Fisika teori

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Fisika teori meliputi model matematika dan abstraksi fisika di dalam usaha untuk menjelaskan data eksperimen yang diambil dari alam semesta. Inti pusatnya adalah fisika matematika, meskipun teknik konseptual lain juga digunakan.

Tujuannya adalah untuk merasionalisasi, menjelaskan dan memprediksi fenomena fisika. Kemajuan sains secara umum melekat pada hubungan antara studi eksperimen dan teori.

Dalam beberapa kasus, fisika teori mengikuti standar ketelitian matematika sementara memberi bobot kecil terhadap eksperimen dan pengamatan.

Fisika teori mencoba membuat dunia mengerti dengan membuat model kenyataan, digunakan untuk merasionalisasikan, menjelaskan, dan memperkirakan fenomena fisika melalui "teori fisika". Ada 3 tipe teori dalam fisika: teori mainstream, teori yang diusulkan dan teori pinggir.

Beberapa teori fisika dilatarbelakangi oleh pengamatan, sedangkan lainnya tidak. Teori fisika merupakan model teori fisika dan tak bisa dibuktikan dari aksioma dasar. Teori fisika berbeda dari teorema matematika. Teori fisika memperagakan kenyataan dan merupakan pernyataan dari apa yang telah diamati, dan menyediakan perkiraan pengamatan baru.

Teori fisika dapat diterima jika sanggup membuat benar perkiraan dan menghindari yang salah. Semua lainnya sama, teori fisika yang lebih sederhana cenderung diterima atas teori yang kompleks. Teori fisika juga lebih mungkin diterima jika menghubungkan jajaran luas fenomena. Proses pengujian teori fisika merupakan bagian metode ilmiah.

Fisika teori hanyalah merupakan salah satu bagian penting fisika; bagian lainnya ialah fisika eksperimental dan fisika matematis. Perbedaan antara fisika teori dan fisika matematis ialah bahwa fisika matematis menemukan kekerasan matematis yang diperlukan dalam matematika untuk menjadi lebih penting daripada kontak dengan percobaan dan pengamatan.

Teori mainstream[sunting | sunting sumber]

Teori mainstream (kadang-kadang disebut sebagai teori sentral) merupakan kumpulan pandangan faktual dan ilmiah dan memiliki kualitas ilmiah lazim dari tes keterulangan, konsistensi dengan sains dan percobaan berkedudukan kuat yang ada. Beberapa contoh teori fisika mainstream ialah:

Teori yang diusulkan[sunting | sunting sumber]

Teori fisika yang diusulkan secara relatif merupakan teori baru yang menguraikan dengan studi fisika yang termasuk pendekatan ilmiah, berarti untuk menentukan validitas model dan tipe baru pemikiran yang digunakan untuk mencapai teori. Teori yang diusulkan dapat termasuk teori pinggir dalam proses penentuan (dan, kadang-kadang, mendapat penerimaan yang lebih luas). Teori yang diusulkan biasanya tak diuji.

Beberapa contoh teori fisika yang diusulkan ialah:

Teori pinggir[sunting | sunting sumber]

Teori pinggir termasuk tiap area baru usaha ilmiah dalam proses penentuan dan beberapa teori yang diusulkan. Dapat termasuk ilmu spekulatif. Termasuk bidang fisika dan teori fisika yang hadir menurut fakta yang diketahui, dan kumpulan perkiraan luar biasa telah dibuat menurut teori itu.

Beberapa teori pinggir mulai menjadi bagian fisika yang diterima luas. Teori pinggir lainnya mengakhiri yang sedang disangkal. Beberapa teori pinggir ialah bentuk protosains dan lainnya pseudosains. Terkadang kepalsuan teori aslinya menimbulkan reformulasi teori.

Beberapa contoh teori fisika pinggir ialah:

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bahan bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

Famous series of books dealing with in theoretical concepts in physics covering 10 volumes, translated in to many languages and reprinted over many editions. Often known simply as "Landau and Lefschetz" or "Landau-Lefschetz" in the literature.
A set of lectures given in 1909 at Columbia University.
  • Sommerfeld, Arnold. "Vorlesungen über theoretische Physik" (Lectures on theoretical physics); German, 6 volumes.
Series of lessons from a master educator of theoretical physicists.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]