Gorgonzola (keju)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gorgonzola
Gorgonzola and a pear.jpg
Negara asal Italia
Wilayah Lombardy, Piedmont
Sumber susu Sapi
Dipasteurisasi Ya
Tekstur Keju biru lunak
Kadar lemak 48%
Waktu pematangan 2-3 bulan
Sertifikasi Italy: DOC from 1955;
EU: PDO from 1996[1]

Gorgonzola adalah keju biru bertekstur lunak dari susu sapi yang di pasteurisasi yang berasal dari Italia.[1] Jamur penisilin yang berwarna biru kehijau-hijauan ditambahkan pada keju ini sehingga rasanya menjadi tajam dan pedas.[2] [3] [4] Keju Gorgonzola dibuat di sebuah desa di utara Italia yang bernama sama dengan keju ini.[2] [3] Keju ini biasanya dibungkus dengan kertas timah untuk menjaga kelembapannya.[2] [3] Warna Gorgonzola bervariasi dari putih hingga kuning jerami dengan urat-urat yang berwarna hijau atau biru kehijau-hijauan.[2] [3] Rasa dari keju ini bergantung pada lama pematangannya, semakin lama waktu pematangannya maka semakin tajam rasa keju tersebut.[2] [3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Keju Gorgonzola ditemukan secara tidak sengaja oleh seorang pekerja di penginapan pada abad ke sembilan.[1] [4] [5] Ia menyimpan keju Stracchino di gudang bawah tanah yang lembap.[4] Setelah beberapa minggu keju tersebut telah berubah menjadi biru dikarenakan jamur yang tumbuh di gudang tersebut.[4] Walaupun begitu, ia tetap menjual keju tersebut kepada tamu-tamu yang datang untuk menghindari kerugian.[4] Tak disangka ternyata tamu-tamu tersebut sangat menyukai keju berjamur itu.[4] [1] Karena dibuat di desa Gorgonzola dari keju Stracchino maka awalnya keju ini bernama "Stracchino di Gorgonzola".[6] [7]

Bentuk dan tekstur[sunting | sunting sumber]

Gorgonzola memiliki bentuk silinder dengan diameter 10 hingga 12 inci dan tinggi 6 hingga 8 inci.[1] Berat dari keju ini bervariasi dari 13 hingga 29 pon.[1] Kulit dari keju ini bertekstur kasar dan memiliki warna agak kemerah-merahan.[1] [6] Sedangkan kejunya sendiri memiliki warna kuning jerami dan memiliki urat-urat hijau atau biru kehijau-hijauan yang didapatkan dari jamur.[1] Sebelum dikemas keju-keju ini dipotong melintang dan dibungkus dengan kertas timah untuk menjaga kelembapannya.[6] [2] [3] Kemudian di bagian tengah dari kertas tersebut diberikan tanda yaitu huruf "g" kecil untuk Gorgonzola dan sekelilinginya dipenuhi nama dari consorsium keju tersebut.[6]

Pembuatan[sunting | sunting sumber]

Keju Gorgonzola diproduksi dengan menggunakan susu sapi murni yang di pasteurisasi.[1] Susu tersebut dipanaskan dengan suhu 28-32 °C dan kemudian rennet dari anak sapi ditambahkan.[1] [8] Susu yang digunakan tidak boleh terkontaminasi dengan desinfektan, antibiotik ataupun pestisida karena kualitas dari keju tersebut akan berkurang.[9] Setelah itu, jamur disuntikkan ke keju dan didiamkan selama beberapa hari.[1] [8] Jamur yang digunakan pada keju Gorgonzola adalah Penicillium glaucum, sedangkan kebanyakan keju biru lainnya menggunakan jamur Penicillium roqueforti.[10] Keju kemudian diberikan garam di dalam ruangan bersuhu 18-20 °C.[1] Setelah itu proses pematangan dilakukan selama 2 hingga 3 bulan.[1] Selama pematangan, keju tersebut ditusuk-tusuk dengan jarum agar jamur dapat berkembang dengan baik dan merata.[1] [10] [11]

Jenis[sunting | sunting sumber]

Terdapat dua jenis keju Gorgonzola yang dibedakan berdasarkan lama pematangannya, yaitu:[1]

Dolce[sunting | sunting sumber]

Keju Gorgonzola yang dimatangkan selama kurang lebih tiga bulan disebut dengan "Gorgonzola dolce" atau "Gorgonzola manis".[1] [8] Sedangkan istilah untuk Gorgonzola dolce yang dijual di pasaran adalah "dolcelatte" yang arti harfiahnya adalah "susu manis".[1] [11] Keju ini memiliki rasa yang ringan dan manis, tekstur yang lembut serta memiliki bau yang kurang tajam dibandingkan dengan Gorgonzola yang lebih lama dimatangkan.[11] Gorgonzola manis biasanya digunakan sebagai olesan roti atau biskuit.[8]

Piccante[sunting | sunting sumber]

Keju Gorgonzola yang dimatangkan hingga enam bulan disebut dengan "Gorgonzola Piccante" atau dikenal juga dengan "Gorgonzola gunung".[8] Rasa dari keju ini pedas dan sangat tajam.[1] [8] Keju ini memiliki tekstur yang rapuh dan mudah hancur.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r (Inggris) Iburg, Anne (2004). Dumont's Lexicon of Cheese. Rebo International b.v., Lisse, The Netherlands. ISBN 978-90-366-1689-8.  Page 120-123.
  2. ^ a b c d e f (Inggris) Gorgonzola Cheese, Gourmet Sleuth. Diakses pada 4 Mei 2010.
  3. ^ a b c d e f (Inggris) Gorgonzola, Cheese.com. Diakses pada 4 Mei 2010.
  4. ^ a b c d e f (Inggris) Harbutt, Juliet (2006). The World Encyclopedia of Cheese. Anness Publishing Ltd. ISBN 978-1-84309-960-4.  Page 51.
  5. ^ (Inggris) "Italian Cheese" (PDF). Italian Made. Italian Institute of Foreign Trade. 2000. Diakses 18 April 2010. 
  6. ^ a b c d (Inggris) "The Cheeses of Italy" (PDF). Italian Made. Italian Institute of Foreign Trade. 2000. Diakses 18 April 2010. 
  7. ^ (Inggris) Gorgonzola Cheese Origins, Gorgonzola.com. Diakses pada 4 Mei 2010.
  8. ^ a b c d e f g (Inggris) What is Gorgonzola?, Wise Geek. Diakses pada 4 Mei 2010.
  9. ^ (Inggris) History and Uses of Gorgonzola Cheese, Cheese Lovers. Diakses pada 4 Mei 2010.
  10. ^ a b (Inggris) Gorgonzola Cheese, Practically Edible. Diakses pada 4 Mei 2010.
  11. ^ a b c (Inggris) Gorgonzola, Italiana. Diakses pada 4 Mei 2010.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Gorgonzola (cheese)