Erikhthonios

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Athena menerima bayi Erikhthonios dari gaia

Raja Erikhthonios (Bahasa Yunani: Ἐριχθόνιος) adalah raja yang pernah memerintah Kota Athena dalam mitologi Yunani. Dia lahir dari bumi (Gaia) dan dibesarkan oleh dewi Athena.

Menurut Apollodorus, Athena mengunjungi Hefaestus (dewa pandai besi) untuk meminta beberapa senjata, tetapi tiba-tiba Hefaestus menjadi bernafsu pada Athena dan ingin menidurinya di bengkel kerjanya. Bertekad untuk menjaga keperawanannya, Athena melarikan diri dan dikejar oleh Hefaestus. Meskipun Hefaestus lumpuh, ia berhasil menangkap Athena dan mencoba memperkosa dirinya, tapi Athena berjuang mengusirnya. Selama usaha Athena menlepaskan diri dari Hefaestus, air mani Hefaestus jatuh di paha Athena, dan Athena dengan jijik menyeka itu dengan secarik wol. Ia melemparkan wol itu ke tanah yang menyebabkan Gaia hamil dan melahirkan seorang bayi laki-laki. Gaia membawa bayi itu pada Athena, yang menamai dia Erikhthonios dan menempatkannya di sebuah kotak kecil.

Athena memberikan kotak itu pada tiga anak perempuan Kekrops, raja Athena (Herse, Pandrosus dan Aglaurus), dan melarang mereka untuk membukanya. Terdorong oleh rasa ingin tahu, Aglaurus dan Herse membuka kotak itu, yang ternyata berisi seorang bayi dan merupakan raja masa depan mereka, Erikhthonios. mereka ketakutan dengan apa yang mereka lihat di dalam kotak: entah seekor ular yang melingkar di sekeliling sang bayi, atau bayi yang wujudnya setengah manusia dan setengah ular. Mereka kemudian menjadi gila dan menjatuhkan diri dari Akropolis. Pendapat lain menyatakan bahwa mereka dibunuh oleh ular.

Alternatif lain dari cerita ini adalah bahwa Athena menitipkan kotak tersebut pada anak-anak perempuan Kekrops sementara Athena pergi untuk mengambil sebuah gunung. Ketika dia pergi, Aglaurus dan Herse membuka kotak itu. Seekor gagak melihat mereka membuka kotak, dan terbang pergi untuk memberitahu Athena, yang marah besar dan menjatuhkan gunung yang ia bawa (sekarang Gunung Lykabettos). Seperti dalam versi pertama, Herse dan Aglaurus menjadi gila dan menjatuhkan diri dari tebing.

Setelah ia tumbuh dewasa, Erikthonios mengusir Amphiktyon, yang merebut takhta dari Kranaus dua belas tahun sebelumnya, dan menjadi raja Athena. Ia menikahi Praxithea, seorang naiad, dan memiliki seorang putra yang diberi nama Pandion I. Ia mengadakan Festival Panathenaik untuk menghormati Athena, dan mendirikan sebuah patung Athena di Akropolis. Ia mengajarkan rakyatnya untuk membajak tanah, meleburkan perak, dan menggunakan kuda sebagai penarik kereta perang. Dikatakan bahwa Erikhthonioslah yang menemukan Quadriga, kereta perang yang ditarik empat kuda. Erikhonius digantikan oleh putranya Pandion I.

Ular adalah simbolnya, dan dia digambarkan dalam patung Athena di Parthenon sebagai ular yang bersembunyi di belakang perisai Athena.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]