Firenze

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Florence)
Langsung ke: navigasi, cari
Firenze
Firenze
—  Komune  —
Comune di Firenze
Uffizi (kiri atas), Palazzo Pitti, pemandangan matahari terbenam dan Fontana del Nettuno di Piazza della Signoria.

Lambang
Firenze is located in Italia
Firenze
Lokasi Firenze di Italia
Koordinat: 43°47′LU 11°15′BT / 43,783°LU 11,25°BT / 43.783; 11.250Koordinat: 43°47′LU 11°15′BT / 43,783°LU 11,25°BT / 43.783; 11.250
Negara  Italia
Wilayah Toscana
Provinsi Firenze (FI)
Pemerintahan
 • Wali kota Matteo Renzi (Partai Demokrat)
Luas
 • Total 102,41 km2 (3,954 mil²)
Ketinggian Kesalahan ekspresi: Operator * tak terduga m
Populasi (30 April 2009)[1]
 • Total 368.362
 • Kepadatan Bad rounding here36/km2 (Bad rounding here93/sq mi)
Demonim Fiorentini
Zona waktu CET (UTC+1)
 • Musim panas (DST) CEST (UTC+2)
Kode pos 50121-50145
Kode telepon 055
Santo Pelindung Yohanes Pembaptis
- Hari 24 Juni
Situs web Situs web resmi Firenze
Pusat Bersejarah Firenze
Historic Centre of Florence
Situs Warisan Dunia UNESCO
Negara  Italia
Tipe Cultural
Kriteria i, ii, iii, iv, vi
Nomor identifikasi 174
Kawasan UNESCO Eropa dan Amerika Utara
Tahun pengukuhan 1982 (sesi 6)
Pemandangan kota dari Basilica di Santa Maria del Fiore
Basilica di Santa Maria del Fiore di malam hari
Mosaic di Battistero di San Giovanni
Piazza della Signoria
Patung Perseus di Loggia dei Lanzi
Orsanmichele
Museo Nazionale di San Marco

Firenze (bahasa Latin: Florentia, bahasa Inggris: Florence) adalah ibu kota provinsi Firenze, regione Toscana, Italia Tengah. Dibelah oleh Sungai Arno, di kaki perbukitan Apennine, kota ini berpopulasi 400.000 jiwa. Klub sepak bola Firenze bernama Fiorentina.

Merupakan tempat kelahiran Renaissance, sejak abad ke-14 sampai 16, Firenze dikenal sebagai pusat budaya, ekonomi dan keuangan penting di Italia dan Eropa sehingga dijuluki "Athena di Barat".

Firenze dianggap sebagai kota pelopor kebangkitan seni budaya Italia. Karya sastra yang lahir dari sastrawan besar asal Firenze seperti Dante, Boccaccio, dan Petrarch, ditulis dalam dialek Toscana yang kemudian berkembang menjadi bahasa Italia moderen.

Sebagian besar orang-orang yang berperan dalam perkembangan Renaissance banyak lahir di Firenze dan sekitarnya seperti Giotto, Luca della Robbia, Botticelli, Verrocchio, Fra Angelico, Leonardo da Vinci dan Michelangelo. Tokoh-tokoh asal Firenze lain yang berpengaruh dalam berbagai bidang antara lain Brunelleschi (arsitek), Donatello (pematung), dan Mosaccio (pelukis). Machiavelli dan Guicciardini yang merupakan bapak politik dan sejarah moderen juga lahir di sini. Galileo juga berasal dari Toscana dan akhir hidupnya dihabiskan di Firenze.

Selain pusat kebudayaan, Firenze merupakan kawasan keuangan dan perdagangan pada masa lalu yang ditandai dengan munculnya bank-bank dan perusahaan wol milik keluarga Medici, Recellai, Peruzzi, Pazzi dan Bardi. Mata uangnya pada saat itu adalah Florin.

Setelah abad ke-16, peran sebagai kota penting sedikit menurun namun masih dikenal sebagai pusat budaya. Pada tahun 1865, Firenze terpilih sebagai ibu kota Italia sampai tahun 1871. Setelah Perang Dunia II, warga Firenze membangun kembali kotanya dan bangkit dari kehancuran. Setelah pulih, kota ini kembali dikunjungi turis-turis yang ingin menikmati seni budayanya yang telah terkenal sejak lama. Selain pariwisata sebagai salah satu sumber devisa, bidang-bidang lain juga menambah kemakmuran dalam bidang ekonomi seperti pemrosesan wol, kerajinan tangan dari kulit, ukir-ukiran kayu, batu intarsia dan busana wanita. Pameran besar barang-barang antik digelar 2 kali setahun dan dikunjungi orang-orang dari berbagai negara.

Tempat-tempat wisata[sunting | sunting sumber]

Pusat bersejarah Firenze membentang dalam jarak 3 km di antara Porta San Gallo di utara Sungai Arno sampai Porta Romana di selatan. Dalam wilayah ini banyak terdapat bangunan bersejarah seperti istana dan gereja kuno yang masih mempertahankan suasana Renaissance. Tidak seperti kota Roma yang menyerap semua unsur-unsur Romawi kuno maupun moderen, Firenze menolak semua pengaruh non Renaissance. Pengaruh Romawi hanya terlihat dari rancangan jalan yang seperti ampiteater kuno.

Hanya ada sedikit bangunan bergaya Barok seperti gereja San Gaetano dan San Firenze yang tampak kontras dengan pemandangan Renaissance di sekelilingnya. Bangunan moderen pun tidak menonjol tapi salah satunya dapat menyatu dengan baik seperti Stadio Artemio Franchi (stadion sepak bola) yang dirancang pada tahun 1932 oleh Pier Luigi Nervi.

Piazza del Duomo
  • Piazza del Duomo adalah salah satu kawasan bersejarah dengan bangunan paling penting seperti Duomo (katedral gaya Italia) seperti Basilica di Santa Maria del Fiore (Katedral Firenze) dengan kubah menjulang hasil rancangan Brunelleschi. Bangunan utama katedral bergaya arsitektur Romanesque dirancang oleh Arnolfo di Cambio, dibangun mulai 1296 dan selesai pada tahun 1436. Kini Katedral Firenze dijadikan Situs Warisan Dunia UNESCO.
  • Museo dell'Opera del Duomo, museum yang dibuka tahun 1891, berisi hasil karya seniman-seniman Firenze seperti Luca della Robbia, Donatello dan Michelangelo, yang awalnya diciptakan untuk menghiasi Basilica di Santa Maria del Fiore.
  • Campanile di Giotto atau Menara Genta Giotto, berada di sebelah barat Duomo, tingginya 84 meter. Pembangunannya diprakarsai oleh Giotto antara tahun 1334-1337 dan dilanjutkan Andrea Pisano dan Fransesco Talenti.
  • Battistero di San Giovanni atau Baptisterium San Giovanni adalah baptisterium berbentuk oktagonal yang didekorasi dengan pualam dan portal-portal perunggu, sementara interior dihiasi dengan mosaik-mosaik Bizantium. Bagian-bagian penting bangunan yakni Porta del Paradiso (Gerbang Surga), dibuat dari 1425-1452 oleh Lorenzo Ghiberti. Pintu selatan bangunan dirancang Andrea Pisano dari tahun 1330-1338.
  • Piazza della Signoria, adalah alun-alun luas yang didominasi bangunan Palazzo Vecchio (Istana Vecchio) yang mirip benteng. Kini menjadi balai kota Firenze, pada awalnya didirikan pada abad ke-13 oleh Arnolfo di Cambio. Interior istana dirancang oleh Giorgio Vasari dan asistennya pada tahun 1500. Salah satu ruangan paling indah dalam Pallazo Vecchio adalah Studiolo di Francesco I, yang digunakan Francesco I de' Medici (1541-1587) sebagai ruang kerja. Dikerjakan oleh Vasari, kamar ini dipenuhi lukisan-lukisan indah dan interior yang mewah.
  • Loggia della Signoria atau (1376-1383) adalah balai peresmian bupati dan kepala biarawan pada masa lalu. Pada saat ini dijadikan museum patung dan ukiran yang jadi favorit para wisatawan, antara lain Perseo con la testa di Medusa (Perseus dan Kepala Medusa) (1554) karya Cellini, Ratto delle sabine (Pemerkosaan Wanita Sabine) karya Giambologna, Judith dan Holofernes karya Donatello, imitasi pualam David karya Michelangelo, dan Mazocco (heraldie lion) karya Donatello. Pada masa itu sekitar bangunan ini dengan air mancur Fountain of Fortune (1575, karya Bartolomeo Ammanati) merupakan pusat pemerintahan. Pada tanggal 23 Mei 1498 seorang biarawan reformis Ordo Dominikan bernama Girolamo Savonarola dan 2 orang temannya digantung dan dibakar di alun-alun dekat loggia, seperti yang tertulis pada tanda peringatan perunggu di trotoar.
  • Uffizi atau Galleria degli Uffizi, adalah sebuah museum-galeri yang terletak di antara Pallazo Vecchio dan Loggia della Signora. Dibangun pada tahun 1560, bangunan ini mengkoleksi karya-karya Renaissance terlengkap di dunia yang disusun secara kronologis untuk memudahkan pengunjung mempelajari perkembangan lukisan-lukisan klasik secara lengkap, mulai dari lukisan Bizantium sampai karya Giotto, seperti Primavera, Nascita di Venere (Kelahiran Venus), Annunciazione atau Annunciazione di Cestello (Pemberitahuan) karya Boticelli, Adorazione dei Magi (Pemujaan Orang Majus) karya Leonardo da Vinci, Tondo Doni (Keluarga Suci) karya Michelangelo, Ritratto di Leone X con i cardinali Giulio de' Medici e Luigi de' Rossi (Lukisan Potret Leo X dengan Dua Kardinal) dan Madonna del cardellino (Madonna Burung Goldfinch) karya Raphael.
  • Palazzo Bargello (Istana Bargello) atau Palazzo del Popolo (Istana Rakyat), adalah bangunan istana yang terletak di daerah dengan jalan-jalan sempit dan berliku dekat Palazzo Vecchio. Awalnya adalah penjara dan barak yang kini menjadi galeri seni.
  • Santa Croce, daerah yang berjarak beberapa blok dari Palazzo Vecchio dengan bangunan-bangunan utama seperti Piazza Santa Croce (Alun-alun Santa Croce) dan Basilica di Santa Croce (Basilika Salib Suci). Basilica di Santa Croce merupakan gereja Ordo Fransiskan tertua di Firenze. Di sini terdapat makam Michelangelo, Galileo dan Rosini. Tak jauh dari basilika ada Cappella dei Pazzi (Kapel Pazzi) yang diselesaikan tahun 1460-an dengan rancangan Brunelleschi dengan biaya dari keluarga Pazzi.
  • Biblioteca Nazionale Centrale di Firenze (Perpustakaan Nasional Firenze), bangunan perpustakaan besar yang berjarak sekitar satu blok dari Santa Croce. Perpustakaan ini termasuk sebagai salah satu yang paling penting di Italia dan Eropa. Koleksinya meliputi incunabulum atau incunabula, buku-buku yang dicetak di Eropa sebelum tahun 1500, buku-buku dari zaman Renaissance, serta salinan setiap buku yang terbit di Italia sejak tahun 1870.
  • Palazzo Medici Riccardi atau Palazzo Medici (Istana Medici), adalah istana yang terletak di utara Piazza del Duomo, dibangun antara 1444-1464 untuk Cosimo de' Medici, pendiri klan Medici, dengan hasil rancangan Michelozzo di Bartolomeo (Michelozzo). Lukisan fresco di dalamnya dikerjakan oleh Benozzo Gozzoli dari 1459-1463.
  • Basilica di San Lorenzo (Basilika Santo Laurensius), gereja yang selesai dibangun pada tahun 1459. Berlokasi di dekat pasar dan pemukiman yang ramai, gereja ini kemungkinan sudah didirikan sejak tahun 393, sehingga dianggap salah satu gereja tertua di Firenze. Di sini pemimpin klan Medici dikuburkan, mulai dari Cosimo il Vecchio sampai Cosimo III. Interior gereja dilengkapi dengan tiang-tiang gaya Corinthian. Menjadi salah satu bagian di dalamnya, Sagrestia Vecchia (Sakristi Suci), sebuah sakristi yang diselesaikan pada tahun 1440 atas hasil rancangan Filippo Brunelleschi dan bantuan klan Medici. Menyatu dengan San Lorenzo terdapat pula Biblioteca Medicea Laurenziana (Perpustakaan Laurensius) yang mengkoleksi 11.100 manuskrip tua dan 4.500 buku-buku kuno.
  • Universitas Firenze, salah satu Studium, universitas zaman pertengahan (abad ke-11 sampai 12) dimana dimulainya studi bahasa Yunani, terletak di sebelah timur Piazza San Marco. Di sebelah baratnya terdapat Galleria dell'Accademia (Galeri Akademi) yang menyimpan patung termahsyur karya Michelangelo, David yang dikerjakan dari tahun 1501 sampai 1504.
  • Palazzo Pitti (Istana Pitti), salah satu museum yang mengkoleksi karya-karya Renaissance terbanyak di Firenze. Berlokasi di selatan Sungai Arno tak jauh dari jembatan Ponte Vecchio. Bangunan asli berasal dari tahun 1458 ini merupakan hasil rancangan Brunelleschi dan pernah menjadi kediaman Lucca Pitti, salah satu banker terbesar Firenze. Palazzo Pitti dijadikan istana kerajaan saat Firenze jadi ibu kota Italia pada abad ke-19. Di sini terdapat koleksi lukisan Titian, Andrea del Sarto, Raphael dan Fra Filippo Lippi. Di belakang piazza terdapat gerbang menuju Taman Boboli, rancangan abad ke-16. Di sebelah barat taman ada Basilica di Santo Spirito, gereja yang juga dirancang oleh Brunelleschi. Gereja ini dikenal akan lukisan-lukisan altar indah yang dikerjakan dari abad ke-14 sampai 17. Di dalam gereja terdapat Cappella Brancacci yang menyimpan banyak lukisan-lukisan religius. Di sebelah barat gereja ada pula Piazza del Carmine, yang terletak di kawasan San Frediano yang menjadi pusat seni dan pekerja. Piazza ini direkonstruksi setelah kebakaran pada abad ke-18 lengkap dengan fresco.
  • Villa I Tatti, bangunan di kawasan perbukitan Settignano di timur laut kota yang menjadi gedung Harvard University Center for Italian Renaissance Studies (Pusat Universitas Harvard untuk Studi Renaissance Italia). Bangunan ini didonasikan oleh Bernard Berenson, peneliti seni Renaissance.

Sungai Arno dan jembatan-jembatannya[sunting | sunting sumber]

Ponte Vecchio

Sungai Arno mengalir ke arah barat melewati pusat kota Firenze. Pada musim panas, sungai ini dangkal, namun hujan lebat dapat mengakibatkan banjir besar, seperti yang terjadi pada November 1966. Ada 7 buah jembatan yang melintasi Sungai Arno di Firenze, seperti Ponte Vecchio (1333) yang saat ini ditutup untuk kendaraan. Di atas jembatan ada koridor yang menghubungkan Uffizi ke Palazzo Pitti. Ponte Vecchio satu-satunya yang selamat dari pemboman tentara Jerman pada Perang Dunia II yang meruntuhkan 5 buah lainnya, termasuk Ponte Santa Trinita karya Bartolommeo Ammanati. Kini seluruh jembatan sudah direkonstruksikan kembali ditambah satu jembatan lagi yang dinamakan Amerigo Vespucci, seorang petualang besar asal Firenze. Di sebelah selatan Ponte Vecchio ada Via Guicciardini, dengan toko-toko kecil yang menjual kerajinan batu pualam, kulit dan ukiran cameo. Ke arah selatan lagi, lewat Palazzo Guicciardini terdapat Palazzo Pitti.


Budaya[sunting | sunting sumber]

Seni[sunting | sunting sumber]

Botticelli's Venus, stored in the Uffizi
Sculptures in the Loggia dei Lanzi

Florence memiliki warisan seni legendaris. Cimabue dan Giotto, bapak lukisan Italia, tinggal di Florence serta Arnolfo dan Andrea Pisano, renewers arsitektur dan patung; Brunelleschi, Donatello dan Masaccio, nenek moyang dari Renaissance, Ghiberti dan Robbias Della, Filippo Lippi dan Angelico; Botticelli, Paolo Uccello dan jenius universal Leonardo da Vinci dan Michelangelo.[2][3]

Karya-karya mereka, bersama dengan orang-orang dari generasi lain dari seniman, yang berkumpul di beberapa museum kota itu: Uffizi Galeri, galeri Palatina dengan lukisan dari "Abad Emas",[4] the Bargello dengan patung-patung dari Renaissance, museum San Marco dengan Fra Angelico 's bekerja, Akademi, kapel-kapel dari Medicis[5] Buonarroti rumah dengan patung Michelangelo, museum berikut: Bardini, Horne, Stibbert, Romano, Corsini, The Gallery of Modern Art, the Museo dell'Opera del Duomo, museum Silverware dan museum dari Precious Stones.[6] Monumen-monumen besar adalah landmark budaya seni Florentine: the Florence Baptistery dengan mosaik tersebut; Katedral dengan patung tersebut, gereja-gereja abad pertengahan dengan band-band dari lukisan dinding; publik maupun swasta istana: Palazzo Vecchio, Palazzo Pitti, Palazzo Medici Riccardi, Palazzo Davanzati; biara, biara, refectories, yang "Certosa". Di museum arkeologi termasuk dokumen-dokumen peradaban Etruscan.[7] Bahkan kota ini begitu kaya dalam seni bahwa beberapa pengunjung pertama kali mengalami Stendhal syndrome karena mereka menemukan seni untuk pertama kalinya.[8]

Uffizi hallway

Florentine arsitek seperti Filippo Brunelleschi (1377-1466) dan Leon Battista Alberti (1404-1472) adalah di antara ayah dari kedua Renaissance dan Neoclassical architecture.[9]

Katedral, diatapi oleh kubah Brunelleschi ini, mendominasi langit Florentine. Para Florentines memutuskan untuk mulai membangun itu - di akhir abad ke-13, tanpa desain untuk kubah. Proyek yang diusulkan oleh Brunelleschi di abad 14 adalah yang terbesar yang pernah dibangun pada saat itu, dan kubah besar pertama dibangun di Eropa sejak dua kubah besar zaman Romawi – the Pantheon di Roma, dan Hagia Sophia di Constantinople. Kubah Santa Maria del Fiore tetap konstruksi bata terbesar dari jenisnya di dunia.[10][11] Di depan itu adalah Baptistery abad pertengahan. Dua bangunan memasukkan dalam dekorasi mereka transisi dari Abad Pertengahan ke Renaissance. Dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar karya-karya penting seni dari dua bangunan - dan dari dekat Giotto's Campanile, telah dihapus dan diganti dengan salinan. Aslinya sekarang disimpan di Museum dell'Opera del Duomo, hanya di sebelah timur Katedral. Florence memiliki sejumlah besar seni yang penuh gereja, seperti San Miniato al Monte, San Lorenzo, Santa Maria Novella, Santa Trinita, Santa Maria del Carmine, Santa Croce, Santo Spirito, para Annunziata, Ognissanti dan banyak lainnya.

The Palazzo della Signoria, better known as the Palazzo Vecchio (English:The Old Palace)

Artis terkait dengan berbagai Florence dari Arnolfo di Cambio dan Cimabue untuk Giotto, Nanni di Banco, dan Paolo Uccello; melalui Lorenzo Ghiberti, dan Donatello dan Massaccio dan keluarga della Robbia, melalui Fra Angelico dan Botticelli dan Piero della Francesca, dan ke Michelangelo dan Leonardo da Vinci. Lainnya termasuk Benvenuto Cellini, Andrea del Sarto, Benozzo Gozzoli, Domenico Ghirlandaio, Filippo Lippi, Bernardo Buontalenti, Orcagna, Pollaiuolo, Filippino Lippi, Verrocchio, Bronzino, Desiderio da Settignano, Michelozzo, para Rossellis, para Sangallos, dan Pontormo. Seniman dari daerah lain yang bekerja di Florence termasuk Raphael, Andrea Pisano, Giambologna, Il Sodoma dan Peter Paul Rubens.

Brunelleschi's dome.

Uffizi dan Istana Pitti adalah dua dari galeri gambar paling terkenal di dunia.[12] Dua koleksi yang luar biasa dari patung berada di Bargello dan Museum Karya Duomo. Mereka penuh dengan kreasi dari Donatello, Verrochio, Desiderio da Settignano, Michelangelo dan lainnya. Accademia memiliki Michelangelo David - mungkin pekerjaan yang paling terkenal seni di mana saja, ditambah patung-patung yang belum selesai dari Michelangelo budak dibuat untuk makam Paus Julius II.[13][14] Tempat wisata lainnya termasuk balai kota abad pertengahan, Palazzo della Signoria (juga dikenal sebagai Palazzo Vecchio), maka Museum arkeologi, maka Museum Sejarah Ilmu Pengetahuan , Palazzo Davanzatti, Museum Stibbert, St Marks, kapel Medici, Museum Pekerjaan Santa Croce, Museum dari Cloister Santa Maria Novella, Museum Zoologi ("La Specola"), yang Bardini, dan Horne Museo. Ada juga koleksi karya-karya para pematung modern, Marino Marini, di sebuah museum bernama setelah dia. Istana Strozzi adalah situs pameran khusus.[15]

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Florentine (fiorentino), Diucapkan oleh penduduk Florence dan sekitarnya, adalah Tuscan dialect dan langsung parent language to modern Italian.

Kosakata dan pengucapan sebagian besar identik dengan standar Italia, meskipun keras c [k] antara dua vokal (seperti dalam ducato) diucapkan sebagai fricative [h], similar to an English h. Hal ini memberikan Florentines aksen yang sangat dikenali (yang disebut gorgia toscana). Ciri-ciri lainnya termasuk menggunakan bentuk dari suasana hati subjungtif terakhir yang biasa digunakan dalam medieval times,[rujukan?] penggunaan yang sering di percakapan sehari-hari dari subjungtif modern, dan pengucapan singkat dari definite article, [i] instead of "il".

Dante, Petrarch, dan Boccaccio mempelopori penggunaan bahasa daerah[16] bukan bahasa Latin digunakan untuk karya sastra paling pada saat itu.

Literatur[sunting | sunting sumber]

The introduction of the Decameron (1350–1353) by Giovanni Boccaccio.

Meskipun Latin menjadi bahasa utama dari pengadilan dan Gereja, penulis seperti Dante Alighieri[16] dan banyak lainnya menggunakan bahasa mereka sendiri, dialek Florentine, dalam menyusun karya-karya mereka. Potongan-potongan sastra tertua ditulis dalam bahasa vernakular pergi sejauh abad ke-13. Literatur Florence sepenuhnya berkembang di abad ke-14, ketika tidak hanya Dante dengan nya Divine Comedy (1306–1321) dan Petrarch, tetapi juga penyair seperti Guido Cavalcanti dan Lapo Gianni terdiri karya mereka yang paling penting.[16] Karya Dante adalah "Komedi Ilahi", yang terutama berkaitan dengan penyair sendiri mengambil tur alegoris dan moral dari Neraka, api penyucian dan akhirnya Surga, di mana ia bertemu karakter mitologi atau nyata berbagai usia atau sebelum. Dia pertama dipandu oleh penyair Romawi Virgil, yang non-Kristen keyakinan terkutuk dia ke neraka. Kemudian dia bergabung dengan Beatrice, yang membimbingnya melalui Surga.[16]

Pada abad ke-14, Petrarch[17] and Giovanni Boccaccio[17] memimpin panggung sastra di Florence setelah kematian Dante di 1321. Petrarch adalah penulis serba-, penulis dan penyair, tapi terutama dikenal karena Canzoniere, atau Kitab Agung, di mana ia menyampaikan kasih tak henti-hentinya nya untuk Laura.[17] Gaya penulisan ini mulai dikenal sebagaiPetrarchism.[17] Boccaccio lebih dikenal untuk nyaDecameron, cerita sedikit suram Florence selama pes 1350-an, yang dikenal sebagai Black Death, ketika beberapa orang meninggalkan kota yang dilanda ke rumah negara yang terisolasi, dan menghabiskan waktu mereka di sana menceritakan cerita dan novel yang diambil dari abad pertengahan dan kontemporer tradisi. Semua ini ditulis dalam serangkaian 100 novel berbeda.[17]

Pada abad 16, selama Renaissance, Florence adalah kota kelahiran penulis politik dan filsuf Niccolò Machiavelli, yang gagasannya tentang bagaimana penguasa harus mengatur tanah, rinci dalam Pangeran yang tersebar di Eropa pengadilan dan popularitas abadi dinikmati selama berabad-abad. Prinsip-prinsip ini kemudian dikenal sebagai Machiavellianism.

Music[sunting | sunting sumber]

Florence menjadi pusat musik selama Abad Pertengahan dan musik dan seni pertunjukan tetap merupakan bagian penting dari budaya. Selama Renaissance ada empat jenis patronase musik di kota yang berkaitan dengan musik baik sakral dan sekuler. Negara, perusahaan, gereja, dan swasta [18] dan itu di sini bahwa Florentine Camerata diselenggarakan pada pertengahan abad ke-16 dan bereksperimen dengan pengaturan kisah mitologi Yunani musik dan pementasan hasil-dalam kata lain, opera pertama, pengaturan roda bergerak tidak hanya untuk pengembangan lebih lanjut dari bentuk opera, tapi untuk perkembangan selanjutnya dari terpisah "klasik" bentuk seperti simfoni.

Opera ditemukan di Florence pada abad 16-an.[19]

Komponis dan musisi yang telah tinggal di Florence termasuk Piero Strozzi (1550 – setelah 1608), Giulio Caccini (1551–1618) and Mike Francis (1961–2009).

Cinema[sunting | sunting sumber]

Florence telah pengaturan untuk berbagai karya fiksi dan film, termasuk novel dan film yang terkait, seperti Light in the Piazza, Calmi Cuori Appassionati, Hannibal, A Room with a View, Tea with Mussolini dan Virgin Territory. Kota ini adalah rumah bagi aktor dan aktris Italia terkenal, seperti Roberto Benigni, Leonardo Pieraccioni dan Vittoria Puccini.

Masakan[sunting | sunting sumber]

Florentine makanan tumbuh dari tradisi petani makan ketimbang memasak tinggi tipis. Sebagian besar hidangan yang didasarkan pada daging. Seluruh binatang secara tradisional dimakan; tripe, (trippa) dan (lampredotto) pernah teratur pada menu dan masih dijual di gerobak makanan ditempatkan di seluruh kota. Antipasti termasuk Toscani crostini, iris roti putaran atasnya dengan hati ayam berbasis Pate, dan irisan daging (terutama prosciutto dan salame, sering disajikan dengan melon ketika di musim). Roti Tuscan biasanya saltless, diperoleh dengan alami levain sering fitur dalam program Florentine, terutama dalam sup nya, ribollita dan pappa al Pomodoro, atau dalam salad roti dan sayuran segar disebut panzanella yang disajikan di musim panas. The bistecca alla fiorentina adalah besar (ukuran adat harus mempertimbangkan sekitar 1200 gram - "40 oz.") - yang "tanggal" bistik - T-bone steak yang dari Chianina daging sapi dimasak di atas arang panas dan disajikan sangat jarang dengan versi yang lebih baru-baru ini berasal, yang' Tagliata, daging sapi diiris tipis disajikan dengan cara tidurkan arugula, sering dengan irisan keju parmesan di atas. Sebagian besar kursus ini biasanya disajikan dengan minyak zaitun, juga merupakan produk perdana menikmati reputasi dunia.[20]

Kegiatan Penelitian[sunting | sunting sumber]

Lembaga penelitian dan departemen universitas yang terletak dalam wilayah Florence dan dalam dua kampus di Polo di Novoli dan Polo Scientifico di Sesto Fiorentino[21] as well as in the Research Area of Consiglio Nazionale delle Ricerche.[22]

Ilmu Pengetahuan dan Penemuan[sunting | sunting sumber]

A display of proboscideans di Museo di Storia Naturale di Firenze, atau Museum Sejarah Alam dari Florence

Florence telah menjadi pusat ilmiah penting selama berabad-abad, terutama selama Renaissance dengan para ilmuwan seperti Leonardo da Vinci.

Florentines adalah salah satu kekuatan pendorong di belakang [Usia [Discovery]]. Bankir Florentine dibiayai Henry the Navigator dan para penjelajah Portugis yang merintis rute sekitar Afrika ke India dan Timur Jauh. Itu adalah peta yang ditarik oleh Florentine Paulo del Pozzo Toscanelli, seorang mahasiswa dari Brunelleschi, bahwa Columbus digunakan untuk menjual "perusahaan" kepada raja Spanyol, dan yang ia gunakan pada pelayaran pertamanya.

Gallileo dan ilmuwan lain merintis studi tentang optik, balistik, astronomi, anatomi, dan sebagainya. Pico della Mirandola, Leonardo Bruni, Machiavelli, dan banyak lainnya meletakkan dasar bagi pemahaman kita tentang ilmu politik.

Fashion[sunting | sunting sumber]

Luxury boutiques along Florence's prestigious Via de' Tornabuoni.

Dengan tahun 1300 Florence telah menjadi pusat produksi tekstil di Eropa. Banyak keluarga kaya di Renaissance Florence adalah pembeli utama pakaian halus yang diproduksi secara lokal, dan pentingnya mode dalam ekonomi dan budaya Florence selama periode yang sering diremehkan.[23] Florence dianggap oleh beberapa sebagai tempat kelahiran dan pusat awal dari modern (pasca Perang Dunia Dua) industri fashion di Italia. Para Florentine "soirees" dari awal 1950-an yang diselenggarakan oleh Giovanni Battista Giorgini adalah peristiwa dimana beberapa sekarang terkenal desainer Italia berpartisipasi dalam pameran kelompok dan pertama mengumpulkan perhatian internasional.[24] Florence telah menjabat sebagai rumah dari perusahaan mode Italia Salvatore Ferragamo sejak tahun 1928. Gucci, Roberto Cavalli, dan Emilio Pucci juga bermarkas di Florence. Pemain utama lainnya di industri fashion seperti Prada dan Chanel memiliki kantor besar dan toko di Florence atau pinggiran nya. Jalan perbelanjaan utama kelas atas Florence adalah Via de 'Tornabuoni, di mana rumah mode besar mewah dan label perhiasan, seperti Armani dan Bulgari, memiliki butik elegan mereka. Via del Parione dan Via Roma berada di jalan-jalan lain yang juga terkenal karena high-end mereka toko fashion.[25]

Sejarah Kebangkitan[sunting | sunting sumber]

Scoppio del Carro[sunting | sunting sumber]

Para Scoppio del Carro ("Ledakan Keranjang") adalah perayaan Perang Salib Pertama. Selama hari Paskah, gerobak, yang Florentines sebut Brindellone dan yang dipimpin oleh empat ekor lembu putih, dibawa ke Piazza del Duomo Baptistery antara dari St Yohanes Pembaptis ( Battistero di San Giovanni) dan Florence Katedral ( Santa Maria del Fiore). Gerobak terhubung oleh tali ke bagian dalam gereja. Dekat gerobak ada model seekor burung merpati, yang menurut legenda, adalah simbol keberuntungan bagi kota: pada akhir massa Paskah, merpati muncul dari bagian tengah dari Duomo dan membakar kembang api di keranjang.

Calcio Storico[sunting | sunting sumber]

Calcio Storico

Calcio Fiorentino Storico ("Historic Florentine Sepak Bola"), kadang-kadang disebut kostum Calcio , adalah olahraga tradisional, yang dianggap sebagai pelopor dari sepak bola, meskipun gameplay sebenarnya paling dekat mirip rugby. Acara ini berasal dari Abad Pertengahan, ketika para bangsawan Florentine paling penting menghibur diri bermain sambil mengenakan kostum cerah. Pertandingan paling penting dimainkan pada tanggal 17 Februari 1530, selama [Siege [dari Florence (1529-1530) | pengepungan Florence.]] Hari itu tentara Kepausan besiged kota sementara Florentines, dengan penghinaan dari musuh, memutuskan untuk bermain game meskipun situasi. Permainan ini dimainkan di Piazza di Santa Croce. Sebuah arena sementara dibangun, dengan kursi penonton dan pasir yang tertutup lapangan bermain. Serangkaian pertandingan diselenggarakan antara empat tim yang mewakili masing-masing quartiere (seperempat) Florence selama akhir Juni dan awal Juli [26] Ada empat tim: Azzurri (biru muda), Bianchi (putih), Rossi (merah) dan Verdi (hijau). Azzurri adalah dari seperempat dari Santa Croce, Bianchi dari kuartal Santo Spirito, Verdi adalah dari San Giovanni dan Rossi dari Santa Maria Novella.

Tradisi[sunting | sunting sumber]

Para Countship Ketiga dari Florence

Keempat empat hitungan dan countess dari Florence memiliki tradisi besar tapi tersembunyi dating kembali ke awal abad 20 disukai Tuscan Ketika keluarga meninggalkan kota ke Malta dan putri bungsu dari keluarga itu Dideklarasikan Contessa di Morabitto Florenze Morabitto Countess of Florence. Untuk tanggal ini ada delapan anggota countship, enam tinggal di Malta, satu di Inggris dan satu tinggal di Italia.

Tokoh asal Firenze[sunting | sunting sumber]

Kota kembar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ‘City’ population (i.e., that of the comune or municipality) from demographic balance: January–April 2009, ISTAT.
  2. ^ "Art in Florence". learner.org. Diakses 27 September 2010. 
  3. ^ "Renaissance Artists". library.thinkquest.org. Diakses 28 September 2010. 
  4. ^ "Uffizi Gallery Florence • Museum Uffizi • Ticket Reservation". Virtualuffizi.com. Diakses 5 May 2009. 
  5. ^ Peter Barenboim, Sergey Shiyan, Michelangelo: Mysteries of Medici Chapel, SLOVO, Moscow, 2006. ISBN 5-85050-852-2
  6. ^ "Palace of Bargello ( Bargello's Palace ), Florence Italy – ItalyGuides.it". ItalyGuides.it. 28 October 2006. Diakses 5 May 2009. 
  7. ^ "Inner court of Pitti Palace (Palazzo Pitti), Florence Italy – ItalyGuides.it". ItalyGuides.it. 28 October 2006. Diakses 5 May 2009. 
  8. ^ Auxologia: Graziella Magherini: La Sindrome di Stendhal (book) (excerpts in Italian)
  9. ^ "Why Was Florence Considered Important For Culture And Arts? – Essay – Michellekim". Oppapers.com. Diakses 14 March 2010. 
  10. ^ "The Duomo of Florence | Tripleman". www.tripleman.com. Diakses 25 March 2010. 
  11. ^ "brunelleschi's dome – Brunelleschi's Dome". Brunelleschisdome.com. Diakses 25 March 2010. 
  12. ^ "The Uffizi Gallery (Galleria degli Uffizi), Florence Italy". ItalyGuides.it. 28 October 2006. Diakses 14 March 2010. 
  13. ^ "Florence, Tuscany Region, Italy – The Duomo, Statue Of David, Piazza Dell Signoria". Europe.travelonline.com. Diakses 25 March 2010. 
  14. ^ "Florence Art Gallery: Art Galleries and Museums in Florence Area, Italy". Florence.world-guides.com. Diakses 25 March 2010. 
  15. ^ "Become a friend of Palazzo Strozzi – Fondazione Palazzo Strozzi – Firenze". Palazzostrozzi.org. Diakses 25 March 2010. 
  16. ^ a b c d "Literature in Florence, Florentine Writers and Poets". Florenceholidays.com. Diakses 25 March 2010. 
  17. ^ a b c d e "Literature in Florence – Petrarch and Boccaccio, Florentine Writers and Poet: Petrarch and Boccaccio". Florenceholidays.com. Diakses 25 March 2010. 
  18. ^ 'Frank D'Accone, Lorenzo il Magnifico dan Musik' , di Lorenzo il Magnifico e il suo mondo. Convegno Internazionale di Studi, Firenze, 9-13 Giugno 1992, diedit oleh Gian Carlo Garfagnini,, Istituto Nazionale di 259-290 Studi sul Rinascimento. Atti di Convegni, XIX (Florence: Olschki, 1994)., 260
  19. ^ "A short history of opera". sfopera.com. Diakses 28 September 2010. 
  20. ^ welcometuscany.it. "Tuscany italy tuscany tourists guide, travel tips extra virgin olive oil wines and foods of the most beautiful land in the world". welcometuscany.it. Diakses 5 May 2009. 
  21. ^ "Polo Scientifico di Sesto Fiorentino". 
  22. ^ "Florence CNR Research Area". 
  23. ^ Frick, Carole Collier. Dressing Renaissance Florence: Families, Fortunes, and Fine Clothing. Baltimore: The Johns Hopkins University Press, 2002.
  24. ^ "the birth of italian fashion". Gbgiorgini.it. Diakses 5 May 2009. 
  25. ^ Conde Nast Traveller's guide to shopping in Florence.
  26. ^ . Calcio Storico Fiorentino (Situs resmi) Templat:Itu ikon

Pranala luar[sunting | sunting sumber]