Dinasti Nguyen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Dinasti Nguyen
Nhà Nguyễn

 

1802–1945
 

 

Bendera (1920-1945)

Lagu kebangsaan
Đăng Đàn Cung
Vietnam pada tahun 1829 di bawah pemerintahan Dinasti Nguyen
Ibukota Huế
Bahasa Vietnam, Perancis (setelah 1887)
Agama Neo-Konfusianisme, Buddha, Katolik Roma, lainnya
Pemerintahan Monarki
Kaisar
 -  1802-1820 Gia Long (pertama)
 -  1926-1945 Bảo Đại (terakhir)
Sejarah
 -  Penobatan kaisar Gia Long 1 Juni 1802
 -  Invasi Perancis 1 September 1858
 -  Invasi Vietnam 22 September 1940
 -  Abdikasi kaisar Bảo Đại 30 August , 1945
Mata uang Văn (Sapèque), Tiền
Sekarang bagian dari  Vietnam
 Kamboja

Dinasti Nguyễn ( Vietnam: Nha Nguyễn , Han-nom : 家阮 , Nguyễn Trieu ) adalah keluarga penguasa Vietnam yang terakhir .Pemerintahan mereka berlangsung selama 143 tahun .Negara ini dimulai pada tahun 1802 ketika Kaisar Gia Long naik tahta setelah mengalahkan Dinasti tay Sơn dan berakhir pada tahun 1945 ketika Bảo Đài turun tahta tahta dan kekuasaan dipindahkan ke Negara Vietnam .Selama masa pemerintahan Kaisar Gia Long , bangsa ini resmi dikenal sebagai Việt Nam (越南) tapi pada pemerintahan Kaisar Minh Mang , bangsa ini berganti nama menjadi Đài Nam(大南, harfiah "Selatan Besar").Pemerintahan mereka ditandai dengan meningkatnya pengaruh kolonialisme Perancis , akibatnya negara itu akhirnya dibagi menjadi tiga yaitu Cochinchina menjadi koloni Perancis sementara Annam dan Tonkin menjadi protektorat yang independen dalam nama saja.

Asal[sunting | sunting sumber]

Keluarga Dinasti Nguyễn telah menjadi salah satu keluarga besar dalam sejarah Vietnam, datang kembali ke hari-hari pahlawan-Kaisar Le Loi . Karena perang sipil dan kelemahan Dinasti Lê kemudian para Nguyễn dan Trịnh (lain dari keluarga besar) bergabung bersama bertentangan dengan mac . Nguyễn Kim , pemimpin aliansi ini, dibunuh pada tahun 1545 oleh seorang hamba dari Mac. Trịnh Kiem , mengambil alih aliansi karena putra Kim masih terlalu muda. Pada 1558, Nguyễn Hoàng , putra sulung Kim Nguyễn diberi kekuasaan memerintah atas bagian selatan, baru ditaklukkan provinsi Vietnam. Dia memerintah dari kota Huế dari sisa hidupnya dan mendirikan kekuasaan Raja Nguyễn di bagian selatan negara itu. Sementara Lords Nguyễn , seperti Trịnh, membayar upeti kepada Kaisar Lê, kenyataannya mereka hanya memerintah, bukan raja. Nguyen Hoang dan penerusnya terus memperluas wilayah mereka dengan membuat Kampuchea sebagai sebuah protektorat , dan dengan menyerang Laos , Champa dan banyak negara-negara kecil di daerah. Bangsawan Nguyễn mengggayakan diri mereka sebagai "tuan" ( Chua dalam bahasa Vietnam).

Kolonnisasi Perancis[sunting | sunting sumber]

Napoleon III mengambil langkah pertama untuk membangun pengaruh kolonial Perancis di Indochina. Dia menyetujui peluncuran ekspedisi angkatan laut pada tahun 1858 untuk menghukum Vietnam karena penganiayaan misionaris Katolik Eropa mereka dan memaksa pengadilan untuk menerima kehadiran Perancis di negara itu. Salah satu faktor penting dalam keputusannya adalah keyakinan bahwa Perancis mempertaruhkan menjadi kekuatan kelas dua dengan tidak memperluas pengaruhnya di Asia Timur . Juga, gagasan bahwa Prancis memiliki misi menyebarkan kebudayaan. Hal ini akhirnya menyebabkan invasi besar pada tahun 1861. Pada 1862 perang berakhir dan Vietnam kebobolan tiga provinsi di selatan, yang disebut oleh Cochinchina Perancis, membuka tiga pelabuhan perdagangan Prancis, memungkinkan bagian dari kapal perang Prancis ke Kampuchea (yang menyebabkan dibentuknya protektorat Perancis atas Kamboja pada tahun 1863), diperbolehkan kebebasan bertindak bagi para misionaris Perancis dan memberi Perancis ganti rugi yang besar untuk biaya perang. Perancis tidak Namun campur tangan dalam pemberontakan Kristen Vietnam yang didukung di Bắc bo, meskipun desakan misionaris, atau dalam pembantaian berikutnya ribuan orang Kristen setelah pemberontakan, menunjukkan bahwa meskipun penganiayaan orang Kristen adalah prompt untuk intervensi, militer dan alasan politik akhirnya melaju kolonialisme di Vietnam. Prancis benar-benar menaklukkan Vietnam pada tahun 1887 dan pendudukan dan pengembangan lebih lanjut wilayah Delta Mekong oleh Vietnam. Dinasti Nguyễn masih memerintah daerah protektorat Perancis, Annam.

Refrensi[sunting | sunting sumber]

  • Tana Li, Anthony Reid, Southern Vietnam under the Nguyễn Australian National University. Economic History of Southeast Asia Project - 1993

Pranala luar[sunting | sunting sumber]