Efebofilia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Seorang pria mencium seorang remaja di Yunani Kuno.
Tondo dari Attic kylix, Abad ke-5 sebelum masehi

Efebofilia adalah preferensi seksual orang dewasa untuk pasca pubertas, remaja, umumnya usia 15 sampai 19.[1][2] Istilah ini awalnya digunakan pada akhir abad 19 dan pertengahan abad ke-20 dan baru-baru ini telah ditinjau oleh Ray Blanchard.[2] Ini adalah salah satu dari sejumlah preferensi seksual di seluruh kelompok umur yang dimasukkan di bawah istilah teknis "chronofilia". Efebofilia semata-mata hanya menunjukkan preferensi untuk pertengahan hingga akhir mitra seksual remaja, bukan hanya kehadiran beberapa tingkat ketertarikan seksual. Dalam etika seksual, dapat didefinisikan sebagai preferensi seksual untuk anak perempuan umumnya 14-16 tahun, dan anak laki-laki umumnya 14-19 tahun.[3] Beberapa penulis mendefinisikan efebofilia sebagai preferensi seksual untuk anak dibawah umur dan remaja.[4]

Dalam lingkungan penelitian, istilah khusus digunakan untuk chronofilias: misalnya, ephebophilia untuk merujuk pada preferensi seksual bagi pertengahan akhir remaja,[1] hebephilia untuk merujuk pada preferensi seksual bagi individu yang di awal masa puber dan dan pedofilia untuk merujuk pada preferensi seksual untuk anak-anak prapuber.[5] Namun, istilah pedofilia umumnya (jika salah) yang digunakan untuk mengacu pada setiap minat seksual pada anak-anak di bawah umur dewasa, terlepas dari tingkat perkembangan fisik, mental, atau psikologis.[6] Bertindak atas preferensi efebofilik bisa dinilai ilegal, misalnya ketika remaja di bawah usia hukum dewasa (misalnya perkosaan).

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Istilah ini berasal dari bahasa Yunani: bahasa Yunani: ἔφηβος (ephebos) dengan berbagai definisnya yaitu "satu tiba di pubertas", "seorang pemuda delapan belas tahun yang menjalani dokimasia dan didaftarkan sebagai warga negara (Athena)", dan "tiba di tanah manusia;" dan φιλία (-philia) "cinta".[7][8] Telah digunakan oleh psikolog asal Belanda, Frits Bernard sejauh 1950,[9] dicetak ulang pada tahun 1960 di majalah pendukung gay Vriendschap dengan nama samaran Victor Servatius[10], juga mengkredit ke Hirschfeld meskipun tidak memberikan tanggal pastinya.[11]

Istilah ini telah digambarkan oleh seorang Perancis yang bernama Félix Buffière pada tahun 1980[12] dan sarjana asal Pakistan, Tariq Rahman yang berpendapat bahwa "efebofilia" harus digunakan dalam preferensi untuk "homoseksualitas" ketika menggambarkan kepentingan estetika dan erotis laki-laki dewasa pada remaja laki-laki dalam bahasa Persia klasik, Turki atau literatur Urdu.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Karena remaja pertengahan akhir sebagian besar memiliki ciri-ciri fisik dekat (atau dalam kasus lain identik) dengan orang dewasa, beberapa tingkat daya tarik seksual bagi orang-orang dalam kelompok usia adalah umum di antara orang dewasa.[6] Efebofilia hanya digunakan untuk menggambarkan preferensi untuk mitra seksual pertengahan akhir remaja, bukan hanya kehadiran beberapa tingkat ketertarikan seksual. Umumnya, preferensi ini tidak dianggap oleh para psikolog sebagai patologi bila tidak mengganggu area utama lain dari kehidupan seseorang, dan tidak terdaftar dengan nama sebagai gangguan mental dalam Diagnostik dan Statistik Manual Gangguan Mental, Edisi Keempat, Teks Revisi (DSM-IV-TR), ICD-10, atau sebagai kelainan parafilia. Namun, preferensi ini terkadang dapat didiagnosis sebagai gangguan jika hasil dalam disfungsi atau perilaku eksploitatif, di bawah spesifikasi, DSM 309,2 "parafilia Tidak Ditentukan."[13]

Para peneliti menyatakan bahwa hebefilia, ketertarikan erotis yang berpusat pada masa puber, tidak datang ke digunakan secara luas, bahkan di kalangan profesional yang bekerja dengan pelaku kejahatan seks, dan mungkin telah bingung dengan istilah efebofilia, "yang menunjukkan orang-orang yang lebih memilih remaja sekitar 15-19 tahun usia."[2] Hal ini disimpulkan bahwa "hanya sedikit yang akan ingin label ketertarikan erotis di akhir - atau bahkan pertengahan - remaja sebagai psikopatologi, sehingga hebefilia pada jangka panjang mungkin telah diabaikan bersama dengan efebofilia." [2]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Krafft-Ebing, R., & Moll, A. (1924). Psychopathia sexualis. Stuttgart: Ferdinand Enke.
  2. ^ a b c d Blanchard, R., Lykins, A. D., Wherrett, D., Kuban, M. E., Cantor, J. M., Blak, T., Dickey, R., & Klassen, P. E. (2008). Pedophilia, hebephilia, and the DSM–V. Archives of Sexual Behavior. DOI:10.1007/s10508-008-9399-9 here
  3. ^ [Ethics and sex Igor Primoratz, Routledge, 1999]
  4. ^ Aleš Kolářský: Jak porozumět sexuálním deviacím : Teoretická východiska sexodiagnostiky – cesta k tvorbě vlastního náhledu a k realizaci sexuality v mezích zákona, Galén, Praha, 2008, ISBN 978-80-7262-504-8, p. 68, chap. 3.4.2 Adolescentofilie
  5. ^ Reply to Blanchard
  6. ^ a b S. Berlin, Frederick. "Interview with Frederick S. Berlin, M.D., Ph.D.". Office of Media Relations. Diakses 2008-06-27. 
  7. ^ Rahman, T. (1988). Ephebophilia: the case for the use of a new word. Forum for Modern Language Studies, 24(2), 126-141.
  8. ^ Human sexuality: Definitions of terms involving the sexual abuse of children, Retrieved May 25, 2007
  9. ^ "Sexology". Diakses 2009-07-06. 
  10. ^ Bernard, F. (1998). Selected publications of Dr. Frits Bernard - An international bibliography. Rotterdam: Enclave.
  11. ^ Servatius, V. (1960, March 15). Ephebophilie en wetenschap [Ephebophilia and science]. Vriendschap, 35-35.
  12. ^ Buffière, F. (1980). Éros adolescent : la pédérastie dans la Grèce antique, Paris, p.11.
  13. ^ Foley, Sharon R.; Arthur, K.; Kelly, B. (2006). "Psychiatric sequelae of Parkinson disease: a case report". European Psychiatry 21 (3): 211–213. doi:10.1016/j.eurpsy.2005.05.007. PMID 16137863.