David Ben-Gurion

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
David Ben-Gurion
דָּוִד בֶּן-גּוּרִיּוֹן
Ben-Gurion pada 19 Januari 1949 (umur 62)
Perdana Menteri Israel
Masa jabatan
17 Mei 1948 – 26 Januari 1954
Presiden Chaim Weizmann
Yitzhak Ben-Zvi
Didahului oleh Kantor Baru
Digantikan oleh Moshe Sharett
Masa jabatan
3 November 1955 – 26 Juni 1963
Presiden Yitzhak Ben-Zvi
Zalman Shazar
Didahului oleh Moshe Sharett
Digantikan oleh Levi Eshkol
Ketua Dewan Negara Sementara Israel
Masa jabatan
14 Mei 1948 – 16 Mei 1948
Didahului oleh Kantor baru
Digantikan oleh Chaim Weizmann
Menteri Pertahanan
Masa jabatan
14 Mei 1948 – 26 Januari 1954
Perdana Menteri Sendiri
Didahului oleh Kantor Baru
Digantikan oleh Pinhas Lavon
Masa jabatan
21 Februari 1955 – 26 Juni 1963
Perdana Menteri Moshe Sharett
Sendiri
Didahului oleh Pinhas Lavon
Digantikan oleh Levi Eshkol
Informasi pribadi
Lahir David Grün
16 Oktober 1886
Płońsk, Konggres Polandia
Meninggal 1 Desember 1973 (umur 87)
Tel HaShomer, Israel
Partai politik Mapai, Rafi, Daftar Nasional
Suami/istri Paula Ben-Gurion
Anak 3
Agama Ateisme Yahudi[1][2][3][4][5][6][7]
Tanda tangan

Tentang suara ini David Ben-Gurion (דָּוִד בֶּן-גּוּרִיּוֹן, lahir David Grüen pada 16 Oktober 1886, meninggal 1 Desember 1973) adalah Perdana Menteri Israel pertama. Gairah Ben-Gurion untuk Zionisme, yang dimulai sejak awal kehidupan, membawanya menjadi seorang pemimpin Zionis besar, dan sebagai kepala Badan Yahudi, ia menjadi de facto pemimpin komunitas Yahudi di Palestina, dan sebagian besar memimpin perjuangan untuk kemerdekaan negara Yahudi di Palestina. Pada tahun 1948, ia secara resmi menyatakan pendirian Negara Israel, dan dialah yang pertama menandatangani Deklarasi Kemerdekaan Israel. Ben-Gurion memimpin pemerintah sementara Israel selama Perang Arab-Israel 1948, dan menyatukan berbagai milisi Yahudi ke dalam Angkatan Pertahanan Israel (IDF). Setelah perang, Ben-Gurion pertama menjabat sebagai Perdana Menteri Israel. Sebagai Perdana Menteri, ia membantu membangun lembaga-lembaga negara, memimpin berbagai proyek nasional yang ditujukan untuk pembangunan negara. Dia juga mengawasi penyerapan sejumlah besar orang Yahudi dari seluruh dunia. Pada tahun 1953, ia mengundurkan diri dan menjabat sebagai Menteri Pertahanan, sebelum kembali menempati posisi itu pada tahun 1955. Di bawah kepemimpinannya, Israel menanggapi agresif terhadap serangan gerilya Arab, dan pada tahun 1956, menyerbu Mesir bersama dengan pasukan Inggris dan Perancis setelah Mesir menasionalisasi Terusan Suez. Ia mengundurkan diri dari jabatannya pada tahun 1963, dan pensiun dari kehidupan politik pada tahun 1970. Dia kemudian pindah ke Sde Boker, sebuah kibbutz di gurun Negev, di mana dia tinggal sampai kematiannya. Anumerta, Ben-Gurion sebagai salah satu dari 100 Orang Paling Penting dari abad ke-20 versi majalah Time.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

David Ben-Gurion lahir di Płońsk, Kongres Polandia yang kemudian bagian dari Kekaisaran Rusia. Ayahnya, Avigdor Gruen adalah seorang pengacara dan pemimpin dalam gerakan Sion Hovevei. Ibunya, Scheindel meninggal ketika ia berusia 11 tahun.

Ben-Gurion dalam bukunya seragam Yahudi Legiun pada tahun 1918.

Ben-Gurion tumbuh menjadi penyemangat Zionis. Sebagai mahasiswa di Universitas Warsawa, ia bergabung dengan gerakan Marxis Poale Sion pada tahun 1904. Ia ditangkap dua kali selama Revolusi Rusia tahun 1905. Ia beremigrasi ke Ottoman Palestina pada tahun 1906. Ia pun terkejut karena pogrom dan anti-Semitisme kehidupan di Eropa Timur, dan menjadi pemimpin utama Poale Sion dengan Yitzhak Ben-Zvi.

Di Palestina, ia pertama bekerja di bidang pertanian, yaitu memetik jeruk. Pada tahun 1909, ia menjadi relawan dengan HaShomer, kekuatan relawan yang membantu menjaga terisolasi komunitas pertanian Yahudi. Pada tanggal 7 November 1911, Ben Gurion tiba di Thessaloniki untuk belajar di Turki pada bidang studi hukum. Kota Turki, yang memiliki komunitas Yahudi yang besar, cukup terkesan bagin Ben Gurion dengan menyebutnya sebagai "sebuah kota Yahudi yang tidak ada bandingannya di dunia." Dia juga menyadari ada yang "orang-orang Yahudi mampu semua jenis pekerjaan," dari pengusaha kaya dan profesor, untuk pedagang, pengrajin dan porter. [8]

Pada tahun 1912, ia pindah ke Istanbul, ibukota Utsmani, untuk belajar hukum di Universitas Istanbul bersama-sama dengan Ben-Zvi, dan mengadopsi nama Ibrani Ben-Gurion, setelah sejarawan abad pertengahan Yosef ben Gurion. Dia juga bekerja sebagai wartawan. Pada tahun 1915, Ben-Gurion dan Ben-Zvi diusir dari Palestina, masih di bawah kekuasaan Ottoman, untuk kegiatan politik mereka.

Menetap di Kota New York pada 1915, ia bertemu kelahiran Rusia Paula Munweis. Mereka menikah pada tahun 1917, dan memiliki tiga anak. Ia bergabung dengan Tentara Inggris pada tahun 1918 sebagai bagian dari Batalyon ke-38 Legiun Yahudi (setelah Deklarasi Balfour pada bulan November 1917). Dia dan keluarganya kembali ke Palestina setelah Perang Dunia I setelah menangkap yang oleh Inggris dari Kekaisaran Ottoman.

Kepemimpinan Zionis[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian teori Ber Borochov, sayap kiri dan kanan sayap split Poale Sion pada tahun 1919 dengan Ben-Gurion dan temannya Berl Katznelson memimpin faksi kanan gerakan Zionis Ketenagakerjaan. Hak Poale Sion dibentuk Ahdut HaAvoda dengan Ben-Gurion sebagai pemimpin pada tahun 1919. Pada tahun 1920, dia membantu dalam formasi dan kemudian menjadi sekretaris jenderal Histadrut, Tenaga Kerja Federasi Zionis di Palestina.

Pada tahun 1930, Hapoel Hatzair (didirikan oleh A.D. Gordon pada tahun 1905 AD) dan Ahdut HaAvoda bergabung untuk menciptakan Mapai, partai sayap kanan lebih banyak tenaga kerja Zionis (masih sebuah organisasi sayap kiri, tetapi tidak sejauh kiri sebagai faksi lainnya) di bawah Ben-Gurion kepemimpinan. Pada tahun 1940-an sayap-kiri Mapai memisahkan diri untuk membentuk Mapam. Ketenagakerjaan Zionisme menjadi kecenderungan dominan di Organisasi Dunia Zionis dan pada tahun 1935 Ben-Gurion menjadi ketua komite eksekutif Agen Yahudi untuk Palestina, peran dia terus sampai penciptaan negara Israel pada 1948.

Selama pemberontakan Arab di Palestina 1936-1939, Ben-Gurion menghasut kebijakan pengekangan ("Havlagah") dimana Haganah dan kelompok-kelompok Yahudi lainnya tidak membalas serangan Arab terhadap warga sipil Yahudi, berkonsentrasi hanya pada pertahanan diri. Pada tahun 1937, Komisi Peel dianjurkan partisi Palestina ke wilayah Yahudi dan Arab dan Ben-Gurion didukung kebijakan ini. [9] Hal ini menyebabkan konflik dengan Ze'ev Jabotinsky yang menentang partisi dan sebagai hasilnya split pendukung Jabotinsky dengan Haganah dan. ditinggalkan Havlagah .

Kediaman Ben Gurion, di mana ia tinggal dari tahun 1931, dan untuk bagian setiap tahun setelah tahun 1953, sekarang menjadi museum di Tel Aviv.

Arab Palestina[sunting | sunting sumber]

Ben-Gurion percaya pada hak-hak yang sama dari orang Arab yang tetap tinggal di dan akan menjadi warga Israel. Dalam kutipannya, dia mengatakan, "Kita harus mulai bekerja di Jaffa. Jaffa harus mempekerjakan pekerja Arab. Ada pertanyaan tentang gaji mereka. Saya percaya, mereka harus menerima upah yang sama sebagai pekerja Yahudi. Seorang Arab juga mempunyai hak untuk menjadi presiden terpilih negara, ia harus dipilih oleh semua." [10]

Ben-Gurion mengakui keterikatan kuat Arab Palestina atas tanah, tetapi berharap bahwa ini akan teratasi dalam waktu. Nahum Goldmann, presiden dari Kongres Dunia Yahudi, menulis bahwa dalam pembicaraan tentang masalah Arab pada tahun 1956, Ben-Gurion menyatakan, "Mengapa orang-orang Arab membuat perdamaian? Jika aku adalah seorang pemimpin Arab, saya tidak akan pernah membuat istilah dengan Israel. Itu adalah alami. Kami telah mengambil negara mereka... Ada anti-Semitisme, Nazi, Hitler, Auschwitz, tetapi yang salah mereka. Mereka hanya melihat satu hal. Kita datang ke sini dan mencuri negara mereka. Mengapa mereka menerima? Mereka mungkin, mungkin lupa dalam waktu satu atau dua generasi', tapi untuk saat ini ada kesempatan. Jadi sederhana. Kita harus tetap kuat dan mempertahankan tentara kuat." [11] Goldmann mengkritik Ben-Gurion untuk apa ia dipandang sebagai pendekatan konfrontatif Ben-Gurion terhadap dunia Arab. Goldmann menulis bahwa "Ben-Gurion adalah orang yang bertanggung jawab terhadap kebijakan anti-Arab, karena dialah yang dibentuk pemikiran generasi Israel."[11]

Pandangan bahwa penilaian Ben-Gurion tentang perasaan Arab membuatnya menekankan kebutuhan untuk membangun kekuatan militer Yahudi didukung oleh Simha Flapan, yang dikutip Ben-Gurion sebagai menyatakan pada tahun 1938: "Saya percaya pada kekuatan kita, dalam kekuatan kami yang akan tumbuh, dan jika ia akan tumbuh perjanjian akan datang..."[12]

Inggris[sunting | sunting sumber]

Pada Kertas Putih 1939, Inggris menetapkan bahwa imigrasi Yahudi ke Palestina harus terbatas pada 15.000 per tahun selama lima tahun pertama, dan selanjutnya akan tergantung pada persetujuan Arab. Pembatasan juga ditempatkan pada hak-hak orang Yahudi untuk membeli tanah dari orang Arab. Setelah ini, Ben-Gurion mengubah kebijakan ke arah Inggris, menyatakan, "Damai di Palestina bukan situasi terbaik untuk menggagalkan kebijakan Kertas Putih." [13] Ben-Gurion percaya solusi damai dengan orang Arab tidak memiliki kesempatan dan segera mulai mempersiapkan Yishuv untuk perang. Menurut Teveth melalui kampanye untuk memobilisasi Yishuv dalam mendukung upaya perang Inggris, ia berusaha untuk membangun inti dari "tentara Ibrani", dan sukses dalam usaha ini kemudian membawa kemenangan bagi Zionisme dalam perjuangan untuk mendirikan Yahudi negara.[14]

Selama Perang Dunia Kedua, Ben-Gurion mendorong orang-orang Yahudi di Palestina untuk menjadi sukarelawan bagi tentara Inggris. Dia terkenal mengatakan kepada orang-orang Yahudi untuk "mendukung Inggris seperti jika tidak ada Kertas Putih dan menentang Kertas Putih seperti jika tidak ada perang." [15] Sekitar 10% dari penduduk Yahudi di Palestina secara sukarela untuk tentara Inggris, termasuk banyak perempuan. Pada saat yang sama, Ben-Gurion membantu imigrasi ilegal ribu pengungsi Yahudi Eropa ke Palestina selama periode ketika Inggris ditempatkan pembatasan berat di imigrasi Yahudi.

Pada tahun 1946 Ben-Gurion setuju bahwa Haganah bisa bekerja sama dengan Irgun Menachem Begin dalam pertempuran Inggris. Ben-Gurion awalnya menyetujui rencana Begin untuk melaksanakan pemboman King David Hotel tahun 1946, dengan maksud memalukan (bukan membunuh) militer Inggris ditempatkan di sana. Namun, ketika risiko pembunuhan massal menjadi jelas, Ben-Gurion mengatakan Mulailah untuk memanggil operasi off;. Mulailah menolak. [16]

Migrasi ilegal Yahudi menyebabkan tekanan pada Inggris untuk baik memungkinkan migrasi Yahudi (seperti yang dipersyaratkan oleh Amanat Liga Bangsa-Bangsa) atau berhenti - mereka lakukan yang terakhir pada tahun 1948, tidak mengubah pembatasan mereka, di tumit sebuah partisi resolusi Perserikatan Bangsa-bangsa wilayah antara orang-orang Yahudi dan Arab.

Komentar tentang penerbangan dari Arab[sunting | sunting sumber]

Ben-Gurion telah menyatakan kepada Dewan Mapai pada tanggal 8 Februari 1948 yang intinya, "Dari masukan Anda ke Yerusalem, melalui Lifta, Romema [Yerusalem Timur]... tidak ada orang Arab Seratus persen orang-orang Yahudi. Sejak Yerusalem dihancurkan oleh Roma, Yahudi belum seperti sekarang. Di lingkungan Arab, banyak di barat yang melihat tidak satupun Arab saya. Tidak berasumsi bahwa ini akan berubah... Apa yang terjadi di Yerusalem... yang mungkin terjadi di banyak bagian negara itu... dalam enam, delapan, atau sepuluh bulan kampanye pasti akan ada perubahan besar dalam komposisi penduduk di negara ini. "(Morris Benny, Pengusiran rakyat Palestina, hal 180-181)

Dia juga menyatakan dalam pidato mengatasi Komite Aksi Zionis mengenai 'Arab Demografi Soal', "Kami tidak akan bisa memenangkan perang jika kita tidak, selama perang, mengisi atas dan bawah, timur dan barat Galilea, Tanah Negeb dan daerah Yerusalem, bahkan jika hanya secara buatan, dengan cara militer... Saya percaya perang yang juga akan membawa di belakangnya perubahan besar dalam distribusi penduduk Arab. "(Benny Morris, hal 181 & Pengusiran Of The Palestina, hal 181)

Agama pihak dan status quo[sunting | sunting sumber]

Pada September 1947 Ben-Gurion mencapai kesepakatan status quo dengan pihak Agudat Yisrael Ortodok. Dia mengirim surat kepada Agudat Yisrael menyatakan bahwa sementara ia berkomitmen untuk mendirikan sebuah negara non-teokratis dengan kebebasan beragama. Dia menjanjikan bahwa Sabat akan menjadi hari resmi Israel untuk beristirahat, yang di dapur. Negara menyediakan akan ada akses untuk makanan Kosher, bahwa setiap usaha akan dilakukan untuk memberikan yurisdiksi tunggal untuk urusan keluarga Yahudi, dan bahwa masing-masing sektor akan diberikan otonomi di bidang pendidikan, memberikan standar minimum tentang kurikulum yang diamati. [17]

Untuk sebagian besar surat ini (atau perjanjian) menyediakan kerangka untuk urusan agama di Israel (misalnya tidak ada perkawinan sipil, sama seperti di masa Amanat) dan sering sebuah patokan untuk yang status[butuh klarifikasi] dibandingkan.

Militer kepemimpinan selama 1948 Perang Arab-Israel[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Arab-Israel tahun 1948, Ben-Gurion mengawasi operasi militer negara yang baru lahir itu. Selama minggu pertama kemerdekaan Israel, ia memerintahkan semua milisi untuk digantikan oleh satu tentara nasional, yaitu Angkatan Pertahanan Israel (IDF). Untuk itu, Ben-Gurion menggunakan tangan perusahaan selama Altalena Affair, sebuah kapal membawa senjata dibeli oleh Irgun. Dia menegaskan bahwa semua senjata diserahkan ke IDF. Ketika pertempuran pecah di pantai Tel Aviv, ia memerintahkan itu diambil secara paksa dan shell kapal. Enambelas Irgun IDF pejuang dan tiga tentara tewas dalam pertempuran ini. Menyusul kebijakan kekuatan militer bersatu, ia juga memerintahkan bahwa markas Palmach dibubarkan dan unit-unit yang diintegrasikan dengan sisa IDF, dengan rasa penyesalan dari banyak anggotanya. Usahanya untuk mengurangi jumlah anggota Mapam di jajaran senior mengarah pada "Pemberontakan Jenderal" pada bulan Juni 1948.

Sebagai kepala Badan Yahudi, Ben-Gurion secara de-facto pemimpin Yahudi Palestina bahkan sebelum negara diumumkan. Dalam posisi ini, Ben-Gurion memainkan peran utama dalam Perang Arab-Israel tahun 1948 dan eksodus Palestina tahun 1948 yang dihasilkan. Ketika arsip IDF dan lainnya dibuka pada akhir 1980-an, para sarjana mulai mempertimbangkan kembali peristiwa dan peran Ben Gurion. [18]

Penemuan Israel[sunting | sunting sumber]

David Ben-Gurion memproklamirkan kemerdekaan di bawah potret besar Theodor Herzl, pendiri Zionis modern
Presiden Truman di Oval Office menerima Hanukkah Menorah sebagai hadiah dari Perdana Menteri Israel, David Ben-Gurion (tengah). Untuk kanan adalah Abba Eban, Duta Besar Israel untuk Amerika Serikat.

Pada tanggal 14 Mei, pada hari terakhir Mandat Inggris, Ben-Gurion menyatakan kemerdekaan negara Israel. Dalam deklarasi kemerdekaan Israel, ia menyatakan bahwa negara baru akan "menegakkan kesetaraan sosial dan politik penuh dari semua warga negaranya, tanpa membedakan agama, ras."

Perdana Menteri Israel[sunting | sunting sumber]

David Ben-Gurion berbicara pada Knesset, 1957

Setelah memimpin Israel selama tahun Perang Arab-Israel tahun 1948, Ben-Gurion terpilih menjadi Perdana Menteri Israel. Saat itu, Partai Mapai (Buruh) memenangkan jumlah kursi terbesar dalam pemilihan nasional pertama. Pemilu ini diselenggarakan pada tanggal 14 Februari 1949. Dia akan tetap berada di pos yang sama sampai tahun 1963, kecuali untuk jangka waktu hampir dua tahun antara 1954 dan 1955. Sebagai Premier, ia mengawasi pembentukan lembaga-lembaga negara. Dia memimpin berbagai proyek nasional yang bertujuan pesatnya perkembangan negara dan penduduknya: Operasi Magic Carpet, yang mengangkut orang-orang Yahudi dari negara-negara Arab, pembangunan Pengangkut Air Nasional, proyek-proyek pembangunan pedesaan dan pembentukan kota baru dan kota. Secara khusus, ia menyerukan penyelesaian perintis di daerah terpencil, khususnya di Tanah Negeb.

Ben-Gurion memiliki peran utama dalam operasi militer yang menyebabkan pembantaian Qibya pada bulan Oktober tahun 1953. Kemudian, pada 1953, ia mengumumkan niatnya untuk mengundurkan diri dari pemerintahan dan digantikan oleh Moshe Sharett, yang terpilih sebagai Perdana Menteri kedua Israel pada Januari, 1954.

Ben-Gurion kembali menjabat pada tahun 1955 dengan asumsi jabatan Menteri Pertahanan dan segera perdana menteri terpilih kembali. Ketika Ben-Gurion kembali ke pemerintah, pasukan Israel menanggapi lebih agresif terhadap serangan gerilya Palestina dari Gaza-masih di bawah kekuasaan Mesir. Siklus pertumbuhan kekerasan yang dipimpin Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser untuk membangun lengannya dengan bantuan Uni Soviet. Israel membalas dengan mempersenjatai diri dengan bantuan dari Perancis. Nasser menghalangi jalan kapal Israel melalui Laut Merah dan Terusan Suez. Pada bulan Juli 1956, Amerika dan Inggris menarik tawaran mereka untuk mendanai proyek Bendungan Aswan di Sungai Nil dan seminggu kemudian Nasser memerintahkan nasionalisasi dikendalikan Terusan Suez Perancis dan Inggris dikendalikan. Ben-Gurion berkolaborasi dengan Inggris dan Perancis merencanakan Perang Sinai tahun 1956, dimana Israel menyerbu Semenanjung Sinai sehingga memberikan pasukan Inggris dan Perancis alasan untuk campur tangan dalam rangka untuk mengamankan Terusan Suez. Intervensi oleh Amerika Serikat dan Perserikatan Bangsa-bangsa memaksa Inggris dan Perancis untuk mundur dan Israel untuk menarik diri dari Sinai sebagai imbalan atas janji-janji navigasi gratis melalui Laut Merah dan Terusan Suez. Sebuah pasukan Perserikatan Bangsa-bangsa ditempatkan antara Mesir dan Israel.

Ben-Gurion mengundurkan diri sebagai perdana menteri untuk apa yang digambarkan sebagai alasan pribadi pada tahun 1963, dan memilih Levi Eshkol sebagai penggantinya. Setahun kemudian persaingan yang dikembangkan antara dua pada masalah Peristiwa Lavon. Ben-Gurion memutuskan hubungan dengan pihak pada Juni 1965 atas penanganan Eshkol tentang urusan Lavon dan membentuk partai baru, Rafi yang memenangkan sepuluh kursi di Knesset. Setelah Perang Enam Hari, Ben-Gurion yang mengabulkan gugatan mengembalikan semua wilayah yang diduduki selain dari Yerusalem, Dataran Tinggi Golan, dan Gunung Hebron.[19]

Pada tahun 1968, ketika Rafi bergabung dengan Mapai untuk membentuk Penjajaran, Ben-Gurion menolak untuk berdamai dengan partai lamanya. Dia disukai reformasi pemilihan di mana suatu sistem berbasis konstituen akan menggantikan apa yang ia lihat sebagai metode representasi proporsional kacau. Dia membentuk partai baru lain, Daftar Nasional, yang memenangkan empat kursi dalam pemilu 1969. Ben-Gurion pensiun dari politik pada tahun 1970 dan menghabiskan tahun-tahun terakhir tinggal di sebuah rumah sederhana di kibbutz.

Ben-Gurion and the Negev[sunting | sunting sumber]

Makam Paula dan David Ben Gurion, Midreshet Ben-Gurion

Ben-Gurion percaya bahwa padang pasir Negev penduduknya jarang dan tandus sehingga menawarkan kesempatan besar bagi orang-orang Yahudi untuk menetap di Palestina dengan obstruksi minimal penduduk Arab. Dia menetapkan contoh pribadi dengan memilih untuk menetap di kibbutz Sde Boker di tengah Tanah Negeb dan mendirikan Pengangkut Air Nasional untuk membawa air ke daerah tersebut. Dia melihat perjuangan untuk membuat gurun mekar sebagai wilayah di mana orang-orang Yahudi bisa membuat kontribusi besar kepada umat manusia secara keseluruhan. [20]

Ben-Gurion meninggal pada tanggal 1 Desember 1973, dan dimakamkan bersama istrinya Paula di sebuah situs di Midreshet Ben-Gurion di gurun Negev.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Dalam kudeta tahun 1951 dan 1971, Ben-Gurion dianugerahi hadiah Bialik Prize untuk pemikiran Yahudi.[21]

Peringatan[sunting | sunting sumber]

Patung David Ben-Gurion di Bandara Internasional Ben Gurion, dinamakan itu guna memberikan penghormatan terhadap dirinya
  • Bandara terbesar Israel, Bandara Internasional Ben Gurion, dinamakan itu guna memberikan penghormatan terhadap dirinya.
  • Salah satu universitas utama di Israel, Universitas Ben-Gurion di Negev, terletak di Beersheva, diberi nama seterlah dia.
  • Banyak jalan-jalan, serta sekolah-sekolah, seluruh Israel telah dinamai menurut namanya.
  • Sebuah modifikasi Israeli dari British Centurion Tank diberikan nama Ben-Gurion.
  • Sebuah penelitian gurun pusat, Midreshet Ben-Gurion, dekat "tapi" di Kibbutz Sde Boker telah diberikan nama untuk menghormatinya. Makam Ben-Gurion berada di pusat penelitian.
  • Apakah juga sebuah bab di Daerah Pantai Pasifik B'nai Brith The Organisasi Pemuda di Pomona, California

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  • Jika saya adalah pemimpin bangsa Arab, saya takkan pernah sudi berunding dengan Israel. Ini lazim dan sudah semestinya. Bukankah Israel telah mengambil tanah mereka? Kita ini beradal sari Israel, tapi dua ribu tahun lalu, bagi mereka tanah ini apa artinya? Memang, ada gerakan-gerakan anti Yahudi seperti Nazi dan Auschwitz, tapi apa salahnya bangsa Arab kepada kita? Mereka hanya dapat melihat satu hal: orang-orang Yahudi datang dan mencuri tanah air mereka. Mengapa mereka harus menerima ini?

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zev Chafets (2008). A Match Made in Heaven: American Jews, Christian Zionists, and One Man's Exploration of the Weird and Wonderful Judeo-Evangelical Alliance. HarperCollins. hlm. 37. ISBN 9780060890599. "“To be a realist here, you have to believe in miracles,” David Ben-Gurion once remarked. He didn't believe that literally, of course; he was an atheist. But he insisted that his offi- cials and generals take Old Testament names." 
  2. ^ Tariq Ali (2003). The Clash of Fundamentalisms: Crusades, Jihads and Modernity (ed. 2). Verso. hlm. 10. ISBN 9781859844571. "Ben-Gurion and Moshe Dayan were self-proclaimed atheists." 
  3. ^ Giulio Meotti (2011). A New Shoah: The Untold Story of Israel's Victims of Terrorism. ReadHowYouWant.com. hlm. 147. ISBN 9781459617414. "Even atheist and socialist Israelis like David Ben-Gurion, Moshe Dayan, and Golda Meir were marked by the stories and legends of King David and the prophets. In other words, their lives had been shaped by Hebron." 
  4. ^ Karen Armstrong (1997). Jerusalem: One City, Three Faiths. Random House Digital, Inc. hlm. 369. ISBN 9780345391681. "Even a committed atheist like Ben-Gurion found its sacred position on his own emotional map more compelling than the demographic and historical facts that were staring him in the face." 
  5. ^ Jonathan B. Isacoff (2006). "2". Writing the Arab-Israeli Conflict: Pragmatism And Historical Inquiry. Lexington Books. hlm. 54. ISBN 9780739112731. "David Ben-Gurion makes an especially fascinating study as a spokesman for Jewish messianic teleology in that by most accounts he was a secular atheist." 
  6. ^ Eyal Chowers (2012). The Political Philosophy of Zionism: Trading Jewish Words for a Hebraic Land. Cambridge University Press. hlm. 124. ISBN 9781107005945. "David Ben-Gurion (1886–1973), the first prime minister of Israel and its foremost politician in the age...Though an atheist, he saw the Bible as the most important source for shaping the new Hebrew's identity..." 
  7. ^ Israel Shahak (1994). Jewish History, Jewish Religion: The Weight of Three Thousand Years. Pluto Press. hlm. 8. ISBN 9780745308197. "In 1956 I eagerly swallowed all of Ben-Gurion's political and military reasons for Israel initiating the Suez War, until he (in spite of being an atheist, proud of his disregard of the commandments of Jewish religion) pronounced in the Knesset on the third day of that war, that the real reason for it is 'the restoration of the kingdom of David and Solomon' to its Biblical borders." 
  8. ^ Oswego.edu, Gila Hadar, "Space and Time in Salonika on the Eve of World War II and the Expulsion and Extermination of Salonika Jewry", Yalkut Moseshet 4, Winter 2006
  9. ^ Morris, Benny (3 October 2002). "Two years of the intifada - A new exodus for the Middle East?". The Guardian. Diakses 30 August 2010. 
  10. ^ Ibid., pp. 34-35.
  11. ^ a b Nahum Goldmann, 'The Jewish Paradox', translated by Steve Cox, 1978, ISBN 0-448-15166-9, p. 98, p. 100, p. 99
  12. ^ Simha Flapan, 'Zionism and the Palestinians', 1979, ISBN 0-85664-499-4, p. 142-144
  13. ^ S. Teveth, 1985, 'Ben-Gurion and the Palestinian Arabs', p. 199
  14. ^ S. Teveth, 1985, 'Ben-Gurion and the Palestinian Arabs', p. 200
  15. ^ Ben-Gurion's road to the State Ben-Gurion Archives (Ibrani)
  16. ^ Paul Johnson, A History of the Jews, p. 523.
  17. ^ The Status Quo Letter, in Hebrew
  18. ^ See eg Benny Morris, the Birth of the Palestinian Refugee Problem and The Birth of the Palestinian Refugee Problem Revisited
  19. ^ Randolph Churchill, Winston S.Churchill, The Six Day War,1967 p.199 citing 'The World at One' BBC radio, 12 July 1967
  20. ^ Importance of the Negev David Ben-Gurion, 17 January 1955 (Ibrani)
  21. ^ "List of Bialik Prize recipients 1933-2004" (dalam bahasa Hebrew). Tel Aviv Municipality website. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Aronson, Shlomo (2011). David Ben-Gurion and the Jewish Renaissance. New York: Cambridge University Press. ISBN 9780521197489. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
(Tidak ada)
Ketua, Dewan Negara Sementara
14–16 May 1948
Diteruskan oleh:
Chaim Weizmann
Didahului oleh:
(none)
Perdana Menteri Israel
1948 – 1953
Diteruskan oleh:
Moshe Sharett
Didahului oleh:
Moshe Sharett
Perdana Menteri Israell
1955 – 1963
Diteruskan oleh:
Levi Eshkol
Jabatan partai politik
Didahului oleh:
(Tidak ada)
Ketua Mapai
1948–1954
Diteruskan oleh:
Moshe Sharett
Didahului oleh:
Moshe Sharett
Ketua Mapai
1955–1963
Diteruskan oleh:
Levi Eshkol
Didahului oleh:
partai baru
Ketua Rafi
1965–1968
Diteruskan oleh:
Tidak ada lagi
Didahului oleh:
partai baru
Ketua Daftar Nasional
1968–1970
Diteruskan oleh:
Yigael Hurvitz