Dinasti Lý

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
'Dinasti Lý
Đại Việt


1009–1225

Bendera Lý

Ibukota Thăng Long
Bahasa Bahasa Vietnam
Agama Buddhisme, Taoisme
Pemerintahan Monarki
Hoàng đế
 -  1009-1028 Lý Thái Tổ
 -  1224-1225 Lý Chiêu Hoàng
Sejarah
 -  Didirikan 1009 1009
 -  Dibubarkan 1225 1225
Mata uang Tiền xu

Dinasti Lý (bahasa Vietnam: nhà Lý, pronounced [ɲâː lǐ], seperti Lee; Hán tự: , Lý Triều), kadang-kadang disebut Dinasti Lý Akhir (nhà Hậu Lý, [ɲâː hə̂ˀw lǐ]), adalah dinasti Vietnam yang mulai berkuasa pada tahun 1009 setelah Lý Thái Tổ menjatuhkan Dinasti Lê Awal (nhà Tiền Lê) dan berakhir pada tahun 1225 setelah Ratu Lý Chiêu Hoàng (umur 8 tahun) dipaksa mengundurkan diri dan menyerahkan tahta kepada suaminya, Trần Cảnh. Dinasti ini menguasai Vietnam selama 216 tahun. Selama masa kekuasaan Lý Thánh Tông, nama resmi Vietnam berubah menjadi Đại Việt.

Keadaan sosio-politik[sunting | sunting sumber]

Stupa keramik dari Hanoi abad 11-13.

Administrasi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1010, Lý Thái Tổ mengubah subdivisi 10 đạo menjadi 24 lộ. Lộ kemungkinan dibagi lagi menjadi châu (di dataran tinggi) atau phủ (di dataran rendah). Châu dan phủ dibagi lagi menjadi huyện dan giáp, dan di bawahnya terdapat hương dan ấp.

Hukum[sunting | sunting sumber]

Pada masa Dinasti Lý, hukum didasarkan pada proklamasi kerajaan, meskipun ada pula sistem hukum yang terdiri dari hukum perdata, hukum pidana, hukum litigasi, dan hukum pernikahan. Namun, karena penguasa Lý merupakan penganut agama Buddha yang taat, hukuman pada masa kekuasaan mereka tidak terlalu berat.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Pilar ekonomi Đại Việt adalah agrikultur. Secara teknis, semua lahan pertanian dimiliki oleh Kaisar. Di setiap desa lahan pertanian diperuntukkan kepada keluarga-keluarga. Setiap keluarga menggarap lahan mereka dan membayar pajak tahunan, serta harus melakukan wajib kerja dan militer.

Untuk memudahkan penanaman, istana pusat mendirikan fasilitas irigasi dan tanggul sungai. Penjagalan kerbau dan lembu dilarang karena hewan ternak tersebut merupakan tenaga yang penting dalam pertanian.

Dinasti Lý mendorong perdagangan dengan negara asing, terutama dengan Dinasti Song, Jawa, dan Siam. Pedagang swasta dan pemerintah seringkali mengunjungi pelabuhan dagang Cina di Guang Xi dan menukarkan rempah-rempah, gading dan garam untuk memperoleh sutra. Dinasti Lý mendirikan pelabuhan Vân Đồn di Quảng Ninh, yang akan menjadi pelabuhan besar di Asia Tenggara selama ratusan tahun. Di sisi lain, Dinasti Lý, terutama pada masa kekuasaan Thái Tông, mencoba mendorong konsumsi produk domestik.

Untuk alasan yang tidak diketahui, Kaisar Cao Tông melarang perdagangan garam dan logam, yang mengakibatkan kerusuhan dan pemberontakan.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]