Gelar kehormatan Melayu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Bahasa Melayu memiliki gelar dan gelar kehormatan dengan sistem yang kompleks, yang masih digunakan secara luas di Malaysia, Brunei. Di Singapura dimana gelar keluarga kerajaan Melayu dihapuskan oleh pemerintah kolonial Inggris pada tahun 1891, telah mengadopsi gelar sipil untuk para pemimpinnya. Filipina secara historis juga menggunakan gelar Melayu pada zaman pra-Hispanik sebagaimana dibuktikan oleh tokoh sejarah Rajah Sulaiman, Lakandula dan Dayang Kalangitan. Gelar Melayu masih digunakan oleh keluarga kerajaan tradisional Sulu, Maguindanao, Maranao dan Iranun di Filipina selatan.[1][2][3][4]

Indonesia, sementara itu, meskipun sebuah Republik, mengakui penguasa turun-temurun beberapa sistem aristokrat, sebagian besar orang-orang yang mendukung gerakan Kemerdekaan 1945. Istri dari almarhum mantan presiden Soeharto, misalnya, adalah Raden Ayu Siti Hartinah, bukan sebagai beberapa orang yang mengatakan, Nyonya Suharto. (Di bawah Belanda di Jawa, sama, keturunan Majoors, Kapiteins dan Luitnens der Chinezen yang berhak atas gelar keturunan "Sia".) Pada 1930, pemerintah kolonial menghapuskan gelar ini dan feodalisme Peranakan, selama pelaksanaan "kebijakan sosial" mereka, yang tujuannya adalah membangun masyarakat yang lebih egaliter.

Hari ini, Malaysia, Brunei dan beberapa provinsi di Indonesia gelar kehormatan dan kehidupan masih teratur diberikan. Berikut ini adalah khusus untuk sistem Malaysia. Referensi ke Brunei dan Indonesia diberikan saat yang bersangkutan.

Di Malaysia, semua gelar yang tidak diturunkan yang dapat diberikan kepada laki-laki dan perempuan. Setiap gelar memiliki bentuk yang dapat digunakan oleh istri pemegang gelar. Bentuk ini tidak digunakan oleh suami dari seorang wanita yang memiliki gelar, seperti seorang wanita akan memakai gelar yang sama dengan pria yang bergelar.

Urutan yang harus digunakan ketika secara resmi menulis atau menangani nama seseorang adalah sebagai berikut:

Gelar kehormatan, peringkat profesional, Gelar keturunan Kerajaan, Gelar Federal, Gelar Negara, Gelar keturunan non-kerajaan, Doktor (obat atau filsafat), Haji/Hajjah (untuk pria muslim dan wanita yang telah melakukan ibadah haji), Nama.

Sebuah "gaya" yang dilakukan berdasarkan gelar kerajaan selalu mengalahkan yang dibawa oleh gelar non-kerajaan. Bangsawan Pria dapat memilih untuk menambahkan "al-Haj" untuk nama mereka daripada menggunakan "Haji". Contoh berikut adalah benar:

  • Yang Amat Mulia Jeneral Tengku Dato' (Nama) al-Haj

Kerajaan Melayu[sunting | sunting sumber]

Gelar keturunan berikut dan disediakan untuk keluarga kerajaan dari sembilan negara kerajaan di kerajaan Malaysia dan Brunei.

Malaysia[sunting | sunting sumber]

  • Yang di-Pertuan Agong adalah gelar resmi semua penguasa Malaysia, dipilih dari antara sembilan kepala keluarga kerajaan.

Brunei[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Islam reaches the Philippines". Malay Muslims. WM. B. Eerdmans Publishing Co. Diakses 2012-02-13. 
  2. ^ "THE ROYAL HOUSE OF SULTAN COUNCIL. THE ROYAL HOUSE OF KAPATAGAN VALLEY". Royal Society Group. Countess Valeria Lorenza Schmitt von Walburgon, Heraldy Sovereign Specialist. Diakses 2012-02-13. 
  3. ^ "The Royal House of the Sultanate Rajah Buayan". Royal Society Group. Countess Valeria Lorenza Schmitt von Walburgon, Heraldy Sovereign Specialist. Diakses 2012-02-13. 
  4. ^ "KIRAM SULTANS GENEALOGY". Royal Sulu. Royal Hashemite Sultanate of Sulu and Sabah. Diakses 2012-02-13. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]