Glossitis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Glossitis

Glositis adalah peradangan atau infeksi lidah.[1][2] Hal ini menyebabkan lidah membengkak dan berubah warna.[2] Kondisi ini dapat menyebabkan papila menghilang.[2] Papila adalah benjolan kecil pada permukaan lidah.[2] Papila sangat penting untuk proses makan.[2] Papila berisi ribuan sensor kecil yang disebut selera.[2] Radang parah yang menyebabkan bengkak, kemerahan, dan nyeri, dapat mengubah cara makan atau berbicara.[2] Glossitis disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus (termasuk oral Herpes simpleks), iritasi mekanis atau cedera akibat luka bakar, tepi gigi yang kasar, paparan terhadap iritasi seperti tembakau, alkohol, makanan panas, atau rempah-rempah, reaksi alergi terhadap pasta gigi, obat kumur, penyegar nafas, pewarna dalam permen, plastik di gigi palsu atau pengikut, atau obat tekanan darah tertentu (ACE inhibitor), dapat pula karena angguan seperti anemia defisiensi besi, anemia pernisiosa dan defisiensi vitamin B, lichen planus oral, eritema multiforme, ulkus aphthous, ''Pemfigus vulgaris'', sifilis, dan lain-lain.[2][1] Kadang-kadang, glositis dapat diwariskan.[1] Gejala yang timbul dapat berupa rasa sakit atau nyeri di lidah, pembengkakan pada lidah, perubahan warna lidah, ketidakmampuan untuk berbicara, makan, atau menelan, dan hilangnya papila pada permukaan lidah.[2] Dalam beberapa kasus, glositis dapat menyebabkan lidah bengkak parah yang kemudian menghalangi jalan napas.[2] Keadaan darurat medis tersebut membutuhkan perhatian dengan segera.[2] Sebuah penyedia layanan kesehatan harus dihubungi jika gejala glositis bertahan selama lebih dari 10 hari, jika lidah bengkak parah, atau jika napas, berbicara, mengunyah, atau menelan menjadi sulit.[2]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Glossitis". Diakses June 24 2014. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l Brindles Lee Macon dan Winnie Yu (2012). "Everything You Need to Know About Glossitis". Diakses june 24 2014.