Gereja Kerasulan Baru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gereja Kerasulan Baru
Huerth-Hermuelheim-Neuapostolische-Kirche-005.jpg
Mezbah dengan Logo
Orientasi Teologi Gerakan Irvingian, Kristen
Struktur Organisasi Kerasulan
Pimpinan Gereja Rasul Kepala Jean-Luc Schneider
Wilayah Penyebaran 181 negara, terdiri dari 18 area Rasul Distrik, Kantor Pusat International: Zürich
Situs web resmi www.nak.org
Perkembangan
Didirikan 1878 di Hamburg, Germany
Cabang dari [Gereja Kerasulan Katolik]
Statistik
Kumpulan Ibadah 61,389 (01/01/2013)[1]
Anggota 10,002,269 (01/01/2013)[1]
Pelayan/hamba Tuhan 257,308 (01/01/2013)[1]
  1. ^ a b c NAC International around the world
Kemanusiaan
Organisasi Kemanusiaan NAK karitativ, Germany
Gereja Kerasulan Baru di Otterndorf
Gereja Kerasulan Baru di Dortmund-Lanstrop

Gereja Kerasulan Baru adalah gereja Kristen internasional. Dasar dari ajaran-ajarannya adalah Kitab Suci. Berkembang dari Gereja Kerasulan Katolik pada 1863 dan dipimpin oleh para rasul, sama seperti jemaat-jemaat Kristen pertama.

Gereja Kerasulan Baru mengakui tiga sakramen: Baptisan Kudus, Kemeteraian Suci, dan Perjamuan Kudus. Baptisan dengan air adalah yang pertama dan mendasar tindakan dari rahmat Allah Tritunggal kepada manusia yang percaya dalam Kristus. Melalui tindakan Kemeteraian Suci, yang dibaptis percaya penuh dengan Roh Kudus. Hal ini terjadi melalui doa dan penumpangan-tangan dari seorang rasul. Tubuh dan darah Kristus yang diberikan dalam Sakramen Perjamuan Kudus.

Kembalinya Kristus untuk dibawa pulang pengantin wanita-Nya adalah komponen utama doktrin Kerasulan Baru. Elemen penting lainnya misionaris bekerja dan cinta sesama manusia.

Gereja Kerasulan Baru menekankan tanggung jawab pribadi para anggotanya untuk tindakan mereka. Individu bertanggung jawab kepada Tuhan atas perilaku. Injil Kristus dan sistem nilai yang melekat dalam Sepuluh Perintah Allah memberikan orientasi yang jelas dalam hal ini.

Gereja Kerasulan Baru secara politik netral dan independen. Hal ini dibiayai oleh sumbangan sukarela dari para anggotanya.

Hampir sebelas juta orang Kristen di seluruh dunia saat ini menyatakan iman Kerasulan Baru.[1]

Sejarah Gereja Kerasulan Baru[sunting | sunting sumber]

Bermula pada abad ke delapan belas, sejumlah teolog dan orang-orang Kristen percaya mulai menyimpulkan bahwa gereja-gereja Kristen saat itu kurang memiliki karunia-karunia dan kegiatan yang membangkitkan Roh Kudus seperti yang terjadi pada masa-masa Gereja awal. Sekitar tahun 1830, pergerakan kaum revivalis mulai berkembang di Inggris dan Skotlandia. Ditengah nubuat dan penyembuhan, kelompok-kelompok ini berdoa meminta pencurahan karunia Roh Kudus yang diperbaharui.

Selama periode waktu itu para pendoa-pendoa ini dan kelompok-kelompok Alkitab mengembangkan diri pada satu pergerakan “kerasulan”, yang kemudian disebut Gereja Kerasulan Katolik. Keistimewaan yang membedakannya dengan gereja lain adalah – pada tahun 1832 – gereja tersebut dipimpin oleh rasul-rasul yang telah dipanggil untuk pelayanan oleh para nabi, dan gereja ini menekankan kegiatan mereka pada Roh Kudus sebagai titik utama kehidupan gereja. Sidang Kerasulan Katolik berusaha mempersatukan seluruh umat Kristen di bawah kepemimpinan rohani para rasul yang baru dipanggil ini. Pada akhirnya, rasul-rasul itu mengarahkan satu “Kesaksian” kepercayaan mereka pada pemimpin-pemimpin rohani dan sekuler pada masa itu. Namun, usaha-usaha mereka tidak mendapatkan banyak tanggapan positif. Akibatnya, sidang Kerasulan Katolik terpaksa mengembangkan struktur gereja mereka sendiri, bersama dengan gambaran jawatan dan liturgi mereka sendiri, sejajar dengan pencarian upaya-upaya duniawi mereka.

Pada tahun 1863, "perpecahan Hamburg" terjadi sebagai akibat dari perbedaan pendapat pada sejumlah penafsiran-penafsiran pribadi Roh Kudus dan pemanggilan rasul-rasul baru. Peristiwa ini sebaliknya memimpin mereka ke arah berdirinya satu organisasi yang kemudian dikenal sebagai “Misi Umum Kerasulan Kristen”. Perpecahan ini menandai lahirnya Gereja Kerasulan Baru.

Pengenalan jawatan rasul kepala[sunting | sunting sumber]

Jawatan rasul kepala – pemimpin tunggal dan utama seluruh sidang – dimulai pada Pentakosta 1897. Sejak itu, beberapa orang telah menjalankan jawatan rasul kepala di Gereja Kerasulan Baru:

  1. Fredrich Krebs (1897 - 1905)
  2. Hermann Niehaus (1905 - 1930)
  3. Johann Gottfried Bischoff (1930 - 1960)
  4. Walter Schmidt (1960 - 1975)
  5. Ernst Streckeisen (1975 - 1978)
  6. Hans Urwyler (1978 - 1988)
  7. Richard Fehr (1988 - 2005)
  8. Wilhelm Leber (2005 - 2013)
  9. Jean-Luc Schneider (Sejak 2013)

Pertumbuhan Global[sunting | sunting sumber]

Pertumbuhan gereja yang cepat di seluruh dunia dan penyatuan beragam budaya dan tradisi berbeda ke dalam satu ajaran kepercayaan yang seragam merupakan tantangan-tantangan penting dalam milenium ketiga. Titik pusat ajaran kepercayaan Kerasulan Baru tetap mempertahankan pengharapan akan kedatangnya kembali Sang Putera Allah, Yesus Kristus, yang telah dekat.[2]

Sakramen[sunting | sunting sumber]

Gereja Kerasulan Baru mengakui sakramen:

Baptisan Suci Dengan Air[sunting | sunting sumber]

Baptisan Suci dengan air merupakan bagian dari kelahiran baru, dan prasyarat untuk menerima karunia Roh Kudus dalam Gereja Kerasulan Baru. Baik anak-anak dan orang dewasa dapat dibaptis. Jika seorang anak dibaptis maka kemudian akan mengakui baptisannya, pada usia 14-16, melalui konfirmasi. Baptisan dapat dilakukan oleh jawatan keimaman.

Baptisan Suci diajarkan untuk menjadi tindakan pertama dan mendasar dari karunia dan berkat dari Allah Tritunggal, diberikan pada orang yang percaya di dalam Kristus. Tindakan ini meliputi sakramen pengampunan dari dosa asal. Dalam hal ini, calon baptisan punya bagian dari kinerja Kristus, dan mengalami hubungan pertama erat dengan Tuhan. Orang menjadi seorang kristen dan dengan demikian disahkan ke dalam persekutuan orang-orang yang percaya Yesus Kristus. Pembaptisan yang dilakukan oleh gereja-gereja Kristen lainnya diakui selama mereka dilakukan dengan air dan dilakukan dalam nama Allah Tritunggal.

Perjamuan Kudus[sunting | sunting sumber]

"sebagai pesta sukacita dan syukur" di setiap kebaktian. Gereja Kerasulan Baru mengajarkan bahwa hal ini memperingati kematian pengorbanan Kristus, Anak Allah, yang membiarkan dirinya untuk disalibkan bagi dosa-dosa umat manusia meskipun Dia tidak bersalah. Untuk Gereja Kerasulan Baru, "tubuh dan darah" Yesus yang dibagikan sebagai roti tanpa ragi dan anggur dalam bentuk hosti yang diberkati. Dengan mengambil bagian dalam kepercayaan, seseorang meraih citra Kristus dan menerima "kekuatan dari Allah". Perjamuan Kudus tersedia tidak hanya bagi anggota, tetapi juga anggota yang dibaptis Gereja Kerasulan Baru dan mereka yang telah diundang sebagai tamu. Perjamuan Kudus diberikan oleh jawatan keimaman

Hosti Perjamuan Kudus

Kemeteraian Suci[sunting | sunting sumber]

Baptisan dengan Roh Kudus atau Kemeteraian Suci adalah karunia dari Roh Kudus. Dengan tindakan ini seseorang percaya penuh dengan Roh Kudus sebagai kekuatan Allah, bukan sebagai orang ketiga dari Allah Tritunggal. Hal ini dilakukan melalui doa dan tumpangan tangan seorang Rasul, asalkan percaya dan telah dibaptis pertama kali dengan air.[3]

Kegiatan Gereja[sunting | sunting sumber]

Gereja Kerasulan Baru memiliki keuangan sendiri. Ini tidak memungut pajak atau iuran gereja dari para anggotanya. Tidak ada pemeriksaan, apakah seseorang membuat sumbangan atau tidak. Jumlah anggota yang dapat mengambil sebagai acuan adalah sepersepuluh bagian dari penghasilan mereka, seperti yang ditunjukkan dalam Alkitab.

Bekerja di sebuah kapasitas yang terhormat[sunting | sunting sumber]

Pastoral dan tugas-tugas organisasi dalam jemaat dilaksanakan dalam kapasitas terhormat. Semua pelayanan dan berkat-berkat yang dilakukan oleh gereja, misalnya pembaptisan, upacara perkawinan atau jasa pemakaman dilakukan secara gratis.

Penggunaan Sumber Daya[sunting | sunting sumber]

Gereja usaha untuk mengelola urusan administrasi dengan sesedikit mungkin. Sejauh ini bagian terbesar dari pendapatan digunakan untuk pembangunan dan pemeliharaan gedung-gedung gereja, dan dengan demikian dari manfaat langsung kepada individu jemaat. Dan banyak bagian dari anggaran gereja misionaris digunakan untuk bekerja. Di luar ini, gereja memberikan bantuan kemanusiaan dan mendukung kerja bantuan dalam kasus-kasus darurat.

Pendapatan dan pengeluaran gereja dikendalikan oleh Akuntan Publik Bersertifikat independen.

Gereja Kerasulan Baru adalah politis Netral[sunting | sunting sumber]

Gereja Kerasulan Baru abstains dari semua pernyataan politik. Mereka mengharapkan para anggotanya untuk memenuhi hukum dan kewajiban sipil negara masing-masing diberikan hukum ilahi gereja tidaklah dilewati. Penting untuk terbuka dan percaya hubungan dengan pemerintah, pihak berwenang dan masyarakat umum. Anggota Kerasulan Baru bebas untuk terlibat dalam kehidupan publik.

Penginjil dan kegiatan gereja mendapat prioritas yang utama[sunting | sunting sumber]

Fokus utama dari kegiatan gereja Ilahi adalah pelayanan dan perawatan anggota secara individu. Selain itu, Gereja Kerasulan Baru terlibat dalam kegiatan amal dalam batas-batas kemungkinan yang terbatas. Jika, dalam kasus-kasus tertentu, bantuan sangat diperlukan, itu diberikan secara langsung dan sesuai dengan kebutuhan

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Tentang Gereja Kerasulan Baru". Gereja Kerasulan Baru Indonesia. GKBI. Diakses 2012-12-01. 
  2. ^ "Sejarah Gereja Kerasulan Baru". Gereja Kerasulan Baru Indonesia. GKBI. Diakses 2012-12-01. 
  3. ^ "New Apostolic Church". Wikipedia. Diakses 2012-12-20. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]