Dayi Daoxin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Dayi Daoxin
Daoxin.jpg
Informasi
Tanggal lahir: 580
Tanggal wafat: 651
Tempat wafat: Vihara Gunung Timur, Suangfeng
Sekolah: Ch'an awal, Ajaran Gunung Timur
Gelar: Patriark ke-Empat Ch'an
Dayi (Penyembuh Agung)
Predecessor(s): Jianzhi Sengcan
Successor(s): Daman Hongren
Website

Portal.svg Portal:Buddhisme

Dayi Daoxin (Tionghoa: 道 信, Wade-Giles: Tao-hsin ; Jepang: Dōshin) (580-651) adalah Patriark Chan keempat Buddha, setelah Jianzhi Sengcan 僧璨 (meninggal 606) (Wade-Giles: Chien-chih Seng-ts'an; Jepang: Kanchi Sosan) dan mendahului Hongren Cina: 弘忍) (601-674).


Keterangan awal mengenai Daoxin adalah dalam Hsü kao-seng chuan (Biografi Lanjutan Bhikku Terkenal (645) (Pinyin, Xu gao-seng zhuan; Jepang: Zoku kosoen yang ditulis oleh oleh Tao-hsuan (tahun. 667)) Sebuah sumber selanjutnya, Ch'üan fa pao chi (Sejarah Transmisi dari harta-Dharma), yang ditulis sekitar 712, memberikan informasi lebih lanjut tentang kehidupan Daoxin.[1] Seperti dengan banyak para pendahulu Chan, ketepatan catatan sejarah dipertanyakan dan dalam beberapa kasus, bertentangan secara detail.[2] Biografi berikut adalah kisah tradisional Daoxin, yang diambil dari berbagai sumber, termasuk Huiyuan Wudeng (Kompendium Lima Lampu), dikompilasi pada awal abad ketiga belas oleh biarawan Dachuan Lingying Puji (1179-1253).

Biografi[sunting | sunting sumber]

Daoxin, yang disebut juga Ssu-Ma, lahir di atau dekat Huai-ning, Anhwei, utara Sungai Kuning.[3] Ia mulai belajar agama Buddha pada usia tujuh tahun dan meskipun gurunya adalah bukan orang yang melakukan moral murni , Daoxin mempertahankan moralitas Buddhis sendiri tanpa sepengetahuan gurunya selama lima atau enam tahun.


Menurut catatan Jianzhi Sengcan dalam Kompendium Lima Lampu, Daoxin bertemu Sengcan ketika ia berusia empat belas tahun. Pertukaran berikut terjadi:

Daoxin: Saya meminta belas kasihan Guru. Silakan ajarkan saya tentang cara untuk mencapai pelepasan.

Sengcan: Apakah ada seseorang sebagai kendala [mengikat] Anda?

Daoxin: Tidak ada orang seperti itu.

Sengcan: Mengapa kemudian mencari cara untuk melepasakan bila kamu tidak terikat oleh sesuatu? [4]

Setelah mendengar kata-kata tersebut, Daoxin tercerahkan. Ia belajar kepada Sengcan selama sembilan tahun. Ketika Sengcan pergi ke Gunung Lo-fu ia tidak mengizin untuk Daoxin untuk ikut, mengatakan "Dharma telah diteruskan oleh Patriark Bodhidharma kepada saya. Aku akan pergi ke Selatan dan akan meninggalkan Anda [di sini] untuk menyebarkan dan melindungi [dalam] Dharma"(Dari Ch'uan fa pao chi) [5] Selama sepuluh tahun ia belajar dengan Zhikai di Vihara Hutan Agung di Gunung Lu. Zhikai (Wade-Giles: Shih-K'ai) adalah seorang ahli dari sekolah (mazhab) Taintai dan Sanlun dan melafal kan nama Buddha sebagai bagian dari praktik-nya; praktik Daoxin juga dipengaruhi oleh sekolah-sekolah lain tersebut [6] Daoxin menerima pentahbisan sebagai bhikkhu pada tahun 607.

Pada tahun 617, Daoxin dan beberapa murid-muridnya melakukan perjalanan ke Propinsi Ji (modern Kota Ji'an di Provinsi Jiangxi) dan memasuki kota, yang dikepung oleh bandit. Daoxin mengajar penduduk Sutra Mahaprajnaparamita (Kesempurnaan Kebijaksanaan) yang menyebabkan bandit melepaskan pengepungan mereka.

Daoxin akhirnya menetap di Kuil Gunung Timur di Shuangfeng ("Twin Peaks") di mana ia mengajar Buddhisme Chan selama tiga puluh tahun dan menarik sejumlah besar praktisi, beberapa catatan mengatakan lima ratus orang awam dan bhikkhu.[7] Pada tahun 643 kaisar Tai Zong mengundang Daoxin ke ibukota tetapi Daoxin menolak untuk datang. Untuk ketiga kalinya kaisar mengirim utusan-utusan dan tiga kali Daoxin menolak undangan. Untuk ketiga-kali-nya, Kaisar menginstruksikan untuk membawa kembali Daoxin atau kepalanya. Ketika utusan terkait menjalankan instruksi ini untuk Daoxin, Daoxin menyerahkan diri seraya menjulurkan lehernya untuk mengizinkan utusan untuk memenggal kepalanya. Utusan tersebut sangat terkejut ia melaporkan peristiwa ini kepada kaisar, yang kemudian Daoxin dihormati sebagai seorang bhikkhu Buddha teladan.[8]

Pada bulan Agustus, pada tahun 651, Daoxin memerintahkan murid-muridnya untuk membangun stupa menyerupai dirinya karena ia segera meninggal dunia. Menurut Hsü kao-seng chuan, ketika ditanya oleh murid-muridnya untuk mengangkat seorang penerus, Daoxin menjawab, "Aku telah membuat banyak penerus selama hidupku" [7] Ia kemudian meninggal.[9] Kaisar Dai Zong Daoxin dihormati dengan nama anumerta "Dayi" (Penyembuh Agung).

Ajaran[sunting | sunting sumber]

Ajaran Daoxin (dan penerusnya, Hongren) dikenal sebagai ajaran Gunung Timur, sebagai awal dari perkembangan Chan pada skala nasional sekitar tujuh puluh lima tahun kemudian pada awal abad ke delapan.[10] Dari signifikansi bahwa Daoxin adalah master Chan pertama untuk menetap di satu tempat dalam waktu yang lama, mengembangkan kehidupan masyarakat yang stabil yang akan mengakibatkan masyarakat Chan monastik di seluruh China. Dumoulin [11] berspekulasi bahwa sedekah mengemis tidak lagi layak (karena ukuran perkumpulan Daoxin dan isolasi relatifnya dari pusat populasi), para bhikkhu tidak punya pilihan selain untuk bekerja di ladang dan mengembangkan keterampilan administrasi serta terlibat dalam praktik meditasi. [12] Sejak saat itu, praktik Chan tidak bisa lagi terbatas pada ruang meditasi tapi semangat praktik harus memperpanjang kepada tugas sehari-hari pula. Kebutuhan untuk memperluas praktik keagamaan untuk semua aspek kehidupan seseorang menjadi tema sentral dalam ajaran Chan.


Karena catatan ajaran Daoxin (Lima Gerbang Daoxin) tidak muncul sampai dekade kedua abad kedelapan, setelah catatan Hongren, keakuratan sejarah masih dalam keraguan[13]. The Chronicle of Masters Lankavatara, yang muncul dalam awal abad kedelapan, Daoxin telah mengutip dari Sutra Prajnaparamita (Kesempurnaan Kebijaksanaan) dan Tanah Murni [14] tapi apakah pelajaran dari sutra merupakan bagian dari ajaran Daoxin adalah sesuatu yang tidak mungkin [15]. Sudah jelas, bagaimanapun, bahwa Daoxin mengajar meditasi.

Ahli Zen Seizan Yanagida menyatakan bahwa istilah Samadhi dari satu praktik adalah jantung praktik Daoxin's.[16] Lima Gates Daoxin mengutip dia yang mengatakan "Buddha adalah pikiran. Di luar pikiran tidak ada Buddha."[17] Dalam riwayat kemudian ia mengutip mendesak murid-muridnya untuk "Duduk dengan sungguh-sungguh dalam meditasi! Duduk dalam meditasi adalah dasar bagi semua yang lain. Jangan membaca sutra, dan jangan berdiskusi dengan siapapun!"(Ibid) Pada akhir hidupnya, dalam Kompendium Lima Lampu Daoxin mencatat perkataan Daoxin:

Semua dharma berbagai dunia ini adalah untuk dibuang jauh. Sedangkan kamu masing-masing, melindungi pemahaman ini dan membawanya ke masa depan.

[18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ McRae, 1986:31-33
  2. ^ ""Given the tenuous nature of our sources, the sequence of the first five Chán patriarchs cannot be determined with full certainty." Dumoulin (1994, 1998) hal. 98
  3. ^ McRae, 1986:33
  4. ^ zong (lihat pula: Ferguson, 2004:24)
  5. ^ McRae, 1986:261
  6. ^ Ferguson, 2000:26 (note: McRae berargumentasi bahwa Daoxin bertemu dengan Zhikai: lihat hal. 283, n. 60)
  7. ^ a b McRae, 1986:32
  8. ^ Ferguson, 2000:28
  9. ^ Chu'an fa-pao chi (Sejarah Transmisi dari harta-Dharma) menuliskan cerita berbeda mengenai siapa yang akan menjadi penerus sebelum kematian Daoxin. Ketika ditanya, Daoxin diam dan menjawab seraya menarik napas,"Hung-jen sedikit lebih baik [dari lainnya]"(McRae, 1986:263)
  10. ^ McRae, 1986:30
  11. ^ hal. 99
  12. ^ McRae menentang hal ini, menjelaskan bahwa perkumpulan menerima dana dana finansial dari dukungan di luar komunitas dan bahwa "tidak sepertinya para bhikkhu mempertahankan pelaksanaan operasional pertanian dalam ukuran apapun" hal. 286 n. 86
  13. ^ see McRae, 2003:37-38
  14. ^ Dumoulin (1994, 1988) p 99
  15. ^ McRae, (1986:33) mengutip anekdot "menghibur, tetapi tidak dapat diambil secara serius".
  16. ^ dikutip dalam Dumoulin (1994, 1988) hal. 99
  17. ^ Dumoulin (1994, 1998) hal. 100
  18. ^ Ferguson, 2000:28


Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Cleary, Thomas (1990) Transmission of Light: Zen in the Art of Enlightenment by Zen Master Keizan, North Point Press ISBN 0-86547-433-8
  • McRae, John R (2003) Seeing through Zen: encounter, transformation, and genealogy in Chinese Chan Buddhism, University of California Press, ISBN 0-520-23798-6
Jabatan Buddha
Didahului oleh:
Sengcan
Patriark Ch'an Diteruskan oleh:
Daman Hongren