Furor Teutonicus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Peta yang menunjukkan wilayah kekuasaan Kerajaan Jerman dan Kekaisaran Romawi Timur.

Furor Teutonicus atau Kehebohan Teutonicus ("Teutonic Fury") adalah ungkapan Latin yang mengacu pada keganasan, pepatah dari Teutonik, atau lebih umum suku-suku Jermanik selama periode Kekaisaran Romawi.

Penggunaan pertama kali istilah ini dikaitkan dengan penyair Marcus Annaeus Lucanus, lebih dikenal dengan nama Lucan dalam bukunya Bellum Civile / Pharsalia (Lucan). Lucan menggunakan istilah ini untuk menggambarkan apa yang dia yakini sebagai karakteristik suku Jermanik dari Teuton: amukan sinting gila dan tidak terima kasih dalam pertempuran.[1]

Teutonic bertemu tentara dari Kekaisaran Romawi di bagian timur Pegunungan Alpen dengan tahun 113. Bangsa Romawi di bawah komando Konsul Papirius Carbo dan mencoba untuk menjebak Teutonik, tapi mereka meremehkan potensi militer mereka dan kalah di Pertempuran Noreia. Konflik lainnya, Pertempuran Jeruk di 105, misalnya, telah diselesaikan pada kekalahan dari Roma. Ini adalah titik awal dari ketakutan besar invasi Teutonik, meskipun di belakang, ketakutan ini muncul dibenarkan karena Teuton tidak punya alasan untuk menduduki Roma.

Teuton dikalahkan oleh Gayus Marius tahun 102, tetapi suku-suku Jermanik lainnya tetap menjadi perhatian bagi Kekaisaran Romawi, sampai kehancuran oleh penaklukan Jerman dan tentara bayaran di bawah invasi besar.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lucanus, Pharsalia 1.255-256: vidimus - - cursumque furoris | Teutonici.