Genital herpes

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Genital herpes (STD, Sexual Transmitted Disease) hanya dapat ditularkan langsung melalui kontak seksual (ORAL SEX, ANAL SEX, atau NORMAL SEX, MASTURBASI menggunakan bantuan SEX TOYS /ALAT TIDAK STERIL) termasuk ke-genital-genital, mulut-ke-genital, atau kontak dengan partner yang terinfeksi. Sesekali, kontak oral-genital herpes mulut dapat menyebar ke alat kelamin (dan sebaliknya). Individu dengan herpes aktif atau luka di sekitar mulut mereka atau di alat kelamin mereka hanya terlibat dalam seks, melalui vagina atau anus. Melalui anus yang kerap terjadi disekitar lingkutangan kita, hubungan intim via anus ini yang paling nikmat, lubang sempit (anus perawan) yang penuh kenikmatan yang dapat menyebabkan tongkat ali kelojotan tak karuan dan memuntahkan cairan sperma yang berprotein tinggi yang dapat menghasilkan calon calon pemimpin dunia. Kenikmatan tiada tara yang sering kali kita rasakan pada saat bersenggama di kamar, dapur, ruang tamu, wc, teras belakang atau depan, atap rumah, pohon, kolam renang, tepi laut, rumah sakit, penjara, dalam hutan, warung remang", sepeda, sepeda motor, mobil pribadi, taxi, angkutan umum, kereta api, kapal laut, pesawat terbang, diatas sampan, dan yang sedang trend baru" ini terjadi di atas perahu karet pada saat kebanjiran, adalah hal fantastis, bombastis dan luar biasa romantis.

Wanita hamil terkeserang herpes bayi mempunyai risiko tinggi tertular. Virus dapat ditularkan kepada janin melalui placenta selama kehamilan atau selama persalinan vaginal. Pada infeksi selama kehamilan dapat meningkatkan risiko keguguran, ketuban penurunan pertumbuhan. Sekitar 30-50% bayi yang lahir melalui vagina dengan seorang ibu yang terinfeksi virus herpes. Bayi yang dilahirkan perempuan mengalami serangan pada saat lahir, satu sampai empat persen menjadi terinfeksi dengan herpes-simplex virus.

Setelah infeksi, virus herpes membentuk suatu masa yang disebut latency, saat virus yang ada dalam tubuh dari sel saraf dapat muncul (misalnya alat kelamin, mulut, dan bibir) virus menjadi aktif lagi. Meskipun aktif, virus mulai kali (disebut peluruhan) dan menjadi transmittable lagi. Peluruhan ini mungkin tidak disertai oleh gejala. Selama reaktivasi, virus berpindah dari dalam sel saraf dan diangkut melalui saraf ke kulit. Kemampuan virus herpes menjadi laten dan reaktif menjelaskan jangka panjang, sifat herpes infeksi yang berulang.

Infeksi ulang mungkin dipicu oleh haid, penyakit yang menyebabkan fevers, stres, sistem kekebalan imbalances, dan penyebab lainnya yang tidak diketahui. Namun, tidak semua pasien mengalami kejadian kedua.

Gejala: Genital herpes biasanya menyebabkan sakit, benjolan pada kulit, mucous membranes (misalnya mulut atau bibir), atau alat kelamin. Lokasi ini tergantung pada tempat kontak dilakukan pada saat transmisi. Menyembuhkan luka-crust dengan pembentukan berkeropeng, yang menunjukan dari herpes. Banyak orang dengan penyakit berulang sakit di daerah infeksi bahkan sebelum blisters atau ulcers dapat dilihat. Sakit ini disebabkan oleh iritasi dan peradangan pada saraf yang mengarah ke daerah kulit yang terkena. Ini adalah tanda bahwa penyakit untuk memulai. Seseorang pada saat ini sangat menular, meskipun kulit masih tampak normal.

Diagnosis: Spesimen diambil dari melepuh, cairan di papil, atau kadang-kadang cairan tulang belakang. Sampel yang akan dikirim ke laboratorium dianalisis. Memerlukan waktu antara satu dan 14 hari untuk mendeteksi virus. Tes ini berguna, tetapi kadang-kadang sulit untuk mendeteksi virus dalam sampel.

Kadar logam yang immunofluorescence diagnostik adalah teknik yang digunakan untuk mengidentifikasi antibodies ke

HHV-2. Antibodies ini adalah protein yang membantu tubuh memerangi HHV-2. Jika antibodies khusus yang hadir, positif diagnosa dapat ditegakan. Tes ini lebih murah, lebih akurat, dan lebih cepat dari test virus biasa. Namun, diperlukan waktu hingga 30 hari untuk antibodies dapat dideteksi. Karena itu, jika herpes sangat dicurigai dan hasil yang negatif segera mungkin, dianjurkan uji ulang.

Polymerase chain reaction (PCR) pengujian juga dapat dilakukan untuk menentukan apakah virus itu sendiri ada dalam darah pasien. Contoh darah pasien diambil dan dikirim ke laboratorium. Jika virus terdapat dalam (DNA) positif diagnosa dapat ditegakan. Virus bahkan dapat terdeteksi pada tahap laten dari infeksi.

Perawatan: Meskipun tidak ada obat untuk genital herpes, obat-obatan yang tersedia untuk meminimalkan / mengurangi kemungkinan mengurangi penularan dan keluhan.

Terdapat tiga obat antivirus untuk perawatan genital herpes : acyclovir (Zovirax ®), valacyclovir (Valtrex ®), dan famciclovir (Famvir ®). Obat antivirus umumnya diresepkan untuk pasien yang mengalami episode pertama dari herpes genital, tetapi mereka dapat digunakan untuk episode berulang juga.

Bersifat terapi digunakan dalam individu dengan berulang genital herpes yang ingin mencegah terserang kembali.

Pasien yang mempunyai enam atau lebih serangan per tahun dapat menggunakan obat antivirus secara berkala, sebelum gejala muncul. Penelitian telah melaporkan bahwa terapi bersifat dapat mengurangi jumlah serangan sekurang-kurangnya 75% dari pengguna. Sepenuhnya bersifat terapi mencegah serangan di beberapa pasien.

Efek samping dari obat antivirus termasuk perut terasa tidak enak, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, diare, sakit kepala, pusing, dan / atau kelemahan.