Dziga Vertov

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Dziga Vertov

David Kaufman (Rusia: Давид Абелевич Кауфман) (2 Januari 1896 - 12 Februari 1954), lebih dikenal dengan nama samaran nya Dziga Vertov (Rusia: Дзига Вертов), adalah pelopor film dokumenter di Soviet, sutradara film warta berita dan teoris bioskop. Praktik Syuting dan teori-nya dipengaruhi oleh gaya pembuatan film dokumenter, Cinéma vérité, khususnya Grup Dziga Vertov yang aktif pada tahun 1960-an.

awal tahun[sunting | sunting sumber]

Kelahiran David Abelevich Kaufman (Rusia: Давид Абелевич Кауфман) dalam keluarga Yahudi intelektual di Białystok, Kongres Polandia, maka ia termasuk bagian dari Kekaisaran Rusia. Ayahnya adalah pustakawan. Nama Yahudi David dan nama yg sama dgn nama ayah, Abelevich, diubah sesuai dengan nama Rusia menjadi Denis Arkadievich di suatu waktu setelah 1918. Kaufman belajar musik di Konservatorium Białystok sampai keluarganya melarikan diri dari tentara Jerman yang menyerang Moskow pada tahun 1915. Keluarga Kaufmans segera menetap di Petrograd, di mana Denis Kaufman mulai menulis puisi, fiksi ilmiah dan sindiran. Pada 1916-1917, Kaufman belajar kedokteran di Institut Psychoneurological di Saint Petersburg dan bereksperimen dengan "kolase suara" dalam waktu luangnya. Kaufman mengadopsi nama "Dziga Vertov" (yang diterjemahkan sebagai "berputar atas"'); tulisan-tulisan politik Vertov dan karyanya pada seri-seri Kino-Pravda film warta berita (newsreel) yang menunjukkan romantisme revolusioner.

awal Menulis[sunting | sunting sumber]

Vertov banyak dikenal karena tulisan-tulisan awal, terutama saat masih di sekolah, yang berfokus pada pertentangan individual terhadap sifat perseptif alami dari lensa kamera, yang ia sebut "mata kedua"-nya. Sebagian besar pekerjaan awal Vertov tersebut tidak dipublikasikan dan hanya ada beberapa manuskrip setelah Perang Dunia Kedua. Meskipun beberapa bahan selamat dalam film dokumenter lanjutan yang diciptakan oleh Vertov dan saudara-saudaranya, Boris Kaufman dan Mikhail Kaufman. Vertov juga dikenal untuk kutipan pada persepsi, dan ineffability, dalam kaitannya dengan sifat qualia (pengalaman indrawi).

Karier setelah Revolusi Oktober[sunting | sunting sumber]

Setelah Revolusi Bolshevik tahun 1917, pada usia 22, Vertov mulai menyunting Kino-Nedelya (Кино-Неделя, film seri mingguan dari Komite Sinema Moskow, dan seri newsreel pertama di Rusia), yang pertama keluar pada bulan Juni 1918. Sementara bekerja untuk Kino-Nedelya, ia bertemu calon istrinya, seorang sutradara film dan editor, Elizaveta Svilova; yang pada waktu itu bekerja sebagai editor di Goskino. Dia mulai berkolaborasi dengan Vertov, dimulai sebagai editor, tapi menjadi asisten dan co-sutradara di film berikutnya, seperti "Man with a Movie Camera (1929), dan "Three Song About Lenin (1934).

Vertov bekerja pada seri Kino-Nedelya selama tiga tahun, membantu mendirikan dan menjalankan sebuah film di kereta milik Mikhail Kalinin selama Perang Saudara Rusia antara Komunis dan kontra-revolusioner. Beberapa mobil di kereta yang dilengkapi dengan aktor untuk pertunjukan langsung atau cetakan tersebut; Peralatan milik Vertov telah merekam, dikembangkan, mengedit, dan untuk film proyek. setelah pelatihan battlefronts agitasi propaganda; misi utama ditujukan untuk meningkatkan moral pasukan dan membangkitkan semangat revolusioner rakyat.

Pada tahun 1919, Vertov meng-kompilasi cuplikan film berita dokumenternya, " Anniversary of the Revolution"; pada tahun 1921 ia menyusun Sejarah Perang Sipil. Yang disebut "Dewan Tiga," sebuah kelompok menerbitkan manifesto di LEF, sebuah majalah berita Rusia yang radikal, didirikan pada tahun 1922. "tiga" merupakan kelompok yang terdiri dari 1. Vertov, (calon) istrinya dan editor, Elizaveta Svilova, dan 2. saudaranya dan seorang sinematografer, Mikhail Kaufman. Minat Vertov dalam mesin menyebabkan rasa ingin tahu tentang dasar mekanik bioskop.

Kino-Pravda[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1922, tahun dimana "Nanook of the North" dirilis, Vertov memulai serial Kino-Pravda. Serial tersebut mengambil judul dari koran resmi pemerintah, Pravda. "Kino-Pravda" secara harfiah diterjemahkan, "kebenaran film"; kemudian dibiaskan oleh Vertov. "Kelompok Kino-Pravda memulai kerja dalam ruang bawah tanah di pusat kota Moskow" jelas Vertov; Dia menyebutnya lembap dan gelap. Ada lantai tanah dan lubang di setiap belokan. Dziga berkata, "kelembapan ini mencegah gulungan film hasil suntingan tercinta kami merekat dengan benar, mengkaratkan gunting dan pengait kami." "Sebelum fajar-basah, dingin, gigi gemeletuk-saya menyelimuti seorang kawan, Svilova, dalam jaket ketiga."

Visi Vertov, diuraikan dalam esai, adalah untuk menangkap "kebenaran film"-yaitu, fragmen aktualitas yang bila diselenggarakan bersama-sama, memiliki kebenaran yang lebih dalam yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Dalam serial "Kino-Pravda", Vertov berfokus pada pengalaman sehari-hari, menghindari kekhawatiran borjuis dan pasar film, bar, dan kebalikan dari sekolah, kadang-kadang dengan kamera tersembunyi, tanpa meminta izin terlebih dulu. Episode "Kino-Pravda" biasanya tidak termasuk pengulangan peran atau kesementaraan (satu pengecualian adalah segmen tentang sidang Revolusioner Sosial: layar dari penjualan koran di jalanan dan orang-orang membaca koran di trem itu baik dipentaskan untuk kamera). Sinematografi itu sederhana, fungsional, tidak rumit;mungkin akibat ketidaktertarikan Vertov di kedua "keindahan" dan "kemegahan fiksi". Dua puluh tiga isu dari serial yang diproduksi selama periode tiga tahun; setiap masalah berlangsung sekitar dua puluh menit dan biasanya mencakup tiga topik. Cerita-cerita yang biasanya deskriptif, bukan narasi, dan termasuk sketsa dan mengekspos, menunjukkan misalnya renovasi sistem troli, organisasi petani dalam komuni, dan pengadilan Revolusioner Sosial; satu cerita menunjukkan kelaparan di negara Marxis yang baru lahir. Kecenderungan propaganda juga hadir, namun dengan kehalusan, dalam episode yang menampilkan pembangunan bandara: satu tembakan tank menunjukkan mantan Tsar mempersiapkan sebuah yayasan, dengan teks (antar adegan) "Tank di depan tenaga kerja."

Vertov secara jelas, dimaksudkan membentuk hubungan aktif dengan para pendengarnya dalam seri-di segmen terakhir yang mencakup informasi, tapi episode 14 seri telah menjadi begitu eksperimental; beberapa kritikus diberhentikan dan upaya Vertov dianggap sebagai "kegilaan". Vertov menanggapi kritik mereka dengan pernyataan bahwa sejak awal para kritikus melemahkan "usaha revolusioner" dan menyimpulkan esai dengan janjinya [1] untuk "meledakan menara seni Babel". Dalam pandangan Vertov itu, "menara seni Babel", adalah bentuk kelemahan teknik sinematik terhadap narasi, umumnya dikenal sebagai Mode Kelembagaan atas Representasi.

Dengan titik dalam kariernya tersebut, Vertov jelas dan tegas tidak puas dengan tradisi narasi, dan menyatakan permusuhan terhadap fiksi dramatis apapun baik secara terbuka dan berulang-ulang; ia menganggap drama sebagai lain dari "candu bagi massa". Vertov bebas mengakui salah satu kritik pada karyanya, serial "Kino-Pravda" yang berpengaruh, memiliki rilis terbatas.

Pada serial akhir "Kino-Pravda", Vertov memanfaatkan keuntungan penggunaan gerakan berhenti (stop motion), frame diam (freeze frame), dan sinematik lainnya, "artificialities". Sehingga menimbulkan kritik, tidak hanya dari dogmatisme tajam, tetapi juga teknik sinematik nya. Vertov menjelaskan dirinya dalam "Pada 'Kinopravda'": dalam menyunting "kliping film yang kebetulan" bersama-sama untuk serial Kino-Nedelia, ia "mulai meragukan perlunya hubungan sastra antara unsur-unsur visual individu terkait; Karya ini disajikan sebagai titik tolak bagi 'Kinopravda'".[2] Menjelang akhir esainya, Vertov menyebutkan proyek yang akan datang, "Man with a Movie Camera" sebagai " film eksperimental" dibuat tanpa skenario; hanya terdiri atas tiga paragraf, Vertov menyebutkan adegan dari "Kino Pravda" yang seharusnya cukup akrab bagi pemirsa "Man with a Movie Camera": petani bekerja, dan begitu juga wanita perkotaan, dan demikian juga, editor film wanita yang memilih negatifnya ...."[3].

Man with a Movie Camera[sunting | sunting sumber]

The Man with a Movie Camera

Dengan pengakuan Lenin atas perusahaan swasta melalui Kebijakan Ekonomi Baru, Rusia mulai menerima film-film fiksi dari luar, sebuah kejadian yang oleh Vertov dipandang dengan kecurigaan tak terbantahkan, menyebut drama "pengaruh yang merusak" sensibilitas kaum proletar ("Pada 'Kinopravda'", 1924). Pada saat ini Vertov telah menggunakan serial film berita (newsreel) sebagai dasar untuk menjelekkan fiksi yang dramatis selama beberapa tahun, ia melanjutkan kritiknya bahkan setelah penerimaan atas "Battleship Potemkin" milik Sergei Eisenstein pada tahun 1925. Potemkin adalah sebuah film fiksi yang menceritakan kisah pemberontakan di kapal perang yang muncul sebagai akibat dari penganiayaan para pelaut; film yang mudah dimengerti, namun merupakan propaganda yang terampil dalam memuliakan kaum proletar. Vertov kehilangan pekerjaannya di Sovkino pada bulan Januari 1927, kemungkinan sebagai akibat mengkritik sebuah film yang secara efektif mengajarkan garis partai Komunis. Dia dipecat saat membuat "A Sixth Part of the World: Advertising and the Soviet Universe" untuk Organisasi Perdagangan Negara yang dijadikan film propaganda, menjual Soviet sebagai sebuah masyarakat maju di bawah Kebijakan Ekonomi Baru Lenin, bukannya menunjukkan bagaimana kebijakan tersebut cocok dalam ekonomi dunia. Studio Negara Ukraina mempekerjakan Vertov untuk membuat "Man with a Movie Camera". Vertov mengatakan dalam esainya, "The Man with a Movie Camera" yang ia perjuangkan [4] untuk menentukan kejelasan bahasa film yang memisahkannya dari bahasa teater dan sastra. Segmen yang selanjutnya dari "kino-Pravda", Vertov sedang bereksperimen besar, ia ingin meninggalkan apa yang dianggap sebagai klise Film (dan menerima kritik); eksperimennya bahkan lebih jelas dan dramatis pada saat "Man with a Movie Camera" (difilmkan di Ukraina). Beberapa telah mengkritik kemajuan yang jelas dalam "Man with a Movie Camera" sebagai tentangan terhadap keyakinan Vertov, yaitu "kehidupan seperti apa adanya" dan "kehidupan yang tertangkap tanpa disadari": adegan perempuan itu keluar dari tempat tidur dan berpakaian jelas untuk dipentaskan, seperti rekaman kebalikan dari bidak catur yang didorong dari sebuah papan catur dan rekaman pelacakan dalam film Mikhail Kaufman saat mengendarai mobil pada syuting mobil ketiga (a third car).

Bagaimana pun, dua keyakinan Vertov tersebut, sering digunakan secara bergantian, yang pada kenyataannya berbeda, seperti Yuri Tsivian menunjukkan di cuplikan komentar pada DVD untuk "Man with a Movie Camera": untuk Vertov, "kehidupan seperti apa adanya" berarti untuk merekam kehidupan seperti itu akan terjadi tanpa kamera. "kehidupan yang tertangkap tanpa disadari" berarti untuk merekam hidup ketika terkejut, dan mungkin terprovokasi, dengan adanya kamera (16:04 di cuplikan komentar). Penjelasan ini bertentangan dengan asumsi umum bahwa untuk Vertov "kehidupan yang tertangkap tanpa disadari" berarti "hidup yang tertangkap tanpa menyadari keberadaan kamera". Semua rekaman bisa sesuai dengan keyakinan Vertov tersebut. Gerakan lambat Dziga, gerakan cepat, dan teknik kamera lainnya adalah cara untuk membedah gambar, Saudara Vertov Mikhail menjelaskannya dalam sebuah wawancara. Itu merupakan persepsi kebenaran terjujur. Misalnya, dalam "Man with a Movie Camera", dua kereta diperlihatkan hampir meleleh satu sama lain, meskipun kita diajarkan untuk melihat kereta api tidak seperti menaikinya, Vertov mencoba menggambarkan pandangan sebenarnya dari dua kereta yang lewat. Mikhail berbicara tentang film-film Sergei Eisenstein sebagai perbedaan dari film-film dia dan Vertov terhadap karya Sergei Eisenstein, "berawal dari teater, di teater yang mengarahkan satu drama, dalam satu rangkaian" "Kami semua merasa ... bahwa melalui film dokumenter kita bisa mengembangkan seni jenis baru. Tidak hanya seni film dokumenter, atau seni kronik, melainkan sebuah seni yang didasarkan pada gambar, penciptaan sebuah jurnalisme gambar yang berorientasi" kata Mikhail. Bahkan lebih daripada kebenaran film, "Man with a Movie Camera", seharusnya menjadi cara untuk membuat orang-orang di Uni Soviet lebih efisien dalam tindakan mereka. Dia melambatkan tindakannya, seperti keputusan; apakah harus melompat atau tidak, Anda dapat melihat keputusan di mimik wajahnya, suatu diseksi psikologis bagi penonton. Dia menginginkan keseimbangan antara tindakan manusia dan tindakan mesin, agar keduanya menjadi satu.

Cine-Eye[sunting | sunting sumber]

Dziga Vertov percaya bahwa konsepnya mengenai Kino-Glaz, atau dalam bahasa Inggris "Cine-Eye", akan membantu manusia kontemporer berevolusi dari makhluk 'cacat' menjadi bentuk yang lebih mulia dan lebih tepat. Dia dibandingkan manusia tidak lebih baik daripada mesin: "Dalam menghadapi mesin kita malu atas ketidakmampuan manusia untuk mengendalikan dirinya, tapi apa yang kita lakukan jika kita menemukan cara tepat dengan menggunakan elektronik [.. ]. "[5]"mata saya, mata mekanik.. saya, sebuah mesin, saya menunjukkan dunia kepada Anda, kesukaan yang hanya bisa saya lihat " dikutip dari pernyataan Dziga.

Seperti pembuat film Rusia lainnya, ia mencoba untuk menghubungkan ide-ide dan teknik untuk kemajuan tujuan Uni Soviet. Sedangkan Sergei Eisenstein dilihat dari atraksi montasenya sebagai alat propaganda di mana film-melihat massa dapat menjadi subjek atas "pengaruh emosional dan psikologis" dan karena itu mampu melihat "aspek ideologis" dari film-film mereka yang ditampilkan, Vertov percaya ‘cine-Eye’ akan mempengaruhi evolusi manusia yang sebenarnya, "dari seorang warga kikuk melalui mesin untuk menjadi manusia elektrik yang sempurna." [6]

Vertov percaya film sudah terlalu "romantis" dan "teatrikal" karena pengaruh sastra, teater, dan musik, dan bahwa psikologis film drama "mencegah manusia dari yang tepat seperti stop watch dan menghambat keinginannya untuk terikat dengan mesin. "Dia berkeinginan untuk menjauh dari"model pra-Revolusi 'fiksi'" pembuatan film ke salah satu yang berdasarkan irama mesin, berusaha untuk" membawa sukacita kreatif untuk semua pekerja mekanik "[7] dan untuk "membawa manusia lebih dekat untuk mesin". [7]

Akhir Karier[sunting | sunting sumber]

Kesuksesan Sinema Vertov berlanjut hingga 1930-an. Pada tahun 1931, ia merilis Enthusiasm: Symphony of the Donbass, sebuah pemeriksaan bagi penambang Soviet. Film ini, disebut sebagai ‘film suara’ dengan suara yang direkam di lokasi dan suara-suara mekanik dihubungkan, menghasilkan efek seperti simfoni.

Tiga tahun kemudian, Three Song about Lenin memandang revolusi melalui mata kaum tani Rusia. Untuk film tersebut, Vertov disewa oleh Mezhrabpomfilm; sebuah studio Soviet yang produksi utamanya merupakan upaya propaganda. Film ini, selesai pada Januari 1934 untuk memperingati hari kematian Lenin, hanya saja publikasi dirilis pada November. Versi baru dari film tersebut diterbitkan pada tahun 1938, termasuk sekuensi yang lebih panjang untuk mencerminkan ‘prestasi’ Stalin di bagian akhir film dan meninggalkan rekaman dengan ‘musuh’ pada waktu itu, termasuk tokoh-tokoh seperti Nikolai Yezhov, Nikita Khruschev, Georgi Dimitrov dan lain-lain. Saat ini, ada sebuah rekonstruksi tahun 1970 oleh Elizaveta Svilova. dengan kenaikan dan sanksi resmi realisme sosialis pada tahun 1934, Vertov terpaksa memangkas produksi artistiknya secara signifikan, pada akhirnya menjadi lebih sedikit daripada sebuah edisi untuk film berita Soviet. “Lullaby”, mungkin film terakhir di mana Vertov mampu mempertahankan visi artistiknya, dirilis pada tahun 1937. Dziga Vertov meninggal karena kanker pada tahun 1954, setelah selamat dari ‘Pembersihan’ Stalin.

Saudara Vertov, Boris Kaufman tercatat sebagai sinematografer yang banyak bekerja menjadi sutradara seperti halnya Elia Kazan dan Sidney Lumet di Amerika; Saudaranya yang lain, Mikhail Kaufman, bekerja sebagai sinematografer Vertov sampai ia menjadi documentarian. Pada September 1929, ia menikah dengan kolaborator lamanya, Elizaveta Svilova.

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Warisan Vertov masih bertahan hingga sekarang. Ide-ide yang terus bergema Cinema Verite, gerakan tahun 1960 dinamai setelah Kino Pravda Vertov. tahun 1960-an dan 1970-an melihat kebangkitan minat internasional terhadap Vertov.

Independen, gaya eksplorasi Vertov dipengaruhi dan terinspirasi oleh banyak pembuat film dan sutradara seperti Situasionis, Guy Debord, dan juga perusahaan independen seperti “industri Vertov” di Hawaii. Grup Dziga Vertov meminjam namanya. Pada tahun 1960, Jean Rouch menggunakan teori Vertov ketika syuting Chronicle of a Summer. Rekannya, Edgar Morin dibentuk pola Cinema Verite ketika mendeskribsikan gaya, menggunakan terjemahan langsung dari Kino Pravda Vertov.

Free Cinema Movement di Inggris pada 1950-an, Direct Cinemadi Amerika Utara pada akhir 1950-an dan awal 1960-an, serta seri Candid Eye di Kanada pada 1950-an, Secara keseluruhan, pada dasarnya berutang pada Vertov. [9]

Kebangkitan warisan Vertov tersebut termasuk rehabilitasi reputasinya di Uni Soviet, dengan retrospektif film-filmnya, karya biografi dan tulisan. Pada tahun 1962, monografi Soviet pertama atas Vertov diterbitkan, diikuti dengan koleksi lainnya “Dziga Vertov: Artikel, Catatan harian, Proyek” untuk mengingat ulang tahun ke-30 kematian Vertov, tiga organisasi kebudayaan New York menobatkan retrosektif Amerika pertama atas Kerja Vertov tersebut. [10]

Teoris media baru, Lev Manovich menyarankan Vertov sebagai salah satu pelopor awal dari genre sinema basisdata dalam esainya, Database as a symbolic form.

Kuotasi[sunting | sunting sumber]

  • "Semua ini jauh dari sederhana untuk menunjukan kebenaran, namun kebenaran itu sederhana"
  • "Akulah mesin yang mengungkap dunia kepada anda, seolah hanya aku saja yang bisa melihatnya"
  • "Aku kembali dari stasiun kereta api. Di telingaku, masih ada chugs dan semburan uap dari kereta berangkat. Seseorang menangis dalam tawa, peluit, bel stasiun, lokomotif berdenting ... berbisik, teriakan, perpisahan. Dan berjalan pergi saya pikir saya perlu menemukan mesin tidak hanya untuk menjelaskan tetapi untuk mendaftar, untuk memotret suara-suara. Jika tidak, orang tidak dapat mengatur atau mengumpulkan mereka. Mereka terbang seperti waktu. Mungkin kamera? Bahwa catatan visual. Tetapi untuk mengatur dunia visual dan bukan dunia terdengar? Apakah ini jawabannya?" Dziga Vertov.
  • "Mata kita melihat sangat sedikit dan sangat buruk - orang bermimpi sampai mikroskop untuk membiarkan mereka melihat fenomena terlihat, mereka menemukan teleskop ... sekarang mereka telah menyempurnakan alat untuk membuat film untuk menembus lebih dalam ke dunia terlihat, untuk mengeksplorasi dan merekam fenomena visual sehingga apa yang terjadi sekarang, yang akan harus diperhitungkan di masa depan, tidak dilupakan."
  • "Semua orang yang peduli terhadap seni mencari esensi dari tekniknya sendiri." (1922)

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Poster Kino Glaz
  • 1919 Кинонеделя (Kino Nedelya, Cinema Week)
  • 1919 Годовщина революции (Anniversary of the Revolution)
  • 1922 История гражданской войны (History of the Civil War)
  • 1924 Советские игрушки (Soviet Toys)
  • 1924 Кино-глаз (Kino Glaz, Cinema Eye)
  • 1925 Киноправда (Kino Pravda)
  • 1926 Шестая часть мира (A Sixth of the World/The Sixth Part of the World)
  • 1928 Одиннадцатый (The Eleventh)
  • 1929 Человек с киноаппаратом (Man with the Movie Camera)
  • 1931 Энтузиазм (Enthusiasm)
  • 1934 Три песни о Ленине (Three Songs about Lenin)
  • 1937 Памяти Серго Орджоникидзе (Memories of Sergo Ordzhonikidze)
  • 1937 Колыбельная (Lullaby)
  • 1938 Три героини (Three Heroines)
  • 1942 Казахстан — фронту! (Kazakhstan for the Front!)
  • 1944 В горах Ала-Тау (In the Mountains of Ala-Tau)
  • 1954 Новости дня (News of the Day)

Referensi[sunting | sunting sumber]

Books and Articles[sunting | sunting sumber]

  • Erik Barnouw. Documentary: a History of the Non-fiction Film. Oxford University Press. Original copyright 1974.
  • Bohlman, Philip Vilas. "Music, Modernity, and the Foreign in the New Germany." 1994, pgs. 121-152
  • Cook, Simon. "Our Eyes, Spinning Like Propellers: Wheel of Life, Curve of Velocities, and Dziga Vertov's Theory of the Interval." October, 2007,pages 79–91.
  • Jack C. Ellis. The Documentary Idea: A Critical History of English-Language Documentary Film and Video. Prentice Hall, 1989.
  • Seth Feldman. "'Peace between Man and Machine': Dziga Vertov's The Man with a Movie Camera." in Barry Keith Grant, and Jeannette Sloniowski, eds.Documenting the Documentary: Close Readings of Documentary Film and Video. Wayne State University Press, 1998. pp. 40–53.
  • Feldman, Seth. "Evolution of style in the early work of Dziga Vertov." 1977, Arno Press, New York.
  • Graffy, Julian; Deriabin, Aleksandr ;Sarkisova, Oksana ; Keller, Sarah ; Scandiffio, Theresa . "Lines of resistance : Dziga Vertov and the twenties / edited and with an introduction by Yuri Tsivian." Le Giornate del cinema muto, Gemona, Udine
  • Jeremy Hicks. Dziga Vertov: Defining Documentary Film. London & New York: IB Tauris, 2007.
  • Christie,Ian. "Rushes: Pordenone Retrospective: Gazing into the Future."Sight and Sound. 2005, 15, 1, 4-5, British Film Institute
  • Malcolm Le Grice. Abstract Film and Beyond. Studio Vista, 1977.
  • John MacKay. "Allegory and Accommodation: Vertov's Three Songs of Lenin (1934) as a Stalinist Film." In Film History: An International Journal 18.4 (2006) 376-391.
  • John MacKay. "Disorganized Noise: Enthusiasm and the Ear of the Collective." Available at [www.kinokultura.com/articles/jan05-mackay.html].
  • John MacKay. "Film Energy: Process and Metanarrative in Dziga Vertov's The Eleventh Year (1928)." October 121 (Summer 2007): 41-78.
  • John MacKay. "The 'Spinning Top' Takes Another Turn: Vertov Today." Available at [www.kinokultura.com/articles/apr05-mackay.html].
  • Annette Michelson and Malcolm Turvey eds. "New Vertov Studies." Special Issue of October, (October 121 (Summer 2007)).
  • Graham Roberts. The Man with the Movie Camera. I.B.Tauris, 2001. ISBN 1-86064-394-9
  • Ben Singer. "Connoisseurs of Chaos: Whitman, Vertov and the 'Poetic Survey,'" Literature/Film Quarterly 15:4 (Fall 1987): 247-258.
  • Thomas Tode, Barbara Wurm, Austrian Film Museum eds.Dziga Vertov. The Vertov Collection at the Austrian Film Museum, Bilingual (German-English). (Paperback - May 2006), FilmmuseumSynemaPublikationen, available at [www.filmmuseum.at].
  • Yuri Tsivian, ed. Lines of Resistance: Dziga Vertov and the Twenties. La Giornate del Cinema Muto, 2004. ISBN 88-86155-15-8
  • Dziga Vertov. On Kinopravda. 1924, and The Man with the Movie Camera. 1928, in Annette Michelson ed. Kevin O'Brien tr. Kino-Eye : The Writings of Dziga Vertov, University of California Press, 1995.
  • Dziga Vertov. We. A Version of a Manifesto. 1922, in Ian Christie, Richard Taylor eds. The Film Factory: Russian and Soviet Cinema in Documents, 1896-1939 Routledge, 1994. ISBN 0-415-05298-X
  • Charles Warren ed. Beyond Document: Essays on Nonfiction Film. Wesleyan University Press, 1996.

DVDs[sunting | sunting sumber]

  • Dziga Vertov's Man with the Movie Camera DVD, audio commentary track by Yuri Tsivian.
  • Entuziazm (Simfonija Donbassa) DVD, restored version and unrestored version plus documentary on Peter Kubelka's restoration.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]