Gilad Shalit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gilad Shalit
גלעד שליט
200px
Kopral Gilad Shalit (foto dari kel. Shalit)
Pengabdian  Israel
Dinas/cabang Israeli Army (Land Arm) Flag.svg Israeli Army
Pangkat IDF Ranks Rasal.svg (רב-סמל (Rav samal, Sergeant First Class)
Kesatuan Korps Lapis Baja
Perang Operasi Hujan Musim Panas
Penghargaan Honorary citizen of Paris, Rome, Miami, New Orleans, Baltimore, and Pittsburgh

Gilad Shalit (bahasa Ibrani: גלעד שליט), lahir 28 Agustus 1986; umur 27 tahun) adalah seorang kopral dalam Angkatan Pertahanan Israel (IDF). Ia berasal dari Mitzpe Hila di Galilea Barat, dan memiliki kewarganegaraan ganda Israel dan Perancis.[1] Gilad adalah tentara Irael pertama yang ditangkap oleh kaum militan Palestina sejak Nachson Wachsman pada 1994.[2]

Pagi-pagi hari Minggu, 25 Juni 2006, Shalit ditangkap oleh kaum militan Palestina yang menyerang sebuah pos tentara di Israel setelah melintasi perbatasan Jalur Gaza selatan masuk ke Israel melalui sebuah terowongan bawah tanah yang mereka gali dekat Kerem Shalom. Pada penyerangan pagi, dua tentara Angkatan Pertahanan Israel terbunuh dan empat lainnya terluka, tidak termasuk Shalit, yang mengalami patah tangan kiri dan luka ringan di bahunya.[3]

Para penangkap Shalit mengeluarkan sebuah pernyataan pada Senin, 26 Juni 2006, menawarkan informasi tentang Shalit bila Israel setuju untuk membebaskan semua perempuan tahanan Palestina dan tahanan di bawah 18 tahun.[4] Pernyataan ini berasal dari Brigade Izz ad-Din al-Qassam (sayap militer partai Palestina yang berkuasa, Hamas), Komite Perlawanan Rakyat (termasuk anggota-anggota Fatah, Jihad Islami, dan Hamas), dan sebuah kelompok lainnya yang sebelumnya tidak dikenal, yang menyebut dirinya Tentara Islam.

Pada 1 Juli pihak Palestina mengeluarkan tuntutan lain kepada pihak Israel, agar membebaskan 1000 tahanan Palestina (selain seluruh tahanan perempuan dan muda usia seperti yang dituntut sebelumnya) dan mengakhiri serangannya di Gaza, yang dimulai pada 28 Juni, tiga hari setelah penculikan itu.[5] Dua hari kemudian, mereka mengeluarkan ultimatum 24 jam untuk memenuhi tuntutan-tuntutan mereka, dan mengeluarkan ancaman-ancaman, meskipun tidak jelas isinya, bila Israel menolak memenuhinya.[6] Namun, beberapa jam kemudian Israel secara resmi menolak ultimatum itu, dan menyatakan bahwa "tidak ada perundingan untuk membebaskan para tahanan."[7]

Penculikan Shalit telah dilaporkan secara luas sebagai insiden yang memicu Operasi Hujan Musim Panas, meskipun sumber-sumber lain telah menunjukkan bahwa sehari sebelumnya, 24 Juni, dua warga sipil Palestina, Osama Muamar dan saudara lelakinya Mustafa Muamar diculik oleh IDF di Al Shouka, dekat Rafah.[8][9]

Segera setelah penculikan itu, duta besar Vatikan untuk Israel, Uskup Agung Antonio Franco, mengusahakan pembebasan Shalit melalui sebuah gereja Katolik yang berbasis di Gaza, meskipun gagal.[10]

Usaha pembebasan[sunting | sunting sumber]

Pasukan-pasukan Israel masuk ke Khan Yunis pada 28 Juni 2006 untuk mencari Shalit. Menurut David Siegel, seorang juru bicara di Kedutaan Besar Israel di Washington, D.C., "Israel telah melakukan segala sesuatu yang dapat dilakukannya dalam mengusahakan semua kemungkinan diplomatic dan memberikan Mahmud Abbas kesempatan untuk mengembalikan warga Israel yang diculik... Operasi ini dapat dihendikan dengan segera, asalkan Gilad Shalit dibebaskan."[11]

Pada 29 Juni komandan Komando Israel Selatan, Aluf Yoav Galant, mengukuhkan bahwa Shalit masih berada di Gaza. Menteri Kehakiman Israel, Haim Ramon, menambahkan bahwa Shalit ditahan di Gaza selatan, tepatnya. Koresponden militer untuk Dewan Siaran Israel mengklaim bahwa Shalit saat ini ditahan di Rafah, dan bahwa tidak ada tanda-tanda bahwa ia masih hidup. Juru bicara IDF Brigjen. Miri Regev menyatakan bahwa "kami tidak yakin bahwa ia masih ditahan di Gaza selatan ".[12]

Pada 1 Juli BBC melaporkan bahwa Shalit mungkin telah mendapatkan perhatian medis, kemungkinan untuk luka-luka di perut dan punggungnya. Hal ini telah disangkal oleh pihak Palestina.[13] Pemerintah Israel juga telah mengancam bahwa "langit akan runtuh " bila Shalit dilukai.[14]

Pada 6 September 2006, Mesir dilaporkan melakukan perundingan dengan Hamas atas nama Israel untuk pembebasan Shalit.[15] Seminggu kemudian, para penengah Mesir menerima surat yang ditulis oleh Gilad sendiri yang isinya menyatakan bahwa keadaannya baik-baik saja. Tulisan tangannya dikukuhkan sebagai tulisan tangan Kopral Shalit.[16]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Appel, Yoav, et al. (25 Juni 2006). "Shalit's dad: 'Hope is all we have left'". Jerusalem Post. 
  2. ^ "Israeli forces enter north Gaza". BBC. 29 Juni 2006. 
  3. ^ Hoffman, Gil, et al. (29 Juni 2006). "Shalit's health better than first feared". Jerusalem Post. 
  4. ^ "Militants issue Israel hostage demands". CNN. 26 Juni 2006. 
  5. ^ "FACTBOX—The crisis over Israel's captured soldier". Reuters. 2 Juli 2006. 
  6. ^ "Palestinian militants issue ultimatum to Israel". Reuters. 2 Juli 2006. 
  7. ^ "Minister Ramon: IDF operations in Gaza will be 'far far worse' if Shalit harmed". Haaretz. 3 Juili 2006. 
  8. ^ "What is Israel doing?". Times, iklan oleh "Yahudi untuk Keadilan bagi bangsa Palestina" (London). 6 Juli 2006. 
  9. ^ Tariq Ali, John Berger, Noam Chomsky, Eduardo Galeano, Naomi Klein, Harold Pinter, Arundhati Roy, José Saramago dan Howard Zinn (19 Juli 2006). "Israel, Lebanon, and Palestine". 
  10. ^ "Pope's rep tried for Shalit's release". Jerusalem Post. 19 Juli 2006. 
  11. ^ Rosenberg, David (28 Juli 2006). "Israeli Army Enters Gaza to Find Kidnapped Soldier (update 2)". Bloomberg.com. 
  12. ^ "Today in the News". Israel Broadcasting Authority. 29 Juni 2006. 
  13. ^ "Israel soldier medic claim denied". BBC News. 1 Juli 2006. 
  14. ^ "Israel: ‘Sky will fall’ if soldier is harmed". Times of Oman. 5 Juli 2006. 
  15. ^ "Egypt still trying to mediate prisoner swap for Israeli soldier held by Palestinians, foreign minister says". International Herald Tribune. 6 September 2006. 
  16. ^ "Proof of life letter from captive Israeli soldier". News Interactive. 15 September 2006. 


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]