Enzio dari Sardinia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Raja Enzio dipenjara di Bologna, dari naskah abad pertengahan.
Batu nisan di dalam Basilika San Domenico, Bologna.

Enzio (atau Enzo) (Italianisation dari Heinz, singkatan dari Heinrich) (sekitar tahun 1218–1272) merupakan anak haram Kaisar Frederick II dan Raja Sardinia.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Enzio merupakan anak haram Frederick II dan seorang wanita yang bernama Adelaide. Dispekulasikan bahwa ia adalah Adelaide dari Urslingen. Ia adalah putra sulung dari anak-anak haram sang kaisar, dan juga merupakan anak kesayangannya.[1]

Ia memiliki kepribadian yang menyenangkan dan fisik yang kuat menyerupai ayahnya. Ia berkelahi di dalam perang-perang di antara ayahnya, paus, dan komunal Italia Utara.

Ketika Ubaldo dari Gallura wafat pada tahun 1238, keluarga Doria dari Genoa, dengan upaya untuk mengamankan Giudice Logudoro dari dominasi Pisa, meyakinkan kaisar untuk menikahkan Enzio dengan janda Ubaldo, Adelasia dari Torres.[2][3] Dengan menikahinya, Enzio akan memiliki setengah kepulauan Sardinia jure uxoris. Ia dilantik menjadi ksatria di Cremona dan dianugerahkan gelar "Raja Sardinia". Ia melakukan perjalanan ke kepulauan itu untuk menikahi Adelasia pada bulan Oktober pada tahun itu.

Pada bulan Juli 1239, ia dilantik menjadi vikaris jenderal kerajaan di Lombardia, juga sebagai wakil umum di Romagna, meninggalkan Sardinia dan tak pernah kembali. Pada tahun 1241, ia ambil bagian di dalam penangkapan armada kepausan di Pulau Giglio di Laut Tirrhenia. Tindakan pertamanya yang sukses sebagai pemimpin militer adalah menguasai kembali Jesi, di Marche, yang merupakan tempat kelahiran Frederick. Kemudian ia ditangkap di dalam pertempuran melawan Milan di Gorgonzola, namun segera dibebaskan. Pada tahun 1245 atau 1246 pernikahannya dibatalkan. Pada tahun 1247, ia ambil bagian di dalam pengepungan yang gagal di Parma.

Ia terus berperang melawan Guelph Lombardia, menyerang Guelph Reggio dan melakukan serangan di sekeliling Parma.

Selama kampanye untuk mendukung Ghibelline kota-kota Modena dan Cremona melawan Guelph Bologna, ia dikalahkan dan ditangkap pada tanggal 26 Mei 1249 pada Pertempuran Fossalta. Sejak itu Enzio adalah seorang tawanan yang disimpan di Bologna, di dalam istana yang akhirnya dinamakan sama dengannya. Segala upaya untuk melarikan diri atau untuk menyelamatkannya gagal, dan ia meninggal di dalam penjara pada tahun 1272: setelah pembunuhan Conradin pada tahun 1268, ia merupakan anggota Hohenstaufen yang terakhir.

Enzio memiliki kegemaran yang sama dengan ayahnya atas pemburuan dengan memakai elang, dan oleh karena itu diberikan julukan Falconcello ("elang kecil"[4]).

Keluarga Bentivoglio dari Bologna yang berkuasa dan Ferrara menyatakan bahwa mereka adalah keturunannya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Ferrabino, Aldo (ed) (1960). Dizionario Biografico degli Italiani: I Aaron – Albertucci. Rome. 
  • Mühlbacherer, Josef. Lebenswege und Schicksale staufischer Frauen. 
  • Sperle, Christian (2001). König Enzo von Sardinien und Friedrich von Antiochia. Zwei illegitime Söhne Kaiser Friedrichs II. und ihre Rolle in der Verwaltung des Regnum Italiae. ISBN 3-631-37457-7. 
  • Columbia Encyclopedia: Enzio.
  • Artikel ini memuat teks dari Encyclopædia Britannica Eleventh Edition, publikasi yang sekarang berada di domain umum.

Footnotes[sunting | sunting sumber]

  1. ^ According to this site, Frederick II's eldest illegitimate son was Frederick di Pettorana
  2. ^ Bedürftig Friedemann: p. 63 "Taschenlexikon Staufer"
  3. ^ Decker-Hauff Hansmartin: Band III p. 367
  4. ^ Mühlbacherer Josef: p. 205
Didahului oleh:
Ubaldo
Giudice Logudoro
1238–1245
Diteruskan oleh:
none