengan pecahan botol, mengatakan kepadanya bahwa jika ia mati malam ini, maka Steve juga harus mati. Bovver, yang telah disingkirkan oleh Tommy Hatcher, datang tepat pada waktunya untuk membantu Steve, yang terluka parah. Di rumah sakit, Pete memarahi Bovver karena pengkhianatannya. Shannon memutuskan untuk kembali ke Amerika Serikat untuk menjamin keamanan keluarganya.

Setelah kejadian itu, dua perusahaan bertemu di dekat Millennium Dome untuk perkelahian berdarah dan habis-habisan. Matt dan Bovver muncul untuk memperjuangkan GSE, tapi selama pertarungan, adik Matt, Shannon, dengan anak mereka, dan diserang oleh hooligan Millwall. Matt dan Bovver datang untuk menyelamatkan mereka. Pete melihat Tommy Hatcher mendekati mobil, dan mengalihkan perhatian Tommy dan mengejek dia untuk "menghabisinya." Ketika Tommy Hatcher menyatakan dia akan "menghabisinya, Pete membalas bahwa Tommy Hatcher yang harus disalahkan atas kematian anaknya, setelah gagal untuk melindungi dia, berteriak "dia anakmu!". Tommy Hatcher, didorong oleh kegilaan, menyerang dan mengalahkan Pete sampai mati, sambil meneriakkan variasi dari kata-kata untuk nyanyian 'Hanya seorang Hammer kecil yang malang,' menggunakannya sebagai analogi untuk kondisi Pete. Pertarungan sepenuhnya terhanti pada titik ini, dan Hatcher pada akhirnya melepas Pete pada beberapa teman-temannya saat ia jatuh menangis. Semua orang di kedua belah pihak berkumpul mengelilingi mayat Pete, dengan Bovver menangis di sisinya.

Matt kembali ke Amerika Serikat dan mengonfrontasi Jeremy Van Holden di toilet restoran, di mana Jeremy sedang menghisap kokain. Jeremy dengan angkuh memberitahu Matt untuk pergi selama diskusi singkat di mana ia mengaku identitasnya sebagai pemilik simpanan kokain tersebut. Matt kemudian menarik keluar sebuah perekam dan memutar kembali apa yang baru saja dikatakan Jeremy, mengatakan bahwa itu adalah "tiket kembali ke Harvard." Jeremy mencoba untuk mendapatkan rekaman itu, tapi Matt dengan santai membalikkan serangan dan meningkatkan tinjunya seolah pukulan Jeremy. Dia tidak melakukannya, dan berjalan keluar dengan senyum ketika Jeremy ambruk ke lantai, terkalahkan. Film berakhir dengan Matt berjalan menyusuri jalan di luar restoran sambil bernyanyit "I'm Forever Blowing Bubbles."

Pemeran[sunting | sunting sumber]

  • Elijah Wood sebagai Matt Buckner
  • Charlie Hunnam sebagai Pete Dunham
  • Leo Gregory sebagai Bovvers
  • Claire Forlani sebagai Shannon Buckner Dunham
  • Marc Warren sebagai Steve Dunham
  • Ross McCall sebagai Dave
  • Rafe Spall sebagai Swill
  • Kieran Bew sebagai Ike
  • Joshua Kennedy sebagai Lad
  • Richard Harden sebagai Bar Tender
  • Sicamore Sampson sebagai Regi
  • Timothé Bosch sebagai Jimmy
  • Papple Jammers sebagai Firefighter
  • Geoff Bell sebagai Tommy Hatcher
  • James Allison sebagai Ben Dunham
  • Terence Jay sebagai Jeremy Van Holden
  • Scott Christie sebagai Millwall Lad/Ricky
  • Joel Beckett sebagai Terry
  • Tom Vloothuis sebagai anggota firma
  • Daniel Smith sebagai anggota firma
  • Brandon Devine sebagai anggota firma
  • Mason Jones sebagai bartender
  • Martin Sherman sebagai Mitch
  • Carter Clements sebagai Jeremey Chappele
  • Ryan Monheim sebagai Running Guy
  • Steve Banks sebagai dirinya sendiri
  • Chevon Eastwood sebagai dirinya sendiri
  • John Delis sebagai dirinya sendiri
  • Daniel Varteresian sebagai dirinya sendiri

Konteks kultural[sunting | sunting sumber]

Nama firma di film, Green Street Elite, mengacu pada Green Street, London di London Borough of Newham, di mana stadion West Ham, Boleyn Ground (lebih dikenal sebagai Upton Park) berada. West Ham didukung oleh salah satu firma hooligan terbesar di Inggris: Inter City Firm (ICF).

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Film ini mendapat tinjauan yang beragam setelah dirilis. Skornya 46% di situs film Rotten Tomatoes,[1] dan 55% di Metacritic.[2] Roger Ebert memberikan tinjauan yang sangat menguntungkan.[3] Upaya Charlie Hunnam untuk berbicara dalam aksen Cockney mengakibatkan banyak kritikus film memasukkannya dalam daftar "aksen terburuk dalam sejarah perfilman."[4]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Green Street memenangkan beberapa penghargaan termasuk Penampilan Terbaik di Festival Film LA Femme, Film Terbaik di Festival Film Malibu, dan Penghargaan Khusus Juri di Festival Film SXSW.

Film ini dinominasikan untuk Penghargaan Emas William Shatner untuk Film Underground Terbaik,[5] film nominasi lainnya adalah MirrorMask garapan Neil Gaiman dan Dave McKean, dokumenter bisbol pemenang penghagaan Up for Grabs dan Opie Gets Laid.[6]

Sekuel[sunting | sunting sumber]

Green Street 2: Stand Your Ground dirilis pada Maret 2009.

Film ini dibintangi sebagian besar pemain utama dari film pertama, tetapi lebih berfokus pada Ross McCall, yang bermain Dave di film pertama. Plot Dave, yang ditangkap dari pertarungan pada akhir film pertama, di penjara di mana ia harus berjuang untuk bertahan hidup. Film ini menerima banyak ulasan negatif, terutama karena fakta bahwa hampir tidak ada hubungannya dengan film pertama.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Green Street on Rotten Tomatoes". Uk.rottentomatoes.com. Diakses 2012-11-06. 
  2. ^ "Green Street on Metacritic". Metacritic.com. 2005-09-09. Diakses 2012-11-06. 
  3. ^ "Roger Ebert on Green Street Hooligans". Rogerebert.suntimes.com. Diakses 2012-11-06. 
  4. ^ "Mel Gibson joins the worst Cockney accent film set". Telegraph. Diakses 2012-11-06. 
  5. ^ von Busack, Richard (March 8, 2006). "Sunnyvale". Metroactive. Diakses 2009-09-10. 
  6. ^ Tyler, Joshua (January 10, 2006). "Shatner Gets His Own Award". Cinema Blend. Diakses 2009-09-10. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]